.setelah menonton The Raid 2.

Standard

Alkisah, pada suatu hari, terdapatlah sepasang suami istri yang memilih untuk meninggalkan anakanak mereka yang masih kecil untuk kencan nonton film ini:

image

Setdah.. Ini benerbener namanya ninggalin kedamaian malaikat demi bayar liat orang berantem. Hehehe.

Needless to say, pasangan itu ya gue dan si Dalsen ya.. Dari sejak nonton The Raid 1, kita berdua emang udah bertekad nonton lagi lanjutannya. Apalagi waktu itu nontonnya bareng Nyinyirs yang mana seruan komennya daripada filmnya, jadi kita sempet janjian mau nobar lagi samasama.

Ternyata kok ya film ini rilis gak lama setelah baru punya bayi. Terus paspasan stok ASIP lagi tiris jadi ninggalin jauhjauh gak tega. Ya udahlah, akhirnya terpaksa nonton berdua doang deket rumah biar bisa cepet balik.

Seperti biasa, karena gak pengen ngasih spoiler sama yang belom nonton, gue gak mau ceritain filmnya. Melainkan komenkomen kami saat dan paska menonton filmnya. Hahaha. Kurpen yaaa..

Jadi, dari awal emang juga si Dals udah ngancem kalo gue tutup mata dia nggak mau ceritain tentang adegan yang gue gak tonton. Ini tentu bertentangan dengan filosofi gue yang pake cardigans di panas terik karena cardigansnya mau gue pake buat tutupan dong yaaa.. Apalagi dari scene pertama kok ya udah tegang. Jadi ya udah hampir sepanjang film, gue nontonnya ngintip di antara jarijari.

Di saat gue lagi nonton bener dan gak tutup mata, gue tibatiba menyadari kenapa sih muke lakilaki di film ini gak tua, gak muda semua kenceng dan sengak? Ini jadi ngingetin gue sama fotofoto tementemen SMA gue yang cowok, yang pada jamannya tiap di foto gayanya default semua. Kalo gak muke songong ngadep kamera, ya ngedongak dikit sambil ngerokok. Hahahaha. Tapi kayanya mungkin gaya itu sempet hits di kalangan cowok 90an, karena kayanya si Dals juga punya fotofoto pose begitu.

Maka, berhubung gue udah stress dan bengek liat jotosjotosan, mulailah gue kasakkusuk sama sumami.

Gue: “Ini muke lakilaki di film ini kenapa sengak semua?”

Dia: “Tauk.”

Gue: “Kayanya kamu bisa deh, Dal, jadi figuran film ini. Muka kamu kan sengak.”

Dia: “Kampret!”

Gue: “Kamu mau ga, Dal, jadi figuran film ini?”

Dia: “Ogah. Udah munculnya cuma bentar, terus udah pasti cedera.”

(((MUNCULNYA CUMA BENTAR)))

πŸ˜†

Satu hal yang gue suka di The Raid 2 adalah doi gak seintens The Raid 1. Kalo yang pertama tuh kan benerbener dari awal udah bakbikbuk-slam-bam-dor terussss sampe belakang, jadi nahan napas mulu. Mas Agus aja nontonnya muntah *seneng bener ngungkit ini mulu. Hahahaa..* Nah, kalo yang kedua, tetep sadis tapi gak sesering itu dan juga efek tempat berantemnya bervariasi, banyak yang terang. Kalo yang pertama bikin claustrophobic deh. Udah ruangan kecil, remangremang, berantem mulu. Ceritanya juga kaya hampir gak ada tapi kita juga gak terlalu komplen. Ya gimana mau komplen ya, bisa keluar bioskop aja rasanya udah lega bener waktu itu..πŸ˜†

Kalo The Raid 2, ada ceritanya. Walopun cerita kaya gitu bukan hal baru sih.. Anak dari orang yang berkuasa pengen dipercaya sama bapaknya tapi belom dikasih dan akhirnya soksok rebel yang malah bikin kacau semuanya. Banyak penonton lain komplen sama ceritanya The Raid 2, gue mah enggaklah. Soalnya garagara ceritanya itu gue nggak bengekbengek amat. Hahahah.

Tibatiba,

“Eh, Dir… aku kalo jadi figuran pengen jadi yang itu aja.”

Lah iki masih ngarep jadi figuran jugaaa..πŸ˜†

Tapi lumayan sih pilihan figurannya si Dals. Walopun dipukulin tanpa ampun sama Iko Uwais namun dia tetep eksis.πŸ˜† Mau tau tokoh mana yang dipilih sumami saya? Itu pokoknya dalam adegan yang Iko dibawa di mobil, orangnya yang rambut pendek. Dia satusatunya yang gak mati walopun satu mobil udah tepar semua. Dia matinya garagara mobilnya ketabrak truk apa container gitu.. hahahahaa..

