.#Day17: Musik 90-an.

Standard

Topik permintaan dari Inka ini kayanya simpel bener ya. Gw juga sempet semangat nulisnya, secara gw gak bisa move-on dari lagulagu era tersebut. Tapi, waktu gw cari bahannya di Internet, ternyata segabruk bangettttt loh. Hihihihi. Karena pusing, akhirnya gw pun fokus untuk bacabaca tentang musik 90-an aja dulu di Wiki, sebelum mulai menulis (ceritanya riset). Tapi, pada akhirnya, sepertinya juga akan digabungin dengan pengalaman personal gw juga ya..🙂

Oiya, karena gw bukan penulis musik, jadi mohonmohon maap kalo tulisannya gak terlalu terstruktur. Kalo ada yang rasanya kurang tepat, monggo dibantu koreksi ya..😛

Menurut Wiki, genre musik 90-an itu mayan luas. Ada alternative rock, hard rock, grunge yang berkembang menjadi post-grunge, Punk yang berkembang menjadi pop-punk dan skate punk, Nu Metal yang mengkombinasikan rock dan rap, heavy metal, alternative metal, indie-rock, ska, R&B, hip hop, neo-soul, electronic, singer-songwriter, pop, pop-rock, teen pop, brit-pop, dan post-britpop,latin pop — tapi gak ada ayam pop ya..😛 Hasil pembicaraan pulang kantor dengan si Dals juga mengingatkan beberapa genre lain, seperti shoegaze, bubblegum punk, bubblegum pop. HOSSSSSH… Banyak ya…😛

Meskipun banyak genre musik 90-an, gw lebih suka mendengarkan musik sebagai musik aja. Soalnya, untuk mengkotakkotakkan musik, menurut gw kayanya akan mengurangi keseruan pengalaman kita akan musik itu sendiri.

Pengetahuan musik gw, harus diakui (walopun kadangkadang males), mendapat pengaruh banyak dari kakak gw. Selain itu, dari radio dan TV juga (apalagi jaman dulu MTV masih tentang musik banget gitu loh, Anak Nongkrong…😛 ) Pokoknya jaman itu gw kayanya cukup reseptif untuk menerima musik baru. Beda kalo dibanding sekarang. Sekarang gw susah move-on, jadi gw lebih sering mendengarkan musik 90-an, atau dari musisimusisi yang sudah gw dengarkan sejak tahun 90-an.

Sebenernya kebiasaan itu merugikan loh. Karena, gak seperti tementemen gw yang lain, secara gak sengaja gw membatasi pengetahuan gw. Jadi kalo ada lagu baru kurang ngeh. Jangan ditirulah..😛

Eniwey. Berhubung dulu gw reseptif terhadap lagulagu, maka pengetahuan lagu gw pada jaman itu lumayan banyak dan lebarlah. Terus karena gw juga senang mengulik lirik lagu, jadinya gw cukup banyak hafal lagulah. Dari Metallica sampe M2M, yuk mariii…😀

Cuma, kebiasaan hafal lirik ini, kadangkadang merusak pencitraan.😆 Apalagi kalo kaya Dals gitu yah, jiyeeeeeeee… pencitraan aja Stone Temple Pilots, Soundgarden, dsb, giliran berantem gede, yang bikin pengen hati terketuk dan pengen baikan ya lagu boyband jugaaaaaa…

*sayupsayup terdengar suara Nsync: “You’re all I ever wanted…You’re all I ever needed, yeah..So tell me what to do now.. ‘Cause I, I, I, I, I, I want you back…” Pret. *

Beda tipis lah sama gw ye, sok Green Day, Oasis, Cardigans, Cranberries.. Tetep aja, kalo giliran belanja di Giant ada lagu M2M berkumandang, lagu apapun, dan meskipun gw tadinya udah ngantre kasir sekali pun, langsung manuver balik kanan dan NYANYI SATU LAGU FULL tanpa kesalahan sedikit pun PLUS penuh penghayatan.

