.diary of a mother of two.

Standard

Jadi ibu beranak dua, KATANYA, itu gak boleh yang namanya bandingbandingin anak. Gak boleh yang namanya mikir “dulu si A begini, sekarang si B begini..“. Gak boleh bedabedain perilaku ke si sulung dan si bungsu. Sebisa mungkin semua harus adil. KATANYA.

Kenyataannya, berhubung akik bukan malaikat dan hanyalah manusia biasa, walopun udah diusahausahain bener gak bandingbandingin, tetep aja kadang gak sengaja kebanding. Berhubung anak gue masih pada kecilkecil, kalo sekarang sih belom sampe tahap bandingin karakter. Mudahmudahan enggak bakalan sampe ke sana sih.. Gue juga gak pengen. Kalo saat ini, lebih ngebandingin pengalaman yang gue rasakan saat anak pertama dan kedua atau gimana gue mengatasi stress saat anak pertama dan kedua.

Again, anakanak gue masih balita semua. Jadi, biarlah tulisan ini kalopun terlihat sotoy ya gak apaapa, dan jangan dibandingin sama yang punya dua anak remaja ya.. Hehehe. Jadi, apa saja pengalaman yang berbeza?

Hamil

Dari hamil gue udah merasakan perbedaan hamil pertama dan kedua. Orang bilang, itu karena setiap anak adalah unik, jadi dari pengalaman hamilnya pun tentu sudah beda. Ofkosss. Tapi, selain itu, menurut gue, yang berpengaruh juga adalah usia ibu saat hamil.

Waktu hamil Sabia, umur gue 28-29 tahun. Gak mudamuda amat tapi setidaknya umur segitu gue masih kuat keluar sampe malem TANPA merasa badan rentek di keesokan harinya. Waktu itu, gue juga kerja di divisi Purchasing, yang mana menuntut gue untuk sering keluar kantor, duduk lama di mobil kalo perjalanan Tangsel – Bogor – Sukabumi – Bogor – Tangsel lagi dalam satu hari, pulang lebih telat tapi ya udah gak apaapa. Usia kehamilan 4 bulan, gue juga masih jalan kaki dari PS ke Tennis Indoor buat nonton konser 311 sama Dalsen. Makan pun gak terlalu bermasalah, tidur apalagi. Makanya mah gue melendung sebuletbuletnya pas hamil Sabia – sampe supir kantor gue aja tega bilang gue MELEPUH, bukan gendut. *tendang*

Hamil Sofia, umur gue 31-32 tahun. Jarak kehamilan tiga tahun aja berasa banget buat gue. Pertamatama, dari gak doyan makan. GUEEEE gituuu, gak doyan makan!? Buat tementemen dan keluarga gue aja udah aneh. Tapi, setidaknya gue sempet jadi kaya artis – hamil perutnya doang yang gede. Kenapa gue bilang ‘sempet‘, karena abis jumawa kaya gitu gak lama doyan makan dan akhirnya kembali melepuh 2.0. TAPI, itu anehnya makanannya gak tau kemana. Berat badan gue gak nambah geda banget, sementara Sofia juga susah banget nambahnya – sampe harus cuti lebih cepet demi nambah berat badan janin. Makan putih telor bertubitubi tiap hari. Beuh. Di kehamilan ini, gue letoy abis. Duduk capek, berdiri apalagi. Ke mall aja gak kuat. So. Not. Me. Tidur udah jadi masalah sejak usia kehamilan 7 bulan.

Melahirkan

Ngelahirin Sabia gue masih horehore aja. Lebih karena gak tau ngelahirin tuh bakal kaya gimana. Gak mikir bahwa C-Sect itu sebenernya lebih berisiko daripada kelahiran normal. Dijadwalin ngelahirin jam 7 pagi, kita mah asikasik nyampe RS subuh. Bukannya nginep. Mana sempet fotofoto dulu sambil jalanjalan dari tempat parkir ke UGD. Benerbener cuma berapa jam kemudian beranak.

Jelang kelahiran Sofia, gue jauuuuuh lebih tegang. Pertama, karena udah tau gimane rasanya ngelahirin. Kedua, karena ceritacerita temen yang ngelahirin anak kedua kok kayanya lebih menegangkan ya.. Dokter juga nggak ngijinin tuh mau C-Sect go show kaya tiga tahun sebelumnya. Jadilah nginep dari jam 10 malem.

