.on saying “I Love You”.

Standard

Rasanya gue bukan jenis orang yang sejak kecil dibiasakan untuk mengucapkan sayang pada keluarga terdekat. Tentu saja, bapak ibu gue mengucapkan “ya, sayang?” atau “kenapa, sayang?” sebagai respon terhadap gue. Tapi, untuk secara gamblang mengucapkan “aku sayang mama”, “aku sayang papa” dan “aku sayang mas” rasanya hampir nggak pernah diucapkan bulatbulat. Kalopun pernah, mungkin suasananya awkward, nggak tau juga. Nggak pernah inget.😛

Rasanya keluarga gue waktu kecil adalah jenis keluarga yang menunjukkan sayang lewat perbuatan. Halhal kecil yang mungkin sampe sekarang pun masih dilakuin. Kaya bokap gue ngasih suapan pertama dan terakhir dari makanannya untuk gue, atau nyokap gue selalu ngasih barangbarang yang kita perlukan tanpa kita pernah bilang sama dia, atau kakak gue yang selalu senang berbagi cerita norak/jorok ke gue (ini bentuk sayang apa kagak sik?). Sementara, kalo gue untuk mereka kan selalu menjadi pendengar yang baik.

Cieee.. sok paling mulia padahal haus gosip semata😛

Kemudian, ada saatsaat dimana gue malu hati sih.. Karena kalo ngomong ailapyu ke pacar kok mulut loncer banget ya. Tiga kali sehari mah kurang. Kalah minum obat.

Terus, kilas balik ke jaman kuliah, gue inget ada temen gue yang setiap kali SMS-an sama bapak-ibunya, tanpa canggung saling mengirim di akhir sms. Gue juga pernah kerja bareng orang bule yang bilang, “I always push myself to say ‘I love you’ to my daughter,  even at my angriest. So that she knows then no matter how angry, she’ll always has a place in my heart.

Aku terharu loh.

Lebih jauh lagi, gue pikir, ini adalah orangorang yang menggunakan kesempatannya  bilang sayang ke orangorang tersayang dengan amat baik. Mungkin mereka nggak bakalan menyesal karena nggak pernah bilang I love you secara verbal.

Sedangkan gue.. Ada saatnya untuk bilang secara verbal sama bonyok, “aku sayang mamah” atau “aku sayang papah” kok ya grmbl.. grmbl.. amat. Alias mumbling. Alias sambil ngeloyor atau secepat mungkin supaya gak awkward.😦

Makanya, ketika gue akhirnya punya keluarga sendiri, salah satu tekad utama gue antara lain adalah membiasakan ngomong I love you antar anggota keluarga sedini mungkin. Kalo antara gue sama si Dals, yaudahlah ya.. Tapi gue pengen anakanak terbiasa dan nggak merasa canggung menyampaikan rasa sayang ke ayah ibu dan saudara kandungnya.

Setelah empat tahun lebih, baru ngeh bahwa rasanya bagus deh mengajarkan anak terbiasa mengekspresikan sayang antar anggota keluarga secara verbal. Karena, bukan saja kita jadi saling mengucapkan untuk satu sama lain setiap hari, tapi kebiasaan ini juga tanpa disadari diteruskan ke keluarga besar kami.

Sekarang ini, Sabia nggak cuma bilang I love you atau aku sayang (masukkan nama anggota keluarga) ke gue, Dalsen atau Sofia aja. Tapi, dia juga nggak canggung bilang ini ke eyangeyangnya alias orangtua kami, om dan tantenya alias kakak gue dan adiknya Dals, sampai ke sepupusepupunya alias ponakanponakan gue.

Dengan demikian, tanpa disadari juga, gue dan Dals juga jadi lebih mudah untuk ngucapin sayang juga ke ortu maupun kakak adek karena nebeng anak. Hiahahaha.. Still a progress kaaaaan..

And I think, everyone’s happy 🙂

So, have you told your folks that you love them? ♥

4 responses »

  1. Suka bangeett sama tulisannya yang ini. Memang ngomong i love you (dan sorry) ke orang lain alias pacar tuh lebih loncer. Ke ortu mah pas mother’s day aja ngga. Jadi pengen juga nanti nerapin ini ke keluarga kecilku. Duileh.. Padahal merit juga masih beberapa bulan lagi hahaha but thanks for sharing, mbak smit🙂

  2. ahahaha iya sih, aku juga kalau ngomong blak2an langsung gitu takut awkward. Biasanya curi2 aja di kartu ucapan ultah *dasar*.

    Tapi kan lidah tak bertulaaang, jadi masih lebih baik lewat perbuatan kaaan *cari pembenaran*

  3. mba, aku juga dulu kalo mau ngucapin rasa sayan ke ortu malu banget, awkward aja rasanya, tapi setelah menikah dan ngerasa ko kalo ngomong sayang ke pasangan gampang banget yah tapi kenapa ke ortu susah, akhirnya aku belajar memberanikan diri ngucapin rasa sayang, jadi setiap selesai telponan sama ibuku, aku slalu bialng “aku sayang mama” dan pas ketemu ibuku kalo mau pisah juga begitu, dan ternyata memang rasanya menyenangkan😀

  4. Aahhhh postingan yang menyenangkan banget. Akupun susah mengungkapkan perasaan lewat kata-kata, bahkan pas pacaran dan suami-suamian sekarang. Paling nyes sih abis tragedi air asia ini, kerasa banget bahwa kematian itu dekat, jangan sampai deh nyesel ga mengungkapkan perasaan pada orang yang kita sayangi. Kita tidak tau kapan Tuhan memanggil kita atau mereka. Huhuhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s