.hello, Sofia!.

Standard

Setelah udah lewat satu bulan, akhirnya postingan ini bisa tayang juga. Bukan apaapa, soalnya gue pengen cerita ini dituliskan oleh si Dals — mungkin ada yang gue tambahin dikit karena gue emang bawel aja kalokalo dirasa perlu, dengan cetak miring begini.

Jadi, sepertinya ini akan menjadi tulisan yang panjang..

Eniwey. Ini cerita tentang kehamilan dan kelahiran putri kedua kami dari sudut pandang kami berdua.

Selamat membaca!

Ahoy..!

Setelah berminggu2 tertunda, akhirnya baru sempet mewujudkan permintaan istri untuk menulis tentang (kelahiran) anak ke-2 kami..

Berhubung saya bukan pujangga yg pandai merangkai kata *tos sama Adon n Sigit dr Pearl Jam, ups, Base Jam* maka gw akan coba menulis semampunya saya.. Aku mulai yah.. *ga konsisten dlm pemilihan gw/saya/aku*

Jadi pada suatu malam di bulan2 awal tahun 2013, akika n bini ogut *makin ga konsisten* lg ngobrol2 santai, trus nyambung mjd pembicaraan serius seputar
rencana ngasih adik buat Sabia.

Ambil bolpen n kertas, ngitung umur gw n bini, kapan kami pensiun, umur Sabia, (alternatif) umur adiknya, kapan mereka sekolah, lulus kuliah, dst dst.. Walhasil, kami sampai pada kesimpulan kalau akan mencoba bikin anak di tahun 2013 ini, dgn rencana, usaha, n harapan beda usia akademis antara Sabia n adeknya bs 4 tahun.

Step awal adalah konsultasi dgn dokter pada 23 Januari 2013. Kami diberikan informasi tentang apa2 aja yg bs dilakukan.

Lupa2 inget detail pastinya kapan kami melakukan testpack dgn hasil positif (kalau ngga salah sih akhir Maret), tapi yg jelas pd tgl2
belasan Maret, kami liburan bertiga naik pesawat dgn keyakinan kalau saat itu belum “isi”. Namun sepertinya, kalau dr hitung2an Pak Dokter, pas trip itu sbnrnya udah “isi”..

*Lah? Pegimane loe Put n Smit? Kalian yg berbuat, kalian yg tidak
memperkirakan efek dari “jurus” yg diluncurkan?*

Lanjuuut..

Bulan April kami sudah berbagi kabar gembira kepada keluarga terdekat, dan seiring berjalannya waktu, semakin banyak yang tahu dan mendoakan kami.

Kehamilan kali ini memiliki persamaan n perbedaan. Persamaannya, ada masa dimana Si Dir (tumben) susah makan, masa dimana Si Dir susah posisi tidurnya, sakit ini sakit itu, pegel ini pegel itu, fokus+konsentrasi+intelegensi menurun, hehehe, dsb. Perbedaan yg paling terasa adl krn hamil kali ini sudah ada Sabia.

Dia sungguh excited, dan jg sangat komunikatif dgn adiknya di dalam perut. Dan seringkali, adiknya pun jg responsif.

Bbrp kali kami sempat ajak Sabia ke dokter kandungan untuk kontrol rutin. Yg sedikit sulit adalah menjelaskan hasil foto USG biasa dan USG 4 dimensi ke Sabia, krn mungkin utk anak seusianya, foto seperti itu susah utk dia lihat dan artikan.

Lanjuuuut.. — alias fast fwd ke 39 minggu kemudian (karena udah dimarahin istri garagara nulisnya kelamaan. Hehehe.)

Akhirnya, stlh melalui pemeriksaan dan perencanaan, dan pengambilan keputusan yg matang, Jumat malam tgl 22 Nov 2013, kami check in ke rumah sakit.

Sepanjang Jumat malam sampai Sabtu subuh, Si Dir dipersiapkan dengan prosedur ini itu.

Tidur kurang? Pastinya..
Deg2an? Tentunya..

Sabtu, 23 Nov. 2013, sktr jam 07.30an, Si Dir dibawa dr ruang rawat inap ke ruang operasi. Berhubung operasi yg kali ini gw ga boleh masuk krn adanya perubahan peraturan/prosedur/kebijakan dr rumah sakit dibanding 3 taun yg lalu, so, gw cuma bs nunggu dgn harap-harap cemas (tanpa katakan cinta playboy kabel termehek-mehek) di ruang tunggu.

