.domestikisasi wiken!.

Standard

Akhir minggu kemaren barangkali salah satu yang paling menyenangkan buat gue. Yang mengejutkan adalah karena penyebab kesenangannya domestik sekali. Tumben loh….😛 Apalagi mengingat jaman dulu, gue tuh anaknya males amat halhal yang terlalu ‘rumahan’ banget. Kalo wiken artinya ya harus jalanjalan (ke mall lebih baik!) biar seneng. Tapi ternyata kemaren agak beza.

Dimana bezanya? Jadi begini ceritanya..

Jumat Malam.

Seperti kita semua ketahui, wiken dimulai Jumat malam dong ya.. Berhubung masih dalam aura ulang tahun My Bonnie alias Nonatelli, kita pun mengadakan kumpulkumpul kecil sama keluarga besar. Lah? Hihihi. Yang dimaksud keluarga besar di sini sebenernya sih cuma kita berempat (kata Sabia, adek harus selalu dihitung), Akung Uti, EyangMama EyangBapak Taden, Baba Bubu Mas Naga Mbak Caya dan OnciDetta.

Jumat malem itu kita makan malem bareng di Tamani. Pemilihan tempat sepenuhnya diserahkan ke si bocil, yang ternyata kriterianya, kalo menurut dia, cuma satu: ada perosotannya.😛 *tau gitu piknik aja di taman depan rumah, Bi.. * 😛

Garagara mau makan malem dan main perosotan itu, lagilagi Sabia excited sepanjang hari DAN tidur siang cuma sejam doang lagi. Hadeeeh. Pas disuruh tidur sama Mbak pun mulai akalakalan dengan bilang, “Iya’ janji deh gak ngantuk ntar malem. Beneran.” HADEEEEHHH…

Tapi ya beneran, selama acara girang bener. Makan juga pinter. Aku senang deh🙂 Terima kasih ya, Familia… Sudah menyenangkan si Nonat😀 Semoga kalian selaluuuu bahagia dalam lindungan Tuhan. Amin.

Di perjalanan pulang, baru deh mulai kriyepkriyep. Sampe rumah, setelah cucicuci dan sikat gigi, gak pake lama langsung teparrrr.. *cium*

Sabtu.

Berhubung Sabia udah tau bahwa umurnya udah tiga, kita juga udah mulai mempersiapkan dia untuk sekolah.

Mengenai sekolah ini, setelah hasil tanya sanasini dan pemikiran dari postingan ini , gue dan Dals akhirnya memutuskan untuk mulai masukin Sabia sekolah resmi saat TK aja, yaitu umur 4 tahun. Tapi, supaya dia gak kaget dengan rutinitas yang tadinya banyakan di rumah kemudian tibatiba harus sekolah tiap hari, gue dan Dals memutuskan untuk mencari sekolah yang punya sistem “bayar per dateng doang” (kata nyokap gue, bagaikan kelas senam😆 ). Dengan demikian, diharapkan Sabia udah punya gambaran sekolah itu apa, sebelom dia sekolah beneran — tapi belom rutin.

Nah, makanya Sabtu pagi itu, kita siapkan anaknya untuk mulai sekolah. Berhubung emang udah seneng main sekolahsekolahan dan kemaren ultah dapet kado tas HelKit, jadilah doi semangat ke sekolah.

Di sekolahnya, pertamatama masih mengamati. Tapi, secara mengejutkan, dia ternyata mau aktif dan berpartisipasi lho.. Dia juga cukup sigap membantu ibu dan bapak gurunya kalo ada bola kececer. Dia juga anteng dan merhatiin waktu sesi dongeng. Aaaaaaak… Aku bangga deh. Anakku udah besar, gak pleyatpleyot nempel Ayah Babem lagiiii…😀

Terus, mereka sempet bikin maracas dari botol air mineral kecil diisi beras. Maracas-nya itu kemudian boleh dibawa pulang. Dia seneng banget karena bisa bikinbikin dan bawa pulang hasilnya. Gue dan Dals juga seneng liat aktivitasnya. All in all, sekolah perdananya bisa dibilang sukses, saking suksesnya sampai terjadi pembicaraan ini:

“Sabia seneng gak sekolahnya?”

“Seneng dong.. Dapet beras lagi!

Errrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr……😆

BUKAN BEGITUUUUUUUUUU MATSUTNYAAAAAAA!😆😆😆

Jadi, di rumah kita jelaskan lagi konsep maracas. Hahahaha..

Sabtu sorenya, kita ke gereja dan ketemu sama bonyoks gue dan Dals dan Taden. Misanya antara lain ditujukan untuk yang ultah pernikahan di bulan Agustus.

Jadi, misa ultah pernikahan ini adalah sesuatu yang rutin diikuti mama-papa Dals setiap tahun, dan mereka mendorong kita juga untuk ikut serta dalam misa seperti ini setiap tahun di bulan ultah pernikahan kita juga. Di misa ini, ada kaya renewing vows gitu.. Meskipun diucapkan ramerame sama pasangan lain dan (kalo gue dan si Dals sih) sambil senggolsenggolan karena salting dan grogi ya, makkk.. Secara pasangan lain yang udah di atas 10 tahun, bahkan ada yang 40 tahun nikah. Hihihi. Semoga dengan melihat banyak pasangan lebih senior juga bisa menjadi motivasi buat kita untuk samasama terus sampai berdekadedekade mendatang. AAAAAAAAAAMIIIIIIIIIIIIIN!😛

Minggu.

Naaaah.. Minggu ini gongnya!

Jadi, beberapa minggu yang lalu, kompleks gue udah berencana mau bikin lomba tujuhbelas Agustusan sekalian halal bihalal. Tapi, karena satu dan lain hal, akhirnya mundur dan baru diadain tanggal 1 September kemarin. Sebenernya dari waktu diumumin mau ada keriaan gitu, gue udah semangat sih. Tapi, ketika tau ditunjuk sebagai panitia konsumsi, bunga semangatku menguncup sedikit.. *bilang aja males*😛

Tapi, ya karena udah ditunjuk pleus ada embelembel: “Yang ditunjuk jadi panitia gak boleh nolak!!“, maka Minggu, jam 6 pagi gue pun menggeret si Dals ke pasar modern buat beli kue. Itu pun di depan rumah gue udah mulai bermunculan bapak-bapak panitia satu persatu untuk mulai menghias tempat lomba. Secara depan rumah gue persis itu adalah taman main anakanak, jadinya venue udah pasti di situ. Jam setengah 7 pagi, sepulang dari pasar kue, si Dals udah mulai ikutan manjatmanjat masang pitapita di TKP. Setelahnya, ada waktu sedikit untuk kita mandi dulu sebelom akhirnya jam 8 lomba dimulai.

Lombanya melibatkan semua orang yang ada di kompleks, dari Bapak, Ibu, Anak sampai Mbak ART. Udah gitu lombanya kocakkocak dan dirancang sesuai umur. Untuk anak yang baru bisa jalan dan belajar makan/minum, lombanya adalah nendang bola kecil dan lomba minum Aqua gelas. Hahahahahaha.. Kocak lho liat anak baru belajar nyedot udah dilombain. Hihihihi..

Abis gitu, untuk anak balita ada lomba ambil bendera dan lomba makan kerupuk. Sabia ikut kategori ini. Lagilagi, secara mengezutkan, doi mau ikut lomba lhooo.. Terus mendengarkan instruksi dengan baik.

Instruksi untuk lomba ambil bendera:

“Anak pergi ke tempat bendera, ambil satu bendera warnawarni lalu balik lagi, kasih benderanya ke Ibunya, lalu balik lagi, ambil lagi, kasih lagi. Gitu terus sebanyak mungkin. Bendera merah putih nilainya lebih tinggi dari warna lain.”

Okeh, jadilah si emakemak ambisius ini mengulangi instruksi berkalikali sampe yakin si anak ngerti.

1…. 2…. 3!!!

APA DAYA SEMUA ANAK LARI AMBIL BENDERA, ANAK AKIK MAH JALAN DENGAN TEGAP KAYA PASKIBRA..

😆😆😆

Walopun semua udah bilang, “Lari, Sabia, lariii…“, dia tetep wolesbraaaay… Jalan aja dengan tatapan lurus ke depan bagaikan finalis ANTM lagi fashion show, ambil bendera, kasih ke gue, balik lagi, ambil lagi dan balik lagi. Terus gitu sampe dapet bendera merah putih 3 biji dan waktunya habis.😆

Tapi aku tetap bangga doooong, karena dia mengikuti instruksi sebaik mungkin. KAN GAK DIBILANGIN KUDU LARI, OOOOM…😆

Jadi, setelah kalah di lomba ambil bendera, kita berlanjut ke lomba makan kerupuk. Gak usah dijelasinlah yaaa, instruksinya.. Secara lomba makan kerupuk dari taun jebot juga aturannya gitugitu doang..

