.highschoolies.

Standard

Break-break from the challenge.. Itungitung iklan..😛

Jadi ya, postingan ini diinspirasi dari temen kantor gw yang hari ini membawa berita gembira bahwa anaknya jadi juara dua Olimpiade Fisika.

Mendengar berita itu, gw tentunya SUPER KAGUM dong yah. Apalagi mengingat diri ini, Matematik aja aku sulit. Gemana mau Fisika apalagi Kimia. Udahlah, kelar banget gw mah.

Akibatnya, langsung liatliatan sama teman lain, yang masih satu resonansi sama gw (baca: samasama oon) dan tanpa dikomando cekikikan mengingat nasib kita di Fisika ya kurang lebih sebelas-dua belas.😛

Gw jadi inget ya, waktu kelas satu SMA, Fisika diajarin oleh guru cewek. Karena gw orangnya bukan tipe yang udah-tau-gak-bisa-bukannya-belajar-kek, melainkan udah-tau-gak-bisa-mendingan-ngobrol, ya jadi aja gw gak pinterpinter di pelajaran itu. Udah gitu, inget gak sih, kalo jaman SMA itu kan semua cenderung sembarangan dan mainmain aja di kelas? Jadi ya makin menjadi. Satu kelas baru anteng kalo guru udah mulai manggilin satusatu ke depan buat ngerjain soal di papan tulis.

Baru deh tuh, sok pada serius ngerjain soal. Nunduk dalemdalem, biar gak beradu mata sama guru terus ditunjuk. Soksok ngerjain di buku, padahal cuma urekurekan, “jangan gue, jangan gue, plis..”😛

Pernah gw apes. Lagi ngobrol sama temen gw, tautau ditunjuk ke depan. MATIK BANGET. Tau halaman berapa yang lagi dikerjain aja enggak, tautau ditunjuk.

Biasanya kalo kaya gitu, penyelamatnya adalah ngembat punya temen yang udah ngerjain. Tapi, karena waktu itu lagi apes, tementemen gw gak ada yang udah sampe soal nomer itu. JENG.. JEEEEEEEENG… Terpaksa deh gw menyeret langkah ke depan.

Sampe depan, cuma bengong aja, ngeliatin kapurnya (iya, dulu masih pake kapur!). Terus, inget gak sih, kalo Fisika kan ada yang namanya “Diketahui” atau “Diket:” , yang isinya lambanglambang gitu. Sebenernya kayanya guru gw sempet bilang tulis ‘diket‘-nya aja gak apaapa. Tapi, berhubung aku hopeless, dan gw nengoknengok ke belakang minta bantuan temen tapi pada cengarcengir doang, ya GAGAL deh.

Maka, yang bisa gw lakukan dalam situasi tersebut adalah purapura mati memandang memelas ke bu guru, minta bantuan. Terus, masa dia bilang, sesuatu yang menohok jantungku,

“Saya gak mau bantuin. Kamu tadi ngobrol terus.”

Jleb!!!!!

AMPUN QAQAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA…….😦

Ya udah akhirnya gw berdiri aja sambil nunggu bel istirahat…😛 *gak guna banget* Akhirnya sih, disuruh duduk juga sama guru gw. Abis itu diem aja, karena isiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin.. 😆

Pendek kata, gw naik kelas ke kelas dua.

Di kelas dua, guru Fisikanya ganti. Cowok. Dan terkenal bengis.

Maka, kalo di kelasnya dia, gw pun berubah gak suka ngobrol lagi. Tapi, ya perkara oon mah ya gak berubah banyak.

Gw nggak ngertilah, kalo masalah Fisika tuh gw udah madesu banget. Kimia masih mending deh. Tapi kalo Fisika, udah pembawa hawa psikosomatislah. Terus, walopun gw bisa menghafal, tapi lambanglambang si ‘diket‘ itu entah kenapa gak ada yang nyangkut di kepala gw. Sehingga, walopun mayoritas guru Fisika mau memberi nilai minimal 1 untuk setiap soal yang ‘diket‘nya bener, tetep aja gw gak ketolong.

Akibatnya, tiap ulangan selesai dinilai dan dibalikin, gw suka gak tau tuh nilainya. Soalnya, selalu langsung gw selipselipin di tas. Dengan tujuan, supaya gak bikin bete.😆 ASLI YA, ADIKADIK, INI JANGAN DITIRU!

Pernah ya, tibatiba ada ulangan mendadak Fisika. Dari anakanak kelas sebelah, udah dikasih tau bahwa ada ulangan mendadak. Dari mereka juga dikasihtau bahwa si guru galak ini bilang bahwa karena dia lagi baik, dia mau ngasih ongkos nulis minimal 3. Gw udah cukup lega dong, berarti sejelekjeleknya dapet nilai 3.. *tolong Baim, ya Allah..*

Minggu depannya, ketika dibagiin, tementemen gw dari kelaskelas sebelah pada cengangascengenges amat karena dapet nilai 3.. *ini sebenernya gw salah pergaulan apa gimana ya, kok bloon kabeh?* Begitu ada yang dapet 5, ditepokin. Abis istirahat, giliran kelas gw dong pelajaran Fisika. Dan Pak Guru udah bawa setumpuk kertas, tandanya ulangan kemaren mau dibagiin.

