.#Day22: Extended Family.

Standard

Dengan adanya permintaan topik dari Taden, akhirnya lengkap sudah gw ngomongin keluarga gw di dalam blog ini. Moga gak menjadikan aku dicoret dari pohon keluarga saking seringnya berbuat bodoh. Hahaha.

Kalo dari sisi gw, keluarga bokap maupun keluarga nyokap bisa disebut keluarga besar. Tapi, berhubung mereka berdua samasama anak bungsu, otomatis hal itu menjadikan gw selalu jadi anak paling kecil di antara dua keluarga tersebut. Bahkan meskipun ada anakanaknya kakakkakak nyokap yang lebih muda dari gw, tetep aja hitungannya gw posisi paling buntut.

Dari kecil, gw manggil kakakkakak bonyoks dengan sebutan “om” dan “tante”. Karena dari dulu begitu, sampe kuliah gw gak ngerti kalo orang luar nanya, “Itu kakaknya Papa? Kok manggilnya Om?” Aslik. Aku bingung. Baru deh, lamalama tau kalo pada umumnya, kakak ortu dipanggil Pak De / Bu De. Adik ortu dipanggil Pak Lik / Bu Lik atau Om / Tante. You learn something new everyday 😛

Kalo dari keluarga nyokap, sepupusepupu gw itu kurang lebih banyak yang seumuranlah. Jadi, kita main bareng. Beda banget sama keluarga bokap, waktu gw SD aja, banyak yang udah SMA atau kuliah. Jadi gw asli anak bawang banget. Dan, pada masanya, kalo kumpul keluarga bokap itu gw boseeeeen banget. Karena gak ada temen. Apalagi jaman SMP yah, jaman membenci dunia. Kayanya acara keluarga itu nyiksa amat, soalnya acara di dunia sendiri kan pastinya lebih seru.. (padahal kagak😛 )

Tapi, lama kelamaan, ketika gw sendiri SMA dan kuliah, gw mulai merasa bisa nyambung dengan sepupusepupu gw dari bokap. Ketika udah kerja, juga kita jadi bisa celacelaan dan karena satu dan lain hal menjadi lebih dekat. Sekarang, ketemuan sama sepupusepupu itu menjadi salah satu kegiatan seru yang malah seneng gw datengin. Dan, kalo misalnya gw gak bisa dateng pun jadi mayan nyesel karena pasti seru.😆 Sekarang aja, ini WA group lagi seru bener ngebahas baju seragam kawinan, padahal acaranya masih September!😆

Selain sepupusepupu, juga ada Inyi, kakak iparku. Dia ini memang pada dasarnya orangnya mudah deket sama orang, jadi ya cepat akrab. Pada jaman kegalauanku, Inyi adalah salah satu orang yang kadangkadang ketiban sial dicurhatin — ini scope-nya cukup luas loh, dari masalah saat jomblo hingga saat ASI macet. Hihihi..

Waktu gw abis melahirkan Sabia, pertama kali pulang ke rumah, gw pusing abis karena gak punya ncus dan harus mulai membiasakan diri mengurus anak. Inyi datang pagipagi naik ojek ke rumah bapakibuku dan ngajarin gw gimana caranya mandiin bayi umur beberapa hari di bak. Dia motongin kuku dan jemur Sabia pagipagi. Lalu, sorenya minta gw mulai belajar mandiin Sabia dengan cara yang dia ajarin paginya. Bisa sih, tapi gemeter. Dan gw masih nyantainyantai, karena besoknya gw pikir dia bakalan dateng lagi kan?

TERNYATA TIDAK.

Jadilah besoknya mau gak mau gw berusaha banget ngurus anak sendiri. Sama bonyoks sih, tapi tetep aja tegang. Dulu, gw menyesalkan kenapa Inyi gak dateng lagi. Tapi, lamalama gw ngerti juga bahwa itu caranya dia ngajarin gw untuk mandiri. Kalo enggak, gw pasti gak bisabisa🙂

Inyi masih menjadi salah satu source utama gw untuk makan enak. Dia hits berat dengan jualan sambel peda, tapi masakan favorit gw adalah lidah saus keju dan yang terbaru adalah kornet buatan sendiri. Kemarenkemaren ini, waktu gw masih susah makan, kornet saus kejunya Inyi adalah apa yang bisa gw makan SETIAP HARI TANPA ENEG! Horeeee! Terima kasih ya, Inyi.. *cium*

Karena kita sudah sering membicarakan brenyitbrenyit ponakanku, para sekutunya Sabia, maka pada kesempatan ini kita skip langsung ke keluarga Dals.😛

