.#Day21: Transformasi Rambut.

Standard

Puspit adalah temanku yang baik. Makanya, ketika dia ngasih topik transformasi rambut, gw masih berpikir positif maksudnya trend rambut yang pernah gw saksikan seumur hidupku. Tapi, pada kenyataannya, bahkan kadangkadang teman baik pun punya niat terselubung untuk mempermalukan dirimu di depan khalayak ramai. Ini buktinya:

pic

AKU BENCIK KAMU PUSPI. AKU BENTJIKKK!!!!!

Tapi, berhubung udah kadung sok bikin project yaaaaaaaaaaaah, terpaksa.. Tapi, kita win-win solution aje ye, berhubung fotofoto jadul belon di-scan, ya kalo jaman yang ada fotonya, ya berarti kalian beruntung. Kalo enggak, ya udah gw ceritain aja sedetil mungkin.πŸ˜›

Jadi begini asal mulanya…..

Waktu aku kecil, sebenernya gw udah cikal bakal rambut singa sih. Tapi rambut singa pemalu. Soalnya kata nyokap gw, rambut gw kriwil, merah dan tipis. Meskipun demikian, karena nyokap gw orangnya embisyes, kalo acara keluarga, rambut gw tetep diiket loh. Dan karena kripiskripis, akhirnya kan yang keiket dikit banget. Namun, mamaku tetap keukeuh. Akhirnya, rambut gw yang cuma segitugitunya itu ditarik semua ke atas membentuk air mancur………..

……………….. konon, kata om gw, garagara itu, gw selalu kelihatan HERAN semasa kecil.

Masuk akal sih.

SECARA ARTINYA KULIT KEPALA GW KETARIK SEMUA, TENTUNYA ALIS INI AGAK JINJIT YA, DARI TEMPATNYA BIASA.

*keluh*

Tapi, seiring berjalannya waktu, nyokap gak sekejam itu lagi kok. Rambut pun mulai membanyak, sehingga jaman TK-SD gw berlangsung normal dengan kuncir setengah atau kuncir dua, kanan kiri. Biarpun tetep keriwil, gw cukup bahagialah dengan keadaan itu.

Sayangnya, suatu hari, gw sama kakak gw nonton iklan L’oreal pengeriting rambut di TV. Kakak gw ini, dulu kayanya terobsesi sama KrissKross, jadi seneng liat rambut kingkelkingkel. Maka, kita pun membeli produk tersebut. Dasar dia bokis, dia pun mulai menggunakan gw sebagai kelinci percobaan — katanya karena rambutnya pendek, jadi gak bisa. Pertamatama, dia cuma ngambil sejumput rambut gw untuk “dikeriting”. Berhasil deh, ngeper gitu. Lalu, lamalama dia euphoria, dia pake banyaaaaaaaaaaak banget di rambut gw.

Sejak itulah, rambut gw yang tadinya singa pemalu mulai menunjukkan keberaniannya. Rambut gw jadi rebel gitu. Diapaapain gak mau. Aslik, gak nurut. Kesel banget.Β *tusuk boneka voodoo kakak sendiri*

Tapi, gw orangnya gak mudah menyerah, alias percaya bahwa suatu hari rambut akik akan kembali ke fitrahnya. Tiap hari berdoa semoga bisa lebih baik.

YA SAMPE SEKARANG SIH KAGAK TERKABUL… *nangis*

Waktu masih TK-SD sih ya rambut gimana juga masih bisa diakalin dengan kuncir luculucu. Ketika udah masuk SMP, ya mulai hopeless deh gw. Udah aja andalan cuma satu, kuncir satu. SMA, mulai bosen kan yah karena rambut otomatis kudu rada panjang terus, demi bisa diiket.

Akhirnya suatu hari, gw memutuskan potong rambut. Maksudnya sih mau kaya Nina Persson atau Claire Danes di Romeo and Juliet ya.. Pas abis potong sih lumayan, begitu abis keramas, YAAAAAAAAAAAASALAAAAAAAAAMMM… Perasaan langsung pengen ambil cuti sekolah satu semester.

