begobegoan · celacelaan · filmfilm · ingetinget · isengiseng · lopelope · makanmakan · ngakakngakak · sukasukaku

.setelah menonton Avengers : Age Of Ultron.

Seperti sudah banyak diketahui, gue itu lemah sama online shop. Terlebih kalo online shop itu punya temen gue, biasanya gue akan lemah banget. Nggak hanya yang jualan baju, lebih lagi yang jualan makanan.

Biasanya kalo gue beli makanan, gue minta dikirimnya ke kantor si Dalsen aja. Biar gak ribet jelasin patokanpatokannya (boong deng.. sebenernya biar kalo pas pulang bareng, bisa langsung disikat di jalan). Nah, biasanya, kalo udah tau ada kiriman makanan, gue jadi ekstra perhatian sama si Dals.

Contoh:

“Lagi di mana, Dals?”

“Mau makan siang.”

“Oooo.. Jus-nya Nay udah dateng?”

“Udah.”

“Tolong titip di kulkas kantor ya..”

“Iya.”

Lalu setengah jam kemudian baru inget untuk WA lagi, “Selamat makan siang ya..”

Ya udah telat kaliiii, mbak! 😛
Continue reading “.setelah menonton Avengers : Age Of Ultron.”

Advertisements
begobegoan · bukubuku · celacelaan · ingetinget · lopelope · ngakakngakak · orangorang tersayang · rumahrumah · senangsenang · seruseruan · sukasukaku

.{late post} beresberes.

Ini sebenernya ngedrop banget karena kemaren udah nulis panjangpanjang lalu ilang pas lagi diupload. Makasih looooh, WordPress… aku terharu sampe hampir menitikkan air mata. Akhirnya sekarang nulis ulang lagi.
=============

I’m a hoarder. Sejak dulu, gue orangnya itu suka nyusuh. Apaapa disimpen. Sampe dari waktu gue kecil aja, eyang gue pernah bilang, kamar gue kaya kandang ayam saking banyaknya “sampah” yang gue simpen.

Tapi, di pikiran gue, bagi orang lain mungkin sampah. Tapi buat gue, suratsurat, fotofoto, tulisantulisan nggak jadi, tikettiket, dan berbagai printilan itu punya ceritanya masingmasing. Makanya jaman gue masih lajang, hampir semua area hidup gue di rumah bonyok penuh sama begituan.

Continue reading “.{late post} beresberes.”

begobegoan · celacelaan · ingetinget · isengiseng · lopelope · mainmain · ngakakngakak · senangsenang · sukasukaku

.the other person on the bed.

Judul postingan ini, sebenernya kalo menurut Dals, adalah the third person on the bed. Artinya, orang(-orang) yang kita bicarakan beberapa saat sebelum tidur saat kita udah gegoleran di kasur.

Berhubung kita masih tidur bersama si Nonat, maka orang yang kita omongin sebelom tidur gak bisa disebut the third person. Berhubung si adek juga walo masih dalam perut udah dianggap sebagai orang keempat, jadinya orang yang kita omongin sebelom tidur gak bisa juga disebut the fourth person. Dan berhubung orang yang gue dan Dals omongin sebelum tidur itu biasanya BANYAK, jadinya kalo divisualisasikan kayanya kasur kita bakalan penuh banget.. Maka untuk amannya kita sebut saja the other person on the bed. 🙂

Adapun kenapa gue sama Dals suka ngomongin orang sebelom tidur, itu sebenernya bukan (hanya) karena kita tukang gosip. Sebenernya lebih sering awalnya untuk update cerita hari itu, tapi kemudian lamalama melebar susiiiii… Jadi ingetinget tentang cerita orang tertentu kemudian cekakakcekikik lelucon internal yang gak jelas sebelum tidur. Continue reading “.the other person on the bed.”

begobegoan · celacelaan · ingetinget · malumaluin · ngakakngakak · sukasukaku · temanteman

.all is fair in love, war, and celebrity crush (part 2).

Semakin sore, personil yang ikutan nimbrung pembicaraan ini makin banyak. Serta tentunya semakin “melebar, Susiiii…”..

Kalo tadinya, di akhir postingan sebelumnya, gw bilang mereka lagi membahas CoBoy (bukan yang Junior) dan pilihpilih personil favorit, ketika gw balik ke WhatsApp Group, band dan boyband laki Indonesia yang dibahas udah makin sporadis, dari WAYANG, STINKY, sampe FIVE MINUTES.

