.gadis bungaku.

Standard

Dua minggu lalu, salah satu sepupu Dals yang mau nikah nanya sama si Dals, “Boleh gak Sabia jadi yang tebar bunga di gereja?“.

Menanggapi pertanyaan itu, gue sama Dals liatliatan cukup lama. Hehehe. Sebenernya kalo masalah boleh, ya bolehboleh ajalah.. Masalahnya, kita nggak tau juga apakah anaknya mau atau enggak ngelakuin itu di depan orangorang yang sebagian besar dia gak familiar. Akhirnya si Dals ngomong apa adanya kaya gitu ke sepupunya. Abis itu kita lupa.

Eh, minggu lalu, calon istrinya BBM ogut nanya lagi hal yang sama. Laaaaaaaaah, akik kira udah batal. Karena ternyata rencananya masih begitu, gue sebagai rabid/pageant mom bilang aja,

“Bolehboleh aja, mbak. Nanti aku latih dulu deh di rumah. Tapi, perkara di Hari H ngadat atau enggak, liat nanti yaaaa..”

Sepakat!

Ya udahlah, berhubung acaranya hari Sabtu dan saat itu udah hari Selasa, maka sejak itulah gue mulai mempersiapkan Nonatelli untuk sebar bunga.

Pembicaraannya kurang lebih begini,

“Bi, kan kita mau ada kawinan nih yaaa.. Sabia mau gak, sebar bunga di gereja?”

“Kawinan siapa?”

“Kawinan Pak De Andre.”

“Dimana?”

“Di gereja yang waktu itu kita pernah dateng waktu kemaren itu lho…”

“Lho kok, kawinan lagi?”

“Ya bukan, itu kan beda pengantennya.”

“Oooo..”

“Mau gak, sebar bunga gitu.. Keren lagiii.. Sabia pegang keranjang, terus buangbuang bunga gitu sambil jalan..”

“Mau.”

“BENER YAH!? Ayo kita cari keranjangnya ya.. Sabia punya gak sih, yang bisa kita pake purapuranya buat keranjang bunga..”

“Ada. Ada kok.” —- terus dia jalan dan ngambil keranjangkeranjangan yang buat main belanjabelanjaan.. 😆

Jadilah sejak Selasa malam sampe Sabtu pagi, gantigantian gue, Mbak dan si Dals melatih Sabia tebar bunga pake keranjang mainan yang diisi potongan tiket Amazing Town. Hahahaha. Lumayan seru sih. Lumayan bikin anaknya pede juga, lumayan bikin kita yakin juga kalo dia bisa. Tapi, tentunya, supaya lebih yakin kita terapkan sistem reward (alias nyogok), kalo dia berhasil akan dapet hadiah.

Hari pernikahan sepupu pun tibalah. Untungnya, kirakira dua minggu sebelumnya, kita tuh baru ada kawinan di gereja itu juga. Jadi Sabia udah tau tempatnya. Seperti sudah kuperkirakan, begitu ketemu banyak orang, dia mulai ngadat dikit. Tapi, kemudian tak hentihenti mamaknya mengingatkan akan hadiah (alias sogokan) yang akan diterima kalo berhasil. Jadinya dia mau deh…😛

Detikdetik penganten maju ke depan, gue tegang abissssss… Apalagi si Dals jauh kan ya, karena sebagai pageant dad udah siapsiap di spot ambil video. Kagak ada yang bisa gue cubitcubitin. Tapi, Sabia udah mulai keliatan berani mukanya, saking berkalikali liat gue, gue cuma acungin jempol doang..😛

Akhirnya, sudah saatnya anakanak kecil pembawa bunga dan pembawa cincin maju ke depan. Mereka terdiri dari Sabia dan dua anak cowok lain. Lagi maju pelanpelan, tibatiba salah satu anak cowok MEMBUAT SUARA MENGAUM AJA DOOONG DI GEREJA..😆

WRAAAAAAAAAAAAAAAAAAWWWWWWWWWWWWWWRRRRRRRRRR!

Gitu. Kenceng banget.

😆

Garagara itu kali formasi agak kacau. Sehingga anakanak maju ke depan harus pake usher.. (YEAH.. YEAH.. Bukan Usher yang itu!).

IMG-20131001-WA0000

Tapi, all in all, terbilang sukses yaaaa, debut pertama si Gadis Bungaku. Walopun yang disebar baru satu persatu (diduga karena latihan pake potongan tiket kan gedegede jadinya pas latihan juga nebarnya dikitdikit), tapi kami semua banggaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget gak putusputus deh sama Sabia.

Hihihi.

Demikianlah kisah Gadis Bungaku yang manis dan selama perjalanan pulang ribut menagih hadiahnya..🙂

I love you, BeeBee 😀

9 responses »

  1. ahhh gemesin pastinya. kita emaknya yg deg2an kan???
    Gwin belum genap 3 tahun (wktu itu), tahun ini dia udah 3 kali jadi flower girl. yg perdana berhasil, di kawinan kakak ipar, yg kedua di kawinan orang gereja, berhasil juga. EHH yang ke 3 di kawinan adikku satu2nya, ngambek aja gitu donk… hiksss. pdhal uda pake sogokan seperti sebelum2nya. Lately I found out, dia cranky karna pas mau nyampe gereja dia baru aja meremin matanya. ngantuk doiiii….hehehe
    next time lagi ya sabia….

  2. duh itu cita-citaku yg sampai sekarang belum terkabul (jadi flower girl atau jadi pengiring penganten yang diliatin dengan iri oleh anak-anak lain) good job, Sabia!😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s