Tetep aja Seninnya terpaksa masuk sekolah. Gw inget langsung diketawain sama tementemen yang lagi asik rumpi pagi di lorong. Oh Tuhan. Belum cukup cobaan ini, masih ditambah insiden jambu pula.

(Pada saat gw nulis ini, aku sungguh bersyukur jaman itu belom era sosmed. Jadi, gak bisa di-twitpic. Fotofoto kalopun ada belom di-scan. Weeeekkk! πŸ˜› Kagak deng, ini udah sampe nyari ke Friendster juga emang ternyata udah gak ada..Β *diemdiem bersyukur* )

Kuliah udah mulai bener (dikit)lah yaaa.. Soalnya, niat abis, mulai bikin budget nyalon dari uang saku bulanan. Terus temen nyalonnya banyak. Antara lain, namanya Doti. Kita suka berangkat dan pulang kuliah bareng. Di saatsaat itu, suka mampir nyalon duluπŸ˜† NIAT YA MAK!

.Kita tampilnyaaaaaaaa..... SUKU BELAH TENGAH.

.Kita tampilnyaaaaaaaa….. SUKU BELAH TENGAH.

Foto di atas itu tahun 1999-an kayanya. Kita masih semester atuuu.. Kinyiskinyis yahπŸ˜†

Berhubung punya pengalaman buruk soal rambut, gw tuh jadi orang yang sensi gitu soal rambut. Kalo nyisir lama bener, kalo jalan melawan arah angin (oke, ini lebay.. tapi kadangkadang iya sih..πŸ˜› ), terus paling gak suka kalo ada yang megang atau ngeliatliat ke arah rambut. Tementemen akik mah sudah hafallll… Namun, pernah juga dulu waktu kuliah dan si Dals (belom dipanggil Dals) gak tau. Dia nyela rambut dan akoh pun dengan suksesnya menangis pas lagi makaaaaaaan.. HAHAHAHAHA.. Kurang nyebelin apa gw jadi cewek?πŸ˜†

Eniwey, demi menyenangkan Puspit, sebagai hadiah lahiran buat dia (yakaleee..) ini ada beberapa CONTOH kegagalan dan keberhasilan rambutku dari masa ke masa. Mostly diambil jaman kuliah sih ya, karena adanya foto itu di FB. Buat tementemen yang keikutan kefoto, maaf yaaa..πŸ˜›

biar rambut gagal total, foto tetep paling depan.. :P

biar rambut gagal total, foto tetep paling depan..πŸ˜›

ala Simba remaja - megar

ala Simba remaja – megar

jaman skripsi

jaman skripsi

ketemuan ramerame setelah lulus

ketemuan ramerame setelah lulus

wisuda Dants

wisuda Dants

awal2 kerja

awal2 kerja – sok manis ih.

Selalulah ingat kalimat dari film One Hour Photo:

“No one ever takes a photograph of something they want to forget”

….. jadi ya gak mungkin juga yang mau di-forget di-share di sosmed.πŸ˜›

Tapi, tenang aja, kalo jaman dulu rambut gw bertransformasi dari singa mini malumalu menjadi singa remaja, saat ini dia sudah maksimal menjadi rambut singa buntiang.. Jadi, ya lumayanlah kalo nonton konser mungkin bikin orang belakang ketutupan.

Hihihihihi..

Demikianlah cerita transformasi rambut. Sampe hari ini, gw masih gigih berdoa supaya hormon kehamilan pun bisa mengendalikan rambutku. Hingga hari ini pun, belum terlihat tandatanda dikabulkan. Sekian dan terima kasihπŸ™‚

 

6 responses »

  1. Pertama, aku bangga bertemankan kamuuu! Ksatria baja hitam lewat loh smiw dibanding km jalan melawan arah angin. Hahahahah!!!!

    Kedua, kamu tsantiks di semua rambut2 itu. Sungguhh..

    Ketiga, kamu mirip Claire Danes.

    Keempat, lopyu

    • hahahaha aslik, aku masih ingat tementemenku udah mahfum banget liat gw jalan mundurπŸ˜†

      lopyutu Puspit, apalagi bilang aku mirip Claire Danes, udahlah kamu on top of my list!πŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s