Oh iya, gw jg nitip kamera digital ke perawat yg bertugas di kamar
operasi, buat minta tolong dia poto2in.

Oke. Sampe sini intermejo sama cerita Smita menjelang operasi, yes..

Setelah berdoa dan dadahdadah sama si Dals, akhirnya gue dibawa masuk ke ruang operasi.

Jujur aja. Semakin mendekati harihari akhir kehamilan itu gue semakin panik dan parno ngebayangin proses lahiran. Bukan hanya karena, mungkin, karena ini kehamilan kedua sehingga kurang lebih gue udah ada bayangan soal melahirkan tapi terutama karena gak ada si Dals di saatsaat paling menegangkan itu.

Jadi jelaslah ketika gue dibawa masuk sendirian gue panik luar biasa. Tapi sih sok tenang biar bagus kalo difoto. Hihihi.

image

Di ruang operasi, seiring datangnya tim dokter satu persatu, gue juga mulai disuntik bius lokal. Gak lama setelah bius bekerja, operasi pun dimulai.

Gak inget sih tepatnya jam berapa. Yang gue inget mereka sambil ngobrol gitu. Lagi asikasik nguping tibatiba perawat yang dampingin gue bilang:

“Bu, nanti kalo perutnya saya dorong, ibu jangan kaget ya…”

Oke deh, Sus.. *padahal gak ngerti* 😛

Tautau si Sus dorong perut gue dari atas dan tim dokter bersoraksorai dan beberapa detik kemudian terdengar suara tangisan bayi kenceng banget.

My daughter… si Ungsu ♥

Gue langsung mewek waktu Ungsu ditunjukkan ke gue. Setelah nanya keadaan bayinya kayanya gue sempet tepar sejenak.

Gue bangun lagi pas Ungsu Inisiasi Menyusui Dini alias IMD. Garagaranya… mayan nyeri atas bawah ya Mak.. Hihihi. Tapi dia jagooo.. aku bangga! Kelar IMD gue udah tepar abis dan tidur rauwisuwis.

Back to you, Dalsen…

Duduk manis di ruang tunggu, waktupun berjalan, dan akhirnya gw disuruh masuk, ibaratnya tuh cuma di ring terluar dr lapisan ruang operasi.

Di situ, oleh satu dokter dan satu perawat, gw dikasih liat seorang bayi setengah telanjang yg lg nangis. Si perawat menjelaskan kira2 kayak gini,

“Ini anak bapak. Kelaminnya perempuan. Jari tangan dan kaki lengkap. Tadi lahir jam 08.21 dengan berat 3070 gram dan panjang 50 cm. Skrg akan dibersihkan dan dihangatkan dulu, nanti baru akan kami antar ke lantai rawat inap. Ibunya masih di dalam yah. Sehat semuanya.”

Selama si suster ngomong, gw ngeliatin the baby sambil terharu bahagia mata berkaca2, tapi jg kudu nginget info2 dr dia td, khususnya ttg jam lahir, panjang, dan beratnya.

Si perawat mengembalikan digicam gw. Gw pun keluar dr ruang itu dgn cengangas cengenges bahagia, berjalan balik ke ruang tunggu.

Di lorong deket ruang tunggu terlihat ada satu bed yg lg didorong perawat dan di dekatnya ada nyokap ama adek gw. Gw panggil mereka. Ketemu, cipika cipiki, dan si nyokap berkata, “Tadi yg di bed itu Mama pikir si Smita, kok dipanggil ga nengok2, ternyata bukan.”

Lah? Siwer doi..

Ga brp lama kemudian bokap yg abis parkir delman istimewa pun nongol dr dalem lift.

Gw pun cerita sedikit panjang sedikit lebar ttg kelahiran the baby, kpd mereka bertiga sbg Eyang Mama, Eyang Bapak, dan Taden-nya.. *abaikan pemilihan panggilan utk 3 oknum diatas*

Sktr 15 menit kemudian, datanglah bapak mertua, ibu mertua, kakaknya ibu mertua, dan……. Si Nonaaaaaaaaaa..

Untuk selanjutnya, 7 orang diatas akan saya sebut sbg groupies.. Oh iya, Sabia td malem dipaksa diungsikan nginep di rumah Akung n Utinya..

