.#Day7: Fave Room(s).

Standard

Menanggapi topik dari Ste, sebenernya kali lebih enak kalo ada fotonya. Tapi, berhubung udah pernah gw ceritain kalo gw tuh agak lemot masalah perfotoan, jadi tentu saja aku tak punya foto ruangan favoritku. Hihihihihi.. Yah, semoga gw bisa mendeskripsikannya dengan cukup baik yaaa..πŸ˜›

Ruangan favorit gw tentunya, terstandar di dunia, kamar.

Kamar ini ada dua. Yaitu kamar di rumah mama papaku dan kamar di mini-but-mine. Diceritain satu persatu ya..πŸ™‚

Kamar Masa Kecil.

Mari kita sebut kamar di rumah bonyok gw sebagai kamar masa kecil. Kamar ini adanya di lantai dua, gak gedegede banget sih, tapi ada banyak yang gw suka dari kamar ini.

Pertamatama, karena atapnya miring. Jadi, ibaratnya ceritacerita di buku Enid Blyton, kamar gw ini berasa banget kalo dia adalah kamar bawah atap yang sesungguhnya. Bentuk kamarnya kotak biasa, tapi ada jendela kecil yang bisa dibuka dan langsung menghadap ke jalan dan rumah tetangga depan. Sesuai perkembangan umur, jendela itu banyak fungsinya, dari yang buat kepoin tetangga sampe buat areparep kalokalo pas malem ulang tahun ada yang surprise dateng tengah malem (pernah ada loh!) sampe buat nungguin pacar dateng. Hehehe.

Aktivitas yang gw lakuin di kamar itu juga banyak banget. Ya, secara dari masih jadi anak piyik pecicilan udah menghuni kamar itu yah.. Berhubung bonyok gw adalah tipe yang tidak pernah ngasih anak TV dan telepon pribadi, jadi kegiatan gw di kamar cukup produktiflah… Dari nulis diary, bikin cerpencerpen, bacabaca, main Barbie berjamjam, manjat ke atas lemari terus lompat ke kasur (kemudian biasanya dimarahin bokap karena denger bunyi “GLUDAKKKK!!!” dari kamar gw..πŸ˜› ), nangis, tidur, tidur sampe jatoh dari kasur, nyanyinyanyi, nyanyinyanyi sambil sok video klip, nyanyinyanyi sambil sok duet, nyoretnyoret tembok dan meja belajar dengan insightinsight (baca: curhat colongan), dan banyak lagi aktivitas yang dilakukan sendirian. Selain itu, kamar itu juga pernah menampung temanteman yang cecurhatan, kabur dari rumah, putus cinta mendadak dan lainlain.

Ya ampun nulis ini jadi kangen…πŸ™‚

Kamar itu berantakan sih. Kadang berantakan aja, kadang berantakan banget. Tapi, entah kenapa juga gw selalu bisa nemuin barang yang gw cari. Hihihihi..

Di kamar itu, gw pernah kekunci. Gak tau juga sih gimana ceritanya. Pokoknya itu kamar gak bisa dibuka dari luar dan gak bisa dibuka dari dalem juga, padahal gw udah di dalem kamar. Nyokap gw pun panik dan akhirnya tidur di depan kamar gw semaleman. Sementara gw, bagaikan anak dikurung, semaleman clekutek aja di kamar. Untung udah makan..πŸ˜›

Ketika gw mau menikah, terjadi pembersihan besarbesaran di kamar itu. Segala bukubuku diary, suratsurat lama sama tementemen SMA, berbagai mementos yang kayanya udah lekang jaman terpaksa dimusnahkan demi memberi ruang buat kehidupan baru. Hahaha. Mayan deh, kamar gw bersihan dikit. Tapi, yang kocak, saking udah begitu terbiasanya tidur di single bed, dua minggu sebelom kawinan baru nyadar dong yaaaaaa…. kalo nantinya gak bakalan muat tidur situ berdua. Jadilah, mepeeeet banget sama jadwal pingitan waktu itu, kita beli kasur dulu. Hahahahaha..πŸ˜›

Sekarang kamar masa kecilku itu sedikit terbengkalai kalau hari biasa. Kadangkadang aja suka dipake kalau kebeneran keluarganya kakak gw nginep situ. Tapi, selalu bahagia setiap kali bisa menyempatkan waktu naik kembali ke kamar-bawah-atap dan golergoler di sana… It will forever be a part of me πŸ™‚

Kamar mini-but-mine.

Kamar mini-but-mine adalah kamar yang sekarang gw tempati. Luasnya sih gak besar amat, tapi jadinya minim perabot dan sesuai fungsinya aja. Kamar ini ada jendela besar menghadap ke jalan. Sebenernya banyak orang yang mempertanyakan, kenapa kamar utama kok ditaro di depan… Alasannya simpel, untukΒ mengantisipasi kalo anak gw udah ABG jangan sampe ngabur dari jendela. Hihihihi.

Kamar ini, sampe sekarang belon ada TV-nya. Pengen sih, tapi belom belibeli. Cuma, salah satu keuntungan gak ada TV-nya adalah kalo udah di kamar jadi banyak bisa ngobrol dan mainmain sama Dals dan Sabia (iya nih, si Nonat masih tidur bareng kita sampe beberapa bulan ke depan).

Berhubung udah gak nulis diary apalagi cerpen, ya kegiatan di kamar ini ya standarlah. Tidurtiduran, cekakakcekikik, main tendatendaan pake selimut, ngegosip sama Dals kalo Sabia udah tidur, dan lainlain. Tidur di kamar ini tuh POL banget rasanya. Soalnya tenang bener suasana. Tapi, kalo tidur siang sih rada rame, karena banyak anak kecil main di taman main yang ada depan rumah.

Walopun baru ditempati beberapa bulan, namun kamar ini selalu bikin betah. Sampesampe, kadang males amat keluar rumah karena badan nempeeeeeel mulu di kasur…πŸ˜›

Sekarang ini dulu ya ceritanya.. Mudahmudahan kalo suatu saat dapet rejeki bisa punya rumah lagi, ada tambahan ruang favorit yang bisa diceritakan lagi kelak. Seperti ruang buku (ini gw pengen bangetttt), ruang mainan, dan lainlain.

AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAMIIIIIIIIIIIIIIINNNNNNNNNNNN!!!! *dari hati*πŸ˜›

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s