Kalo jelang lahiran Sabia hubungan suami istri zen, semalem jelang lahiran Sofia hubungan suami istri prahara. Karena suami pulang telat, berangkat telat dan menyebabkan Starbucks udah tutup! GIMANA SIH!? Kan istri pengen minum es coklat sebelom puasaaaaa, maliiih.. #kzl

Yang membuat makin tegang juga kalo jaman Sabia, suami masih boleh masuk dan menemani di ruang operasi. Giliran Sofia, GAK BOLEH! Udgiillll kaliii gua disuruh sendokiran.. Udah minta sampe ngeplis-ngeplis juga gak boleh. Ya udah, tapi berpesan sama suami kalo gak boleh jauhjauh dari ruang pemulihan. Yang mana gue kayanya abis ngelahirin Sofia sempet lama di ruang pemulihan karena muke bengep alergi obat. Yang gue inget terakhir sebelum tepar lagi adalah badan gue menggigil parah dan kemudian ditutup kaya plastik besar gitu dan dikasih udara hangat dari selang gede gitu.

Pasca Melahirkan

Harihari pertama di rumah setelah melahirkan Sabia adalah harihari gegar budaya. Yang biasanya molorrrrr gak kelarkelar terus tiap sejam (literally sejam) sekali harus bangun demi membuat bayi nyaman.

Harihari pertama di rumah setelah melahirkan Sofia, entah karena udah pernah ngalamin sehingga udah lebih siap secara mental atau karena emang Sofia tidurnya lebih lama jadi gak setiap jam bangun.

ASI

Rookie mom abiiiis. Di masa Sabia, mompa sebulan sebelum balik masuk kerja. TENTU SAJA SALAAAAH. Alhasil selama satu setengah tahun berikutnya pompaan kejar tayang. Mompa hari ini, buat minum besok. Setelah satu setengah tahun mompamompa di kantor juga makin ngenes, ya udah jadi berhenti mompa, walo masih nyusuin sampe dua setengah tahun.

Belajar dari kesalahan di masa Sabia, dua minggu setelah lahiran Sofia langsung mompa. Aktivitas ini disponsori oleh hadiah Unimom Forte yang sangat berharga dari Gengger dan bantal menyusui andalan dari Nyinyirs *cium semua*. Alhasil, stok lumayan banyak. Dan seperti biasa jumawa dikit, tinggaltinggal pergi kalo lagi puyeng. Hihihi. Berangkat kantor hati tenang. Mulai panik karena sehari doi minum sekitar 500ml sementara hasil pompaan awalawal (yang cuma 3x sehari) gak nutup. Sroooooottt… serta merta stok tersedot dan menjadi tiris. Dan sekaraaaang… PADA BAEEEE… mompa hari ini, buat minum besok.

Itulah upah jumawa.

Nah, berhubung besok baru Sofia mulai MPASI, kita belom bisa bandingkan dulu. Tapi, semoga lancarlancar aja ya… Horreeeee! Sofia sudah enam bulaaaan! *kok cepet bener?*

Buat yang baca, dan kebetulan lagi program anak kedua, MOHON JANGAN PANIK. Hehehehe.. Namanya juga emakemak ya, yang ada labil dan galau mulu.. Tapi, percayalah, at the end of the day, your family is always the ultimate silver lining! Beneran deh🙂

Buat Sa n So… mohon dipahami bahwa mungkin sejak dini ada masanya Sabia berlebih, atau sebaliknya, Sofia berlebih. Tapi, mohon dipercaya bahwa kami berusaha semampu kami sesuai kebutuhan kalian masingmasing. Sekeras kami bisa, demi kalian berdua. Dan apapun yang kami lakukan buat kalian berdua, walo mungkin gak selalu menyenangkan, dasarnya cuma sayang.🙂

Yang rukun ya, kalian..

We love you both big time!

