.#Day 18: 90s Life.

Standard

Ini komen dari Inu, si anak 90-an sejati, untuk topik ke-18 ini:

Pasti kakak kan pernah hidup di jaman kejayaan 90-an di masa PIM masih heits tuh kak..ceritain dong kak kehidupan kakak sama temen2 dulu pas taun 90-an ngapain aja..trs gayanya gimana (gaya baju, rambut, dandanan)..yah..yah..yah :*

Sebelum kita mulai, ada sesuatu yang harus diluruskan. Jadi begini, kak… Sampe sekarang buat akoh PIM itu masih heits tauuuukkk.. Hih. Tapi, bedanya emang sih dulu lebih hits daripada sekarang. Hihihi.

PIM itu dulunya dibangun pada waktu gw SD akhirakhir kayanya. Konon, kakak gua, dulu sampe bolos sekolah demi melihat peresmian pembukaannya *ck.. ck..ck..* Ya, harap maklum yes, jaman itu mah mol belom sebanyak sekarang. Oke, gw jadi nyesel menggunakan kata ‘jaman itu‘ seolah gw hidup di era Daendels. Tapi, bener, waktu itu emang Jakarta masih lebih nyaman daripada sekarang. Kemanamana 30 menit max udah nyampe.😛

Saat itu, PIM cuma ada PIM 1.  Isinya gak terlalu macemmacem, tapi udah lebih dari cukup untuk membuat ABG JakSel bahagia. Sebagian besar tenant-nya masih ada sampe sekarang, tapi ada beberapa yang mayan iconic dan memorable yang sekarang udah gak bisa ditemui lagi atau pindah tempat. Dulu, tempat janjian favorit adalah depan Gramedia atau depan bioskop 21. Sekarang Gramed masih ada, tapi 21 udah berubah jadi XXI. Dulu gak ada yang punya HP, syukursyukur ada pejer. Kalo udah kelamaan nunggu tapi temen janjiannya gak datengdateng, biasanya kita korekkorek dompet terus pergi ke telfon umum depan tempat dingdong Matsutama, pojokan sebelah GM (sekarang udah jadi restoran), untuk mejer si temen.

Adapun sebenernya kegiatan mejer itu kurang berguna sih, karena pesannya biasanya begini:

“Saya sudah sampai di PIM, depan 21. Kamu di mana?”

Berhubung jaman itu jarang yang punya HP dan telfon mobil, akhirnya pertanyaan itu ya gak terjawablah sampe dia dateng.. Dan selama itu, kita either kering nungguin depan tempat janjian atau jalanjalan duluan sambil nunggu dia mejer balik dari telfon umum, bilang dia ada di mana.😆 Effortful abis!

Selain Matsutama dingdong, juga ada toko keren yang sekarang masih ada, tapi udah pindah. Namanya Cherokee Shop. Sekarang dia masih ada, tapi pindah di skywalk. Dulunya, dia berada deket B18. Mungkin bekasnya Cherokee jaman dulu itu jadi toko baju apa toko Pigeon gitu, lupa tepatnya. Pada masanya, B18 dan Cherokee adalah tokotoko yang barangbarangnya bisa mendongkrak penampilan secara instan. Doc Mart? Alien Workshop? Mossimmo? Airwalk (sebelum sekarang masuk Payless)? Tersedia di dua toko itu. Kalo kita dibeliin barang dari situ sama bonyoks, niscaya muka pongah dikit pas bawa plastiknya.

PIM jaman dulu adalah tempat nongkrong paling valid. Semua orang tumplek di situ. Dulu, juga ada geng yang, konon, ‘megang’ PIM. Mereka nongkrongnya di Cherokee itu. Geng ini mayan tampil deh, gayanya selalu maksimal. Salah satu yang suka main sama geng ini adalah Alm. Galang. Ganteeeeeng paraaaaaaah.