Di lomba ini, gue malah gak mikir macemmacem. Apalagi kan biasanya susah nih, karena tangan di belakang. Gak taunya, karena balita, boleh deh kerupuknya dipegangin emaknya.

TAK DISANGKA, TAK DIDUGA…. SABIA MALAH JUARA SATUUUUUUUUUUU!!!!!

😆😆😆

Dihitungnya berdasarkan banyakbanyakan gigitan, dan dibanding saingannya, ternyata cowakan gigitan Sabia lebih banyak dari yang lain.. HAAHAHAHAHAAHAH.. Emang dasar Monster Kerupuk deeeh… Anak Babem-Ayah, berjaya di lomba makan yah..😆

Udah gitu, begitu udah selesai, kerupuk bekas lomba dimakan lagi sampe abis..😆😆😆

Abis gitu beralih ke lomba bapakbapak, di mana si Dals ambisius sehingga menang balap karung DAN masukin sumpit ke dalam botol. Tapi, pas diadu ke babak penyisihan masukin sumpit ke dalam botol, sumpitnya lepas jadi gagal deh jadi juara di dua bidang..😆

Untuk lomba ibuibu, balap karung juga dan aku tentu saja tidak ikut — karena khawatir (1) karungnya gak muat, (2) karungnya jebol, (3) langsung brojol di depan rumah setelah lompatlompat. Hahahaha.. Lomba ibuibu selanjutnya juga agak jongkokjongkok, botol diiketin di pinggang dan diayun untuk ngegerakin bola. Lagilagi aku khawatir langsung bukaan dua setelah posisi begitu, jadi ya udahlah.. Gak ikutan lagi..

Gue baru ikutan lomba pas udah bagian lomba pasangan. Dimana lombanya adalah ngasih makan pisang ke pasangan, tapi dengan mata tertutup. PE-ER YA MAKKK.. Mana orangorang kompleks iseng gitu, suka nukernuker suami orang😆 Jadi, dalam keadaan mata tertutup, kita mesti jeritjerit takutnya salah nyuapin suami orang gemanaaak?😀

Gue ngecek suami gue dengan bertanya, “Mana kelingking kamu?” Karena kelingkingnya si Dals kan patah, jadi cuma itu identifikasinya..😛

Abis udah yakin itu adalah si sumamik, langsung aja gue jejelin pisang meski gak tau mulutnya yang mana. Alhasil, ketika waktunya abis (dan kita kalah cepet dari pasangan lain), pas buka penutup mata baru keliatan deh kalo si Dals jadi super cemong. 😆😆

Abis itu ada sesi undian untuk dapetin grand prize. Syarat pemenangnya adalah seluruh anggota keluarga masih lengkap berada di arena lomba. Kalo satu aja udah pulang, gak jadi dapet. Jadi dikasih kesempatan untuk ngumpulin dulu anggota keluarganya masingmasing selama lima menit.

Lagi akik kipaskipas karena Sabia dan Dals dari tadi ada di tempat lomba, tibatiba anak kita dong bilang,

“Babem, Sabia mau pipis.”

….. sambil goyanggoyang badan.

OALAAAAH…😆

Akhirnya ya udahlah ya, direlakan anak pulang untuk pipis menjelang penarikan undian tersebut.

Kemudian ya udahlah ya, pas penarikan undian, belom kelar juga pipisnya..

Adapun, pemenangnya dianulir, karena baru dateng pas lomba udah mau kelar.. Jadi, akhirnya ditarik lagi pemenang berikutnya. Pada saat itu Sabia keluar rumah. DAN TERNYATA KITA DAPAAAAAAAAAAAT HADIAHNYAAAA… Hihihihihi.. Hore hore hore! Rejeki Ungsu nihhh..😀

Dengan diserahkannya hadiah tersebut, acara lomba pun kelar. Kita dikasih waktu istirahat bentar sebelum kemudian makan siang di salah satu rumah warga juga, sekalian halal bihalal.