Kenapa gak ada yang kepikir bahas Sheila on 7, PADI, atau Dewa merupakan misteri buat gue. Mungkin karena, untuk beberapa hal, kita anti mainstream. Saking anti mainstream-nya, sampe lakilaki OVJ pun dibahas.. DAN ADA YANG MILIH PULAK!!!! 😆

Sebelum gw lanjutkan cerita ini, meskipun gw akan menyamarkan namanama orangorangnya, ada baiknya kita mengenal sedikit karakter dari setiap alfabet. Ingat lho, alfabet ini bukan inisial dari oknum yang bersangkutan.. 😛 Continue reading “.all is fair in love, war, and celebrity crush (part 2).”

begobegoan · celacelaan · ngakakngakak · sukasukaku · temanteman

.all is fair in love, war and celebrity crush.

Emang gue tuh entah kenapa selalu dipertemukan sama orangorang yang bikin hidup berwarna bener deh.

Jadi siang ini, sebagian dari GengGer lagi asikasik membahas selebriti yang ditaksir di tahun 90-an. GengGer ini, seperti pernah gw ceritain, adalah kumpulan eboebo dengan berbagai latar belakang kesukaan. Jadi, kadangkadang kita masih terkagetkaget kalo ada yang tidak sesuai kebiasaan umum. Meskipun begitu, kita selalu menerima apa adanya, karena………. “semua orang itu unik.”

Pembicaraannya awalnya harmless. Gak juga sih. Karena ada yang cerita kalo abis mimpi marahin Freddie Prinze Jr soal kenapa dia mutusin Rachael Leigh Cook. Dari sini aja udah ada hawahawa gak bener, karena menganggap film She’s All That terlalu nyata. Ya toh?! 😆

Lalu pembicaraan berlanjut jadi kurang lebih begini (gak sebut nama demi menyelamatkan pencitraan): Continue reading “.all is fair in love, war and celebrity crush.”

begobegoan · celacelaan · ingetinget · isengiseng · lopelope · malumaluin · ngakakngakak · seruseruan · sukasukaku · temanteman

.perihal pedekate (pada jamannya).

Awalnya gak tau siapa yang mulai. Tapi belakangan ini, kalo lagi ketemu dan ngobrol dengan tementemen sebaya (baik temen main maupun temen kantor), topiknya suka mengenang masa pedekate jaman dulu. Adapun ‘jaman dulu‘ tentunya mengacu pada jaman gw (dan tementemen gw) ini masih ababil. Alias 90-an awal sampe 2000-an deh. 😛

Berhubung yang dikenang adalah masa pedekatenya, dan bukan orang yang mendekati atau didekati, pembicaraan dengan topik ini selalu bikin keributan. Ributnya karena pada pecah ngakak, rebutan ngomong atau seru mengiyakan halhal yang dulu pernah dialami.

Nah, postingan kali ini, gw mau cerita sedikit sekalian ngasih kutipan dari pembicaraan gw dan tementemen gw, berkaitan dengan topik. Kutipan tentunya bersifat anonim dong yes… Tapi, kalo ada yang berasa gw kutip dan mau tunjuk tangan, ya silakan.. Hihihihi.. Continue reading “.perihal pedekate (pada jamannya).”

begobegoan · celacelaan · ingetinget · ngakakngakak · orangorang tersayang · senangsenang · seruseruan · sukasukaku · temanteman

.BIRGing.

According to Wiki, BIRG is an acronym for Basking In Reflected Glory. It is a self-serving cognition whereby an individual associates themself with successful others such that another’s success becomes their own.[1]

BIRGing adalah suatu term yang gw pelajari di mata kuliah Psikologi Sosial. Bahasa Indonesia gampangnya adalah…..  menghubunghubungkan diri sendiri sama orang atau kelompok yang sudah dikenal orang secara luas.

Misalnya kaya penggemar MU nih. Kalo MU menang, berasa dirinya menang juga. Atau misalnya gak sengaja duduk sebelah Ridho Slank di airport, setiap ada orang ngomongin Slank, terus merasa perlu untuk bilang, “Gue kan pernah duduk sebelah Ridho di airport.” Supaya orang terkesan.

Kurang lebih begitu.. Kalo salah atau kurang tepat, mohon dikoreksi yak.. Hihihi..

Anyway, that’s Psychology 101 for you. You learn something new everyday, right?

Kenapa gw ujugujug ngomongin BIRGing? Karena hal itu secara sadar gak sadar sering terjadi dalam pembicaraan seharihari. Salah satunya seperti yang di bawah ini:

Continue reading “.BIRGing.”