.diary of a housewife wannabe/gonnabe.

Standard

Pada suatu masa, di kala semua asisten rumah tangga berbondongbondong memadati peron 9 3/4 untuk pulang kampung dan merayakan hari raya bersama keluarganya masingmasing, tersebutlah sekumpulan ibuibu (dan bapakbapak) yang pusing karena harus menjalani hidup dengan keadaan yang berbeda dari biasanya. Dalam rangka beradaptasi dengan keadaan itu, mereka pun mulai menyesuaikan rutinitas mereka dengan mengambil cuti panjang dan berbagi tugastugas rumah tangga.

Berharihari sebelum para asisten rumah tangga satu persatu melipir keluar kota, pembicaraan ibuibu sudah terfokus pada hal itu. Sebagian besar merasa cemas menghadapi harihari selanjutnya, sebagian lagi merasa bersemangat karena punya kesempatan cuti panjang.

Di antara ibuibu itu, gue termasuk sebagian kecil yang merasa duaduanya. Cemas juga, semangat juga. Cemas karena lagi hamil, punya anak balita jadi ngebayangin cuci, setrika, jemur, sapu, ngepel, dan lainlain agak PR yaaa.. (emang manja aja kali gak?). Semangat karena ya bisa punya banyak waktu sama Sabia🙂

Atas diskusi dan himbauan dari temanteman senasib, gw pun memutuskan untuk pake bantuan tenaga infalan. Setelah colekcolek tetangga kanankiri, akhirnya gw dipinjemin asisten tetangga yang gak pulkam saat tetangga gw pulkam. Lumayan win-win deh ya.. Jadi cuci, setrika, jemur, sapu, ngepel bisa dicoret dengan lumayan tenang. Kerjaan gw cuma lap-lap dan ngangon anak doang.

Tapi, ternyata…… doang itu sungguh katakata yang menyepelekan. Terutama kalo berkaitan dengan ngangon anak. Gile susah amat gitu gue nyari ‘celah‘-nya. Gak nemunemu ritmenya, walo pagi udah bangun pagi, lap-lap, siapin sarapan anak, beberes tempat tidur, mandiin, ina inu. Begitu kelar KOK UDAH JAM MAKAN SIANG AJAHHH?!?? Grabakgrubuk lagi.

Abis itu tepar sambil sedih karena mikir macemmacem: Ini udah ada Mbak yang infal aja begini, gimana kalo gak ada? Ih, padahal Sabia baik banget loh, kalo gue lagi ngapain gitu, dia mau diem di kamar main sendiri… Yadda yadda yadda.

Makanya begitu akhirnya sumami libur (yang mana liburnya cuma tanggal merah doang), hati ini langsung tenang lahir batin karena berasa punya temen yang bisa diandelin bener. Kita bisa bagibagi tugas ngurusin rumah dan anak. Kheuseusnya karena pas si Dals libur di hari Lebaran, mbak yang infal kan lebaran juga, jadi 2 hari gak ada mbak, setrikaan menumpuk. Dan, gw gak betah ngeliatnya. Akibatnya tiap malem, sebelom tidur, nyetrika dulu sampe kelar.

Yang kasian, kadangkadang si anak “ingin membantu”. Tapi kan ya (seringnya) malah jadi bertentangan dengan niat baiknya itu. Akhirnya gak sengaja marahin. Huhuhuhu…😦

Contohnya pas mulai masuk minggu kedua cuti, itu gw kan itungannya kerja dari rumah – karena kantor libur seminggu doang. Karena masih gak nemu ritme yang tepat, pleus load kerjaan mulai mendesak, makin ribet deh gue nyambinyambi. Sedangkan Sabia liat laptop bawaannya “pengen bantu Babem kerja“… Yang ada yaaaa begini deh..

IMG_3048[1]

Hihihihihii..

Pada akhirnya, jadi mikir bahwa, selama ini gue pengeeeeen banget bisa kerja dari rumah, tapi kalo ini adalah tes dari Semesta untuk melihat gue bisa atau enggak, kayanya gue gak berhasilberhasil amat sih..😦

Soalnya, garagara ribet kerja di rumah, akhirnya hari terakhir cuti terpaksa nitipin Sabia di nyokap demi supaya gw bisa menyepi dan kerja beneran.

Sampe di sini, gue harus mengakui kalo gue salut deh sama tementemen gue yang ibuibu rumah tangga. Kalian asli deh Marcopolo, pemberani dan tangguh! Gak kaya gue, baru 2 mingguan aja, udah capeknya di luar perkiraan banget. Capek hati (mostly, karena kecewa sama diri sendiri sih..) dan capek fisik gitu. Badan rasanya rentek banget, sampe akhirnya pas ke dokter kandungan, dibilangin gak boleh capekcapek karena tulang rusuk dan punggung sampe sakitnya gak kelarkelar sampe sekarang..

OH. AKU SUNGGUH CEMEN.😦😦😦

Karenanya, harihari terakhir, jelang si mbak kembali ke rumah, kita pun memutuskan nginep aja rumah mama papa Dals abis itu hari Senin berikutnya, Sabia titip di bonyok ai. Hihihihihi.

Meskipun begitu, tetap BUESAAAAAAAAAAAAR harapanku supaya suatu hari nanti bisa benarbenar bekerja dari rumah. Mudahmudahan pada saat itu, gw udah bisa menemukan kitab panduan Marcopolowati for dummies supaya lebih sukses dan siap mental.😛

8 responses »

  1. aku pernah 3 bulan di rumah pas Tara setaun. Badan rasanya lebih capek dari pas kerja lembur loh. Tapi hati emang lebih adem😀

    dan selama londri kilo masih tutup masa lebaran, setrika itu momok terbesar buat akuuuu.. Stress.

    • bener banget, badan capek tapi hatinya gembira-berbunga-bunga. And i think ‘hati-gembira-berbunga-bunga’ worth fighting for(kemudian minum jamu pegel linu).

      eventho, sama sih sekarang posisinya juga masih di kubikel kantoran yang bolak balik liatin gallery pictures liatin foto anak. entah lagi mellow karena kerjaan banyak maunya ngabur aja atau simply memang panggilan hati.

  2. kenapa harus marcopolowati sih? :)) btw gw sebagai orang yg maid less dan bekerja juga cuma pengen bilang, demi menghindari keletihan lahir batin total gw memutuskan untuk menurunkan standart kebersihan dan keelokan rumah (jadi skala 2 dari 10). At least gak ada binatang buas dan tumbuh jamur, selebihnya gw anggap rumah gw layak huni lah (dengan demikian paling anti nrima tamu dirumah, takut dipandang sebelah mata krn keadaan rumah)

  3. hehehe..iya banget, kerjaan rumah itu tiada akhir. Dulu waktu jaga rumah karena bonyok berobat keluar, saya sama adik pontang panting ngurus rumah. Cuma ngurus rumah loh karena kami berdua praktis gak ngapa2in karena pada cuti kerja dan kuliah. Gak ada anak kecil yg kudu diangon. Sungguh bener2 terasa kalau mama luar biasa hebat. Idih, kami berdua aja gak sanggup padahal kerjaannya hanya: sapu ngepel masak cuci siram bunga ngurus anjing. Apa mulai generasi kesini makin gak terbiasa kerja fisik ya? *mengenang mama dengan kagum dan rindu*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s