begobegoan · isengiseng · makanmakan

.keto(‘e) diet (padahal…).

Di penghujung 2016 kemaren, karena satu dan lain hal, gue sempet mendapat masukan dokter untuk lebih tertib soal makanan. Artinya, udah saatnya mulai memperhatikan apa yang dimakan dan diminum dan efeknya buat badan.

Tapiiii… berhubung udah mau masa liburan, ya sedih aja kalo diet. Akhirnya, gue cuma ngurangin banget makan KieFCi, sedangkan makanan minuman lain mah teteeeep sikaaaat.. 😀

Akibatnya tahun 2017 dimulai dengan melembung. Aslik. Berat badan perlahan tapi pasti naik terus. Mau cuek aja, tapi kok celana udah pada susah nanjak. Selain itu, kalo difoto candid kok keliatannya gitu amat yahh.. :/

Akhirnya dengan alasan males (baca: bokek) kalo kudu beli celana baru, gue pun memutuskan untuk menantang diri gue sendiri untuk mengubah pola makan. Tanya-tanya ke temen-temen yang terlihat sukses menurunkan berat badan, gue mendapat insight untuk minum air putih yang banyak, stop minuman dalam kemasan dan kurangin karbohidrat.

Kedengerannya gampang, ya? Tapi bagi gue yang hobi jajan minuman atau makanan manis setiap pulang kantor, wajib konsumsi teh dalam kemasan se-ti-ap ha-ri, dan doyan nasi maupun pasta, itu agak mini nightmare, deh.

Akhirnya, balik lagi demi celana muat dan foto gak harus sadar angle, gue memutuskan buat nyoba saran temen-temen gue. Artinya: hanya boleh minum air putih saja, hanya makan lauk tanpa nasi, roti, maupun mie serta dilarang ngemil.

Target awal, biar gak terlalu ambisius, nyoba dulu seminggu. Ternyata, tiga hari pertama tanpa teh kotak, kopi dan manis-manis, itu sungguh deh pusing parah. Apa ini namanya efek detoks? Karena tanggung, ya udah, gue coba tahan-tahanin. Untungnya hari keempat dan selanjutnya terasa lebih mudah. 🙂

Karena merasa diet ngasal, gue pun mulai mencari-cari bacaan tentang diet low carb macem begini. Lalu, aku menemukan yang namanya Keto Diet.

Keto diet itu kalo menurut link ini (baca sendiri, ya..) adalah low carb, high fat diet. Jadi, intinya agak sesuai dengan yang gue jalanin, karena mengurangi karbo. Tapi, yang lebih menyenangkan, karena di diet ini boleh banget makan keju dan cream dalam jumlah tertentu. Ya, buat si pecinta keju macam gue, aku sih yes bangettt!

Maka, dengan pengetahuan pas-pasan, gue mulai cari-cari info resep keto di Internet. Di Instagram, menemukan cukup banyak orang yang menjalani diet ini. Salah satu di antaranya di IGnya mbak Venita. Dari situ gue tambah tertarik karena diet kok santai banget. Gak nyusahin. Gak bikin orang terganggu karena kita diet.

Diajak ke restoran ramen, ya udah ga usah makan ramennya, tapi boleh makan pernak-pernik lainnya. Diajak makan burger, ya udah gak usah pake rotinya. Cemilan sehari-hari keju, bahkan kerupuk kulit(!). Pun ada resep untuk bikin es krim sendiri. Bahkan boleh minum kopi dengan whipped cream. Gimana gue bisa gak tertarik? 😀

Udah punya junjungan satu, gue pun mulai semangat ngejalanin diet ini. Eh, tiba-tiba, Fry bilang dia pun lagi keto diet dan mencatat makanan-makanannya dengan tertib di IG Ketomorphosis. Cusss, gue pun meluncur ke sana.

Fry menjalani keto diet dengan lebih tertib dan lebih saklek. Segala bahan makanan diukur dan ditimbang dengan baik. Hampir semua yang dia makan disertai resep. Ada salah satu resepnya, yang namanya chocolate mugcake, yang gue suka banget, dan menjadi andalan saat lagi kepengen coklat banget. Laaaf Fryyy! :*

Walaupun begitu, level gue masih diet ala-ala, sih… Secara kadang kalo nyari bahan yang susah, kaya pengganti gula yang benar (seharusnya Stevia atau sugar free maple syrup atau apa gitu), kalo gak nemu, ya udah gue pake gula biasa doang, tapi dengan jumlah jauh dikurangi. Cuma seneng aja, dengan makanan yang gue doyan-doyan banget, ternyata masih bisa bikin celana lama muat kembali. Hehehe.

Satu lagi, gara-gara diet ala-ala ini, gue jadi rajin masuk dapur dan masak (dukung #SmitaRajinMemasak2017 !). Terus kadang-kadang, anak-anak pun doyan sama makanannya. Ya iyalah ya, secara mayoritas creamy dan berkeju.. 😛

Akhirnya, udah hampir sebulan sejak mengubah pola makan ini. Moga-moga bisa bertahan lama dan jadi lebih sehat, pleuuus lebih kuyus (jujur 😛 ). Masih mau berusaha menjalani keto diet dengan baik dan benar juga nih. Buat yang tertarik, sama-sama jadi diet buddy dan saling info resep, yuk! 😀

Advertisements

8 thoughts on “.keto(‘e) diet (padahal…).

      1. aku start di 55kg, turun 8kg dalam 3 bulan pertama, dan sejak itu stabil smpe skrg.. nah mungkin krn udh terbiasa ga makan karbo+gula, sekalinya “kena” karbo banyak nih badan langsung “alarm” hihihi.. ayo mba smitaa semangat yaa diterusin pola keto-nya :))

      2. Oyaaaa? Aku juga 1 bulan pertama turun 4kg.. seneeeng banget. Tapi karena aku congkak dan merayakannya dengan lupis dan bubur ayam akhirnya aku skr belom stabil nih turunnya. Wiken juga kamu ga cheat? Aduhhh mau banget turun 8kg. Aku start dari 56. Doakan aku yaaa!

      3. weekend cheat sih tp cm sesuap-dua suap hihihi.. skrg pun ttp ga makan karbo tapi protein atau lemaknya jadi triple hehehe..iyaa semangat mba smitaa demi 8 kg!! :))))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s