begobegoan · celacelaan · filmfilm · ingetinget · isengiseng · lopelope · makanmakan · ngakakngakak · sukasukaku

.setelah menonton Avengers : Age Of Ultron.

Seperti sudah banyak diketahui, gue itu lemah sama online shop. Terlebih kalo online shop itu punya temen gue, biasanya gue akan lemah banget. Nggak hanya yang jualan baju, lebih lagi yang jualan makanan.

Biasanya kalo gue beli makanan, gue minta dikirimnya ke kantor si Dalsen aja. Biar gak ribet jelasin patokanpatokannya (boong deng.. sebenernya biar kalo pas pulang bareng, bisa langsung disikat di jalan). Nah, biasanya, kalo udah tau ada kiriman makanan, gue jadi ekstra perhatian sama si Dals.

Contoh:

“Lagi di mana, Dals?”

“Mau makan siang.”

“Oooo.. Jus-nya Nay udah dateng?”

“Udah.”

“Tolong titip di kulkas kantor ya..”

“Iya.”

Lalu setengah jam kemudian baru inget untuk WA lagi, “Selamat makan siang ya..”

Ya udah telat kaliiii, mbak! 😛
Continue reading “.setelah menonton Avengers : Age Of Ultron.”

ingetinget · kerjakerja · lopelope · senangsenang · seruseruan · With Love

.ngobrol di udara: tentang menulis.

Hari Senin, 6 April 2015 kemarin, gue diajak ngobrolngobrol di 94.7 U FM untuk acara ProMoms sama mbak Deasy Noviyanti.

Berhubung ini pertama kalinya gue diundang radio buat ngomong sendirian, dan berhubung aku anaknya agak norse, maka sepagian grogi amat. Hahaha. Parno jalanan macet, parno kalo nanti telat sampe studio, parno kalo bakalan gugup, ina inu.

Ternyata, gue sampe sana setengah jam sebelum acaranya mulai. Jadi masih bisa atur napas dulu dan sarapan dulu. #eaa #selalu #ujungujungnyamakanan

Jam delapan pagi gue mulai on air. Ngobrolin buku With Love dan blog ini. Dan juga tentang beberapa hal personal lainnya, kaya gimana juggling antara menulis, kerja dan menjadi istri serta ibu. Ada yang dengerin gak? Hihihi.

Continue reading “.ngobrol di udara: tentang menulis.”

bukubuku · isengiseng · lopelope · orangorang tersayang

.googleable.

Konon, kita sebaiknya jangan percaya sama orang yang namanya nggak bisa dicari lewat Google. Hahahaha. Garagara itu, kapan itu iseng gugel nama sendiri.

Ternyata selain nemu tentang blog dan Twitter, tak kusangka ada beberapa orang yang dengan baik hati ngasih review buku Everlasting Love lho..

Beberapa di antaranya malahan nyempetin untuk ngebahas cerita per penulis. Ini ada beberapa yang ngebahas cerita gue.

Continue reading “.googleable.”

anakanak · lopelope · mellowmellow · orangorang tersayang · sofiasayang

.Soficil.

Sebelomnya, aku mau sungkem dulu sama Sofia karena sejak hamil kamu itu aku tuh malaaaaaas sekali ngeblog, nak. Sehingga maaf ya, kalo postingan tentangmu jarang muncul. Tapi percaya deh, rasa sayang ibu nggak bisa diukur pake jumlah postingan blog. Ciyehhh.. 😛

Sofia alias Nocil alias Otil alias Eba sekarang sudah hampir empat belas bulan. Udah bisa apa anak kecilku yang yudes ini?

