.BayBee mau sekolah!.

Standard

Time flies in the blink of an eye. Gak kerasa banget, bayi yang dulu pertama kalinya mengubah hidup gue sekarang udah mau sekolah aja. HUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA… Galauuuuu.­čśŽ

Banyak orang nggak memahami kenapa gue malah galau karena Sabia mau mulai masuk sekolah, tapi, beneran, sampe sekarang gue masih mencoba berdamai dengan diri sendiri. Hehehe. Berat deh rasanya membayangkan anak sekolah, mulai punya dunia sendiri di luar ketek emaknya. Huhuhuhu.. Pengen kekepin terus.

Demikianlah kalo jadi emakemak labil seperti aku. Sebenernya ini yang membuat gue makin yakin kalo bukan anak yang nggak bisa hidup tanpa orangtuanya, tapi orangtua yang nggak sanggup hidup tanpa anakanaknya. HUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA… lagi.­čśŤ

Eniwey.

Mengenai sekolah ini juga sebenernya pertimbangannya panjang. Nggak sekedar “udah umurnya” atau “biar nggak bosen di rumah” atau sejenisnya.

Jadi, awalnya begini, gue dan Put memang sudah sepakat untuk memasukkan anak sekolah di usia empat tahun. Sebelumnya, nggak ada niat untuk masukin sekolah beneran. Kalopun sekolah, ya “sekolahsekolahan” yang sesekali doang masuknya. Ini berdasarkan diskusi sama beberapa ibuibu dan juga “nyontek” anak kakak. Hihihi.. Pembelajaran mengenai halhal dasar kita upayakan di rumah. Sosialisasi dengan anak sebaya juga dirasa cukup dengan main sama anakanak tetangga, yang kebetulan ada beberapalah.

Nah, masuk tahun 2014 ini, kita udah yakin dong ya kalo Sabia bakalan bisa sekolah di TK kecil. Maka, pergilah kami ke PAUD dan TK inceran, mulai trial dan ngobrol sama kepala sekolahnya. Setelah ngobrol sama kepseknya, loh.. loh.. kok tibatiba rencana gue sama Dals agak miss dikit nih.

Jadi, si sekolah tersebut punya peraturan cut off umur maksimal di 31 Juli. Berhubung bisa dibilang ulang tahun Sabia itu cuma slightly over end of July, gue sempet PD bisa minta dispensasilah untuk masuk TK kecil. Tapi ternyata si sekolah tersebut ketat banget lho. Dan karena mereka nggak mau kasih dispensasi, terpaksalah si Sabia dengan umurnya yang kurang dikiiiit bener, nggak bisa masuk TK kecil. Kalau dia mau sekolah di situ, dia hanya bisa masuk Play Group besar.

Dengan demikian, otomatis bakalan mundur dong yaaaaaaaa, semua. Karena selisih beda tipis doang, jadinya ada kemungkinan dia nggak bisa masuk SD di usia enam tahun, seperti sepupusepupunya. Sehingga ada kemungkinan dia baru bisa masuk SD di usia tujuh tahun.

Setelah itu, diskusi alot juga sama si Dals. Kita berdua, pada dasarnya, pengen kalo bisa Sabia masuk SD kaya sepupusepupunya, yaitu di usia enam tahun. Kalo tujuh, khawatir dia jadi yang paling tua di kelas nggak sih? Nanti kasian nggak sih kalo dia mundur setahun, blablabla?

Berbekal argumen itu, kita berdua ketemu lagi sama si kepsek. Dia tetep nggak bisa ngasih pengecualian Sabia masuk TK kecil. Kita simulasikan usia Sabia, yaaa.. akhirnya emang kalo dia lulus TK besar akan usia enam tahun sekian baru masuk SD menjelang tujuh tahun.

Kemudian, si kepsek menjelaskan, kurang lebih begini:

“Bapak, Ibu… Bagi anak, beda usia dua bulan aja itu pengaruhnya besar untuk kematangan sosialnya. Kami percaya kalau Sabia secara akademis mampu, tapi kalo secara sosial dia belum matang, kami takut nanti masalahnya muncul di kemudian hari.

Di sini, kami bebaskan anak Kelompok Bermain dan TK untuk belajar dan bermain. Istilahnya bermain sepuasnya di usia dimana mereka harus bermain. Kalau mereka nggak puas bermain di usia main, khawatirnya ini akan jadi masalah di SD. Dimana sebenernya usia mereka masih main, tapi udah dituntut oleh halhal yang lebih berat.