Keluarga Dals, kurang lebih sama besarnya sama keluarga gw. Makanya, waktu mau kawin, mayan ketarketir kita ngitung jumlah undangannya… #eaaaa 😛 Di keluarga Dals dari sisi nyokapnya, mereka punya kebiasaan cukup unik untuk memanggil kakakkakak nyokapnya. Yaitu cukup dengan “Ibu” atau “Bapak” yang disambung dengan nama panggilan masingmasing. Jadi, gak terlalu bingung dan takut salah gw, waktu baru awalawal kenal. Sepupusepupunya pun juga relatif masih beruruturutan umurnya, jadi masih mudah dihafal. Terus ya, cucucucu juga memanggil para eyangnya dengan sebutan yang unik, “eyang bu” dan “eyang pak” diikuti nama panggilan juga. Hehehe.

Nah, kalo dari keluarga bokap mertua ai, gw butuh waktu agak lebih lama untuk menghafal. Soalnya kan papanya bukan anak bungsu, jadi gw mesti hatihati dalam mengingat mana yang Pak De / Bu De, mana yang Om / Tante. Selain itu juga sering ketemu dengan sodarasodara dari garis eyang yang lain, jadi jangan sampe salah sebut😛  *pregnancy brain, beware!*

Jadi sebenernya gw dan si Dals itu cukup beruntung karena samasama berasal dari keluarga besar. Soalnya pasti rame terus. Kalo ngumpul juga ya cekakakcekikik melulu. Gosipgosip melulu. Kalo udah lama gak ketemu, ya keilangan juga..🙂

Selain sefufusefufu, tentunya ada juga anak perempuan bawel yang meminta topik ini, yaitu Taden. Alias Kongi. Alias adeknya si Dals. Alias anak pintar yang juara 2 satu angkatan SMA pas luluslulusan. Yaelah pinter amet. Kita kan minder😛

Taden adalah salah satu tante kesayangan Sabia. Kalo udah ketemu bakalan berisik bagaikan ada dua anak piyik lagi balesbalesan jeritjeritan. *pusing* Dia betah ngangon Sabia dari pagi sampe malem dan kadangkadang mengharukan banget ngeliat bagaimana dia bisa sayang banget sama ponakannya itu. Mogamoga gitu juga ya, Taden, sama future adek🙂

Waktu gw kuliah, gw lumayan sering mendengar cerita gimana si Dals deket sama adeknya. Waktu masih pedekate juga berasa sih bahwa Dals deket sama adeknya, dan seperti umumnya kakak, ya diamdiam pun suka posesif walo adeknya gak nyadar. Huehehe.

Taden adalah partner yang menyenangkan untuk jalanjalan, belanja, gosipgosip dan makan enak. Pengetahuan musik dan filmnya juga banyak. Dia jagoan dalam merangkai puzzle ribuan pieces. Selain itu juga seru diajak konyolkonyolan. Sayangnya dia pemalu amat. Huuu.. Suka gemes sendiri. Tapi, tetap aku doakan supaya segera menemukan orang yang bisa membuat merasa nyaman yaaa..🙂

Ini sebenernya udah panjang bener yah, tapi selain mereka juga masih ada sepupusepupu ipar yang juga selalu kusambut gembira kehadirannya. Mereka adalah yang disebut Onci D, Onci I dan Bu De R + Pak De D.😛

Onci D dan Onci I ini pertamatama gw kenal waktu masih pacaran sama Dals, tapi ketemunya terpisah sih. Mereka ini emang dasarnya udah friendly kali ya, jadi ya dari pertama udah seru aja. Kalo sekarang, gw agak jarang ketemu Onci I, tapi kalo ketemu tetep ramai sih. Sedangkan kalo sama Onci D, intensif dah tukeran joke norak. Makin norak dan kamse, makin seneng. Onci D juga kadang ikutan main sama Nyinyirs. Sabia kalo liat Onci D cerita selalu sampe bengong karena heboh terus😆

Selain itu, Bu De R dan Pak De D, adalah sepasang pasutri yang lucu dan ekspresif. Aku seneng liat mereka soalnya kalo cerita gak jaim. Sehingga, gw juga gak perlu jaim kalo makannya banyak..  Tapi, sekarang lagi membuat galau karena dengerdenger mau pindah ke benua tetangga dan gak bilangbilang deh ah.. Kejiii!😦

Demikianlah kisah keluarga besarku yang besar bener ya ternyata..🙂 Semoga semua sehat dan rukun selalu..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s