Pas nama gw dipanggil, gw udah jumawa dong, karena udah yakin bakalan dapet 3. YA KANNNN!?!??!

Tapi, ternyata yang gw dapatkan sungguh mejik!!! Karena, di luar dugaan, gw gak dapet nilai 3!!!!!!!!!!! Melainkan………………………………………

birthday-party-candles-candle-mickey-mouse-2

 

………….. D U A.

Itu tementemen gw sampe pecah bener ketawanya. *cekek satusatu*

TAPIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII…. ada saatnya gw pun ikut tertawa di atas penderitaan orang lain. Yaitu sahabatku sendiri, Louie.

Yang mana, waktu itu, saat satu angkatan ulangan Fisika dapat nilai berupa angka, Louie satusatunya yang dapet berupa huruf.

Hurufnya K untuk KURANG SOPAN!

😆😆😆😆😆

Jadi, guru Fisika ini namanya kembaran sama guru lain. Dan dari dulu semua orang menandai guru fisika ini, di belakang namanya, dikasih embelembel Fish. Yang mana ternyata guru itu BENCI BANGET sama julukannya itu.

SIALNYA, si Louise, dengan polosnya ngegambar ikan di atas kertas ulangannya waktu itu.

YA GEMANA GAK BENCI SI PAK GURU… UDAH JAWABANNYA GAK ADA YANG BENER, ADA GAMBAR IKAN YANG DIA BENCI PULA!!!😆

Itu juga membuat semua orang ketawa pecah banget…😆

Tapi, kemudian, di penghujung harihari gak pernah belajar itu, ajaibnya kita semua naik kelas.😛

Pas kelas tiga, udah babay Fisika dehhh… BAHAGIANYAAAAAAAAAAAA… *ketauan anak sos*

Tapi, walopun pas kelas tiga gw rada anteng, gak berarti sih tementemen gw juga jadi baikbaik. Salah satu cerita favorit gw tentang masa SMA, melibatkan temen gw yang punya band punk bernama BODAT. Dia tuh keliatannya cowok diem, serius, tapi berhubung dia duduk depan gw, gw jadi tau kalo…….. yah, semua orang mah boleh punya pencitraan masingmasing tapi kalo dasarnya geser, ya geser aja.

Jadi, cerita favorit gw ini begini… Tau kan, jaman sekolah tuh kalo ada guru baru pasti si guru akan kewalahan karena dikerjain dulu? Nah,  waktu gw kelas tiga, ada guru Ekonomi baru. Setiap kali dia masuk kelas, tuh kelas selaluuuuu gak manusiawi. Suatu kali, udah deketdeket masamasa ulangan umum, Pak Guru bilang,

“Ya sudah, kalian belajar dulu sendiri saja. Kalau ada yang tidak mengerti, silakan tanya ke saya.”

Gw tentu saja memanfaatkan momen itu untuk ngapain kek gitu ya… Baru mau ngajakin si teman itu ngobrol, tibatiba dia mengejutkan aku dengan melompat dan berjalan ke arah si Pak Guru sambil bawa bukunya.

TERPERANGAH GUAH.

Jadi aja gw ngeliatin saat dia nanya ke Pak Guru. Tapi, jadi curiga ketika si Pak Guru mukanya langsung males, dan temen gw kembali ke mejanya sambil cengarcengir.

Gw: “Kenapa?”

Temen: “Dia kan tadi bilang, ‘Kalau ada yang tidak mengerti, silakan tanya ke saya..‘ Pas gw tanya malah marah.”

Gw: “Lah, emang nanya apa?”

Terus dia ngasih liat bukunya.

Jadi itu sejatinya pelajaran Ekonomi dengan guru Ekonomi yah…

YA TERUS TEMEN GW MAJU KE DEPAN NANYAIN PELAJARAN BAHASA INGGRIS GIMANA PAK GURUNYA MUKANYA GAK ASEMMMMM…!??!?!?!

😆😆😆😆😆

Aduh. Itulah yang menyebabkan aku suka (1) pengen sungkem sama guru SMA dan (2) gak mau jadi guru SMA..  Sebab, aku takut kualattttt…😆😆😆

Mudahmudahan mereka, dan juga temanteman yang berprofesi menjadi guru, menemukan muridmurid yang lebih manis dan mumpuni yah.. Sejatinya, kalian sungguh pahlawan tanpa tanda jasa — dan anakanak iseng seperti kami sebenernya selalu mengingat kalian di dalam hati :)

Tabik!