Kadang, perkembangan anak itu nggak melulu soal akademis. Kematangan sosialnya juga mesti sesuai tahap usianya. Makanya, kalo saya sendiri, walaupun anak saya, misalnya, secara akademis bisa lompat kelas, saya nggak ijinkan. Saya ingin dia eksplorasi sepuaspuasnya sesuai usianya. Saya ingin dia bisa menerapkan problem solving sesuai usianya, bergaul dengan temanteman sebayanya sepuaspuasnya.”

Kurang lebih gitulah ya. Pulang dari diskusi dengan kepseknya, gue sama Dals masih labil. Penjelasannya sih masuk akal, tapi coba deh, cek sekolah lain.

Lalu, kita datengin sekolah lain yang tentunya juga diyakini bagus dan punya metode yang bagus. Cut off-nya pun sampe Desember. Oke nih.. ;) Eh tapiiiii, hati ini kok udah terlalu nyangkut sama si TK yang pertama yaa.. Anaknya juga hepi kayanya di situ.

Jadi, gue mencoba mikir ke depan dengan nelfon SD inceran dan diskusi dengan bagian pendidikannya. Gue bilang soal anak gue yang beda usia cuma dikit, tapi kepentok cut off dan bagaimana kami sebenernya pengen dia masuk SD usia enam tahun.

Dari situ gue dapet penjelasan kaya gini,

“Ibu, terus terang, kalo bagi anak, beda usia satu atau dua bulan aja pengaruhnya besar buat kematangan sosialnya. Kita nggak bisa hanya fokus sama kemampuan akademis. Sebelum masuk SD, sebaiknya anak dipuaskan bermain sebelum dia dituntut oleh halhal yang lebih berat.

Anak yang belum matang secara sosial biasanya nggak terlalu kelihatan ketika masih di kelas satu atau dua, tapi masuk kelas tiga ke atas biasanya agak susah payah berkonsentrasi. Karena itu, sebaiknya, menurut saya nggak apaapa anak ibu masuk Kelompok Bermain besar sekarang dan TK B lulus hampir tujuh tahun pun nggak apa. Supaya dia matang sebelum masuk SD.

Kalau dia masuk sekolah dalam keadaan kematangan sosialnya kurang,┬ábisa jadi┬ásetelahnya mengalami kesulitan. Lalu, nanti seolaholah dia itu berkebutuhan khusus, karena perlu diawasi terus. Padahal sebenernya dia cuma kurang matang secara sosial. Makanya menurut saya, terlalu ‘mahal’ membayar satu atau dua bulan kematangan sosial yang kita paksakan.”

Jleb.

Kaget juga sih gue, karena TK dan SD inceran ini rasanya nggak dalam payung yang sama, tapi kok penjelasannya sejalan ya.. Gue pun iseng menyebut nama TK inceran gue, siapa tau mereka berhubungan. Tapi, lumayan kaget juga gue, waktu si ibu bagian pendidikan ini juga nggak familiar dengan TK yang gue sebut. Meskipun begitu, ini membuat gue yakin bahwa mungkin memang ada teori dan pengalamanpengalaman yang seperti itu.

Sebagai ibu labil, tentu saja nggak mungkin gak lempar topik diskusi ke grupgrup WA dan ibuibu teladan lainnya. Dari geng SMAku yang gengges, dapet komentar,

“Gak apaapa lagi, jadi anak cewek dengan umur lebih tua di kelas.. Nggak bakal ngaruh┬ákemanamana, kecuali waktu cari pacar.”

KZL..­čść

Dari geng kuliah yang isinya adalah para akademisi dan jagoan psikologi anak (CIYEH!), lagilagi mereka sepakat soal kematangan sosial itu.

Diskusi lagi sama Dals dan membuka mata untuk bisa berdamai dengan diri sendiri. Kita akhirnya sepakat bahwa,

Ini bukan (selalu) tentang ekspektasi dan kebanggaan orangtua. Di atas semuanya, yang seharusnya paling penting dan diutamakan, adalah kebutuhan anak.

Jujur, gue dan Dals sempet juga ada masamasa nggak terima kalo Sabia masih masuk┬áKelompok Bermain besar. Soalnya, kita menganggap secara akademis, Sabia udah mampu (maklum deh, rabid parents yaaa..┬á­čśŤ ). Tapi, ternyata ada┬ásoal kematangan sosial yang juga nggak kalah penting dan nggak bisa disepelekan. Jadi,┬ábaru terbuka deh wawasan bahwa┬áini bukan sematamata banggabanggaan ortunya doang, tapi perkembangan anak┬áyang diusahakan bisa berjalan secara optimal.