Nah, karena semua orang main di situ, jadinya kalo ke PIM, dandanan kudu tampil berat dan maksimal. Dandanan itu baru akan tone-down saat kita jadi anak baru di sebuah sekolahan. Misalnya, jadi anak kelas satu lagi (SMP/SMA). Soalnya kemungkinan ketemu kakak kelas besar. Terus kalo dandannya pol, takut digencet pas sekolah, jadi ya terpaksa bajubaju kutung diamankan dulu. Ketika kita lagi jadi junior juga, biasanya menghindari area lantai 3, yaitu 21 dan Wendy’s. Karena di situ, biasanya, PASTI ada senior. Kalo mereka liat kita, tapi kita gak liat, bisa gaswat. Tekanan deh pokoknya!😆

Ntar kalo udah kelas 2 apa kelas 3, baru deh balik merajalela lagi. Soksok asik nongkrong di Kafe Regal lagi, dengan harapan bisa liat Aksan, yang doyan bener ke situ.😆 Terus, mulai tengil, kalo makan di Wendy’s harus duduk di luar deket balkon, bukan di restorannya. Kemudian, kalo naik eskalator aja pilihpilih, mesti yang lewat Metro, bukan yang lewat Hero biar bisa see and be seen.😆

OOOOOOH, jangan lupakan kegiatan yang bi(a)sa kita lakukan selain ngeceng. Yaitu…………………….. fotobox. Kalo sama temen, udah kudu wajib bener hukumnya fotobox. Giliran udah berpacar, agak naik kelas dari fotobox biasa — yaitu FOTOBOX YANG HASILNYA BISA PREDIKSI MUKA ANAK!😆😆😆 Untuk yang satu ini, gw gak pernah lohhh.. Yang pernah ngaku deeeeh! Sebelum gw sebut oknumoknumnya!!! *ngakak kejam*😆

*lemes*

Teyus, teyuuusss…. Emang dandanan POL itu kaya gimana siiiih tampilannya? Ya gak stuck gitugitu terus sih ya.. Gw inget kalo untuk cowok, dulu kakak gw ribet abis kalo beli topi nih ye, mesti 8 jahitan. Kalo enggak palsu. Atau beli kaos basket gitu ya, mesti yang gak ada jahitan samping. Kalo enggak, falsyuu… 😆

.kurleb kaya gini nih kakak gw jaman dulu...

.kurleb kaya gini nih kakak gw jaman dulu… minus topi 8 jahitannya..

Sedangkan, kalo gw dulu, sempet pernah ada masanya aku ke PIM dengan dandanan hampir persiiiis sama yang di bawah ini:

.rok tartan, baju Stussy, Doc Mart cherry.

.rok tartan, baju Stussy, Doc Mart cherry.

Kalo cewek, banyak sih aksesorisnya. Sebagai pengingat, ngaku lo yang dulu sempet punya ini:

L5574_SunflowerHat

BLARRRRRRRRRRRRR!😆

Selain itu, ada juga rok belahbelah, tas bulubulu buat cewek. Sedangkan untuk cowok, dapet salam maniiiiiiiiiiis banget dari celana Mambo bergaris.😆 *udah keburu gak kuat mau browsing gambarnya di Internet* Mau item yang unisex? Noh, dapet salam juga dari tas Kuta Lines!!😆😆😆

Aduh, biarpun sekarang kalo diinget noraknorak bergembira, tapi jaman dulu rasanya KUEREEEEEEN BANGEDDDD deh, kakaaakk..😆

Tapi, seperti halnya Ice Age, segala era ada akhirnya. Entah karena apa, yang jelas perlahanlahan, kami, generasi 90-an, berpakaian kembali ke fitrahnya.😛

Buat yang mau nambahin hitsnya gaya jaman itu, silakaaaaaaaaaaan😀

30 responses »

  1. Aku sih dulu belanjanya selalu di U2 kak😆 ..skrg gak tau udah jd apaan..dulu sering ngerengek sama nyokap tiap mau ke sana..scr demen banget absen ama satpam PIM buat sekedar setor muka..dandanan paling heits : baju grifone street wear, celana alien workshop, sepatu doc mart 8 lobang, tas STUSSY😆

  2. pim dibangun taun 1991-1992an deh kayaknya, dulu pas metro baru buka si nyokap belanja disana dan dapet hadiah boneka anjing (bisa pilih warna coklat ato broken white) yg sampe sekarang masih ada di kamar, hahahah

  3. Bbrp momen penting di PIM 1 th 90an:
    – th 96, ngeliat sesama teman kelas 1 lg dikeme kakak kelas main kereta2an n ular naga panjang di 21. Gw lgs ngeloyor kabur
    – ngerokok sambil jalan2 msh seenak jidat, tapi klo mau masuk ke toko (toko kaset Berlin misalnya) kudu dimatiin
    – dipaksa temen cewek ikut fotobox di fuji lantai 1
    – dlm sehari bs liat 3-4 cowok pake baju Inter #8 bertuliskan Ince (dari Paul Ince) diantara cowok2 lain yg pake kemeja flanel🙂

