.Once Upon A Nightmare.

Standard

Gue dan Am adalah salah satu contoh hukum similaritas dalam berteman. Walopun waktu kecil kita gak tumbuh besar di daerah yang sama, tapi kita punya banyak pengalaman yang mirip.

Antara lain, waktu kecil, kita sama-sama punya pengalaman nungguin ibu-ibu kita nongkrong di toko emas sampe dapet minuman Aqua tiga gelas dan sampe ngantuuuuuk banget, tapi nggak kelar-kelar. Lalu, banyak lagi yang lumayan mirip.

Termasuk kebiasaan baca dongeng jaman kecil.

Sebagai anak-anak yang dasarnya kepo senang membaca, kami banyak membaca cerita anak jaman kecil. Dari cerita rakyat, Disney (pastinya), HC Andersen sampe Grimm.

Jadi, tentunya kita tau bahwa banyak cerita Disney hanya merupakan versi manis dari kisah-kisah yang sebenarnya. Semua itu dibahas tuntas suatu hari setelah makan siang. Karena, setelah makan siang, kenyang jadi rada pinteran dikit. Not.

A: “Kamu kalo ngasih bacaan ke anak dibaca dulu nggak?”

S: “Iya. Tapi aku kadang kalo lagi cerita sebelom tidur gitu, suka cerita seingetnya. Terus suatu hari aku verbal ceritain Hansel and Gretel. Di tengah-tengah, aku rada nyesel karena ini kok serem ya..”

A: “Iyaaaa.. itu kan seremmm!”

S: “Iya. Terus suatu hari Sabia nemu bukunya di Gramed dan dia pengen beli. Pas sama bapaknya dibaca-baca, langsung gak boleh. Dan bapaknya bisik-bisik ke aku, ‘Itu kok ceritanya ada kanibalismenya..‘. Ya kalo pas aku ceritain verbal kan disensor. Kalo baca gitu sendiri seumur sekarang kayanya jangan dulu kali, ya…”

A: “Tapi cerita anak jaman dulu tuh yang Grimm atau HC Andersen itu kan sebenernya gak semanis Disney. Terus itu tuh ceritanya tuh ngenes-ngenes tauuuu.. The Little Mermaid aja aslinya boro-boro kawin. Malah jadi buih-buih di lautan. Terus Gadis Korek Api itu kan sedih bangeeeet, kaliiii.. Saking kelaperan dan kedinginan, dia nyalain korek api sambil ngebayangin makanan sama perapian hangat. Terus besok paginya ditemukan orang-orang udah meninggal di atas salju dikelilingi korek api-korek api. KENAPA BARU KALIAN KERUBUNGIN SAAT ITUUU.. EMANG KALIAN GAK LIHAT PAS DIA BAKAR-BAKAR? Huaaaaaa..”

S: “Terus si Sepatu Merah, tau gak kamu?”

A: “Iyaaaaa.. itu yang dia pengen sepatu merah buat menari. Kemudian, pas neneknya meninggal, sepatunya nggak bisa dicopot sampai harus dipake di pemakaman kan? Terus akhirnya…:”

S: “…KAKINYA DIPOTONG!!”

A: “DAN KAKINYA NARI-NARI SENDIRI NINGGALIN DIA!! SEREM ABIS!!”

…… sesek napas gak sih, bacanya.

Ini selain karena emang kita berdua kebiasaan suka rebutan ngomong tapi juga sekaligus diterjang gelombang emosi kenapa cerita anak kok serem-serem amat ternyata. *lap keringet*

Selain kisah-kisah di atas, juga gue inget ada cerita Si Janggut Biru . Ini ceritanya ngeri abis, loh. Tentang perempuan muda menikah dengan laki-laki yang ternyata sebelumnya udah beristri banyak dan udah berbuat kejam sama istri-istrinya itu. Coba deh, diklik link yang gue kasih itu. Serem ajeeee.. Ini sampe hari ini gue baru tau loh hikmah yang bisa diambil dari cerita itu. Sekarang aja gak masuk akal, gimana jaman kecil, coba. Horor abis.

Setelah ngobrolin ini sama Am, terus malemnya gue ceritain sama si Dals mengenai kisah-kisah asli di balik cerita anak yang selama ini beredar dan kita perkenalkan kepada anak-anak. Ini beberapa di antaranya.

Udah diklik? Udah dibaca? Mari bersama kita ucapkan:

YAILAH… NGAPA SEREM YAAAAA.. HUAAAAAAA…

*ambil napas*

Ya udah, dengan demikian, hikmah dari postingan ini adalah….. ada baiknya untuk selalu membaca dan tau dulu cerita-cerita atau buku-buku yang mau diperkenalkan kepada anak. Supaya setidaknya saat dia masih usia dini, dia jangan terpapar info-info yang konsepnya masih belom dia mengerti banget. Ribet, maaak, jelasinnya. Hahahaha. Nanti kalo udah gedean dan dia nemu versi aslinya, ya mudah-mudahan saat itu dia udah lebih siap diajak diskusi tentang hal-hal yang lebih kompleks dan apose seperti ini.

Hahahahahahaha.. Hiiiii…😛

2 responses »

  1. Aku biasanya selalu baca duluan buku buat anak2ku, kebetulan selama ini belum nemu kisah yang aneh2…
    Tapi iya ya kenapa semua dongeng yang disebutin di atas HOROR semuaaaaa… >.<

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s