Waktu istirahat pun digunakan untuk mandi (lagi) dan ngadem di kamar. Si Sabia, karena masih excited, tentunya gak mau tidur siang lagi. Walaupun “capek, tapi Iya’ gak mau tidur.” Akhirnya gue bilang, “Sini deh, Bu.. Saya pijetin yaaa..” Lalu dia tengkurep sambil badannya gue nyetnyet gitu. Tautau dia bilang,

“YA KALO GINI BISABISA KETIDURANNN..”

😆😆😆

Abis gitu malahan mulai nunjuknunjuk bagian yang pegel.. ZzzzzzzzzzZzzzzzzzzzzzZzzzzzzz…

Terus gue sama Dals kan bilang, “Sabia hebat deh, juara lomba kerupuk.. Eh tapi tadi pas ambil bendera, kenapa gak lari, Bi?

Jawaban: “Enggak. Karena kalo Sabia lari, Sabia takut jatoh. Kalo Sabia jatoh kan Ayah Babem pasti sedih..

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaawww…😛

Kemudian dia nanya lagi, “Emang kalau lomba itu harus lari, Bem?

Hahahahahahahaha.. Hih. GEMET.😆

Kesimpulannya: SENEEEEEEEEEEENG BANGET LHOOOO HARI INI..

Walo capek, pliket, mandi sampe 3x sehari, tapi ngikikngikik terus kalo inget keriaannya.😀

Jadi, tanpa disangkasangka, sekian tahun kemudian, gue yang dulunya kalo wiken kudu ngemol, males ikutan acara komplek, sekarang di rumah doang tidurtiduran, nganter anak sekolah sama acara komplek aja udah seneng amat. Hihihi.

Demikianlah wikenku yang menyenangkan. How’s yours?🙂

24 responses »

  1. aku seneng bangeet baca cerita ini, sabia lucu paraaah. sayang di komplekku udah ga ada acara domestik gitu😦 weekend kmr aku jg senang mbaa, pdhl sih kegiatannya itu2 lg hehe..ktemuan sama temen yg anaknya seumuran raya jd rayanya jg seneng, trus ktemuan keluargaku dan lunch di mall bareng hahaha..

  2. “Sabia seneng gak sekolahnya?”

    “Seneng dong.. Dapet beras lagi!“
    >>*aku gigit bibir biar gak ketauan ngikik2 pas jam kerja*

    APA DAYA SEMUA ANAK LARI AMBIL BENDERA, ANAK AKIK MAH JALAN DENGAN TEGAP KAYA PASKIBRA..
    >>*akik gak tahan ketawa jadilah nyembur ngebayangin Sabia jalan woles*😆

  3. Sabia pinternyaaa, dan enaknya ya bisa ikutan lomba 17agustusan. berhubung di komplek rumah ga ada lomba 17an gitu, Bhima jadi ga punya pengalaman lomba kayak gitu deh. Klo weekend ini sih kita ke planetarium doang, selebihnya leyeh2 di rumah juga:D

  4. hihihihi ngikik malam malam aduh Sabia kamu lucu bangeeet hahahahah calon pengibar bendera yak. Seru banget ya, lomba lombanya, semuanya bikin ngikik dan nggak ada jaim jaimnya.
    Minggu kemarin ketemuan sama emak emak aja, tapi full team sama hubby dan krucils. Hari gini bener deh, serunya ke mana mana sama pasukan lengkap.

  5. sabiaaa lucu dehh. pas dipijet2, kalo gini bisa2 ketidurannnn….ahh tp hebat ya mau ikutan lomba aja dah kwerenn.dan renewing vow itu sungguh mengharukan pasti(walau rame2)
    my weekend? seru banget,malming kmrn utk pertama kalinya stlah punya anak I and hubby bisa nite date. nyobain resto baru dan nonton bioskop.pulang jam 12 malem kakakk! anak2 drmh nyokap bobo pules.(emang lg tinggal bareng bonyoks utk 1bln ini) senangnyaaa!!!

  6. hihihihi kalian sekeluarga sepertinya tipe yang selalu beruntung dalam acara pengundian doorprize yaaa…selamat! menang lomba makan kerupuk itu memang paling membanggakan sih menurut gue, mudah-mudahan tahun depan Sabia menang lagi yaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s