  4. PIM itu intinya kalo lo ga dandan abis mending ga usah masuk ke PIM aja deh haha…tengsin bo. dulu tuh yang hits adalah baju terusan panjang pas badan, pake sepatu doc mart, kalung choker item dan topi bunga seperti diupload di atas.hahahaha

  5. familia young studio dong, tempat andalan buat cari kado ultah temen. dan photobox di fuji lantai dasar hahahaha. dulu kayaknya setiap kali ke PIM hampir bisa dipastikan akan amprokan sama orang yg kita kenal, sekarang mah udah ngga ya

  6. gue punya topi kyk di ataaas hahahah!
    PIM dibangun pas gw baru2 pindah ke Jkt dr Bdg, kebayang betapa noraknya gw wkt itu.
    Deskripsi lo bener bgt deh, nongkrong pst di Wendy’s + dpn 21
    Dan gw pun punyaaa foto sm tmn2 gw di fotobox fuji lt 1, gw inget bgt
    pada saat itu smp kudu ngantre panjang
    Ubek2 foto jadul dulu aaahhh..

  7. – foto box fuji
    – beli tas kain di body shop PIM dan kompakan pake tas kain itu sama temen2
    – ngantri di bioskop 21 sampe depan2 pintu klo pas filmnya hits krn ngantrinya 1 film 1 loket gitu
    – dulu pelajaran berenang SMP gw di kolam renang PIM, jadi tiap jumat kalo nemu abege rambutnya pada basah2 abis kramas gitu lg pd makan di wendys pasti anak2 sekolah gw itu🙂
    – Oya, utk sepatu jgn lupakan Vans kakakkk.

    kangeen.. kangennn….

  8. Arrghhhh udah #Day18 ajah…koq sayah deg2an karena next bakal #Day19 yang artinya topik yang saya ajuin yang bakal di tulis hihihihih *ngikikdipojokan* can’t wait mbaak…

  9. Kamu lupa atau ga tau sih bangku pojok oh la la yg deket jendela luar? Mayan ketutupan tanaman kalo mau curi2 ciu… *sinyal ilang*

    HAHAHAHAHAHAHAAAHAHHAHAHAHAHAHAHAHHAHAH

    dapet salam dari Yogen Fruz. Satu2nya relic sekitaran bioskop yg bertahan dari era 90an :)))))

    Eh engga deng. Masih ada gm wendys dan regal hihihihihi!

  10. Ok siap untuk komen gue? Kayaknya bisa jadi blog post sik.. Ini yang kita rapatkan yang mirip seperti scene di EAT BULAGA… Siap2 jawab IYAAAA yaah..

    Sebagai ketua RT Pe I Mol periode 95-98ish, gue harus menambahkan poin2:

