.sesudah menonton AADC 2.

Standard

Udah lewat sekian minggu dari penayangan perdananya di bioskop. Udah boleh dong yaaaa, kita bikin posting mengenai sesudah menonton AADC 2? Ada yang belom nonton?

image

Buat yang belom nonton, mungkin ada baiknya lewatin dulu postingan ini. Kalo tentang ngasih spoiler sih biasanya diusahakan banget enggak. Tapi, takutnya komen-komen setelah nonton malah bikin pengalaman nontonmu gak seru lagi.. Hehehehe..

Sebelum cerita tentang AADC 2, ada baiknya kilas balik dikit ke film pertamanya ya…

Waktu Ada Apa Dengan Cinta, atau yang kemudian dikenal dengan AADC, pertama muncul, film ini langsung hits abis-abisan. Entah karena ceritanya tentang remaja, entah karena pemain-pemainnya cantik-cantik sehingga jadi chick flick yang menarik untuk ditonton, atau bisa juga karena saat itu belum banyak film Indonesia yang bagus untuk ditonton.

Supaya enggak masuk ke dalam jebakan umur, gue gak mau terpancing ngomong saat itu gue lagi sekolah apa kuliah, ah. Hahahaha. Yang jelas, waktu itu, temen-temen gue nonton bareng-bareng saat gue gak bisa. Dan karena saat itu gue dan kakak gue sama-sama jomblo, yah… gak ada pilihan lain. Nonton barenglah kita.

Tapi, seperti orang lain seusia gue saat itu, nonton AADC gak cukup satu kali. Jadi, pada akhirnya, gue pun nonton lagi sama temen-temen gue. Sibuk pilih-pilih jadi siapa. Sibuk ikutan juga joget-joget kurpen ala Geng Cinta. Zzzzz.

Ke depannya, ketika gue kenalan dan temenan sama orang lain yang masih satu generasi, kapan pun itu, pasti seenggaknya kita pernah ngomongin AADC. Bahkan, ada juga yang lebih ekstrim dari sekedar hafal dialog dan menjadikan OST AADC sebagai OST hidupnya, tapi juga napak tilas sampe ke Kwitang. Sebenernya, salah siapa sih kok punya temen halu semua? Bukan salah gue pastinya. Salah temen-temen guelah.πŸ˜†

Bahkan ketika bertahun-tahun kemudian gue ngantor dan punya sahabat di kantor, dia pun adalah seorang AADC Die Hard. Pokoknya, buat dia, Cinta gak boleh salah dan Rangga idih banget.πŸ˜†

Begitu fenomenalnya AADC, sampe ketika beberapa tahun yang lalu, iklan LINE Alumni pake karakter-karakter AADC sebagai bintangnya pun semua orang (yang gue kenal) langsung bereaksi dan berkicau di media sosialnya masing-masing.

Pada akhirnya, mungkin kehebohan ini yang membuat para pembuat filmnya ingin membuat sekuel dari film AADC. Fast forward to 2016, voila, AADC 2.

Dari sejak baru mulai syuting aja, temen-temen gue dari berbagai grup WA udah bereaksi. Reaksinya macem-macem.

Ada yang bilang gini,

“Menurut gua mah ya, udahlah, Cinta, relain aja. Namanya juga cinta masa SMA doang. Udah gitu kayanya gak begitu berkesan. Terus, ciumannya juga kaya gak gitu enak, masih aja ditungguin.”

Ya ampun. Ck, ck, ck. Temen siapa itu, dewasa banget.

Ada juga yang bilang gini,

“Aku pikir-pikir, Cinta tuh kasian banget diperlakukan kaya gitu sama Rangga. Udahlah diajak ngedate di cafe, disuruh nyanyi sendiri juga, terus tuh cafe juga punya sodaranya Rangga, pulang dari situ cuma diajak makan kacang rebus. Giliran udah diajak ke rumahnya, mau makan juga masak sendiri, pas akhirnya makanan jadi, lagi enak-enak mo makan, dilempar bom molotov.”

Mengacu pada iklan LINE, ada juga yang bilang gini,

“Gue mah ya.. Lagi reuni, kumpul-kumpul seneng-seneng. Terus, masih ada yang bahas gebetan jaman berapa belas tahun yang lalu kirim message dan dia masih galau-galau mah, gue teriakin, ‘yaelah, masih, sis?!’

πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Tapi, mau ngemeng apa juga, begitu tau AADC 2 dibikin dan akhirnya jadi, ya gue maupun semua yang dikutip di atas semangat juga ateuuuh mo nonton. Sibuk atur-atur jadwal mo nonton ama temen-temen atau ama suamik. Bahkan ada juga yang bikin tantangan buat nonton bareng sama temen nonton AADC jaman dulu. Ya, gue mah asem aje, kalo kali ini kudu ama kakak gue lagi.πŸ˜›

Eniwey, akhirnya datanglah hari di mana AADC 2 rilis. Gue gak nonton di hari-hari awal karena males ngantre. Dan akhirnya gue memutuskan untuk nonton sama si Dals aja, supaya bisa punya temen komen.

Dan, ternyata bukan cuma gue dan si Dalsen aja yang komen filmnya. Hampir semua orang yang gue kenal juga komen. Bahkan, kedua kalinya aku nonton AADC 2 sambil nemenin mamaku pun mamaku komen.πŸ˜†

Ini dia komen-komen mereka yang layak dijadikan pemikiran (not):

Ini jaman apa?

“Yaelah, adeknya Rangga ke New York, Cinta ke New York.. Ini jaman apa? Emangnya gak bisa lewat email? Lebay.”

Hmmm.. nel ugak. Tapi kan gak dramatis, kak!

Alasan Rangga

“Alasannya tuh nggak banget buat menghilang selama sembilan tahun. Satu atau dua tahun bolehlah. Tapi, kalo mau ngilang sembilan tahun, mendingan pake alesannya Deadpool, biar lebih masuk akal!”

Iya, Rangga. Masalah ngilang itu mah jamak. Tapi kalo SEMBILAN tahun karena alesan itu dan lu gak ngomong-ngomong sama pacar lu mah ya itu salah ngana deh. Kzl.

Tentang Rangga, secara umum

“Kok tasnya Rangga kaya tas perempuan?”

“Rangga kok gayanya gak kaya Brooklyn hipsters?”

“Rangga kaya si Doel ya, udah ditaksir abis-abisan sama cewek cakep, masih suntuk terus aja mukanya.”

“Plis deh, Rangga. Katanya kepikiran sembilan tahun di New York. Mau kasih hadiah tuh ya, mbokyaoooo.. dari New York minimal tumbler Starbucks kek, apa kek.. Ini mah puisi maning, puisi maning! Capek!”

“Iya, padahal mah orang kalo kelupaan beli tuh bisa kali beli di duty free. Beli cokelat kek. Dasar Rangga Yosrizal, orangnya pasti pelit!”

“Rangga, plis deh, tengok-tengok di airport, minta disusul. Cowok macam apa?”

Ini, temen-temen, khususnya yang cowok, agar menjadi pelajaran. Girls stick together, tauk! Situ nyia-nyiain cewek secakep Mbak DiSas, yaeyalah satu Indonesia jadi empet sama loooo..πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Tentang Jalan-jalannya Cinta-Rangga

“Sumpah sih ya, gue kalo diajak jalan-jalan seharian gitu, mana cuma ngopi, minum air putih, makan sate gitu doang, gue sih kayanya bakalan cranky.”

“Ya lagian makan sate 40 ribu berdua gitu emang kenyang? Pasti nggak pake tongseng!!”

“Terus, yaeyalah, 40 ribu Rangga bayarin. Kali deh, mau minta 20-20.”

“Itu ngopi mulu, gak mencret ya?”

“Terus itu jalan-jalan di hutan, gelap gulita gitu, ini udah gak ketemuan selama sembilan tahun lho! Cinta gak pernah nonton CSI atau Criminal Minds apah?”

“Ini sebenernya contoh gak baik loh. Jangan sampe anak-anak kita yang perempuan terinspirasi mau diajak jalan-jalan sampe subuh sama cowok gak jelas.” <—- teremak-emakπŸ˜›

“Gue mah takutnya lagi jalan-jalan di hutan gitu ada penampakan deh.”

“Terus kalo pengen pipis gimana? Ribet abis.”

“Dasar Rangga egois. Dia sih bisa ya pipis di pohon.”