 

 

27 responses »

  1. hmmmm aku dl pas barusan lolos kuliah (bukan lulus, tapi LOLOS) juga maunya sik ngajar anak kicik2 aja gtu. PG kek… TK kek. maksimal SD deh. tp apa daya, paksaan seorang sahabat untuk apply ke sebuah SMA negeri, mengubah nasipku😆 setelah keterima disana, setahun kemudian kenalan ama bakal calon suami, di ruang guru, HAHAHA.

    murid nakal? ABG bengal? terserah deh….., yg penting di sekolah itu aye dapet jodoh!😆 #lostfocus #curcol

  2. Hahahhahahaha dulu aku malah sukaaaa loh ujian mendadak. Artinya SEMUA GAK SIAP dan gak akan ada kejomplangan nilai. Mana guru Kimiaku dulu ajib deh, abis nerangin suka nanya “Sudah mengerti anak-anak?” Sudah Buuuu….*Baiklah, mari kita ulangi…” Trus kalo jawaban kita “Belum Buuuu” dia jawabnya “Baiklah, mari kita lanjutkan” *sungkem cium Bu Sitorus*

  3. Ah… nasib kita sama soal Fisika. Apalagi guu Fisika gw namanya Pak Adam, dan dia punya kumis persis sama plek plek plek sama suaminya Mbak Inul. Wassalam sajalah, dia tega bgt kasih gw 5 di rapot, hiks..

  4. hahahahahahaha..
    dulu pernah saking marahnya guru PKL matematika gw dia tanya “mau ibu apa kamu yang keluar kelas?” ke temen gw yang distrap karena ngobrol

    dan dengan polosnya si temen gw itu dan anak sekelas bilang “ibuuuuu..” gilak durhaka dunia akhirat x))

  5. hahahaha kocak banget mba😀 sama ya.. kalau giliran disuruh maju ke depan semua sok sibuk dan ga liat mata guru takut ditunjuk.😀
    btw sama deh sama SMA ku dulu mba.. kalau ulangan fisika kimia pasti dihiasi nilai-nilai di bawah 5. :’D malah pas kami baru masuk, ulangan fisika pertama hampir semua murid di kelas nilainya 0 atau 1 deh kayanya. :’)) *ketawa miris*

  6. Yg bikin gw penasaran yah…

    Kenapa ulangan fisikanya dpt nilai 2, kan upah nulisnya dpt nilai 3. Hehehehe… *ga penting bgt*

  7. ASTAGA FISIKA! Sungguh momok bagi anak calon IPS semacam aku. Jadi inget smit, dulu di SMA gw, gurunya super bengis. Kalau kasih PR nggak kira-kira (satu cawu aja sampe 2 buku tulis yang kepake buat buku PR), dan nggak pernah kasih jadwal kapan ulangan.
    Kita baru bisa tahu hari itu bakal ulangan atau nggak adalah pada saat dia masuk kelas. Kalau mukanya jutek artinya nggak ulangan, tapi kalau senyuuuuuuum …. ya lemes aja udah lutut deh.
    Makanya sekarang senang banyak teman-teman yang jadi guru, metode ngajarnya bedaaa banget sama jaman dulu ya. hohoho

  8. Dulu pas SMA, sangking niatnya ke IPS, pas kelas X, udah pasrah aja sama pelajaran IPA, cuma biologi yang mendingan, karena hafalan.. padahal pas itu wali kelasnya guru Kimia, dia sampe bilang, “yaudah deh Ndy, kalo kamu pasrah di Kimia, yang penting kamu naik kelas.” #balikkeSMA #Sungkem

  9. duh fisika.. meski waktu smp buku fisika gue ilustrasinya oleh Roald Dahl *lirik Miund* tetep gak nolong sik.. apalagi jaman sma.. kayaknya pelajaran sma gak ada yg masuk di kepala gue deh *bebel*

    eh tapi ya, waktu kelas 1, gue masuk dikelas yang diramalkan setengah nya gak akan naik kelas (stengah dr kaum ini gank gue hahaha).. tp menjelang ulangan umum (anjrot udah lama gak nyebut ini), gue dapet rejeki yang luar biasa dr langit.. kisi2 ulangan umum hampir semua pelajaran!! lalu dengan mulianya, gue kerjain dgn lengkap, bareng guru les, lalu gue fotokopi semua, dan gue kasih ke temen2 gue dengan wanti2 harus bener2 dipelajarin (tentu gak gratis, goceng!) end result: gank gue alhamdulillah naik kelas semua ahahahhaha akhirnya kelas 3 gue milih bahasa, gak usah lagi liat angkaaa!!!! *bakar buku kimia biologi fisika*

  10. Pingback: Si Arin Yang Pandai | The Sugambil

  11. astagaaaa…aku baru baca post iniii! *histeris
    seluruh endonesia raya gw yakin ceritanya senada..well..paling gak 80%nya lah…cari temen banget yaaa akuuhh..hahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s