.maaf ya, anak pemaaf.

Standard

Kenapa anak bisa begitu pemaaf?

Saat kita moody dan nggak bisa tahan emosi. Saat kita lelah dan nggak bisa tahan marah.

Kenapa anak yang harus kena time out? Ketika sebenernya barangkali, sebaiknya, kita juga time out diri kita sendiri.

Kenapa anak bisa begitu pemaaf, ketika kita kelepasan dan keterusan memarahi dia, dari yang tadinya biasa aja hingga akhirnya berlebihan?

Sebenernya, hati mereka terbuat dari apa? Dan hati kita terbuat dari apa, ketika kita memaksa mereka memahami apa yang kita rasa tanpa berusaha keras untuk sebaliknya?

Saya pernah membaca “marah dan cinta enggak ada batasnya, karenanya pilihlah untuk melakukan yang kedua.” Kenapa sulit? Apakah kita hanya bisa menyayangi anak saat perilakunya sempurna?

Kenapa anak begitu pemaaf? Apakah hatinya terbuat dari emas? Siapa yang mewarisinya sifat pemaaf, ketika aku begitu pemarah?

Anak-anak begitu pemaaf. Barangkali karena itu sifat alaminya.

Tapi, mereka begitu peniru. Begitu cepat belajar dan mengimitasi.

Mungkinkah kelak karena meneladani tingkah laku saya, mereka tidak akan menjadi pemaaf lagi? Bagaimana kalau selama ini saya ingin anak yang baik tapi teladan yang saya berikan tidak baik? Dan bagaimana kalau saya tidak kunjung menyadari kalau sifat anak saya itu adalah cerminan dari sifat saya?

Maaf, ya, anak pemaaf. Kadang aku begitu sibuk melindungimu dari pengaruh buruk dunia luar. Sampaisampai tidak melihat bahwa aku juga bisa menjadi pengaruh buruk buat kamu sendiri.

Semoga anak pemaaf mau memberi maaf dan mengajarkan orangtuanya untuk menjadi sabar dan pemaaf.

😦

3 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s