.BabyBee and Baby.

Standard

Masuk minggu ke-23, adek dalam perut a.k.a Ungsu, sudah mulai kerasa bergerak aktif. Sebenernya dari kemarenkemaren sih udah berasa gerakannya. Tapi, berhubung kayanya agak susah menembus ketebalan lemak perut, akhirnya baru benerbener berasa banget belakangan ini..🙂

Satu hal yang menakjubkan, menurut gw, adalah karena dia sudah bisa berinteraksi. Terutama, dengan kakaknya, si Nonat.

Contoh interaksinya sederhana banget tapi membuat hati hangat.

Sabia suka sekali melibatkan adeknya dalam pembicaraan. Seperti misalnya, kalo kita pergi kemanamana, di mata Sabia itu udah enggak bertiga lagi, melainkan berempat: Ayah, Babem, Sabia, Adek. Kalau dia purapura nulis di bukunya, juga dia selalu bilang, “Ayah, Babem, Adek, Sabia.” Halhal semacam itulah.

Itu bikin gw seneng. Karena, beberapa bulan yang lalu, gw sempet merasa salah langkah dengan kalimatkalimat yang “mengesankan” gw mengutamakan si adeknya. You know, halhal seperti, “Jangan pangku ya, kasian adeknya ntar sempit..” atau “Berdoa yuk, buat adek..“. Ternyata kaya gitu sempet bikin dia manyun. Begitu nyadar kalo gw kayanya ‘apaapa adek’, jadi gw mulai ubah strategi.

Akhirnya gw dan Dals bersikap seolaholah si adek udah bisa ikut bangga atau ikut seneng untuk apa yang dicapai Sabia. Cara itu lumayan berhasil (kayanya), karena akhirnya Sabia pun kembali sayang dan melibatkan si adeknya di banyak pembicaraan. Kalo misalnya dia punya baju baru, dia akan ngomong ke perut gw, “Adek, Sabia punya baju balu loh..” atau suka main boneka dan bonekanya di-purapura-in ngobrol sama perut gue atau udah bersiapsiap berbagi mainan kalau nanti adeknya lahir. Seneng deh ngeliatnya. :)

Wiken kemarin, Sabia sakit. Selain mengeluh sama gw dan Dals, kadangkadang dia ngomong ke perut gw, “Adek, Sabia lagi sakit.” Kadang setelah itu, nanya, “Adeknya tau Sabia sakit gimana?” Lalu gw sama Dals jelasin bahwa adeknya pasti ikut sedih dan pengen Nona cepet sembuh, sama seperti Ayah sama Babem juga sedih dan pengen Nona cepet sembuh.

Tapi, yang lucu ya, kalo Nonat panggilpanggil, “Adek… Adek…“, percaya atau enggak, adeknya bereaksi lho. Dia bergerak di dalam perut gw. Di perjalanan pulang kemaren, waktu si Nonat tiduran di pangkuan gw dan kepalanya nempel ke perut gw, masa adeknya bergerak di bagian perut yang kena kepalanya Sabia. Aku kan jadi kebayang dia lagi nyoleknyolek kakaknya😀

Walaupun kayanya gw yang lebay, tapi seneng dan berharap semoga kelak kakak beradik ini akan rukun, bisa saling berbagi, saling sayang dan saling melindungi yah..

Babem Ayah sayaaaaaaaaaaaaang sekali sama kalian berdua.

We love you, Babies 🙂

4 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s