Kan, Rangga salah lagi, kaaaan?πŸ™‚

Tentang pertemanan Genk Cinta

“Resepnya Genk Cinta udah temenan belasan tahun tapi masih bisa tatap-tatapan penuh sayang sambil bilang ‘Kita sayang banget sama lo…’ itu apa sih? Pengalaman gue, makin lama temenan nih cangkemnya makin pada ambyarrrrr..”

“Kebayang gak di antara kita pegang-pegangan tangan sambil muka sendu gitu, pasti ada yang langsung, ‘hmm.. hmm.. mulai.. mulaiii.. males deh!‘”

“Mana ada kita ada beli-beliin tiket gratis gitu. Yang ada minta reimburse.”

“Kalo di kita, lagi liburan ada yang ketemu mantan terus gak pulang-pulang gitu, pasti udah bakalan diambekinlah, boro-boro diaturin koper sama dibeliin oleh-oleh buat calon suamik.”

“Iya, terus minimal ada yang kirim LINE, ‘Balik, woi! Inget, udah mo kawin!’

“Terus pas baru balik pagi, pasti yang pada, ‘Ngapain aja semaleman? Ciuman gak?‘”

Ck.. ck.. ck.. dewasa-dewasa banget siiiih. Kecel akuuh..πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

Secara keseluruhan, sebagai film, AADC2 sih tetep menghibur yaaa.. Dian Sastro, si alasan absolut kenapa si Dals mau nemenin nonton film ini, memang kece berat dan aktingnya menurut gue jago sih. Nicsap, terlepas dari semua komen-komen di atas, ya kalo dia bisa bikin orang kesyel ya kan berarti aktingnya berhasil. Terlepas dari minim nyela, Genk Cinta ya keliatan deket. Suka banget Milly siiih.. Lucu banget, sampe gak keberatan kalo dibikinin spinoffnya.. Hahaha.

Tapiiiii, kalo dibandingin sama AADC, lebih berasa film pertamanya itu. Mungkin efek usia pas nonton, masih kinyis-kinyis, belom sinis terkikis kenyataan hidup dan utang KPR yaaaa…πŸ˜›

Jadi, intinya emang bukan salah AADC2 sih. More like it’s-not-you-it’s-me thingy.

It is not a bad movie at all. But, as a sequel, compared to the original one, I don’t think it’s better, simply because, at this age, I have turned bitter.

Akhir kata, semoga Kak Trian bisa move on dari kepergian Cinta, tidak patah hati, tidak mabuk miras apalagi menjadi morfinis. Amin.

8 responses »

    • Mpaaaallll.. serius deh, selama nulis ini aku agak deg2an takut menyinggung kamu sebagai tim sukses. Hihihi. Congrats looohh udah sekian juta penonton! :*

  1. =)) =)) =)) =)) =)) *sesek*
    Aduh itu komen2nya. ADUH ITU KOMEN2NYA.
    *ngakak lagi*
    Tapi bener sih, aku juga sempet ngebatin pas nonton : “Hah? Udah? PUISI DOANG? Ngasinya ntar2 tau2 dapetnya puisi doang?”
    Kayaknya kalau aku bakal agak2 bete dalam hati + nyesel kenapa sebelumnya makannya gak dikenyangin aja sekalian, pake sok centil makan sate kambing iprit2 demi flirting2 nostalgia *langsung berasa pengorbanannya gak worth it*.
    Aku masih dilema nih mau review =)), ada yang mengganjal, tapi takutnya ya karena emang udah sinis terkikis kenyataan hidup aja. wkwkwk. Nanti deh, diendapin dulu *tapi semoga ga selama Rangga*.
    Makasih banget nengpop blogger idola, ditunggu posting2 berikutnya. Salam buat Sa & SoπŸ˜€

  2. Ada komentar di twitter yang bilang kalo Rangga gak bakal bisa jadi imam yang baik. Buktinya selama bareng Cinta, Cinta gak pernah diajak sholat. #yakale.

  3. bener banget nih sy bacanya abis nonton jadi sy bisa bilang IYA BANGET buat semuanya. :)))) dibilang kecewa sih nggak sama filmnya tapi dibilang puas nggak juga. mudah2an AADC3 bisa menyaingi yang pertama, amin. #pedebakaladalanjutannya :))

  4. β€œIni sebenernya contoh gak baik loh. Jangan sampe anak-anak kita yang perempuan terinspirasi mau diajak jalan-jalan sampe subuh sama cowok gak jelas.” –> EXACTLY what I’m thinking! Muahahahahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s