Pertanyaan yg pertama muncul dr mereka adalah apakah the baby sehat, brp berat n panjangnya?
Kedua adalah, siapa namanya?

Maka dilakukanlah press conference kecil2an:
Tadi lahir jam 08.21, beratnya  3070 gram dan panjang 50 cm. Namanya adalah…..jreng jreng….. SOFIA PERICALIYA MARENDRA.

Lalu abis itu, eyang2nya lgs sibuk dgn hp2nya masing krn mereka lgs pengen mengumumkan kpd khalayak ramai ttg berita gembira ini, hehehe..

Setelah berbagi kisah kepada mereka semua, gw rapi2in admin, lalu giring para groupies ke kamar rawat inap, gw pun turun lg ke ruang operasi utk menengok keadaan Si Dir..

Nampak Si Dir lagi tidur, atau masih teler efek dr dibius. Gw naik lg ke kamar inap, ngobrol ama groupies.

Uhm, terus gw dikasih tau klo Sofia sudah ada di kamar bayi (di lantai yg sama dgn kamar inap)..
Maka meluncurlah gw ke sana, menemui Sofia, berdoa di depan dia sambil megang tangannya, sambil mata berkaca2, huhuhu..

Lalu masih di ruang yg sama, gw ngisi2 admin utk surat keterangan lahirnya. Balik ke kamar, groupies udah ga sabaran mau ngeliat. Gw bilang klo Sofia masih diangetin n baru bs diliat nanti jam 11an..

Ga brapa lama kemudian Si Dir masuk ke kamar inap. Gw pamerin foto2 ke dia n sebaliknya dia pun berbagi cerita sejauh yg bs dia inget slama dia di kamar operasi.

Jam 11, groupies berbondong2 ke kamar bayi dmn saat itu hanya bs melihat Sofia dr kejauhan aja. Groupies yg sedikit kecewa bhasil dihibur dgn pernyataan dr suster yg bertugas, yg bilang klo nanti bayi akan masuk ke kamar inap untuk disusui ibunya.

Stlh itu groupies memutuskan klo akan makan siang dulu, Si Dir istirahat lg, n gw akan pulang ke rumah buat proses nyuci n
menguburkan ari2.

Seperti waktu proses nyuci n ngubur ari2nya Sabia, kali ini pun gw mengajak omong ari2nya Sofia slama proses membersihkan sampai mengubur.

Kelar dr rumah, gw mampir beli2 bbrp kebutuhan yg belum ada, sblm akhirnya kembali ke rumah sakit.

Stlh Jumat malam kami menginap utk persiapan, kemping kami dilanjutkan pada Sabtu malam, Minggu malam, dan Senin malam. Selama hari2 itu, kami menerima kunjungan beserta ucapan selamat dr keluarga, saudara, teman, rekan kerja, dan lainnya. Padat2nya yah hari Sabtu n Minggu.

Lalu Selasa pagi, di saat kami pikir siangnya udah bs pulang, kami menerima hasil lab kalau bilirubin Sofia dikategorikan tinggi shg
harus dilakukan treatment bluelight.

Walau kecewa sedih galau, tapi demi yg terbaik, kami putuskan untuk extend semalem lg, sampai kami dapat hasil lab di Rabu pagi. Selain rasa khawatir dgn kondisi Sofia, yg jd beban buat gw n Si Dir adl rasa kangen kami sama Sabia.

Cerita dikit.. Jd Sabia diinepin ke rumah Akung Utinya pd Jumat n Sabtu malam. Waktu Sabtu pisah dgn kami di rumah sakit, Sabia ga terlalu rewel krn di saat yg bsamaan sepupu2nya jg pd nginep. Nah, pas pisah dgn kami Minggu malam di rumah sakit, dmn dia pindah nginep ke rumah bonyok gw, Sabia nangis jerit2 ga mau lepas dr gendongan gw.. Di parkiran pun heboh bgt, n gw sampai maksa dia masuk mobil, dip egangin adek n nyokap gw, dan mobil cabut dr parkiran dgn masih
terdengar jerit tangis dia..

Pas gw chat nanya ke adek gw, dengan asumsi Sabia masih jerit2 nangis, tnyata jerit2 nangis itu hanya berlangsung 5 menit doang dari rumah sakit sampai lokasi……..KFC..!!!!

