.#Day16: Lights, Camera…….., POSE!.

Standard

Kata orang, temenan itu antara lain terjadi karena hukum similaritas. Artinya orang yang miripmirip itu saling tarik menarik dan membentuk hubungan yang unik. Kalo orangorang yang pintar, mungkin akan menarik orangorang yang pintar juga, dan akan berbuat sesuatu yang membuat dunia menjadi lebih baik. Sedangkan, kalo orangorang yang kaya gw dan temanteman gw yang saling tarik menarik karena hukum silly-me-ritas, yang ada dunia menjadi…. dududududu…😆

Tapi, enaknya punya temen yang ‘sejalan’ pikirannya itu, kita gak perlu susahsusah ngejelasin konsep berpikir kita, mereka udah ngerti. Contohnya gw sama si peminta topik ini, Mel. Dulu, saat kita masih punya banyak waktu, walo Senin-Jumat kita ketemuan dan telfonan, tetep Sabtu pagi itu udah wajib hukumnya untuk telfonan lagi. Nah, biasanya telfonan Sabtu pagi ini yang sering melahirkan banyak ideide baru (yang gak penting sama sekali).

Yang mau gw bahas sekarang ini adalah salah satu hasil diskusi di Sabtu pagi. Tentu saja kebenarannya gak bisa dikonfirmasi sama sekali secara empiris maupun secara logis. Ya orang baru bangun udah ngecepret, jadi anggep aja kaya dua orang mabok lagi ngomong..😛

Jadi, gak tau asal pembicaraannya dari mana. Tapi, yang jelas gw dan Mel sependapat bahwa, kelak, kalau kita wafat, sebelum nantinya ditentuin masuk ke mana, perilaku kita akan dievaluasi dulu. Cara evaluasinya adalah dengan…………………………….. menonton lagi semua kisah hidup kita dari lahir sampai berpulang. Jadi, di sono, nanti kita bakalan nonton semacam film re-run gitu tentang diri kita.

Sebenernya, pembicaraan itu bisa jadi dalem banget sih. Mungkin kalo orang lain yang ngomongin bisa jadi bermakna dan insightful banget. Sayangnya, karena ini gw dan Mel, membicarakan film tentang hidup kita, euphoria-nya langsung gak keruan. Kita malah asikasik pilih lagu yang bisa jadi soundtrack dan halhal tampil lainnya. Dari situlah muncul pembicaraan ini (gue udah lupa siapa ngomongin apa, tapi kirakira beginilah):

“Jadi ya, karena gw selalu mikir kita akan nonton lagi kisah hidup gw, makanya gw suka ngepaspasin baju gw dan gaya gw gimana pas kejadian tertentu. Biar pas ditonton lagi, nanti bagus!”

“IYAAAAAAAAAAAAA GUE JUGAAAAAAAAAAAA!!!!! Eh, terus gw juga suka memanfaatkan momen gitu, kaya misalnya lagi di bis, terus ujan. Terus, gw suka soksok sendu gitu menatap lewat jendela, padahal gak lagi sedih.”

“SAMAAAAAAAAAAAAAAA!! Gitu juga kalo lagi di rumah, terus ujan, terus gw suka GANTI BAJU RUMAH YANG BAGUSAN, terus bikin coklat anget terus sok baca sambil selimutan..”

“IYAAAAAAAAAA!! Gw malah jaman skripsi suka yang sebelum begadang suka dandan sok effortless gitu, tapi baju rumah niat abis, terus muke diseriusseriusin banget gitu, biar keliatannya bagus.”

Nah, kebayang gak gaduhnya? Udah miriplah sama Eat Bulaga… 😆

Terus kemudian kita membahas posepose lain yang sering kita (dan mungkin kamukamu — NGAKU!) sering lakukan, secara sengaja atau tidak:

  • Kalo di toko buku yang keren atau perpus, suka sok serius memandangi deretan buku dan baca bagian belakangnya.
  • Kalo jejogetan pas clubbing, suka mulut monyong dikit biar asik.
  • Kalo punya duit, belanja banyak dan bawa banyak kantong belanjaan, dagu suka gak sengaja ngedongak dikit.
  • Kalo abis beli Starbucks, terus nyebrang di jalan protokol, muka di-stel sedemikian rupa biar kaya fotofoto artis di majalah Hello.
  • Kalo lagi liburan di pantai, bawaannya pengen baca buku dan atur angle sedemikian rupa, walopun gak ada yang motret.
  • Kalo lagi di restoran paling hip, janjian sama temen, temennya belom dateng, kemudian sok purapura nelfon dengan muka penting biar gak mati gaya.
  • YA YOU GOT THE POINT-LAH..😆

Posepose kecilkecilan itu menyenangkan kok… Sok candid juga gak apaapa.. Gak dosa, gak nista.. Kecuali pas di-share sama temen deket sih, paling dihinadina dikit..😆

Tapi, gw sama Mel sepakat bahwa posepose kaya gitu bikin kita lebih meresapi momen. Syukursyukur bisa jadi mensyukuri apa yang sedang kita jalani saat itu. Sehingga, kalo emang khayalan kami bener, gak perlu nunggu sampe nanti ditunjukin film re-run tentang hidup kita untuk menyadari bahwa hidup kita indah🙂

Ya kan?

Jadi, sekarang ngaku: POSE APA YANG PERNAH KALIAN LAKUKAN BIAR KELIATAN OKE BERAAAAATTSS?😆

8 responses »

  1. biasanya niatnya mau yang sok2 nyemil2 kece sambil baca buku, tapi akhirnya malah cemilannya dulu diabisin, terus cari cemilan baru, padahal bukunya baru selese 2 halaman, atau mau sok keren pesen ciskek sama kopi di kafe buat temen baca buku, terus akhirnya sama juga, makanan keburu abis, buku baru 2 halaman… kalau naik kendaraan duduk disamping jendela, duduknya topang dagu, menatap keluar, dan pake earphone(padahal kadang lagu yang keplay ya lagunya Anang-KD). begitu pula saat jalan pake earphone, gayanya macam di NY, padahal ya lagu yang ke play lagu nista…

  2. pose di bus ama pas lagi ujan tuh andelan banget!! Padahal ga ada yang moto ataupun lihat,,,tapi seneng aja gitu nikmatin momennya :)))))

  3. Hahaha… Lo kelupaan sesuatu: jalan sambil dagu agak mendongak sedikit, sambil bibir agak monyong sedikit, sambil niru scene ala-ala Ally McBeal. Aeeehhhh.. Hahaha.. It is fun though. God maybe eneg seeing our pose, ya. Hahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s