.#Day 12: Papah.

Standard

Buat Mas Agoose.

Meminta gw cerita tentang bokap, artinya musti siapsiap baca tulisan yang agak panjang. Soalnya, sejauh gw bisa mengingat, sepanjang hidup gw, rasanya hampir gak ada ingatan gw yang gak melibatkan bokap. Khususnya kalo kilas balik ke masa kecil dan masa lalu.

Waktu gw jatuh dari ayunan, sesaat sebelom gw pengsan, gw inget ada bokap yang larilarian buat segera gotong gw. Waktu pertama kali ke DuFan, terus naik Piring Terbang dan gw bukannya pegangan pengamannya, melainkan sibuk meganging jepit rambut gw biar gak lepas, pada pelukan bapakkulah aku bergantung. Hahahaha.. (ya maap, pernah kehantem ayunan kadangkadang berpengaruh pada kemampuan membuat skala prioritas 😛 ). Gw juga inget gimana girangnya dulu gw dan kakak gw saat kirakira seumur anakanak kami sekarang, gantigantian duduk di tangan bokap, dan pegangan eraterat sambil jeritjerit saat dia mengayun kami ke depan dan ke belakang kaya naik ayunan.🙂

Dari dulu sampe sekarang, gw dibiasakan dan terbiasa menjadikan bokap gw sebagai safe source of anything. Kenapa gw bilang “dibiasakan“? Karena di saatsaat penting maupun genting, bokap gw hampir selalu ada di situ. Dari pengalaman pertama nyobain “minuman api”, dapet surat panggilan orangtua jaman sekolah, yang tibatiba jemput gw saat lagi hebohhebohnya kerusuhan Mei ’98, sampe ikut naik gunung demi jemput gw yang nyasar — semua selalu ada bokap (ada nyokap dan kakak juga sih..😛 ).

Karena dia sering ada di masamasa penting itulah, jadinya gw jadi terbiasa. Sehingga kadangkadang dia suka keseret juga di masamasa gak penting, seperti kudu review surat cinta gw buat Macaulay Culkin udah bener atau belom. Hahahahaha.. *pukpuk Papah*

Salah satu kenangan termanis gw sama bokap adalah, waktu SD, dia pernah ngajakin gw nonton Basia di Laser Disc (umur ketauan deh!). Lalu gw pun jadi sukaaaaa banget. Sampe ada masanya pas gw dianter ke sekolah, kita nyanyinyanyi Basia sampe teriakteriak di mobil..🙂 Makanya, pas Java Jazz kemaren, sempet pengen ngajak beliau kencan nonton Basia berdua, tapi karena satu dan lain hal juga gak jadi. Untung aja dia bisa nonton langsung di TV.🙂

Kami sering loh kencan berdua gitu. Heheh. Dulu banget, gw inget deh pernah menang nonton premiere film That Thing You Do! dari majalah Gadis. Terus, karena bokap gw suka lagunya, gw ajakinlah dia nonton bareng di PS. Hihihihi. Miripmiriplah, sama waktu nonton bareng NKOTB jaman SD sama nyokap..😛

Eniwey. Bicara tentang bokap, gak akan bisa untuk gak bicara tentang halhal yang dia ajarkan ke gw. Mengenai hal ini, gw selalu melihat bahwa nyokap “bertugas” mengajarkan gw untuk menjadi perempuan yang gak terlalu menyemenye (masih sering gagal), sedangkan bokap “bertugas” mengajarkan gw untuk menikmati-dan-memaknai-hidup-tanpa-harus-keluar-jalur. Biasanya, apa yang dia ajarin masuk akal, jadi gw gak ngeyel — contohnya bisa diliat di tulisan ini.😛

Sama bokap, gw dan kakak gw bisa cerita mengenai halhal bandel yang pernah kita lakukan. Kadang keliatan kalo dia suka kaget sendiri denger cerita kami, tapi kemudian dia pun gak malu untuk nyeritain hal yang mungkin serupa yang pernah dia lakukan di masa lalu. Jadi, impas😛

Meskipun secara umum keliatannya kita rukunrukun aja, tapi, namanya juga keluarga. Ada masanya juga ributribut sama bokap. Ada saatnya gak klik, terus ngambek, cemberut, berantem, diemdieman beberapa hari sampai kemudian mereda lagi. Kalo lagi gitu, kayanya kueseeeellllnya ampun, tapi ya kalo lama gak ngobrol, ya aneh aja. Itu juga gw rasain ke anggota keluarga yang lain sih..😛

Tapi, satu hal yang gw syukuri adalah, sampe gw sudah berkeluarga pun, bokap selalu menyempatkan waktu untuk say hi sama anakanak dan cucucucunya. Bahkan kebiasaan gw kencan sama bokap, masih suka berlangsung sampe sekarang. Walo kalo sekarang, biasanya bertiga sama Sabia — kalo nyokap lagi kerja atau keluar kota. Hehehe. Kadangkadang bete sih, kalo misalnya suka terkesan lebay, misalnya kalo ada yang kenapakenapa dikit disuruh langsung bawa ke dokter. Tapi, yawislah, anggap aja karena sayang..

Selain itu, yang juga the best adalah waktu awalawal lahiran Sabia dan awalawal gw ngantor lagi waktu belom punya Mbak, bokap gw okeoke aja ditinggal berduaan sama Sabia di rumah. Ofkos, abis itu pas gw pulang, beliau udah terkumel dan tertepar sih, tapi anak aku tetap wangiiiiii dan rapi jaliiii..😀

Bicara tentang bokap, udah jelas sih, bahwa tulisan ini gak akan bisa sepenuhnya merepresentasikan dia secara utuh. Because, to me, both my parents are just beyond words. Terlepas dari segala plus minusnya. Dan menceritakan mereka dalam satu artikel, sepanjang apapun, tetep gak akan pernah bisa menampung apa yang gw rasakan kepada mereka.

Jadi, untuk saat ini, cuma ini dulu yang bisa aku ceritakan tentang orangtua pada umumnya, dan bokap, pada khususnya. Terima kasih sudah menerima aku seadaadanya kaya gini ya, Pah (dan Mah…).

However far away, however long I stay, whatever word I say, I will always love you.

I will always love you 🙂

8 responses »

  1. Salam buat papahnya yah mba, smoga beliau slalu diberi kesehatan dan umur panjang sehingga masih bisa main sama cicitnya😀

    Aku yang cuma baca aja, merasakan kehangatan dan keakraban kalian. hatiku jadi menghangat🙂

  2. aah, kak smita, papanya baik sekali, semoga papa panjang umur dan sehat2 terus ya, kak.😀

    aku juga sempet ngerasain masa lebih deket sama ayah dibanding mama, karena kalo mama suka hebooh dan ayah lebih cool.

    btw, soal surat-suratan, aku pernah kirim surat ke Irgi Fahrezi pas jaman dia sinetron Sephia..hahhaha *malu*

  3. mba smita, yg #28 ceritain waktu ilang di gunung itu dongggg, maaf silent rider, tp selalu rajin mampir ke blog ini🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s