.tentang profesi dan kegemaran.

Standard

Waktu gue lulus SD, kita dibekali buku kenangan kelulusan SD dimana di dalamnya ada data diri setiap anak lengkap dengan cita-cita mereka. Beberapa tahun kemudian, waktu kita kuliah, kayanya sempet ada reuni kecil-kecilan. Di situ, kita buka lagi buku itu dan menyadari bahwa dari sekian puluh orang, yang akhirnya kuliahnya sesuai sama cita-cita jaman SDnya cuma SATU. Dia kuliah di arsitektur, dan cita-cita jaman SDnya emang tertulis mau jadi arsitek.

Hari ini, kayanya temen gue yang itu memang udah jadi arsitek. Gak tau, karena nggak pernah ketemu lagi. Tapi, yang jelas, gue sih udah bhay banget dari cita-cita gue jaman SD yang adalah “ahli bahasa”. Ahli bahasa apeeee.. Bahasa nyela, kali, ya..

Kemudian, semakin ke sini, gue semakin sering mengamati. Di luar dari profesi yang umum, beberapa orang sukses dari hal-hal yang emang dia sukai. Kaya ngeband, misalnya. Atau berhasil merintis bikin clothing line dan sukses. Atau bikin buku dan meledak sehingga sekarang bisa jadi penulis.

Lebih jauh lagi, makin ngelihat ke profesi-profesi yang ada atau malah mulai banyak tapi tetep belom umum. Seperti tattoo artist, misalnya. Di Instagram, gue follow seorang yang namanya cukup sohor di antara para penggemar tato, namanya @nadcil. Dia perempuan, jago buat tato, dan tato buatan dia, menurut gue, bagus-bagus banget. She is super great in her watercolor tats.

image

@nadcil

Kemudian, dari hasil sering browsing boneka, gue jadi tau tentang Noel Cruz. Dia adalah salah seorang repaint artist paling dikenal di komunitas boneka. Saking bagusnya, boneka yang dia bikin itu bisa miriiiiiiip banget sama subjek aslinya.

image

@noelcruzdolls - Cher

Gilaaaaa banget kan.. Do you believe in love after love.. after love.. after love..?

Satu lagi adalah Nikita Dompas. Penggemar musik pasti udah tau gitaris yang satu ini. Udah lamaaaaaa banget gue ngeh bahwa Nikita ini sering wara-wiri di festival musik. Selain itu, beberapa orang di sekitar gue, termasuk si Dalsen, temenan sama dia, jadi gue cukup sering mendengar testimoni bahwa dia jago di bidangnya. Dan, emang jago sih, ya.. Kalo gak, mana mungkin dari dulu sampe sekarang masih eksis di musik?

Dari temen SD gue, Nadcil, Noel Cruz dan Nikita, gue menemukan persamaan bahwa mereka tau apa yang mereka mau lakukan dalam hidup mereka. Nah, yang gue penasaran itu, dari kapan mereka tau bahwa ini-yang-bakal-gue-lakuin-di-hidup-gue?

Dan, kaya profesi yang nggak umum itu, gimana cara merintis dan meyakinkan diri sendiri, dan orang-orang terdekat, bahwa itu bisa dilakukan dan bisa menghasilkan serta mencukupi?

Kaya momen di mana bisa mikir, “oh, gue bisa nih nato.. boleh nih ini jadi mata pencarian..” atau “oke, kayanya gue bisa nih main musik dan berhubungan dengan musik seumur hidup..” atau “eh, ternyata gue bisa ya ngegambar ulang boneka jadi mirip banget sama tokoh aslinya.. dijual seru nih..” atau apalah. ITU TUH GIMANA?

Aku kagum deh. Beneran.

Terutama karena nggak perlu koar-koar, tapi, orang-orang dalam komunitasnya tau bahwa mereka adalah salah satu yang terbaik dalam bidangnya. Hebat banget.

Nah, dari postingan panjang gini, sebenernya gue pengen nanya sih.. Kalau ada yang mau berbagi, boleh ceritain nggak, kenapa kamu memilih menjadi apa yang kamu lakukan sekarang dan gimana prosesnya akhirnya memutuskan melakukan itu?

Terima kasih sebelumnya.. Semoga bisa saling belajarπŸ™‚

17 responses »

  1. Di buku kenangan SMA,gue tulis cita2 gue : Ketua Parpol (najhonggg banget gak tuh smit? Hahahaha)

    Gue salut juga sih liat orang2 yg tau apa yg mereka mau lakukan dalam hidup. Gue senang jadi guru san ga pernah kepikiran ama profesi lain. Dunno why!

  2. dulu cita2 jaman sd, jadi detektif partikelir (kebanyakan nonton hunter), terus beralih jadi sesuatu yang berhubungan sama kreatif2an tapi gak tau apa. sampe disuruh tes bakat sama nyokap, katanya cenderung ke kreatif (bahkan sempet disuruh musik katanya ada bakat musik, tapi bukan penyanyi #detail), terus akhirnya kuliah advertising terus ternyata pengennya design. lulus kuliah design bingung karena bosen ama design. ngeselin ya? hahahhaa

    sampe akhirnya beneran kerja design terus coba2 sendiri ilustrasi, terus eh kok mayan nih? coba2 terus, oh ternyata bisaaa.. gitu.. terus eh bosen ilustrasi yuk ngelukis, siapa tau bisa, ehhh bisa! hahaha.. jadi judulnya emang ternyata coba2 aja semua..