“Don’t say you love me, you don’t even know me, if you really love me then give me some time.. (lalu menjerit tertahan semi meremmerem: GIVE SOOOME TIIII~IIIMEE)..”

*lalu ada suara Dals: “Kok di situ lagi, Dir? Kirain udah mau bayar?”*

😛

Ngomongin lagu 90-an, jaman dulu itu kan belom gablek Internet ya. Jadi tuh kalo mau tau lirik lagu, mesti nyari sendiri. Entah gimana caranya; apakah itu dengerin sendiri sambil meluk tape deck dan khusyuk bener mencet rewind-play-pause, beli majalah yang emang punya halaman khusus buat lirik lagu (kalo majalah Kawanku, dulu selain ada lirik lagunya, juga ada terjemahan Bahasa Indonesianya.. Hadeh.😆 ), ada juga yang dengerin radio malemmalem, dimana ada stasiun radio tertentu yang NIAT ABIS mak, ngebacain lirik lagunya buat dicatet sama pendengarnya..😆😆😆 Tapi, garagara itu semua, dulu gw sempet punya satu buku gede isinya liriklirik lagu hits loh..😆

Sebenernya kalo ngomongin musiknya, bisa banyak banget, dan karena aku bukan jurnalis musik, kok ya merasa gak terlalu capable untuk membicarakan musiknya. Makanya, kalo ngomongin musik 90-an, seringkali yang gw bahas adalah pengalamannya. Bagaimana dulu kita bisa niaaaaaat bener dateng ke acaraacara keren pada saat itu, seperti Tenda Mangkal Prambors atau Pesta Pelajar ANTEVE..😆 (Buat adikadik, sekedar info, ACARAACARA ITU BEDA JAUH LOH SAMA DAHSYAT ATAU INBOX!😆 ) Gedean dikit, ngafengafe buat nonton live music. Oh iya, jaman dulu juga kalo ada acara ulang tahun, ulang tahunnya di rumah gitu pake DJ yang lagulagunya dari kaset. Hihihihi. Seru deh.

Kalau lagi gak ada keriaan gitu, kadang bikin keriaan sendiri aja di rumah. Misalnya, soksok bikin video klip untuk lagu tertentu yang kita suka. Dengerin lagu tertentu, terus soksok duet padahal nyanyi sendirian (jadi suaranya berubahubah, kadang jadi suara laki, kadang perempuan — don’t ask!) dan sebagainya. Hahahaha.

Musisi dan lagu Indonesia juga seru loh buat dibahas. Mungkin karena bahasanya udah ngerti, jadi gak mungkin salah. Terus lebih gampang dihubunghubungin gitu, sama pengalaman pribadi. Kaya gw misalnya ya, walopun gw — seperti semua orang, suka Kahitna, tapi gw lebih merasa kalo lagulagunya Sheila on 7 lebih bisa menggambarkan perasaanku pada masanya. Ya orang bedabeda ya? Kalo kamu apa?

Bicara tentang musik 90-an, sebenernya gw kadang suka rancu apakah kita gak bisa move-on karena merasa bahwa emang lagulagunya bagus atau karena begitu banyak memori yang mengiringi perkembangan musik itu atau gimana? Memori yang gw maksud, itu gak selalu berhubungan dengan lopelope, tapi lebih ke memori jaman. Saat semua masih perlu usaha ekstra. Sehingga, apresiasi kita terhadap musik yang kita suka jadi terasa lebih besar daripada sekarang, ketika banyak hal menjadi lebih gampang.

