.perihal jadi ibu dengan dua anak.

Standard

Dulu, gue pernah datang ke sebuah acara parenting. Gue inget, di situ pernah dibilangin bahwa penting untuk bisa menghabiskan waktu one-on-one, “kencan” bersama anak. Selain itu, memang setiap anak berhak mendapatkan waktu itu dengan orangtuanya, tanpa ada saudara kandungnya. Kenapa? Karena dengan usia yang berbeda, kebutuhan mereka akan perhatian orangtuanya pun berbeda.

Dari situ gue mikir. Iya juga ya, ada masanya gue cenderung mengedepankan si kakak karena nggak pengen dia merasa terlupakan sejak ada si adik. Tapi, di sisi lain, kalo gue terus melakukan itu, lama-lama jangan-jangan si adik yang merasa tersisihkan? *garuk-garuk*


Akhirnya, gue mulai mencoba membuat waktu kencan sama anak-anak gue satu persatu. Enggak mudah, karena mereka cenderung rebutan apapun. Dari mainan sampe bapak atau ibunya. Jadi, adalah juga masanya, saat salah satu orangtua pergi sama salah satu dari mereka, yang satu protes berat. Bahkan sampe ngambek pun.

Tapi, kerasa banget, saat bisa pergi berdua doang, itu tuh seneeeeeeeng banget. Kalo pas pergi sama Sa, berdua aja, dia bisa cerita banyaaaaak banget. Dan hati langsung hangat deh. Sedangkan, saat pergi sama So, walau dia belom bisa bercerita dengan begitu jelas, tapi gue seneeeeeng banget saat dia jalan di samping gue sambil sesekali ngeliat ke gue dan senyum-senyum. Hatiku mrintil. Sungguh!

Banyak orang yang pernah nanya ke gue, anak dua bakalan ngebandingin nggak sih? Jawabannya, iya.

Iyalah. Enggak ada manusia yang sama persis. Lagipula, jangankan pas anaknya udah lahir, udah main bareng. Dari jaman hamil juga udah ngebandingin. Hamil si A lebih blablabla, hamil si B lebih anuanuanu.

Tapi, rasanya, ketika ditanya, ada yang lebih favorit nggak? Jawaban gue ya enggak ada. Kenapa? Ya, karena manusia nggak ada yang sama persis itu tadi. Karena itu, mereka punya keistimewaan masing-masing. Sehingga ketika mereka lelap di malam hari dan gue masih bangun, gue kadang cuma bisa ngeliatin sambil bersyukur atas kehadiran mereka.

Satu hal yang juga sering bikin hati hangat adalah, misalnya, ketika di acara keluarga yang isinya kebanyakan orang dewasa dan mereka bisa saling menghibur dan seru berduaan. Itu gue tuh ngerasa seneng banget. Ya, pasti berantem sih. Tapi, dalam sekejap baikan dan berteman lagi. Gue rasa itulah keuntungan punya saudara kandung. It’s always can’t live with them/can’t live without them moment. Tapi, selalu ada temen. Selalu ada seseorang yang bisa dijadikan pegangan. Setidaknya itu harapan gue sekarang. Anak-anak gue bisa rukun dan saling menyayangi sampe akhir hayat. Amin.

Sampe kapanpun, jadi orangtua ya emang kudu banyak belajar ya? Belajar sabar, belajar nahan diri, belajar gak fokus sama HP mulu (yang mana INI KOK SUSAH BANGET SIH.. huhuuu..). Tapi, semoga selalu diberikan kelancaran supaya bisa selalu berupaya dan memberikan hal-hal yang terbaik aja buat anak-anak.

Aaaaaa~~~miiin!

2 responses »

  1. yaaah…. aku jg td baca postingan ini sambil mompa n mlototi laptop…. duduk membelakangi si bayi yg lg uget-uget berusaha telentang. kecian anakku dicuekin….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s