Uncategorized

.puasa socmed.

Dalam masa jelang Paskah, alias Pra-Paskah, untuk umat Katolik, ada suatu peraturan untuk berpuasa dan berpantang. Puasa ya biasalah ya, kaitannya dengan makan dan minum. Sementara itu, pantang, definisi gampangnya adalah menahan diri melakukan sesuatu yang disukai banget.

Dari kecil, gue terbiasa pantang ayam. Karena gue doyan banget makan ayam. Makanya dulu kalo udah datang masa Pra Paskah, bagaikan siksa batin banget kudu maksain makan yang lain. Gedean lagi, mulai bervariasi pantangnya. Dari mulai pantang teh botol, pantang jajan, pantang ke PIM, pantang nelfon gebetan duluan (eh..), dan lain sebagainya.

Tahun lalu, gue pilih pantang Path. Berhasilkah? Tentu saja gagal. Apalah aku, hanya remah-remah rempeyek doyan gosip yang kehidupan hariannya ditunjang oleh meme-meme recehan.

Bagaimana pun, kegagalan tahun lalu membuat gue lebih determined lagi untuk melakukan pantang serupa. Kali ini, langsung aja babat habis. Pantang socmed. Artinya, gak main IG, FB, Path selama 40 hari.

Kenapa cuma tiga itu doang kategorinya? Ya karena gue lupa aja kalo masih ada Twitter dan blog, saking udah jarang main dua-duanya. #cetek Sementara itu, LINE dan WhatsApp masih, karena dua itu menurut gue itungannya adalah alat komunikasi.

(“BEBAS, MBAK! KAREPMU!”ujar malaikat sambil keze.)

Puasa socmed di masa kini, susahnya jangan ditanya. Kupernya langsung absolutttt.. Asli, gak paham apa-apa. Baik dari berita maupun meme-meme norak. Tiap mo sok terdepan ngasih tau sesuatu, ditanggapi dingin oleh teman-temanku, “Iya, itu udah dari dua hari yang lalu viral.” Qcedi, gaes.. 😦 Belum lagi, gak bisa liat OLS IG, yekaaaan..

Tapi, pikir-pikir, ini much needed. Because I’m getting tired of seeing people being all too fine and pretty πŸ˜› #eaaaak Kagak deeeng.. Lebih demi detoks karena udah ngerasa kecanduan banget. Perlu membatasi screen time. Selain alasan utama karena Pra Paskah, juga karena gue merasa dengan membatasi waktu main HP, gue bakalan bisa punya lebih banyak waktu untuk ngalor-ngidul sama anak-anak. Soalnya makin ke sini, makin takut nyesel kalo mereka gak merasa bisa deket sama gue hanya karena setiap kali lagi cerita, gue sambi main HP. Selain itu juga karena kayanya kadang badan pun secara fisik udah kena pengaruh. Dari mata kering, sampe pegel tangan akibat keseringan posisi megang HP. Terus, debat pilkodok yang rauwis-uwis ini juga bikin gue kesel sendiri sih. Jadi, lebih baik, daripada liat sana sini berantem mulu, kita top-an aja dulu yaaa…

Laluuuu, apa efek pantang socmed yang sudah dirasakan sampe sekarang?

Ternyata lumayan banyak. Gue bisa mendengarkan orang secara lebih baik, terutama cerita anak-anak. Di jalan pun bisa lebih banyak yang dibahas karena kita sama-sama liat kondisi jalanan. Tadinya kan seringnya mereka ngeliat jalanan, gue liat HP. Jadi pas mereka nanya sesuatu, udah kelewatan dan gue gak liat. ZzzzZzzzz. Such a mom, huh? And not proud of it. At all. 😦

Selain itu, gue merasa bisa berkomunikasi dengan lebih baik. Sejujurnya gue merasa beberapa tahun belakangan ini, komunikasi verbal gue kaya ada regresi deh. Agak butuh waktu buat gue untuk menyusun kalimat dan kata-kata atau mencari kata-kata yang benar. Sehingga akhirnya seringkali gue pusing sendiri, karena gak pede karena kata-kata gue gak meluncur lancar sembari panik karena mencari kata-kata yang tepat. Asumsi gue, ini karena gue beberapa tahun belakangan ini terbiasa banget dengan bahasa tulisan dibandingkan lisan. Dan gue gak suka sih. Karena malu-maluin.

Yang ketiga, berasa banget semua disimpen sendiri. Gue itu orang yang apa-apa di-share, ini itu di-post. Penting kek, gak penting kek. Ada yang bilang, “Kamu kan orangnya socmed banget..”, bahkan sampe ada yang bilang, “Gak bakalan bisa, tahun lalu aja gagal.” (Yang ngomong ini pasti gak tau nih kalo gue makin diginiin, malah makin dilakuin. πŸ˜› ) Duileee, umur berape siiih, masih aja pembuktian-pembuktian gak penting.. πŸ˜†

Tapi, balik lagi, emang ini paling berat sih. Hahaha. Kalo liat langit bagus, kalo lagi di tempat bagus, kalo liat tulisan di belakang truk yang lucu, kalo lagi makan enak, kalo lagi baca buku bagus, yang tadinya mau difoto karena udah kebiasaan, jadinya enggak. Soalnya, gak bisa di-post juga ya, jadi ngapain difoto… 😦 Kalo suami atau anak-anak atau temen-temen lagi ada cerita lucu, atau diri sendiri lagi mengalami kejadian unik, yaaaaa.. kalo tadinya pasti langsung diceritain, sekarang palingan senyum-senyum sendiri aja. Yang paling kesel siiih, kalo kemaren-kemaren foto selfie baru bisa dapet foto bagus setelah percobaan foto ke yang 5.214 kali, kenapa siiiih, giliran puasa socmed, sekali cekrek aja aura kecenya udah menguar kemana-mana? #halumbak #iya #mumpunggakadabukti πŸ˜›

Jadiiii yaaa, sama seperti banyak hal di dunia ini, puasa socmed ini pun ada plus minusnya. Yhaaaa, kan apapun yang berlebihan gak baik, mba Smit.. Embyerrrr..

Jadi berhasil nih? So-so ajuaaah.. FB.. I don’t miss you at all banget deh yeee.. Silakan berisik sono berantem pilkodok mulu. Path.. awalnya paling berat, lama-lama kok gitu aja. πŸ˜… Justru IG, yang kusangka paling gak bakal dikangenin, ternyata justru paling butuh dan akhirnya bisa dibilang gagal karena….. ya nggak sanggup aku ternyata, kalo nggak intip-intip OLS πŸ˜‚.

Terus, terus setelah puasa socmed, gimana nih klw w leh tw, apa terjebak ego trap merasa lebih baik daripada orang lain? Ternyata, tidak jugaaaa.. Ya karena berasa plus minusnya gitu. Dan tujuan gue dari awal lebih ke memperbaiki diri dibanding menjadi lebih baik dari orang lain. Dan bagaimana bisa aku merasa lebih baik dari orang lain ketika kini mereka punya wawasan meme receh lebih banyak dari aku? πŸ˜†

Demikianlah kisah puasa socmed tahun 2017. Dengan berakhirnya masa pantang dan puasa, maka dengan ini saya nyatakan….. taun depan pantang yang gampangan aja. πŸ˜†

Maaf, aku lemah!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s