.#Day28: Lost (and, thankfully, found).

Standard

Sebelumnya, gw ingin memberi disclaimer terhadap topik masukan dari Dina ini. Tulisan gw yang satu ini akan bercerita tentang suatu kejadian yang punya dampak besar banget dalam hidup gw. Sebelum menulis di sini, gw cuma pernah cerita di #memetwit, itu juga atas desakan kakak gw.

Tapi, pada dasarnya, gw tidak terlalu suka membicarakan kejadian ini secara utuh. Kalo ada yang nanya juga, cuma yang “yaaa gitu deh..” Hehehe.  Makanya sebelum ada yang minta, juga gak pernah gw tulis. Ya soalnya gak ditulis juga gw masih ingat terus juga secara detilnya gimana sih ya..

Tapi, kemaren dipikirpikir, mungkin gak ada salahnya juga diceritain di sini sebagai reminder ajah.😛

Cerita ini terjadi waktu gw kelas tiga SMA. Seperti pernah gw ceritain, dulu gw ekskul pecinta alam. Pas ini semua kejadian, posisi gw saat itu sebenernya udah senior di ekskul itu. Ini adalah acara puncak dari kaderisasi calon anggota. Tradisi tiap tahun adalah kita naik Gunung Gede dari jalur Cibodas dan turun lewat Gunung Putri.

Sebelum itu, gw udah pernah naik Gunung Gede, walopun waktu itu karena sampe lokasi baru tau kalo di atas ada kebakaran hutan, jadi kita gak nyampe puncak. Jadi, pengalaman gw cuma naik-turun dari jalur Cibodas. Belom pernah naik-turun lewat Gunung Putri.

Beberapa saat sebelum gw memutuskan pergi, sebenernya kondisi emosional kurang baik. Gw lagi dalam fase dimana gw pundung, karena segala yang gw pengen kayanya gak terkabul, sehingga gw males berdoa. Kedua, gw juga lagi berantem sama sahabat gw si Louie. Jadi ya, emang dari awal udah mislek. Gw juga inget gw sempet nimbangnimbang mau bawa pejer gak buat dibacabaca kalo lagi nunggu atau apa gitu, tapi kemudian gw tinggal karena berpikir, “ntar kalo ada apaapa, gw pasti jadi tambah panik kalo orang ngubungin ke sini.”

Jadi, dari awal sebenernya gw emang juga udah kurang beres. Tapi, karena keras kepala dan udah kepalang tanggung ijin sama bonyok, ya udahlah berangkat aja. Terus, karena gw masih pundung, gw juga gak berdoa ketika semua orang doa barengbareng di sekolah sebelum berangkat, pun ketika udah mau mulai pendakian. Seperti biasa, kita selalu jalan malem.

Pendek kata, sampe di lokasi, kita pun bagibagi tim jalan. Kalo naik gunung, ada namanya peraturan (kalo gak salah)  ‘jalan satu jam, istirahat lima menit’. Nah gw tuh pemalas dan siput abis, jadi daripada diburuburu, gw pun satu tim sama yang mau jalan santai aja gak keburuburu sampe puncak. Yang penting, tau rencananya besok pagi harus sampe puncak jam berapa, pelantikan jam berapa — dan kita harus sampai sebelum itu.

Waktu itu, gw berempat jalannya. Tiga cewek, satu cowok. Ngobrol, ceritacerita, curhat sambil jalan. Si cowok ini alumni dan dia baik hati banget deh nemenin kita cewekcewek yang jalannya banyakan ngobrolnya ini. Dia juga gak keberatan ketika disusul tim lain, dan akhirnya kita adalah tim kedua dari bawah yang nyampe di puncak.

