.#Day24: (not a) Barbie Snob.

Standard

Topik ini diminta oleh Mbak Miund, diduga karena seperti biasanya, dia kalo punya aib serupa gak mau kebongkar sendirian. Makanya spesifik minta gw cerita ini. Sebelumnya, aku minta sorisori stroberi dulu kalo tulisan ini mungkin berbau pamer. Sebenernya gak bermaksud gitu loh. Tapi, ya gak apaapa juga kali ya, secara sekarang barangnya udah gak ada semua, maka kita anggap saja mengenang masa lalu🙂

Jadi begini, waktu gw kecil, seperti anak perempuan pada umumnya, gw suka banget main ibuibuan dan bajubajuan. Bajubajuan itu kaya paper doll gitu loh. Tapi lebih merakyat, kaya gini nih:

IMG_2767[1]

Mainan begituan bisa bikin gw anteng berjamjam. Tiap kali beli sampe punya satu tas. Biar ada yang lehernya letoy, di-“operasi” lagi, sambung pake selotip. Aslik, bahagia itu sederhana.🙂

Ketika udah cukup umur untuk dibeliin Barbie, perlahanlahan aku pun mulai memainkan si Barbie itu. Gw inget, Barbie pertama gw adalah hadiah natal. Kemudian, selain Barbie juga ada bonekaboneka lain sebagai temannya, yaitu Mimi.

kaya gini nih Mimi..

kaya gini nih Mimi..

Kemudian, karena gw anteng banget kalo main Mimi dan Barbie ini, sepertinya keluarga gw jadi gampang milihin gw kado untuk segala kejadian penting dalam hidup gw. Baik itu Natal, ultah, naik kelas, raport bagus, oleholeh dari mana… pasti Barbie dan printilannya. Gw masih inget dulu Barbie kasta tertinggi yang gw punya adalah oleholeh om gw dari Perancis. Beuh, itu rasanya keren banget. Kunamakan dia Nicole, dan dia menjadi Queen Bee di antara Barbie dan Mimi lainnya, sampai akhirnya lehernya copot. Dan begitu dipasang lagi, jadi gak proporsional. Sejak itulah, kejayaannya menurun.

Meskipun Barbie gw banyak, gw anaknya gak sombong sama sekali. Ketika semua anak perempuan berkoar banyakbanyakan Barbie, dari yang punya 4-14, gw biasanya diem aja. Karena apa…?

Karena, gw gak menghitung berapa banyak Barbie yang gw punya. Setau gw, mereka ada satu laci penuh. Sehingga, gw gak pernah tau mereka ada berapa. Dan kenapa gw gak pernah ikutikutan banyakbanyakan Barbie, karena gw gak enak kalo tementemen gw tau jumlah Barbie gw paling banyak. Dan emang gw yakin punya gw paling banyak, karena selain Barbie (yang gw punya beberapa), gw juga punya seluruh kerabatnya. You name it, I used to have it: Ken (pacarnya), Teressa + Midge (sohibsohibnya Barbie), Skipper (adeknya Barbie), Courtney (sahabat Skipper), Stacie (adeknya Barbie setelah Skipper) , Todd (kembaran Stacie), Kelly (adeknya Barbie setelah Skipper dan Stacie, masih kecil banget). Keliatannya gak banyak? Tapi, menjadi banyak karena gw bisa punya dua macam boneka itu dari seri yang berbedabeda. Misalnya Teressa Ski sama Teressa Fashion apaaa gitu. Jadi ya gitu..

Selain itu, yang menyebabkan gw juga jarang ikutan pamerpameran Barbie adalah karena selain gw punya banyak bonekanya, gw juga punya banyak banget printilannya. Dari tempat tidurnya, meja belajar, dapur plus kulkasnya, kolam renangnya, locker-nya, sampai mobil Ferrari-nya yang warna putih. Itulah kenapa gw kalo mainan itu di kamar, gw bisa dieeeeeeeeem dan betaaaaaaaaaaah bener setengah harian penuh.

Gila. Baru nulis sampe sini aja gw udah senyumsenyum mengenang masamasa indah itu..🙂 Garagara nulis ini juga jadi dapet insight deh, bahwa (1) bahagia itu sederhana — gak sederhana sih buat bonyok, eyang, om dan tante yang udah berkontribusi besar dalam membelikan begitu banyak mainan buat gw kecil *cium satusatu*, (2) when you really have things, you don’t flaunt it.. biasanya yang nanggungnanggung baru punya dikit aja yang doyan mamer.. *kemudian dicekek tementemen masa kecil*😆😆😆

Eniwey. Di antara kumpulan Barbie dkk yang gw miliki ada yang gw sayang banget:

  1. Barbie Kenya. Pada jamannya, dia gw sayang banget. Karena jarang banget ada Barbie yang colored dan rambutnya cepak.
  2. Ken yang jenggotan. Dia dijual lengkap dengan serangkaian alat cukur gitu. Alat cukurnya ini unik banget, kalo kita kasih air anget dan kita ‘cukurin’ ke jenggot Ken, jenggotnya HILANG, sodarasodara! Tapi kalo kita kasih air dingin, jenggotnya numbuh lagi. Kalo abis kena AC juga tumbuh lagi itu jenggotnya. Ganteng deh! *kasian*

Tapi, semua hal ada akhirnya.

Ketika gw udah mulai SMA, gw udah mulai gak napsu main Barbie. Akhirnya satu persatu kusingkirkan, termasuk mobil Ferrari yang dikasih ke sepupu karena “nyempitnyempitin” — gw udah kaya sosialita kaya raya belom katakatanya? Sedangkan, karena gw mulai butuh laci yang tadinya tempat Barbie itu untuk halhal lain, jadilah mereka gw masukin ke dalam kardus. Yang akhirnya malah menimbulkan kesalahpahaman dan cerita sedih seperti pernah kutulis (ketika masih bahasa alay, ‘kalau’ jadi ‘klow’😆 )di sini 🙂

Dengan demikian, berakhirlah era Barbie. Semoga mereka bisa memberikan kebahagiaan di tempat lain seperti mereka memberikan kebahagiaan di masa kecilku yaaa..🙂

19 responses »

  1. aku ingin menulis soal kenangan barbie masa kecil jadinyaaa :)) :)). Iya mainan boneka kertas itu paling menyenangkan deeehhh, dulu tiap pulang SD, nyisihin duit buat beli selembar😛.

  2. Ya ampun itu bonek karetasnya gue banget, jadi senyum senyum sendiri liat gambarnya😆. punya se kaleng kong ghuan isinya boneka kertas gitu, jadi kangen😀

  3. Ahhh.. Postingannya seru! Bikin nostalgia ke zaman SD. Salam kenal ya mbak Poppies! Suka baca postinganmu tapi jadi silent reader. Hihihi🙂

    Btw, itu Barbie lengkap banget! Punya barbie negro gak? Dulu pas zaman aku. Kalau punya barbie negro, semacam dipandang aneh sendiri. Secara teman2 lain koleksinya selalu kawanan si barbie cantik dengan rambut panjang lurus dan pasti, blondie!

    Jadi kepengen nulis tentang barbie juga jadinya.. Thanks for the idea! O:-)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s