.#Day14: lllllooovee melolooo..

Standard

Ini ada lagi yang ngasih topik minta gw jelasin syaratsyarat gw milih pacar jaman dulu versus syaratsyarat untuk jadi pacar anak gw di masa depan. *keluh* KENAPA SUSAHSUSAH AMAT SIH NGASIH TOPIKNYA!??!?!?! *toyor Anditry*

Yah, eniwey, sepertinya postingan ini akan pendek. Sebab, kalo diingetinget, syarat jadi pacar gw jaman dulu mah gak banyak syarat. Yang penting pas gw naksir, dia juga naksir balik. Gitu aja. Nyahahahaha.. *mureh*

Kagak deeeng.

Selayaknya orang naksir mah ya bebas aja ekspektasinya apaan. Perkara orang yang model begitu ada apa enggak, dan kalo seandainya ada, mau ama kita apa enggak, ya itu urusan belakangan😛

Adapun, sepertinya kriteria gw naksir orang banyak bergeser. Sejujurnya aku lupa sih. Yaelah, macem artis yang bermantan sejibun aja, pake syarat banyak. Hihihi. Bagi gw sih kayanya simpel aja. Yang penting ngobrol nyambung, becanda nyambung, musik nyambung, kalo nganter ke rumah kudu turun (ini soalnya syarat mutlak dari bonyoks dan kakak). Itu aja sih basic-nya yang selalu ada. Seiring waktu, kriteria bertambah sesuai derajat kekapokan. Misalnya yang sebelomnya bandel banget, doyan melakukan A yang tidak disukai. Maka, diharapkan setelahnya kagak lagilagi ketemu yang sejenis. Dst, dst.

Namun, itu dulu. Dan buat diri sendiri. Kalo mikirin masa depan, apalagi pacar anak, beuuuuhhhhhhhh….. Kurang lebih ya kaya ginilah..

1017255_480245135384749_1319820652_n

😆😆😆

Itu maksudnya yang nomer 10, kalo lo berani getok anak gw, sinih, aku getok balik! gitu yah! *cekek Sandy, Joji, Nauval*

Kalo buat anak cowok (seandainya), nih syaratnya:

IMG_2752[1]

Hahahaahaha, tapi enggak deng… Sebenernya sih, sampe sekarang belom kepikir. Agak denial soalnya. Hahaha. Tapi, seandainya anakanakku pengen punya pacar semoga mereka dapet yang:

  1. Baik (standar). I know deeeh, yang model bad-boy/bad-girl kayanya emang lebih menantang. Tapi, pada akhirnya, kamu bakalan capek nangis dan cuma pengen pasangan yang baik. So, cut the bull crap.😛
  2. Jauh dari narkobis dan halhal berbau kriminil. Nak, Babem dan Ayah akan menua… Jadi, kasihanilah kami. Degdegan mulu dan makan ati juga gak bagus loh buat kamu. Nanti cepet peyot.
  3. Mau menjaga kamu lahir bathin. Baca: JANGAN KEBABLASAN!!!!!
  4. It’s great to have someone who would laugh with you, not at you. It’s also wonderful to have someone who would fight with you, not against you.
  5. Untuk saat ini, ini terakhir — mungkin bisa nambah lagi di lain hari. Tapi, aku ingin kamu bertemu dengan pasangan yang tau kapan dan bisa bilang “tidak” sama kamu. Bukan untuk nyakitin kamu. Simply, karena dalam hidup, kamu harus tau kapan saatnya terus berjalan dan kapan saatnya kamu harus mengendalikan dirimu. Kalau kamu sendiri gak bisa mengendalikan diri, tentu akan menyenangkan jika pasanganmu bisa memutuskan kapan untuk mengerem dirimu.

Itu dulu sampe saat ini, sayaaaangs…

Tapi, di atas segalanya, kelak gak akan putus doa kami agar kamu menemukan orang yang membuatmu bahagia lahir bathin dunia akhirat🙂

AAAAAAAAAAAAAAAAAMIIIIIIIIIIIIIIN!😀

 

2 responses »

  1. AMIN Smit!
    Hahaha kok dibilang susah sih topiknyaaa? Aku cuma penasaran sejauh apa perbedaannya kalau kita milih pasangan buat diri sendiri vs buat orang lain yang pentiiiiing banget di hati kita. Ternyata bener kaaan —atau emang syarat kamu aja yang bisa dibilang *nggak ada syarat* hahaha?
    Pasti kita mau yang paling baik buat anak kan, padahal kalau buat diri sendiri sih dulu pasti pake prinsip “pengen coba semuanya” hahaha
    Dan aku SETUJU sama poin nomor 5. Kamu bijak deh smit. *kecup*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s