.seven-months Sofia.

Standard

Nggak kerasa banget, bayi kecil yang waktu itu nangisnya paling heboh di kamar bayi, yang bikin ibunya nangis kejer garagara liat badannya yang kecilllll banget harus disinar, sekarang udah tujuh bulan lewat aja usianya!

Selama tujuh bulan berjalan ini, macemmacem deh perkembangannya. Dari yang tadinya cuma bisa diem aja, mulai miringmiring, terus tengkurep. Dari yang tadinya tengkurep, mulai angkat kepala, sampe akhirnya angkat badan dan ancangancang merangkak sampe akhirnya merangkak. Dari yang tadinya miringmiring ala putri duyung akhirnya bisa duduk. Sekarang ini, dia pelanpelan mulai rambatan dan kaki mulai berdiri walo tangan masih pegangan tembok.

SOFIAAAAAAAAAAAAAAAAA.. Kenapa rasanya lebih cepat banget liat kamu bertumbuh kembang kaya gini?

Sebagai anggota termuda dan terkecil dalam rumah kami, bisa gue bilang Sofia cukup cepat beradaptasi dan bereaksi. Sekarang ini, dia udah tau kalo safe zone-nya dia itu menyangkut Ayah, Babem, Nonat dan Mbak. Jadi kalo misalnya kita ke tempat baru nih, sebaiknya jangan sertamerta langsung ngasih Sofia ke siapapun saudara atau teman yang nawarin nggendong. Soalnya, kalo itu terjadi, kayanya cukup merusak mood dia deh. Dia bakalan cranky dan cengeng berkepanjangan kalo gitu. Tapiii.. kalo misalnya kita nyampe suatu tempat, dia digendong dulu sama gue atau Dals selama beberapa waktu, ketika dia udah nyaman, baru deh boleh dioperoper.

Sahabat Sofia tentunya none other than Nonat. Nonat pun sangat posesif sama adeknya. Terbukti sejak Sofia lahir, Sabia sulit banget diajak nginep sendirian di rumah eyangeyangnya. Karena posesif, Sabia jadinya dengan senang hati ngebantu menghibur Sofia kalo adeknya rewel. Dia juga hepi dimintain tolong ambil popok atau keperluan adiknya. Sofia sendiri kalo lagi sebete apa pun, kalo liat kakaknya pasti langsung bahagia. Bocilbocil ini malahan kaya udah punya bahasa rahasia sendiri deh.. Bisa gitu duaduanya cekakakan garagara salah satu berbahasa planet.

Meskipun demikian, gak selalu bungabunga juga sihh.. Karena ada saatnya Sabia merasa tersisih juga kalo semua perhatian ke Sofia. Sofia juga ada saatnya maunya gendongan terus.. *encok* Tapi, ya nggak apalaaaah.. masih wajarrr..

Sekarang juga Sofia udah MPASI kan yaaa.. Awalawal sempet sembelit. Huhuhu.. ciyan. Bolakbalik, teror suhu MPASI; Puspica. Pada akhirnya ketika anaknya nggak mau gue mulai pasrah deh. Sampe sekarang udah nyobain beras merah, beras putih, kentang, tomat, wortel, salmon, kacang ijo, brokoli, bayam, ati ayam. Semoga masih sesuai pakem yaaaa.. Jangan judge aku, ya, bunnnn…😛

Haduh. Nulis ginian aja langsung jadi kangen sama si bayi ngebut sayangnya aku. Segitu dulu ya apdetnya. Sampai jumpaaa!

 

 

2 responses »

  1. Bee mah posesif abis sama SopSop…. inget waktu SopSop nangis, terus Bee ikut nangis di PP? Itu lucu banget, gue mau ngikik tapi gak tega, hihhhh! Aku kangen si mata bulet! *geragotin*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s