Sejak itu kita pun jadi saling bisikbisik mau jadi yang mana. Si Dals kayanya paling gak mau jadi orang yang mukanya dimasak di tempat Teppanyaki. Tapi, kemudian berubah pikiran karena lebih gak mau lagi jadi orang yang kebetulan berdiri depan pintu garasi pas Iko nerobos ke situ pake mobil. Itu asli, mak, perannya cuma nengok ke belakang kemudian keplanting dan kebawa di atas kap mobil Iko sampe akhirnya ditabrakin ke tembok. Mejret gak siiihh.. Tragis!πŸ˜†

Kebayang gak sih tuh orang pas ditanya sama tementemennya,

“Eh, Nyet.. Gue denger lo main di The Raid 2 jadi musuhnya Iko.. Yang mana? Gue cariin gak ketemu..”

“Errrr… anu…”

*pukpuk*

Berantemberantemannya sendiri gue suka pas yang lumpurlumpur di penjara. Itu keren banget dan menurut gue sama Dals akan jadi klasik *jiyeee.. sotoy*. Selain itu, adegan taksi dan ngebutngebutannya seru banget deh. Akik semacam bangga ada film Indonesia seseru gini.

Kalo karakternya gue sukaaaaa banget sama kakak adek Baseball Bat Man dan Hammer Girl. Very Tarantinoesque. Keren sangat. Apalagi Hammer Girl yaaa.. Tentu saja aku ketimpringan.

“Dar, aku jadi Hammer Girl dong.. boleh gak?”

“Ah, kamu mah jadi ibuibu yang langsung cabut aja tuh pas Iko mau berantem di dapur.”

KENAPA SIIIH KALO GUA GAK BOLEH?!?

*getok*

Pada akhir film, berasa sih banyak “ini kenapa gini”, “lho yang itu sebenernya siapa”, dan lainlain yang gue harap terjawab di The Raid 3 kelak. Konon, gue bacabaca, kan The Raid 2 ini terjadinya dua jam setelah akhir film The Raid 1 dan The Raid 3 terjadi tiga jam sebelum The Raid 2 berakhir. Jadi nanti alur mundur gitu.

Kita lihat saja nantiiii..

Until then, salam manis buat Mas (Arifin) Putra.. β™₯

9 responses »

  1. aku belum nonton karena kalau di bioskop gak bisa di-pause dulu buat guling2 baru lanjut play lagi T-T.

    Tapi sebenernya pengen liat Arifin Putra amat sangat *lah curcol*

    Btw, baru tau tuh ternyata The Raid 2 sama The Raid 3 masih hari yang sama dengan The Raid 1 toh? perannya Iko Uwais di sela2 pijit refleksi dulu ya? pegel bener :))

    btw thank you udah reviewπŸ˜›

    • HAHAHAHAHAHAAHAHHA.. BUKAAAAAAAAAAAN..πŸ˜†πŸ˜†

      Awalnya The Raid 2 itu 2 jam setelah berakhirnya The Raid 1. Sedangkan The Raid 3 katanya dimulai 3 jam sebelum berakhirnya The Raid 2.

      Tapi bukan satu hari semuanya ituuu.. Kalo satu hari kayanya si Iko udah bertobat deh, kok cobaan hidup banyak bener..πŸ˜†πŸ˜†

      • Iya ngertiπŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€ tapi di cerita satu hari kan? makanya tadi bilangnya ‘perannya iko uwais’, bukan Iko Uwais-nya =)) =)) =)) huakakakak

  2. lucu deh..kmr minggu mlm nonton dvd the raid di rumah *iya bajakan,abis ga tau nitip sm siapa si bayi klo mlm hahaha eh krn takut aku buka2 blog di hp trus baca postingan ini :p eh nanya serius donk mba, itu kenapa ada salju di film the raid ya??

    • Si salju itu konon kabarnya ngegambarin karakternya si Bejo. Setiap dia dateng, udara di sekitarnya selalu mendingin. Nah, yang salju itu terjadi karena dia (orang suruhannya) ngebunuh tokoh penting, jadinya saljuan.

      TAPI GUE SIH GAK DAPET MAKSUDNYA ITU PAS NONTON KARENA AKU ADALAH CETEK.πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

      (malah tadinya gue kira itu di Jepang. okesip.)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s