Pejalanan kita kayanya dari jam 11 malem, karena super lelet sampe puncak udah pagi gak tau jam berapa. Kalo lagi acara pelantikan gitu, semua senior sampe alumnialumni dateng. Di situ, semua orang, kecuali calon anggota, mulai acara bebas. Ada yang tidur, masakmasak, tawatiwi, kadang isengin calon anggota. Karena semua ngumpul, ya jadi seru lagi dan gak capek lagi. Manalah ada temen gw yang ngomong jorok muluuu.. Walo udah diingetin juga tetep gak ngaruh. DIH!😛

Kita istirahat sampe menjelang sore deh. Abis itu, pelantikan calon anggota jadi anggota baru. Lalu, sekitar jam tiga sorean, kita mulai turun lewat Gunung Putri. Karena udah tinggal pulang, beberapa barang mulai dibagi di ranselransel orangorang biar cepet. Walopun gw berangkatnya bawa carrier, pulangnya cuma bawa one-day pack karena ransel gede gw dibawain temen gw yang turun duluan. Gw lupa sih temen cowok yang naik sama gw udah turun duluan atau gimana, yang jelas rute pulang gw gak satu tim sama dia lagi.

Kita jalan iringiringan semua, gw dan temen gw, cewek namanya A dan cowok namanya B, ada di tengahtengah barisan itu. Urutannya, A, gw, B. Entah kenapa, di tengah rute pulang, kita bertiga ngambil jalur terpisah dan jalan bertiga sampe lumayan lama. Gw biasanya kalo turun gunung suka udah capek dan males ngomong, jadi walo gw nyadar kepisah, gw diem aja. Lagian, ada si B yang udah belasan kali naik turun Gunung Gede dengan rute itu. Jadi gw diem aja. Semua diem aja.

Sampe kemudian kita nyadar bahwa di jalur yang kita lewati kok gak ada sampah. Itu artinya bukan jalan yang biasa dilalui pendaki. Salah satu dari kita menyadari ini. Dan, snap, saat itu kita baru nyadar kalo kita udah kepisah selama hampir sejam dari tementemen yang lain. Ya udah, akhirnya kita memutuskan untuk balik arah ke jalur awal. Itu urutannya gw, A dan si B. Agak mulai panik karena walopun baru hampir jam empat sore, tapi udah mulai mendung. Kemudian, menjadi semakin panik karena nyadar di tas masingmasing makanan dan minuman tinggal dikit dan TIDAK ADA SENTER SATU PUN.

Sampe di jalur awal, si B, satusatunya cowok di antara kita, bilang, kita udah ketinggalan sekitar sejam perjalanan. Artinya mereka bisa jadi udah jauh. Dan berhubung gak ada senter, opsi utama kita adalah ngejar mereka. “Ngejar”, literally, as in “lari”. Jadilah kita bertiga larilarian di hutan demi nyusul rombongan. Perasaan udah lari jauh dan lama banget, tapi kok gak kesusulsusul. Si B sempet nawarin opsi kedua, kita bermalam di salah satu pos. Gw sama A menolak karena kita gak punya persiapan nginep dan makanan atau minuman yang cukup. Ya udah, jadilah kita terus lari dengan harapan bisa nyusul tementemen dan/atau nyampe kaki gunung secepat mungkin. Mana yang duluan ajah.

Tapi, manusia berencana, mendung yang menentukan. Jam 5 sorean, mendungnya udah gelap banget. Yang mana itu cuma bikin kita lari makin terbiritbirit karena sebenernya cuma pengen pada nyampe bawah sebelum hujan aja. Tapi, kemudian, yang ditakutin kejadian beneran. Ujan mulai turun dan kita udah gak mungkin lari lagi. Karena medannya jadi licin dan lumayan bahaya ya.

Berhubung masih keukeuh gak mau nginep di situ nunggu pagi, kita memutuskan tetep jalan walopun ujanujanan. Di sini udah mulai panik kerasa banget. Kita mulai jalan, ujanujanan, sambil nyanyinyanyi. Ketika ujan yang tadinya rintik mulai jadi deres, kita mulai fokus jalan doang sambil diem. Meskipun udah gak mungkin nyampe bawah dalam keadaan kering maupun dalam kondisi terang, tapi tetep aja jalan terus walopun situasi dan kondisinya udah gak menguntungkan.

Lalu, ketika kita pikir gak ada yang bisa lebih buruk, hujannya berubah jadi badai.

