.Once Upon A Nightmare.

Standard

Gue dan Am adalah salah satu contoh hukum similaritas dalam berteman. Walopun waktu kecil kita gak tumbuh besar di daerah yang sama, tapi kita punya banyak pengalaman yang mirip.

Antara lain, waktu kecil, kita sama-sama punya pengalaman nungguin ibu-ibu kita nongkrong di toko emas sampe dapet minuman Aqua tiga gelas dan sampe ngantuuuuuk banget, tapi nggak kelar-kelar. Lalu, banyak lagi yang lumayan mirip.

Termasuk kebiasaan baca dongeng jaman kecil.

Read the rest of this entry

.(Masih) Soal Galau Usia Sekolah.

Standard

Masih inget nggak dulu gue pernah cerita galau soal usia masuk SD Sabia seperti gue tulis di sini? Nah, sekian waktu berlalu, ternyata gue bukannya makin sreg malah makin galau.

Kegalauan gue ini masih seputar apakah mau masukin Sa ke sekolah dasar pada usia enam kurang dikit atau enam lebih banyak. Kenapa galau?

Begini asal mulanya…

Read the rest of this entry

.Blogger Gathering : Tropicana Slim Canola Oil.

Standard

Beberapa waktu yang lalu, tepatnya ketika celana makin sempit dan baju-baju mulai agak sesak LAGI, gue memutuskan untuk beneran harus jaga makan. Sebenernya kan emang selama ini gue udah ribet rempong ramping, tapi karena imanku lemah, diet always starts tomorrow/next Monday/next month/sutralah. Tapi, setelah menatap masygul angka di timbangan dan fotofoto dimana gue gembala bambang, mau nggak mau, gue bertekad untuk jaga makan.

Sebenernya, untuk diet ini agak ditentang keras sama si Dals. Menurut dia, nggak usah diet sama sekali sampe setidaknya Sofia usia dua tahun dan sudah disapih. Tapi, kalo nggak diet, mau sampe kapan gue gak pede karena baju-baju sesak? Akhirnya, dia setuju dengan syarat dietnya harus bener. Nggak cuma sekedar skip makan atau makan asal-asalan. Tapi, harus tetep makan makanan yang benar dan tetap bergizi.

Untuk memenuhi syarat dari suami, gue menyadari bahwa perlu ada, setidaknya, satu kebiasaan makan atau masak yang perlu diubah demi bisa “makan makanan yang benar dan tetap bergizi” itu. Kedengerannya mudah, ya. Tapi, ternyata lumayan bikin pusing juga, lho.

Read the rest of this entry

.So fast, Sa and So.

Standard

Time flies in the blink of an eye. Gue udah menyadari bahwa waktu berlalu begitu cepat. Semakin terasa sejak punya anak pertama. Tapi, ternyata, ketika punya anak kedua……… time flies even faster I cannot keep up with it anymore. *ngosngosan*

Gak kerasa banget, sekarang udah tengah tahun 2015 aja. Gak kerasa banget juga ternyata Sofia udah satu setengah tahun lewat. Ya ampuuuun, anakku yang bungsu udah mau dua tahun, bentar lagi. Terus, yang gede, udah mau lima tahun. OMAYGOODDD… Mengutip kata Meta, “Anakanak udah makin gede, tapi kok kita tetep muda ajah?” — ya kita memang perlu mencari temanteman yang tepat supaya bisa halu bersama. Yegak? :lol:

Sofia di usia satu setengah tahun sudah mulai keliatan minatnya. Yaitu, lagilagi terhadap lagulagu. Hehe. Aku bangga sekali loh kalo anakanak gue pada tertarik lagulagu meskipun emak-bapaknya agakagak tone deaf. :P Read the rest of this entry

.sapta.

Standard

Gue adalah tipe perempuan yang kalo jadian butuh tanggal yang jelas. Hehehe.

Walopun udah sedeket apapun, udah terlihat eksklusif pergi bareng mulu, tapi kalo belom ada tanggal jadian, biasanya gue masih tetep galau gak jelas. :P Oke, mungkin sebagian langsung mencibir, “Penting ya?“. Bagi gue, iya. Penting. Banget. Hahaha.

Karena, selain buat jadi alasan untuk selebrasi #eaakk , gue juga butuh penanda bahwa mulai hari ini gue komit sama lo dan lo komit sama gue. Gitu aja. Bukan apaapa, soalnya gue males kalo gue udah ngerasa deket, sering kangen, mulai ngambek dan ngarep tautau pihak yang dianggap spesial ternyata nggak nganggep gue istimewa. Jadi, yaaaaaa.. untuk menghindari senep semacam itulah makanya gue membutuhkan tanggal jadian.

Read the rest of this entry

.post Eleanor and Park (again).

Standard

Miu baru saja menyelesaikan E&P, jadi tentu saja kami merasa perlu membuka diskusi lagi, walo Miu masih sibuk nangis di bawah shower.

Mar: “Setelah gue pikirpikir, it’s the perfect ending.

Me: “Kalo dipikir sekarang sih, iya. Because first love won’t last anyway. Meskipun pada saat itu kayanya yang usaha banget harus bisa nyambung terus.”

Mar: “Bechul. Young love. Kaya lo akan selalu inget di masa depan, and you smile about it for 5 minutes and then life goes on.

Ste: First love was perfect because it didn’t last.

Kalo dipikir sekarang, banyak cinta pertama yang memang sebaiknya jangan sampe jadi cinta terakhir juga. Hehe. Tapi, gue punya dua pasang temanteman baik yang langgeng sampe sekarang sudah belasan tahun barengan sama cinta pertamanya. Pasanganpasangan itu langka. Kudos to them. :)

.setelah menonton Avengers : Age Of Ultron.

Standard

Seperti sudah banyak diketahui, gue itu lemah sama online shop. Terlebih kalo online shop itu punya temen gue, biasanya gue akan lemah banget. Nggak hanya yang jualan baju, lebih lagi yang jualan makanan.

Biasanya kalo gue beli makanan, gue minta dikirimnya ke kantor si Dalsen aja. Biar gak ribet jelasin patokanpatokannya (boong deng.. sebenernya biar kalo pas pulang bareng, bisa langsung disikat di jalan). Nah, biasanya, kalo udah tau ada kiriman makanan, gue jadi ekstra perhatian sama si Dals.

Contoh:

“Lagi di mana, Dals?”

“Mau makan siang.”

“Oooo.. Jus-nya Nay udah dateng?”

“Udah.”

“Tolong titip di kulkas kantor ya..”

“Iya.”

Lalu setengah jam kemudian baru inget untuk WA lagi, “Selamat makan siang ya..”

Ya udah telat kaliiii, mbak! :P
Read the rest of this entry