Apa pun itu, gw sih merasa bersyukur banget bisa mengalami jaman itu. Mungkin membosankan buat sebagian orang, apalagi kalo buka Path gw, yang lagunya seringsering ituitu melulu. Walopun kadang nyoba denger musik baru, tapi sering baliknya ke situsitu lagi. Hehehe. Biar gitu, tetep aja seneng. For me, music represents who you are sih.. Kalo sama selera sendiri aja gak bisa jujur, terus gimana lagi caranya menyenangkan diri sendiri? Ya gak? *lirik Nay* *I love you, Nay* :P

Eniwey, maaf ya, Inka, kalo tulisannya gak sesuai dengan harapan. Kayanya aku mesti banyak belajar lagi buat ngomongin topik ini. Tapi, terima kasih masukannya🙂 Jangan kapok yaaaaaaaaa..😛

12 responses »

  1. hmmm ini pendapatku aja ya, tapi kayaknya gak perlu sampe search2 di wiki dulu terus merasa kurang kompeten karena bukan jurnalis musik, karena kalau mintanya ke blog ini, kayaknya ya yang dinanti2 pembaca adalah cerita meluk2 tape deck buat dengerin lirik lagu…. 😆😆

    tapi gatau ya inka ngarepnya apa.

    Oh yang lirik lagu bener2 kerasa sih, inget juga dulu ada halaman lirik lagu di majalah2 remaja. Temenku malah niat, ada yang dia catetin satu2 ampe berbuku2, suka dipinjemin anak2 di sekolah buat nyanyi2😀

    nice post dan ga sabar nunggu postingan selanjutnya😀

    • ahahaha, makasih masukannya..😛 terlalu insecure ya mak, sampe search Wiki..

      itu buku gw dulu suka dipinjemin orangorang jugaaa, terus dipake nyanyinyanyi.. SENENG DEH..😀

  2. Majalah Kawanku is my best friend! (apal mampus “Baby sometimes, love just ain’t enough… huwouhhh…” versi Patti Smith :p). Trus radio yang niat banget bacain lirik lagu itu, di Malang juga ada! Kalo dipikir2, pahalanya gede ya penyiar2 radio itu, sungguh sabar ngedikte lirik lagu ke pendengar yang kemampuan bahasa enggrisnya mepet2 ini *ya kan masih SMP-SMA gituuu*😀

  3. Kalo gw sok2an nyanyi kenceng2 kalo di pensi/kafe ada band yg bawain acid jazz macem lagu2nya brand new heavies *pencitraan*. Padahal aslinya itu langsung joget pogo kalo pas ada band ska yg bawain mighty2 bosstones/reel big fish. Tapi dulu suka takjub aja dengan fans2 garis keras aliran ska yg suka pake kemeja hawaii atau malah pake jas lengkap tiap mau ke event2 ska :))

  4. membawa kenangan banget deh postingan ini..apalagi bagian meluk meluk tape deck dan khusyuk mencet rewind-play-pause plus rajin beli majalah yang ada lirik lagunya :)).

  5. Kalau M2m favorit gue sih yang oh my pretty pretty boy i love youuuuuu hahaha.

    Anyway ini topik dari gue ya?? maap ya ampe bikin bumil pusing bikin riset mini. sebenernya memang bener kata manda (hi manda, salam kenal ya) yang gue harapkan memang kelakuan lo yang kayaknya hampir pasti gue (atau bahkan kita smua) lakukan juga pada masa itu.haha..meluk tape recorder, dengerin radio sonora tiap hari minggu jam 8 malem utk di diktekan lirik lagu? itu gue banget.hahaha.

    Asli deh untuk nulis lirik lagunya celine dion yang to love you more aja, ampe pencet rewind pause nya berapa kali deh…butuh usaha banget ya? kalo sekarang mah tinggal search di internet aja udah dapet, pasang di youtube trus di keep vid, dapet deh rekaman lagu dan liriknya.

    Dulu gue bahkan ampe pernah motret tv pake kamera saku gara-gara gue pengen punya foto salah satu pemain tv seri jepang.hahaha…

    Makasih ya udah nulis musik 90an, keep on writing!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s