.(kurang) Tahu Diri.

Standard

Belakangan gw lagi iseng sering dengerin lagu Tahu Diri-nya Maudy Ayunda. Karena sering diulangulang, jadi dengerin liriknya kan ya.. Lalu bersyukur karena lagu ini adanya baru sekarang, bukan jaman gw SMA.

Secara jaman itu gak liat gebetan sehari aja rasanya kaya dimusuhin padahal kenal juga belon tentu. Jadi, kalo lagu itu ada jaman gw SMA, kayanya idup gw gak slamet deh.. *irisiris nadi*

Pathetico. 😆

Eniwey, meskipun judul lagu itu Tahu Diri dan walopun saat gw dengerin otomatis kebayang gw jaman SMA, tapi kayanya kalo dinyanyiin itu sama gw pada jaman itu, judulnya akan berubah jadi KURANG Tahu Diri. Karena apa? Karena ini yang akan terjadi jika lirik berbanding terbalik dengan kenyataan….

Warna ini purapuranya gw yang nyanyi.

Warna ini adalah kenyataan yang menusuk sanubari.

Tema: Naksir kakak kelas tapi tak berbalas.

Setting: Di pinggir lapangan basket sekola’an.

Hai selamat bertemu lagi
Aku sudah lama menghindarimu
Sialku lah kau ada di sini

Sial bijimane ceuuu… Orang dia masuk sekolah itu duluan!

Sungguh tak mudah bagiku
Rasanya tak ingin bernafas lagi
Tegak berdiri di depanmu kini

Si cowok asikasik main basket, boroboro nyadar ada yang lagi ngeliatin sambil sesek nafas.

Sakitnya menusuki jantung ini
Melawan cinta yang ada di hati

Si cowok lagi asik tostosan karena bolanya masuk.

Dan upayaku tahu diri tak selamanya berhasil
Pabila kau muncul terus begini
Tanpa pernah kita bisa bersama
Pergilah, menghilang sajalah lagi

Neng, itu bukannyamuncul terus begini tapi emang lo aja yang suka beredar di tempat dia lewat, jadi seolaholah kebeneran mau ke kantin, ke WC, ke perpus ketemu melulu.

Bye selamat berpisah lagi
Meski masih ingin memandangimu
Lebih baik kau tiada di sini

Enak aje lo, ntar tim basketnya kurang orang!

Sungguh tak mudah bagiku
Menghentikan segala khayalan gila
Jika kau ada dan ku cuma bisa

Meradang menjadi yang di sisimu
Membenci nasibku yang tak berubah

Si cowok jalanjalan sama temen ceweknya, entah gebetan atau pun bukan, pokoknya si temen cewek ini akan selalu dalam posisi kasian, soalnya dibetein sama si adek kelas yang naksir (dan temantemannya yang solider).

Dan upayaku tahu diri tak selamanya berhasil
Pabila kau muncul terus begini
Tanpa pernah kita bisa bersama
Pergilah, menghilang sajalah lagi

*rolling eyes*

Berkali-kali kau berkata kau cinta tapi tak bisa
Berkali-kali ku telah berjanji menyerah

Kadangkadang, ini percakapan dalam kepala sendiri sih..😛

Dan upaya ku tahu diri tak selamanya berhasil
Dan upaya ku tahu diri tak selamanya berhasil
Pabila kau muncul terus begini
Tanpa pernah kita bisa bersama
Pergilah, menghilang sajalah
Pergilah, menghilang sajalah
Pergilah, menghilang sajalah lagi

Ntar ya, kalo udah lulus terus si kakak kelas cabut, pergi, menghilang beneran, baru deh si adikadik kelas yang nelangsa kehilangan gebetan…..

….. dan mulai caricari tau si doi ambil jurusan apa, dimana, dan mulai berpikir panjang untuk mendaftar ke situ juga… Demi untuk bisa menyanyikan lagu ini lagi beberapa tahun kemudian.

Demikianlah sekilas perkiraan seandainya lagu tersebut muncul jaman gw SMA. Ngerti kan kenapa lagu ini BAHAYA!?!?

Maaf ya, buat yang suka.. Aku juga suka kok! Tapi, mogamoga sih, anak sekarang udah jauh lebih pintar dari gw jaman itu sehingga kekonyolan di atas JANGAN SAMPAI terjadi.

Bukan apaapa.. Ntar beberapa tahun lagi, kalo udah waras, MALU NGINGETNYA!😆

24 responses »

  1. Kenapaa sihhh kamu selalu menohok begini kalo posting yang bawa-bawa kejadulan bahahah … #ngakakkeluarpitakaset Ini pasti deh (ya paling enggak gue) dialamin sama cewek-cewek galau ahahaha .. hanjiiirrr ngikik di cubicle .. =))))

  2. NGAKAK PAS BAGIAN INI –>

    Dan upayaku tahu diri tak selamanya berhasil
    Pabila kau muncul terus begini
    Tanpa pernah kita bisa bersama
    Pergilah, menghilang sajalah lagi

    “Neng, itu bukannya ‘muncul terus begini‘ tapi emang lo aja yang suka beredar di tempat dia lewat, jadi seolaholah kebeneran mau ke kantin, ke WC, ke perpus ketemu melulu.”

    Bwahahaha emang kalo abege jatuh cinta tuh dramanya maksimal ya. Akupun di kala abege berasa geer kalo kakak kelas memandang ke arahku, padahal begimana gak mandang arah gue kalo itu lagi upacara bendera dan gue berdiri dijemur karena telat???

      • HAHAHA nyebut merk, sumpah tapi dulu gue pernah lagi ekskul basket terus dia nyamperin gue nanya “eh lo dulu SD ini juga kan?”. gue senengnya kayak diajak kencan!!! *gali lubang, masuk lubang, tutup lubang*

      • KAAAAAAANNN! DOYANNNN!😆

        Trus pasti abis itu lo BAHAS sama tementemen lo ya gaaaaak? Gw masih ngikik seneng banget nih bisa komenin ini bahahahahahahha… Mau nyebut yang lain lagi tapi udah pada feumeus..😆

  3. Ahahahaha.. Jadi inget sama mantan gebetan yang jadi bikin daku kuliah di tempat dese kuliah. Pas ketemu lagi dia langsung bilang, ‘dulu sering liat dia maen boneka di depan rumahnya.’
    *langsung mau gali kubur dan tenggelam di situ*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s