Sungguh gampang dihibur dengan
ayam goreng..

Nah, dr kehebohan Minggu malam itu, gw n Si Dir memutuskan klo Sabia jgn ke rumah sakit dulu.. Nanti aja ketemunya klo kami udah pulang ke rumah.

Skrg kembali ke cerita Sofia..

Krn dia di treatment blue ray, ups, blue light, maka Si Dir ga bs nyu suin sambil dipeluk, tapi harus dipompa dulu baru dikasih ke Sofia dgn posisi dia di alat blue light itu.

Udah deh combo lah itu. Sepanjang Selasa itu kondisinya adl sbg berikut:
Ga bs meluk Sofia + khawatir dgn hasil bilirubin + khawatir dgn apakah hasil pompa cukup bs bikin dia kenyang + kangen Sabia + udah bosen bgt di RS (saking bosennya sampe nonton Revenge di-mute biar kita bisa dubbing) + pengen pulang ke rumah = ga enak lah pokoke..

Tapi yah Tuhan Maha Baik.. Hasil di hari Rabu menyatakan kalau bilirubin Sofia membaik, udah boleh pulang, dgn syarat trus dikasih ASI n jemur matahari..
Woohoo..!

Ya sudah, Rabu sore, gw, Si Dir, dan Sofia pulang ke rumah.. Baru masuk komplek sudah terlihat para orangtua kami, daaaaaan….. Sabia yg lg main sepeda..

Seneng bgt lah rasanya sore itu..

Walau Sofia sudah lahir lebih dr 96 jam yg lalu, namun buat gw, saat
dia masuk ke dalam rumah adalah “gong” dmn gw sadar klo rumah ini ga akan sama lagi, dan kehidupan keluarga kami jg udah ga akan sama lagi..

Selamat datang, Sofia..

Terima kasih utk semuanya yg sudah dan akan kau hadirkan di kehidupan kami..

We love you..!

image

19 responses »

  1. Akhirnya cerita sofia di release juga. Edisi special lagi krna bapake ikut nulis.
    Selamat buat kalian sekeluarga,SEKARANG UDAH BER 4!

    btw, waktu kelahiran anak gw yang ke 2, gw sengaja pilih hari senin krna gw kecapekan ngeladenin tamu wktu lahiran yang pertama saat weekend. hehehe..(Untung masih bisa pilih hari)

    Sofia sehat terus ya dan saling sayang sama kakak Sabianya…..

  2. Kompak dah ceritanya, dan akhirnya meluncur juga cerita tentang kelahiran sofia yang cantik.

    Selamat yah mba smita, mas dals, dan sabia *sok ikrib* atas bertambahnya anggota baru dalam keluarga kalian🙂

  3. Aaaawwww…manis banget tulisan ini. Walau terus aku keceplosan ketawa pas bagian Sabia berhenti nangis pas di KFC. Sungguh-Smita-sekali.😀

    Welcome, Sofia! *kissus jauh*

  4. selamat mba smita mas putra & kakak sabia..🙂
    baca tulisan mas putra sama kaya baca tulisan mba smita😀

    btw, ibu bapak ku juga dipanggilnya Eyang Ibu Eyang Bapa😀

  5. Namanya baguuusss! Sofia berarti bijaksana😀

    Akhirnya ada postingan soal kelahiran Sofia *ketauan udah menunggu2*

    Selamat ya, sehat dan happy selalu sekeluarga🙂

  6. Sofia cute, Sabia juga cute! Bikinnya gimana sih itu? Hahaha…
    Selamat ya, didoakan supaya semuanya sehat & hepi selalu. Btw, aku juga manggil ibunya mamaku dengan sebutan “Mbah Ibu”😀

  7. Mbak Smitaa *sok akrab* dan keluarga selamat yaa.
    Salam kenal, selama ini jadi pembaca setia yang udah khatam baca blognya dari awal. Hohoho
    Gatel mau komen karena ulang tahunnya Sofia sama kaya sayaa.. Hahahaha
    Semoga selalu sehat ya, mbaakk🙂

  8. pertama liat judulnya kirain nyeritain sabia yang mungkin lagi demam Sophia The First😀 Congrats yaaa..semoga nambah seru perjalanan keluarga bapak putra😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s