.cari nama lagi.

Standard

Setelah gue telusuri kembali, kenapa sering banget ya judul postingan keminggris sementara postingan berbahasa Indonesia. Hehehe. Karenanya untuk postingan ini, kita coba pake judul bahasa Indonesia aja.. (posting selanjutnya belum cencuuu..😛 ).

YAK! Sudah tiba saatnya kembali mencari nama untuk anak kedua kita yang selalu ugetuget di dalam perut.

Mengenai jenis kelamin adek Ungsu itu sepertinya sudah hampir seratus persen bahwa Nonat akan memiliki adek perempuan, alias Nocil.🙂 Kenapa dibilang hampir seratus persen? Karena dokter kita kan sempet ganti, karena yang dulu pegang Nonat mau pindah ke daerah. Nah, sebelum pindah itu, dia sempet bilang kalo perempuan.

Setelah itu, kita ganti dokter baru (yang sangat kukagumi karena super baik dan super sabar dan super edukatif). Di pemeriksaan pertama aja, doi udah bilang kalo, “perempuan lagi ya, Pak, Bu..“, padahal kita belom kasih preambule apaapa. Terus, suatu hari, gue ke dokter deket kantor karena mendadak flek. Gue gak bilang apaapa juga tautau dia bilang, “anaknya perempuan ya, bu?” Ho-oh, Dok.😛

Jadi ya, secara medis, sampai saat ini, hampir bisa dipastikan Nonatelli akan punya adik perempuan🙂

Mengenai jenis kelamin anak kedua ini, gue pengen curhat dikit di sini. Dari hasil diskusi berpuluhpuluh kali sama Dals, kami udah sepakat bahwa, kalo Tuhan mengijinkan, kami cuma pengen punya anak dua aja – apapun kelaminnya, yang penting sehat. Secara naluriah, mungkin ya, kalo anak pertama udah jenis kelamin X, harapannya anak kedua berkelamin Y. Tapi, kalo ternyata sama, kami sungguh sangat gak berkeberatan.

Tentang prinsip ini, tentunya didukung 100% dari keluarga besar kami yang manis. Tidak pernah ada dari mereka yang mempermasalahkan apapun, karena emang gak ada masalah, ya gak?

Tapi, tentunya, yang bikin kesel adalah orangorang yang bisabisanya basabasi bilang, “Anaknya perempuan lagi? Gak apaapa.. Nanti yang ketiga laki.

Barangkali dari segi chit-chat, itu terdengar sama ‘harmless‘nya seperti: “Kapan nikah?“, “Udah isi belom?” dan berbagai pertanyaan sederhana tapi (ternyata) nyakitin lainnya. Yang jelas, bagi gue, itu mengganggu.

Kenapa?

Karena: (1) Ya emang gak apaapa anak gue perempuan lagi, emang kenapa? (2) Anak kedua gue ini bahkan belum lahir loh, kok bisabisanya udah kayak gak direken dan langsung nyaranin bikin lagi demi jenis kelamin yang lain? (3) Kok yakin amat gue mau punya anak ketiga? Terus kalo anak ketiga gue perempuan lagi, ngana nyaranin anak keempat, dst?

Dan, ya, gue sedih beneran ketika orang ngomong gitu. I know maybe it’s just the hormones talking. But maybe it’s more than that.

Yak. Sekian curhatnya. Balik ke persoalan cari nama.😛

Jadi gini. Karena nama gue dan Dals itu panjang (dan kami menghabiskan waktu banyak saat jaman ujian sekolah dulu buat ngelingkerlingkerin nama doang), kami sepakat bahwa nama anakanak kami itu formatnya first name – middle name – surname. Nah, syarat nama pertama adalah harus mencakup nama baptis, nama tengah bebas, terakhir nama bapake.