Udah bisa panggilpanggil. Khususnya orangorang terdekat, yaitu Ayah, Nonat dan Babem. Kalo manggil Nonat, panggilnya, “Tataaaaaaaaaaaaaaaaaa..” atau “Kawkawk..”. Kalo manggil Ayah, lancar sekali, “AYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAH..” atau “Awyah!”. Cuma manggil aku doang yang nggak ada ataunya, cuma satu panggilan, “Eh.. eh!”. Zzzzzzzzzz. Ya lagian sih, dulu, kepengennya dipanggil Ibu. Diveto suami. Akhirnya modif jadi Ibum. Lalu sama Nonat diubah semenamena menjadi Babem. Sehingga akhirnya lama bener nungguin So bisa manggil Babem. Sekarang sih lumayanlah, mulai Abem. Abem. TAPI KENAPA ABEM AMAT. Huhuhu.. Ya udahlah, terima aja. Karena gue sendiri juga suka sembarangan sih ngasih nama kesayangan buat orang. Anggep aja ini nama kesayangan dari anakanak.. Hihihi.

Continue reading “.Soficil.”

anakanak · lopelope · mikirmikir · orangorang tersayang · sabiasayang · sofiasayang

.on saying “I Love You”.

Rasanya gue bukan jenis orang yang sejak kecil dibiasakan untuk mengucapkan sayang pada keluarga terdekat. Tentu saja, bapak ibu gue mengucapkan “ya, sayang?” atau “kenapa, sayang?” sebagai respon terhadap gue. Tapi, untuk secara gamblang mengucapkan “aku sayang mama”, “aku sayang papa” dan “aku sayang mas” rasanya hampir nggak pernah diucapkan bulatbulat. Kalopun pernah, mungkin suasananya awkward, nggak tau juga. Nggak pernah inget. 😛

Rasanya keluarga gue waktu kecil adalah jenis keluarga yang menunjukkan sayang lewat perbuatan. Halhal kecil yang mungkin sampe sekarang pun masih dilakuin. Kaya bokap gue ngasih suapan pertama dan terakhir dari makanannya untuk gue, atau nyokap gue selalu ngasih barangbarang yang kita perlukan tanpa kita pernah bilang sama dia, atau kakak gue yang selalu senang berbagi cerita norak/jorok ke gue (ini bentuk sayang apa kagak sik?). Sementara, kalo gue untuk mereka kan selalu menjadi pendengar yang baik.

Cieee.. sok paling mulia padahal haus gosip semata 😛 Continue reading “.on saying “I Love You”.”

jalanjalan · lopelope · senangsenang · seruseruan · sukasukaku

.unplanned Saturdate.

Last week wasn’t so easy. Banyak deadlines, anakanak sakit. Atau, lebih tepatnya, anakanak sakit sementara banyak deadlines. Bukan cuma gue yang lagi ribet, si Dalsen pun demikian. Jadi kalo sampe rumah, tepar kabeh.

Di tengah minggu mencoba menawarkan opsi kencan Jumat malem, tapi doi gak bisa karena ada perpisahan mantan bosnya. Sementara gue pun juga sebenernya lagi denial berat karena bentar lagi, Ibun, bos kesayanganku mau pensiun. Huaaa.

Udah gitu, sim card gue eror aja dulu dari hari Selasa malem. Jadi selama sisa minggu ngandelin wifi dan diomelin orangorang yang nggak bisa nelfon. Ya maap. Hihihi. Continue reading “.unplanned Saturdate.”

begobegoan · bukubuku · celacelaan · ingetinget · lopelope · ngakakngakak · orangorang tersayang · rumahrumah · senangsenang · seruseruan · sukasukaku

.{late post} beresberes.

Ini sebenernya ngedrop banget karena kemaren udah nulis panjangpanjang lalu ilang pas lagi diupload. Makasih looooh, WordPress… aku terharu sampe hampir menitikkan air mata. Akhirnya sekarang nulis ulang lagi.
=============

I’m a hoarder. Sejak dulu, gue orangnya itu suka nyusuh. Apaapa disimpen. Sampe dari waktu gue kecil aja, eyang gue pernah bilang, kamar gue kaya kandang ayam saking banyaknya “sampah” yang gue simpen.

Tapi, di pikiran gue, bagi orang lain mungkin sampah. Tapi buat gue, suratsurat, fotofoto, tulisantulisan nggak jadi, tikettiket, dan berbagai printilan itu punya ceritanya masingmasing. Makanya jaman gue masih lajang, hampir semua area hidup gue di rumah bonyok penuh sama begituan.

Continue reading “.{late post} beresberes.”