.BayBee’s Birthday.

Standard

Membuat presentasi kantorย menggunakan foto anak dan ambil cuti pada saat anak ulang tahun pastinya ada di buku berjudul What Would Rabid Moms Do? . Dan sebagai emakemak rabid autodidak, duaduanya tentunya pernah gue lakukan juga. Mwahahahaha.

Tempo hari, waktu si Mbak belum pulang, tadinya sempet niat cuti sampe hari Senin. Tapi berhubung kepikiran kalo udah cuti panjang, pas ulang tahun Sabia bisa jadi gak boleh cuti lagi, akhirnya aku memutuskan untuk ganti hari aja. Jadi, Senin masuk, terus cutinya diganti pas Bocil ultah. Tjerdas kan!?๐Ÿ˜›

Menjelang ulang tahunnya, gue dan Dals udah mulai ngasih tau jauhjauh hari. Sabia sendiri juga udah mulai nyadar, bahwa kalo abis Mas Naga ultah, abis itu Mbak Caya, abis itu berikutnya giliran dia. Terus, tambah lagi kalo dia ke toko buku atau toko mainan, setiap pengen apa, disuruh sabar nunggu ulang tahunnya. Lamalama dia sebel kali, terus mulai akalakalan: “Iya, ulang tahunnya masih nanti. Tapi kan kadonya duluan gak apa-apa..”

Nice try, kiddo.. ๐Ÿ˜›

Seminggu sebelom ulang tahunnya, gw sama Dals juga kali torture sih ya.. Ngajak liatliat mainan mulu. Soalnya belakangan ini, Sabia lagi seneng banget LEGO. Maksudnya kan kita pengen tau yang dia benerbener pengen yang mana.

Tapi jadinya tiap liat gitu, dia gregetan sendiri. Hihihi. Akibatnya, hampir setiap kali ke toko mainan, terpaksa membongkar tabungannya sedikittttt demi beli mainan legolegoan untuk pemanasan..๐Ÿ˜› *maaf ya, Bi, kami kejam*๐Ÿ˜›

Hari yang dinantinanti pun tiba. Dari minggu sebelumnya, gue juga udah bilang kalo pas dia ultah, gue bakalan libur tapi Ayah kerja. Jadi aja pagipagi pas pertama melek, liat udah terang dan gue ada di sebelahnya, kalimat pertamanya adalah:

“Sabia ulang tahunnya hari ini ya?”

Hahahahaha…

Kalimat keduanya adalah:

“LEGO-nya mana?”

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA… *unyel*

Untung si Dals belom berangkat. Jadi, pagi itu, kita masih sempet buka kado bertiga sebelum Dals ngantor. Horeeee!

Setelah buka kado (yang berlangsung cukup heboh, karena ada anak gak bisa diem dan berbinarbinar bener) dan si Dals berangkat kantor, mulailah kita sarapan dan siapsiap untuk acara hari ini.๐Ÿ˜€

Sebenernya kita gak ada rencana pestapesta, tapi emang gue sengaja cuti demi “merayakan” ulang tahun si Nonat. Kita mau nyobain indoor playground deket rumah, yang sepertinya cukup seru dan menyenangkan. Di dalamnya ada tempat main pasir, perosotan, kemahkemahan, loncatloncatan. Pokoknya menariklah!

Dari semua yang ada di sana, sepertinya si Sabia paling tertarik sama tempat main pasir. Makanya, abis mandi, tibatiba udah rapi aja sambil nenteng ember pasir punyanya sendiri. Hihihihi.

Sampe di sana, kita makan dulu baru main. Karena anaknya agak jijikan, si Sabia agakagak ragu gitu main di pasir padahal udah disediain sepatu bot segala loh.. Tapi, akhirnya lamalama mau dan walopun di tempatnya itu banyak peralatan main pasir, dia tetep konsisten pake embernya sendiri. Aku sayaaaaaaaaaaaaang deh, Sabiaaaaaaaaa! *ciumciumcium*

nana

nanana

nananana

Abis dari pasir, dia main perosotan. YA UDAH DEHHHH… Ketemu perosotan, putussssssssss semua mainan lainnya. Bolakbalik naik itu sampe basah kuyup. Hihihi. Emang ya, kalo bawa anak main tuh kudu bener deh bawa baju ganti. Walopun udah indoor, tetep aja keringetan.๐Ÿ˜†

Pulangnya, sampe rumah, mulai ngadat diajak tidur siang. Kayanya doi tau bener kalo ini hari ulang tahun jadi bagai gak pengen kehilangan sedetik pun. Tidur aja gak mau, padahal mata udah lima watt bener. Akhirnya, setelah diakalin sambil bilang, “Ya udah, Sabia temenin Babem sama Adek aja tidur siang..” baru deh mau. Walaupun dalam lima menit langsung pules. Tapi, benerbener bentar banget, kurang dari sejam udah bangun lagi. Yaaampuuun, excited ya, Nak?๐Ÿ˜›

Soresorean, gue siapsiapin goodie bags buat anak komplek. Hihihi. Maaf ya, anakanak komplek, aku memberikan asupan MSG dan makanan gemets… Tapi, di antara itu semua ada susu kok. Mogamoga mampu menjadi penyeimbang.. (YA KAGAKLAH..๐Ÿ˜› ). Diantar sama para Mbaks, Sabia nganterin goodie bags keliling komplek.๐Ÿ˜€ Domestik deh, hari ini. Aku sukii..๐Ÿ˜›

Lalu, si Dals datang dengan kue ulang tahun kecilkecilan. Kita pun tiup lilin untuk ulang tahun putri kecil kami, Nona van Nonat.๐Ÿ™‚

Berhubung gue sama Dals kayanya sama excited-nya sama yang ulang tahun, jadi kita sibuk fotofotoin terus dengan lilin menyala. Akibatnya, ketika sampai acara tiup lilin beneran, ITU LILINNYA UDAH SUMBU PENDEK DAN MATI SENDIRI SEGERA SETELAH LAGU PANJANG UMURNYA ABIS.

๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

KENAPA SIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIHHH….. SELALU EPIC!??!?!

๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Untung si Dals rada MacGyver deh.. Lilinnya bisa nyala lagi.

Udah gitu kita KEUKEUH NYANYI LAGI SEBELUM TIUP LILIN..๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Yang ada akhirnya tempo dipercepat biar keburu ketiup sebelom mati lagi. Hahahahaahahah..

All in all, walaupun sederhana, hari iniย ย sangaaaaaaaaaaaaaaaaaaaat menyenangkan. Seneng bisa berada bersama Sabia saat dia ulang tahun, seneng menjalani banyak waktu sama dia seharian — walo gak semuanya mulus, seneng karena bisa merasakan dia seneng. Dan bersyukur banget atas kehadiran Nona dalam hidup kami.

Selamat ulang tahun lagi, Nona.. Calon kakak.. Anak baik.. Anak sayang..๐Ÿ™‚

Though you are no longer a baby, no matter how old you are, you will always be one to both Ayah and Babem.

We love you ๐Ÿ™‚

16 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s