    – PIM dibuka ketika gue kelas 3SD, gak usah sebut tahun berapa, ntar lo minder ama perbedaan umur kita hahaha gue inget pas baru buka pergi bertiga sama nyokapbokap, lalu ketemu sama pak tukang sate / sayur langganan sekeluarga. Lalu kita dadah2an hay2 sok akrab *penting*
    – Perbedaan budaya Baskin Robbins VS Yogen Fruz, biasanya yang beli YF tastebuds nya lebih kebuka. Secara yg beli BR itu biasanya anak2 suka eskrim tp duitnya cukupnya beli BR aja, karena takut nyobain YF warnanya aneh terus acem2 bikin merem2 *tunjuk hidung sendiri*
    – Anak sekarang nongkrong di Union? Potato Head? Ngejer kupon Starbucks? Kita punya Cafe Regal! Beuh minum Irish Coffee ajaaa udah berasa paling keren sejagat raya! Frappe Rhumba? Huahaha. Sukur2 ketemu Wong Aksan yang meski ganteng tapi klo diteliti matanya agak kero mini.
    – Nenteng tas Cherokee itu dulu rasanya equivalent sama nenteng Chanel ya brooo hauahahaha *ngaku khilaf ngerasain jaman Alien Workshop >> bakar foto SMP.
    – Alhamdulillah gak khilaf make TAS BULU *seret Miund ke khalayak ramai*
    – The moment of truth yang genting adalah, masuk Metro, naik eskalator nya (gak boleh eskalator HERO, gak ada yg liat), lantai 1 ke lantai 2 benerin baju, celana, rambut.. Jeng jeng jeng.. Eskalator 21.. FAK YEAH! Make or break moment meeenn.
    – Rute klasiknya: abis make or break moment tadi, laper? GM / Hokben / Wendys, terus mulai tawaf, biasanya lantai 2-1-ground floor, terus diulang lagi. Biasanya endingnya 21 lagi sik. Baru turun entah dijemput di lobby ama nyokapbokap, nunggu supir rame2, atau naik bajaj ahhahaha.
    – Makan Wendys dulu, sebelom siap panas2an nonton tenda mangkal di kolam renang. Masuknya lewat jembatan yang sebelah HokBen, and be prepared for panas2an sambil mata jelalatan nyari tenda yg kosong atau nyari ketemu artis hahaha.
    – First date dimana? Dimana lagi kalau bukan di PI Mall. Makan siang / sore bareng, nonton terus pulangnya makan eskrim. Mau go public pacaran? Pergi lah berdua ke pim, kalo ketemu temen sekolah, besoknya juga udah pasti nyebar. Gak usah repot2 pager temen2 “gue udah jadian”. EAK!
    – Deg2an ketemu temen2 dari sekolah lain apa gak? Kalo ketemu banyak orang rasanya senennnnnng bgt sampe hari Senen nya klo pelajaran yang gak penting, nulis2 di organizer huahahaha.
    – DERMAGA itu hits ketika gue SMA loh, tempat belajar bersama (ngerjain LKS), cabut les, dan rapat2 gak penting ngebahas perpisahaan kelas kemana! Hahahaha
    – FOTO BOX, FOTO STICKER, SAMA.. FOTO GABUNGAN JADI MUKA ANAK.. sianjingggg!! Belom lg mesin ramalan yang katanya kalo lo boong tangan lo gak bisa keluar!! *gue sempet parno* ngeheeekkk!!!

    Udah ah.. Kayaknya kita bisa bikin film nyet, Mallrats mah gak bisa ngalah2in cerita PI mol kita. Karena rasanya kalo masuk PIM itu kayak pulang kerumah. Sekian dan terima tiket Garuda buat plg malam ini juga. Acih nyet!

    • MAWI GUA SPEECHLESS SUMPEH hahahahahahahahahahahahah…

      kita pasti dulu sering amprokan tapi berhubung samasama songong, gak liat krn dagu angkat dikit!😆

  11. Sebagai anak jaksel coret (geser dikit dari rumah gw udah masuk area jaktim) pergi ke PIM adalah sebuah kemewahan!
    Apalagi dulu bokap gak bolehin gw ke mall kalau nggak ada orang dewasa – yaelah babeeeh gimana mau nampang dong anaknya?
    Jadi bisa ke PIM tanpa orang dewasa itu harus kabur2an. Waktu itu gw masih kelas 1 di sebuah sekolah yg isinya betina semua, dan senioritasnya suka bikin ketar ketir. Pas ke 21, gw menjumpai adegan yang mirip putra bilang di bawah. Dan lebih ngeri lagi, karena acara keme ini berupa kolaborasi dengan anak kelas tiga di sekolah tetangga yang cowok semua.
    Polosnya gue, hari itu dandan pollll karena jarang2 bisa ke PIM, sehingga untuk menghadiri keme gw dan si teman ini jalan nyamping ke dalem teaternya sambil pura2 liatin semua poster film.
    Huahahahahaha. Pe i mol oh pe i mol. Sayang sekarang kamu macet ya.

  12. ini bener2 deh sama sekali ga pernah ngerasain kejayaan PIM jaman dulu, ternyata sejarahnya begitu dalem ya. Dulu kalau jalan2 selalu diajakin nyokap ke Sarinah sih jaman kecil (terus pulangnya makan sate sabang + kwetiauw ampe kenyang) <– sebenernya sampe sekarang juga masih.

    Oh baru paham deh kenapa dulu ada sinetron Pondok Indah di anteve =)) =)). Gara2 posting ini jadi penasaran soal 'anak menteng'😀.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s