Dari sisi parenting, gue tau ada banyaaaaaaaaaaaaaaak sekali aliran. Mungkin, bagi yang membaca, ada juga yang nggak sealiran. Kita saling menghargai aja ya.. Gue juga sekedar cerita ini bukan untuk menghakimi siapa pun, tapi lebih mencurahkan dinamika kami sebelum memutuskan kapan memulai pendidikan formalnya anak kami.

Jadiiiii.., yep, Sabia mulai sekolah dalam waktu dekat.  Selamat bersekolah ya, anak besar.. Biarpun masih cekitcekit dikit di hati, tapi udah pasti nggak akan putus doa Babem supaya kamu selalu dikelilingi oleh halhal dan orangorang yang baik.

I love you, BayBee.. I love you BIG time.. I love you so much.. ­čÖé

10 responses »

  1. Biyan lahirnya kan September, jadi kurang lebih sama ya dilemmanya waktu aku juga menolak dia jadi paling besar di kelas (walau badannya beneran paling besar di kelasnya). Kepseknya Biyan juga ngomong hal yang sama persis, karena dari bulan ke bulan, perkembangan anak kan lain lagi. Berhubung aku waktu itu nggak mau pindah ke sekolah lain, jadi ya akhirnya nunda 1 tahun untuk masukin anaknya ke sekolah.

    • Oiya ya.. Biyan September.. ini kayanya nasib kolektif anakanak lahir setelah tengah tahun. Terus Sofia juga nanti nasibnya gitu juga. Hahahaha.. Planning ojos kurang matang deh ih. Aku juga gak mau pindah sekolah lain. Semoga ini keputusan berbuah baik yaaa.. Kiss Biyan from me!

  2. Sama banget sama anakku nih mba.. Karena masuk tk nya kecepetan jadi TK Besarnya 2 kali hehe.. Kalo buatku yang penting dia hepi dan puas main dulu. Selamat sekolah buat Sabia…..

  3. Wahhhh ini selalu yang gue bilang ker parents2 disekolah nih smit! Tapi sayang mereka ga mau terima even pas anaknya lahir bulan Desember. Kekeuhhh dan ngotot. dah gitu sekolahan gue ga strict pula soal usia ini. Kita gurunya yang capek jelasin tentang kematangan sosial ini.
    Percayalah Sabia tingkat kepedean dan independent skillnya akan keren­čśÇ
    SELAMAT BERSEKOLAH YA ANAK CANTIK!

  4. Aku setuju banget sama ibu2 kepala sekolah itu..top banget dah, acung jempol juga buat kalian yang gak menjadi “ngotot” pengen anaknya segera SD­čÖé Enjoy your time sabia..

  5. Wah, sama nih nasibnya sama anak gw, umurnya malah lebih muda 2 bln dr Sabia. Tapi sekarang udah TK kecil. Cuma tiap gw tanya ke guru2nya anak gw malah dibilang kalo sebaiknya anak gw gak turun kelas karena bisa belajar lebih “dewasa”. Padahal gw ngeliat anak gw memang masih baby banget kelakuannya meski fast learner kalo dikasih informasi baru. Waktu kelas psikologi perkembangan gw tidur mulu pulak. Jadi kudu piye ya. Makin galau.

  6. termakjleb baca ini. Sebagai ibu yang punya anak lahir bulan november, gw dah galau-galau aja karna mikir anak gw bakal ketuaan masuk sekolahnya.
    Namun biar gimanapun kebutuhan anak harus diutamakan.
    Thankiu for sharing ya mbak­čÖé

  7. Gue setujuuuu banget sama penjelasan si sekolah itu, makanya gue termasuk yang nggak minat soal kelas akselerasi walaupun misalnya anak gue cerdas buat lompat kelas. Karena apa yang mau diburu-buru sih? Cuma aja gue beruntung karena anak2 lahir sebelum Juni semuanya, jadi udah lewat 6thn pas ajaran baru di kelas 1 SD.
    Tapi dulu Nino tetep gue masukin KB Besar selama 6 bulan, buat transisi sebelum masuk TK, secara TK sekarang kan udah mulai ada belajarnya.

  8. Pingback: .(Masih) Soal Galau Usia Sekolah. | . love . laugh . life .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s