Kelihatannya gampil ya? Tapi ternyata ya suseeeehhhh…

Waktu Nonat, si Dals udah punya simpenan nama yang dia pengen sejak jaman dahulu kala. Pas dicari artinya, baik. Ya udah sepakat. Kulikkulik internet nemu nama yang dirasa cocok arti dan penempatannya sebagai nama pertama, dan sesuai nama baptis juga. Abis itu semedi lagi berdua biar mantep. Setelah yakin bahwa namanama yang kita pilih itu baik, jadi deh, bungkus!

Itu penjabaran di atas kesannya aja sebentar padahal mah ya luamaaaaa… Hihihih. Nah itu anak pertama. Gimana dengan anak kedua?

Prinsip penamaan tetap sama. Seperti halnya anak pertama juga, diusahakan sebisabisanya kalopun ada public figure atau karakter tokoh di film yang menggunakan nama tersebut, mereka adalah yang protagonis. TAPIIIIIIIIIIIII………. seiring anak kedua ini, semakin banyak baca, semakin bikin sotoy. Yang dulu gak perlu ada numerologinya, sekarang garagara emaknya gak sengaja masuk ke situs semacam itu, jadi kepikiran.

(Sebenernya numerologi akurat gak sih?)

Hihihi… Mana ya, si Nonat suka ngasihngasih ide nama, dan namanya tiap hari gantiganti. Kadang nama yang dia kasih ada artinya, kadang hanya bagus kedengerannya. Tetep aja masukan Nonat dipertimbangkan.🙂

Yah, demikianlah episode kedua cari nama. Mari semedi lagi, biar lebih mantap!

Ciao!

7 responses »

  1. *salaman + toss pantat buat sesi curhatnya*😀

    Eh btw, aku yang hamil aja pun belum, udah punya nama fix buat anak kedua. Pede banget pulak, nama cowok😆. Ntar kalo taunya dikasi cewek lagi, ya mikir lagi cari namanya, hahahah…

    Sehat terus ya kalian semua… Can’t wait to see Nocil😀

  2. ahaaa pantesan selalu dipanggil si ungsu, ternyata memang dari awal udah direncanakan untuk jadi bungsu. kyaaa aku pun excited cari nama, udah punya stok nama dari lima tahun lalu, tapi satu udah dipakai sama temen sendiri *ihiks*
    sampai sekarang masih keukeuh cari nama buat jenis kelamin X padahal belum tahu jenis kelamin pasti bayinya *mengandalkan feeling* hahaha. Tapi namanya Sabia tuh cantik lhooo kombinasinya, I’m sure nonatkecil juga namanya akan sama cantiknya deh

  3. Ih ngerti banget isi paragraf2 awal, ga tau kenapa org tuh suka bilang, “gapapa kalo anaknya perempuan, …..” ya emang gapapa hahs.

    Biar ga oot, perihal cari nama emang ruwet. Bapakku tuh yg suka numerologi2an. Apalagi urusan nama cina. Walau ga kepake di Indonesia, tapi ribetnya ga kalah sama nama yg di akte. Nama cina Kei yg ngasih itu bapak mertua. Formatnya Marga – Nama yg menunjukkan generasi (ada silsilahnya gitu) – Terserah. Terus bapak mertua kasih pilihan dan sama bapakku dibawa ke ahli fengshui buat diitung (dari jumlah strokes dan nada karakter cina), baru dapet deh nama cinanya Kei.

    Yang mana juga ga dipake haha.

  4. ahahaha…harmless yaa..sungguh kau sabarrr. Harmless buat yang ngomong meureun, kalo yang diomingin bisa bikin gak tidur berhari-hari karena nyesek #lebay #tapinyata
    Apakah orang-orang tersebut sibuk banget ya jadi gak sempet merenungkan pertanyaan/pernyataan basa-basi yang bikin orang lain hepi? Oh well..
    Eh nama Sabia itu kereeenn banget deh. Aku jadi pena nih nunggu akhirnya ungsu sapopip namanya, hehehe. Sehat selalu yaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s