Lalu, A tergelincir dan jatuh ke selokan yang lumayan besar. Di situlah, setelah kita nolongin A, kita duduk bertiga ujanujanan, hati kesel, badan kotor, capek dan kedinginan terpaksa mendengarkan kata si B untuk terpaksa mencari shelter yang kering dan bermalam karena terlalu bahaya untuk terus turun. Mereka sempet berdoa juga di situ supaya, setidaknya, hujannya berhenti.

Sepertinya doanya didengar, tapi B tetep melarang keras kita berusaha turun. Tujuannya sekarang cuma cari tempat kering untuk bermalam, karena kita pun udah terlalu capek. Jalannya juga udah berlumpur banget.

Gw gak tau apa dinamikanya dua temen gw saat itu. Tapi, sepertinya, gw tetap sadar bahwa kita ada di tengah hutan sementara di sisi lain, gw mulai berhalusinasi juga. Gw mencoba banget untuk gak melihat lurus ke depan, karena gw takut bakalan ngeliat halhal yang gak pengen gw liat. Tapi, kenyataannya, gak tau beneran ada atau enggak, sampe sekarang gw inget kalo gw hampir menginjak batu yang permukaannya kaya muka orang. Selain itu, gw juga sempet ngeliat ada temen gw, namanya Ria, berdiri di depan jalanan kita bertiga dan bilang, “Lewat sini aja!” waktu ada persimpangan jalan. Tapi, entah kenapa, gw gak ikutin.

Akhirnya kita sampe di sebuah pos yang lumayan tertutup sehingga dia lumayan kering walopun sempit untuk kita bertiga. Di depan posnya itu hutan, tan, bener. Pohon semua. Di dalam tas kita ternyata masingmasing masih punya baju kering yang bisa dipake. Di dalam tas gw, ada sebagian penutup tenda. Keadaannya gelap banget jadi kita bisa ganti baju kering. Terus, abis itu, gw posisi rebahan aja. Tibatiba, temen gw, si A, langsung jeritjerit karena melihat ada yang berdiri ngeliatin dia dari atas pohonpohon. Gw udah gak berani liat kemanamana lagi. Udah aja kita bertiga ambil posisi semua buat ngangetin diri pake penutup tenda.

B, kayanya sepanjang malem gak tidur. Paginya dia yang bangunin kita, dan kita bagibagi mie instan kremes dan air putih seipritiprit. Dia bilang, kita siapsiap buat turun ke bawah. Sebelom kita mulai jalan lagi, dia sempet neriakin kode yang disepakati kelompok ekskul gw kalo keadaan darurat. Berharap ada yang denger dan nyautin.

DAN BETAPA KAGETNYA KITA WAKTU ADA YANG NYAUTIN.

DAN BETAPA KAGETNYA WAKTU BEBERAPA MENIT KEMUDIAN MUNCUL BEBERAPA TEMEN KAMI DARI POHONPOHON, NYUSULIN DARI BAWAH SAMA TIM SAR.

AKU PENGEN NANGISSSSSSSSSSSSSS………….🙂

Semakin pengen nangis lagi ketika, tanpa gw sangkasangka, orang tim SAR-nya ngomong ke HT dan bilang sama gw ada yang mau ngomong, DAN YANG GW DENGER ADALAH SUARA NYOKAP GUEEEEEEEEEEEEE………….

*nangis beneran*

…… DAN SUARA BOKAP GUE.

…… DAN SUARA KAKAK GUE.

Mereka semua nungguin gw di pos bawah!!!!!!!!!!!!!

Gw gak akan pernah lupa gimana rasanya sampe di pos bawah dan bahagianya menemukan bokap nyokap dan kakak gw  ada di situ. Gw gak akan pernah lupa gimana rasanya kembali ke pos bawah, kemudian menemukan bahwa hampir semua alumni yang ikutan naik kemarin, gak ada yang pulang — nungguin kita bertiga. Dan, gw, gak akan pernah lupa rasanya ketika akhirnya kembali ke sekolah, dipeluk banyak orang.🙂

Bermingguminggu setelahnya sempet dilakukan investigasi, kenapa insiden nyasar di gunung bisa terjadi, padahal si B udah belasan kali naik turun gunung. Ada yang bilang, karena hari itu dia ngomong jorok terus dan kebetulan terakhirakhir sebelum pulang, gw sama A, banyak ngobrol sama dia. Ada juga yang simply bilang karena shit happens.

