.hari jadi.

Standard

Karena gue orangnya momen banget, maka ada beberapa ulang tahun yang berkesan di kepala gue.

Pertama, ulang tahun kesebelas, karena itu perdana gue masuk usia “belas”. Dan menjadi berkesan karena kayanya pas hari itu gue malah dimarahin emak gue gara-gara sesuatu yang gue udah lupa. Setelahnya, ulang tahun ketiga belas, karena menurut buku cerita Tuhan, Ini Aku, Margaret, usia segitu adalah resmi masuk usia remaja. Jadi, gue merasa istimewa karena kaya berhasil masuk ke komunitas tertentu gitu (zzzzzZzzz…).

Abis itu, meskipun usia 17 spesial karena dipestain, tapi ternyata lebih nancep waktu umur sembilan belas. Karena, biasanya gue ultah pas libur sekolah. Nah, pas sembilan belas itu perdana gue ultah pas hari kuliah. Lalu, umur 22 juga teringat karena dapet surprise dari temen-temen kuliah.

Tapi, yang paling berasa kurang nyaman tuh waktu umur 27. Karena kayanya grafik kehidupan lagi morat-marit, gak jelas maunya apa dan gimana. Terus lagi-lagi terpengaruh kutipan film, kali ini Tiga Hari Untuk Selamanya, dimana dibilang kalo di umur 27 bakal terjadi hal penting yang mengubah hidup. Kayanya bener sih.

Umur tiga puluh jadi penting karena… jelaslah. The big three oh. Tapi justru saat itu lumayan zen. Namun tiba-tiba dalam sekedipan mata datanglah sebuah hari baru.

Hari ketika akhirnya aku ulang tahun ketiga puluh lima.

35.

HWOW. Such a big number.

Rasanya dalam masa-masa gue membayangkan tentang jadi dewasa, tiga puluh lima itu kayanya kok ya jauhhh banget, dewasaaaa banget. Eh, tau-tau udah nyampe segitu aja. Haha. Nggak bisa lagi ngeles bilang early thirty, sekarang udah jelas-jelas mid, sis!๐Ÿ˜›

Tapi, ternyata enggak seperti ultah-ultah sebelumnya yang penuh berbagai antisipasi, perasaan naik turun, hepi melejit atau nelangsa abis-abisan, gue menyadari bahwa semakin ke sini, tiap ultah makin adem ayem.

Masih jadi hari istimewa, karena gue kan orangnya momen banget. Tapi, semakin ke sini, berasa banget bahwa nggak susah bikin gue seneng. Hal sekecil apapun bisa bikin hari gue hepi.

Dan, ini gak hanya berlaku di hari ultah doang sih. Sehari-hari juga gitu. Dan ternyata jadi orang gampang seneng itu nyenengin deh.

Dapet meme super norak bisa bikin ketawa, udah seneng. Bisa centang semua bucketlist harian kantor dalam sehari, udah rayain pake beli cemilan. Sampe rumah lebih cepet, bisa janjian pulang bareng suami, bisa anter anak sekolah, bisa nemenin anak tidur siang, bisa ketemu dan ngobrol bentar sama bonyok, bisa main sama ponakan, bisa cela-celaan sama kakak, bisa ngebagi Sabtu Minggu adil buat keluarga bonyok dan keluarga mertua, bisa punya wiken berempatan doang, berhasil nahan makan seharian, bisa tidur cepet, bisa tidur lama, bisa ngobrol di WA grup tentang hal-hal tolol, bisa ganti meja dapur, tukang datang saat diminta tolong cek bocoran, punya mbak baik hati dan hal-hal semacam itu, seputar itu adalah esensial buat gue. Hal-hal yang kali buat orang lain semacam aposeeee, tapi buat gue itu, kalau itu semua terjaga, kewarasanku pun terjamin.

Selain hal-hal kaya gitu, gue juga menyadari kalo keinginan gue untuk impress orang, secara sosial, jauh berkurang. Gak lagi pengen beli sesuatu karena semua orang punya itu. Tapi lebih ke yang beli sesuatu karena emang pengen (contoh: mainan). Lebih jujur sama diri sendiri (contoh: hadiah ulang tahun, nekat minta dibeliin mainan dari temen-temen). Lebih gak peduli akan penilaian orang (contoh: gak apa-apa diledekin karena minta dikadoin mainan, selama dibeliin๐Ÿ˜› ). Di sisi lain, tetap peduli sama orang lain tapi juga berusaha nggak kepo sampai yang bersangkutan memilih cerita sendiri. Dan, yang lebih penting, menurut gue adalah lebih males untuk menjelaskan diri gue atau hal-hal tertentu ke orang-orang yang gue rasa gak perlu. Like they say, those who matter don’t mind, those who mind don’t matter.

Ternyata ketika gue mempunyai filter orang-orang yang menurut gue penting, yang kenal gue lahir batin, yang walopun jarang ketemu tapi bisa cerita apa aja, yang gue gak perlu jaim, bahkan saat lagi harus marahin anak sekalipun mereka gak bakalan nge-judge, KOK ENAK BANGET SIIIH…

Jadi, ternyata, menyenangkan kok umur segini. Tua siiih, dan pastinya ada masa-masa kesel dan sedih juga siiiih, terus ada keinginan-keinginan yang belum tercapai juga siiih… tapi ya selama masih bisa sehat, selama masih bisa sama-sama, selama semua orang kesayangan masih sehat, selama masih bisa ketawa sama-sama, really, what’s not to love?

Karenanya, terima kasih, Hidup.

Terima kasih, Tuhan.๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s