 

9 responses »

  1. Ini nih, postingan yang akik tunggu. Hehe, bukan apa2, tapi aku penasaran aja gimana pengalaman eboebo yang baru beranak kedua. Sama setresnya kah, sama excited-nya kah, dan lain sebagainya. Aku dagdigdug menyambut kehadiran anak kedua, kuatir setres lagi kayak pas anak pertama yg menyebabkan diriku pun tampil bak perempuan dalam pasungan, hahaha…
    Ditunggu kisah mpasi Sofi yaaaa… *lah beneran lho ini kok cepet amat tau2 udah 6 bulan?*

    • AHAHAHAHA gilagilagila.. itu bahasa emak gue banget untuk menggambarkan gue waktu gue abis lahiran Sabia: perempuan dalam pasungan..😆 Kok bisa sama sih?

      Kapan due neng?

      Didoakan lancar. Menurut gue, tips yang juga berguna adalah jangan hanya mempersiapkan anak pertama dengan bilang “kamu mau punya adik” tapi bilang juga “kamu bakal jadi kakak”. Simpel banget cuma masalah rephrasing, tapi ternyata efeknya besar loh. Karena seperti memberi dia peran juga.

      Terus, libatkan dia untuk sayangsayang adiknya. Pas hamil suruh dia sayang2 perut, pas udah lahir, dan si kakak nengok, peluk dulu terus selametin krn udah jadi kakak. Lalu kasih liat adiknya. Nanti kalo di rumah ajak bantubantu ambil popok atau alat mandi adik biar dia seneng🙂

      HATI-HATI SUMBU PENDEK YAAAAAAAAAAA.. hehehe.. pengalaman gue banget, ada saat2 gak sabar ngadepin anak pertama simply krn ngantuk. Malem kurang tidur, siang mesti nemenin kakaknya, terus mereka tidur siangnya shift2an. Udahannya nyesel krn ngomel2in kakaknya.. Hiks. Kalo udah begaaa bgt, lebih baik keluar sebentar nenangin diri deh.

      Terus, penting juga untuk bilang sama keluarga dan orang2 terdekat untuk tetep melibatkan si kakak dan gak terlalu apa2 “Jangan nakal sama adik ya nanti adik blablabla” apa lagi “sekarang ada adik, jangan suka ngerepotin ibu..” dan sejenisnya. Karena takutnya si kakak yang tadinya gak sebel sama adek jadi lamalama sebel.

      Semoga lancar yaaaaaaaaaaaa! Sehat semuanya!

      • Yaaaa gimana ya kak, kan dulu pas baru punya bayi pertama itu sempet gak tidur seharian, gak mandi, gak dandan, lusuh & rambut uwel2an, ahahaha…
        Aku rencana c-sect di minggu pertama Juni. Dan terima kasih tips2nya ya, sungguh berguna sangaaaat. Khesesnya untuk yang sumbu pendek itu. Yaoloh, aku ini anak satu aja sumbunya pendek amat. Semoga dengan adanya anak kedua sumbunya bisa panjangan lagi, amin.
        Sekali lagi makasih sharingnya yaaaaa! :*

  2. smitaaa… ini bikin gw makin mengkeret menambah anak, tapi bikinnya rajin *halahh*
    hihihihihihii… capeknya setimpal banget sama kebahagiannya ya smit, walopun sumbu semakin memendek..

    • (((BIKINNYA RAJIIINN))) #eaaaa

      Iya.. kadang kalo udah pada tidur baru bisa ngerasain setimpal bener hihihi.. Sumbu udah pendek, gondrong, pendek lagi, gondrong lagi.. STRALAH..😆

  3. postingannya bermanfaat banget, secara lagi baru rencana program anak ke-2, yang ada abis baca ini jadi maju-mundur-maju-mundur lagi nih rencananya:D

    Terngakak pas baca starbuck udah terlanjur tutup *puk puk puk*

    Halluw Sofia yang udah mau MPASI…semangat yaaa makannya, siapa tau kakak Sabia nya makin sayang sama adeknya, jadi nyuapin pas makan😀

  4. Duh Smit… baca ini mengingatkan gw akan masa2 “indah”dimana anak ke 2 gw selama 4 bulan pertama kolik (nangis non stop dari jam 4 sore ampe jam 8 malem) tapi entah kenapa gw asli nyantai banget ga pake panik. Gw relax aja anggap ini tantangan yg bakal#tsahhhh . Padahal wktu anak pertama kulit merah2 dikit udah panik disko..hahaha…
    Sehat dan rukun selalu sabiasofia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s