Satu hal yang membuat gw bergidik sampe sekarang adalah masalah batu bermuka manusia yang hampir gw injek itu. Dan satu lagi, inget temen gw Ria, yang gw bilang nunjukin jalan di persimpangan waktu kita di hutan? Well, baru setelah gw sampe di pos bawah itu gw nyadar kalo sejak awal, Ria tidak pernah ikut dalam rombongan karena gak diijinin bapak-ibunya. How’s that? 😛

Hummm.. Eniwey. Menceritakan kembali semua ini, ternyata, tidak terlalu mudah buat gw. Jadi, mungkin gak lengkap banget tapi kurang lebih garis besarnya begini😛

Tapi, terlepas dari segala hal itu, sampe hari ini, kejadian itu selalu membuat gw merasa diberikan kesempatan kedua. Kejadian ini sering membuat gw menyadari bahwa barangkali gak ada yang lebih penting daripada dikelilingi orangorang yang kita cintai dan mencintai kita. Dan, kadangkadang, bisa jadi ada lebih banyak orang yang menyayangi kita dibanding yang kita tau🙂

Terima kasih ya Tuhan, buat pelajarannya🙂 Lesson learned BIG time 🙂

15 responses »

  1. kakak perempuanku dulu ikut unit pendaki gunung jaman kuliah. Dia selalu bilang namanya eskul pendaki gunung itu bikin lebih menghargai hidup. meskipun serem tapi tetep aja ada pengalaman dan pelajaran berharga ya😀

    Jadi kalau one day sabia atau future adek mau ikut eskul pendaki gunung gimana dong?

    • iya sih, krn bisa liat tempattempat yang gak ditemui seharihari..

      mengenai masa depan Sabia dan future adek, mungkin dari sekarang aku arahkan ke hobi menari dan bela diri aja deh😛

  2. Hi Smita,silent reader,tp gak nahan buat comment yg ini krn bisa ngerasain bgt,soalnya udah bbrp kali ke Gn Gede,rutenya sama kaya yg kamu lewatin…mbrebes mili bacanya :((

  3. hallo! I’m a silent reader kak. Tapi baca yang ini beneran ga tahan buat comment. Aku soalnya juga tertarik sm pecinta2 alam gtu. rencananya kuliah mau ikutan. cuma baca ini jadi agak takut haha ada saran? ;;)))

    • Haiii…

      Jangan takut. Beneran deh. Kegiatan itu menyenangkan banget, plus bisa banget nambah temen dan bikin tau siapa yang beneran temen dalam keadaan tertentu. Kamu juga bisa lebih mengenal diri sendiri dan banyak banget hal berguna yang bisa dipelajari.

      Perkara kejadian ini, anggep aja aku cuma apes. Tapi, selama kamu nurutin apa kata senior yang udah pengalaman, everything should be okay. Dan jangan lupa selalu berdoa dan persiapan cukup kalo mau perjalanan.🙂

  4. Hai, baru aja blogwalking terus nemu post yg ini… Gw pemncina alam jg pas SMA, n skrg masih kdg2 pergi2 begituan. Aku jg pernah naik Gn Gede n Putri. Ga kebayang deh kalo sampe nyasar… Jalannya padahal jelas banget ya, bener2 musti hati2 n jaga sikap banget di gunung. Ga boleh nyepelein dan betul, harus doa🙂 Thanks for sharing…

    • iya, asli jalannya jelas banget. Makanya awalnya sempet diragukan kenapa bisa nyasar.. Hihihi. Sejak kejadian itu gw udah gak boleh ikutikutan begituan lagi sama bokap. Padahal kadang masih pengen. Hehehe.. Take care yaaaa🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s