  3. Dulu pertama kali nyemplung di dapur untuk masak karena terpaksa pas SD kelas 4. Gue jadi ketua regu pramuka dan harus ikut lomba masak, jadi otomatis harus tau resep dan cara masaknya.

    Eh terus keterusan sampai sekarang, uplek di dapur melulu. Awalnya cuma jadi hobi aja, terus iseng ikut lomba masak, alhamdulillah menang. Terus banyak yang mulai mesan berbagai jenis masakan. Dari skala kecil sampai besar. Lalu mulai dipandang serius sama orang lain. Akhirnya sekarang beneran jadi profesi sebagai food consultant dan home cooks.

    Semua ada prosesnya dan baby steps, tapi karena emang suka sama dunia kuliner jadinya nggak berasa beban. Dari hobi jadi hoki. Hey, that rhymes! :p

    • Aku suka menyaksikan perjalanan kamu sampe sekarang. Dan ini termasuk jenis yang “gak ada yang gak mungkin”, dan semua kesempatan itu ada. Kalo gak ada, ya kita adain. 😊

  4. Aku sekarang milih jadi make up artist, baru setaunan ini. Kenapa? Demi anak.

    Dulu aku kerja di film, sangat sangat passionate di sana. Tapi sejak hamil aku vakum. I told myself I’ll be back when this baby has born.
    Lalu setahun berlalu, dua tahun berlalu, tawaran kerja berdatangan and I still cannot bring myself to work and leave this little one. Secara kerja di film jam kerjanya GILAAAAA.
    Have to choose. Dan akhirnya memutuskan untuk banting setir.

    Blum ngerasa jago-jago banget sih sekarang di dunia make up, but I’ll take it one step at time.
    Hopefully one day, I could be one noticeable person in this field tooπŸ™‚

    • Aku senang sekali dapet komenmu. I didn’t know you read my blog. Aku juga follow IGmu udah lama. Suka hasil make up nya. You are humble and nice. You will be noticeable 😊

  5. Nahh, utk yg ini gue juga binggung bgt. Syukur bgt, Tuhan ngasih gue segudang kebisaan, yang akhirnya makin bikin bingung.

    SD, pengen bgt musik, di les-in piano dan gitar, eh jd juara se-Yamaha.
    SMP, bosen musik tapi pengen bidang laen, nyanyi kyknya asik, ikut les bina vokalia, eh mayan menang paduan suara se-bina vokalia.
    SMA, ngeband, eh masuk ke Prambors lagunya. tapi terus bosen.
    Kuliah, masuk bidang iklan, krn duitnya banyak bgt, eh tapi magang di radio, malah jd penyiar radioπŸ˜„

    Keluar dari radio, eh malah kerja jadi voice over, seru, kerja sebentar, bikin pusing (klo hrs take berkali2) tapi uang cepet.

    trus mau bikin komik, belajar gambar, eh ketemu temen dan akhirnya bikin Pingu On Mars, lah kok seru, akhirnya keterusan sampe sekarang.

    trus ditelpon sama mas Rizal Mantovani disuruh nulis film, lah kok gue bisa, malah ud jadi 3 film.

    Aku gak tau, Smit, bakat atau keinginan yg bisa gue jadi ‘bisa’ semua.

    tapi pernah keinget nyokap blg: fokus itu lbh baik.

    akhirnya skrg lg nyoba fokus utk nulis aja dan take vo aja. sementara musik ditinggalin dulu tapi pasti bakal balik lagiπŸ˜„

    au ah.. bersyukur aja.. Hahahahaah..

    • Kamu versatile dan serba bisa ya Til.. Gue bangga deh. Apalagi lo gak segan sharing pengetahuan. Diem2 banyak prestasi. Semoga terang selalu bintangnya. Hehehe. Aaaaak.. jadi inget pertama kali kenal langsung gue minta tolong gendong bayi 3 bulan hahahahaha..

  6. jadi pengen share hehe… dulu jaman SD aq sering diminta jadi MC upacara, dan ngenes nya dulu gak bisa bilang huruf R jadi sering banget diledekin sm temen2 SD. Sampe akhirnya bertekad dalam hati, just look, someday gue bakal jadi MC. Nah singkat cerita, sekarang aq kerja di PR ny BUMN, mau gak mau kecintaan aq di dunia MC malah jadi selling point banget utk kerjaan aq sekarang hehe. Dan alhamdulillah sekarang sudah terbit buku ttg MC nya untuk aq share di kantor biar ada regenerasi MC di perusahaan ini… Ternyata dunia meng-aamiin-kan cita2 dulu hehe

    Yeaaayy !!

  7. dulu pengen jadi astronot sama arkeolog. trus pengen jadi pengacara.
    buntutnya kuliah psikologi, kerja jadi HRD. Is this my passion? Well yes and no. I basically have high need of achievement, jadi setiap tantangan pasti akan menjadi “passion” untuk bisa ditaklukkan. But my true passion is art, yang sayangnya nggak punya skill dan kompetensinya hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s