.#Day11: Pet Names.

Standard

Gw adalah tipe orang yang sembarangan memberikan panggilan sayang ke orangorang yang gw rasa deket. Meskipun demikian, biasanya, gw jarang memanggil orang dengan nama panggilan dari temantemannya — kecuali mereka memperkenalkan diri dengan nama itu ketika pertama kali kenalan sama gw. Etapi enggak juga deng. Tergantung mood ajeh😛

Kita ambil Mel sebagai contoh.

Awal kuliah, semua orang udah memanggil Mel dengan sebutan Towa. Bukan karena dia berisik, tapi konon karena dia bisa niruin suara Toa Mesjid. *temanku, oh, temanku* Tapi, seinget gw, meski untuk beberapa saat mungkin gw pernah menyebutnya Towa, gw jarang banget menyebutnya Towa. Gw selalu manggil dia dengan nama aslinya, Melissa.

Nah, salahnya, pada saat itu banyak Melissa di angkatan gw. Sehingga kadangkadang kalo gw lagi ngomongin Melissa, orang bakalan bertanya, “Melissa siapa?” dan gw harus jawab, “Melissa Towa.” Sebenernya kan jadi gak efektif. Coba dari awal gw udah membahasakan dia dengan nama Towa, pasti cerita gw gak kepotong. Hihihih.

Tapi, tetep aja, sampe sekarang, buat gw, dia tetep Melissa. Gak pernah pake Towa. Gw anaknya posesif kaya gitu kalo sama temen. I don’t use common pet names. I create them. Makanya walopun awalnya Mel bete sama nama pemberian gw, lamalama dia bisa mengerti kalo itu karena gw sayang. Thus, I call her Meme or Memeh. Ya kadangkadang ngerti sih kenapa dia bete sama panggilan itu..😆

Eniwey, topik dari Gemma kali ini sebenernya meminta gw untuk spesifik cerita tentang panggilan sayang untuk si sumamik. Jadi, marilah kita cerita soal itu…

Si Dals, adalah orang yang punya begitu banyak nama panggilan. Di berbagai lingkaran pertemanannya, dia punya panggilan berbedabeda. Tapi sejak gw kenal dia waktu kuliah sampe kemudian deket kirakira sembilan taun kemudian, gw selalu menyebut dia dengan nama aslinya. Gw mulai memikirkan nama panggilan buat dia, ketika dia pertama kali memberi panggilan buat gw:

Deer

Deer. Rusa.

HALAH BILANG AJA MAU NGOMONG “DEAR” TAPI GAK BERANI….

Gw inget untuk beberapa waktu dia manggil gw Deer, sampe kemudian (karena gw bokis dan lihai dalam menggunakan pancingan kodok) akhirnya berubah jadi Dear. Nyahahahahahahh..😛 Garagara itu, akhirnya pun gw mulai mencari nama panggilan, tapi masih jelek nama panggilannya. Di saat yang hampir paralel, si Dals mulai transformasi Dear jadi Dir. Lalu dia punya ide:

“Gimana kalo Dir dan Yok? Dari Kadir dan Doyok?”

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………………

*kamehameha*

Akhirnya setelah semedi, ya udahlah Dir dan Dar aja. Dar itu dari Darling *aeeeh*. Yang mana kemudian Dar bertransformasi menjadi Darsen terus jadi Dals.

Seiring waktu, beda dengan si Dals yang tetap konsisten manggil gw Dir, tidak demikian dengan panggilan gw ke dia. Dals itu cuma jadi panggilan resmi doang, tapi turunannya jadi banyak bener. Dan setiap turunan memiliki karakter sendirisendiri….😆 Sebenernya gw bisa jelasin tiap karakter dan nama tersebut di sini (seperti kemauan Gemma), tapi aku mencoba mencamkan bahwa apa yang kayanya manis dan lucu buat kita, bisa jadi menjijaykan orang lain. Jadi, ntar aja ya Gem, kalo mau tau banget, di Wasap. Hihihih…

Demikianlah kisah panggilan sayang. Takutnya kalo makin panjang, akan merontokkan wibawa sumami dan aku menjadi estri durhaka.😛

6 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s