.#Day 5: First Love (or Something Like It).

Standard

Waktu Nadhika ngasih ide tulisan tentang “cinta pertama“, sebenernya gw agak bingung sih, karena yang dia minta itu sebenernya pandangan gw tentang cinta pertama atau cerita tentang cinta pertama gw. Hehehe.

Kalo mengenai pandangan gw terhadap cinta pertama, sebenernya gw agak rancu sih. Karena sebagai ababil, tentu saja pernah yang mikir, “Ih, gw gak pernah deh sesayang ini sama orang..”. Giliran dapet pacar baru, karena beda orang, beda waktu dan beda macemmacem sama yang lama, jadi mikir “Ih, gw gak pernah deh sesayang ini sama orang..” juga. Jadi kayanya gak valid deh. Hihihihi.

Nah daripada ribet, mendingan sekarang gw ceritain aja ya tentang seseorang yang aku pernah barengbareng. Gak tau sih, ini namanya cinta pertama atau bukan, tapi ya udahlah..😛

Oiya, cerita ini juga udah minta ijin dulu sama si Dals demi menjaga hati dan jagajaga supaya gak dikunciin di teras setelahnya😛

Jadi, begini ceritanya…..

Pertama kali gw deket sama orang ini, waktu itu aku masih anak piyik. Tapi, anak piyik pecicilan. Makanya bapak ibuku sudah bisa mengendus kalo anaknya ini lagi sukasukaan sama orang. Kenapa?

Karena kayanya gerakgeriknya ketaker. Di mobil suka bengong, di rumah suka nulisnulis sambil senyumsenyum. Selain itu, meskipun enggak pernah telfontelfonan sama si orang yang diprospek, kayanya saat itu gw cukup lumayan ngabisin waktu telfonan sama temen cewek demi pembahasan total tuh orang ngapain aja. Hehehe.

Memandang gelagat kaya gitu, gw inget bokap nyokap gw sampe menggelar pembicaraan khusus yang intinya adek belom boleh pacaran. Tapi, karena gw anak piyik pecicilan, pas suatu hari orang itu “nembak“, di pikiran gw sih, bonyok gak bakalan tegalah nyuruh anaknya putus. Jadi aja jadian. Kikiiiwwwww..😛

Adapun, ada masanya gw tuh bagai kena kutukan: pedekate selalu lebih lama daripada durasi jadian *ngenes*. Gak lama abis jadian, kita pun putus. Pas putus itu sih sedih tapi ya udahlah emang belon ngerti juga. Tapi, kita malah jadi temenan gitu.

Kita temenan terus sampe lulus, sampe pisah sekolah. Meski begitu, masih sering saling kontak di harihari penting — kaya hari raya, atau ulang tahun. Intinya gak pernah benerbener hilang kontak. Bahkan sampe kuliah.

(Yang mana ternyata pas kuliah baru tau kalo doi juga temennya Dals waktu SMA… Duileh, dunia sempfit amat..)

Eniwey. Garagara masih bolakbalik saling ugetuget mendekat selama bertahuntahun. akhirnya pas akhirakhir kuliah sempet deh gw galaugalau bego gitu.

*masukkan lagu: “Mau dibaaaaawa kemana hubungan kitaaaa…?”*

Kenapa gw sebut ‘galaugalau bego’? Karena kegalauan akut ternyata bisa membuat kita melakukan halhal yang BEGOK. Seperti misalnya, salah SMS (beneran, ini bukan tipe salah SMS modus!). SMS yang dimaksudkan curhat buat sahabat, kekirim aja ke dia. Sampe gw nelfon Indosat loh buat ngebatalin SMSnya.. YA TENTU SAJA GAK BISA, NGANA PIKIR PEJER?!?!??

Kemudian kebodohan kelas wahid yang juga aku lakukan dan sampe saat ini kalo inget masih asli tengsin adalah…………………..

………….. jadi seperti layaknya orang deketdeketan, ya betah telfontelfonan gitu kan dari malem sampe hampir subuh. Terus suatu malem, lagi telfontelfonan terjadi pembicaraan ini:

Dia: “Eh bentar, bentar..”

Gw: “Oke..”

#kemudianhening

Ya gw pikir dia ke toilet atau ngapain gitu kan ya.. Ya udah sambil nunggu, gw nyetel lagu aja sambil nyanyinyanyi. Nyanyinya tuh yang sok sendu, sok bagus dan lirih gitu loh.. Tanpa sadar juga masih sambil nempel di telfon.

Udah abis satu lagu kok gak datengdateng sih nih orang? Tautau terdengar,

D: “Halo?”

G: “Lama banget. Dari mana sih?”

D: “LO KENAPA NYANYI SIH?!!?”

G: “HAHHHHHHH?”

D: “Lo nyanyi kan barusan?”

G: “Uhm…. i…ya sih..”

D: “Lo ngapain nyanyi?”

G: “Ya kan daripada bengong nungguin lo pipis..”

D: “Siapa yang pipis?”

G: “Ya elo kan? Tadi katanya ‘tunggu.. tunggu..’, gw kira pipis..”

D: “Lho, ya enggak. Gw tadi ‘tunggu.. tunggu..‘ itu mau ngubah posisi duduk. Terus tibatiba lo nyanyi..”

G: “JADI DARI TADI LO ADA DI SITU???”

D: “Iya. Hehehe..”

G: “Jadi….. lo denger gw nyanyi dari kapan?”

D: “Hahahaha.. Ya dari pertama sampe lagunya abis..”

………………………………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………………………………

………………………………………………………………………………………………………………

YAMALIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIHHHHHHHHHHHHHHHHHHH… KENAPAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA?!?!!??!

*kubur kepala ala burung onta*

Hhhhhhhhhhhhhhh….

Long story short, gak tau ada hubungannya dengan suara gw pas nyanyi itu atau enggak, intinya akhirnya gak jadilah yes.. Hihihihi.

Tapi, sampe sekarang, kita masih berteman. Gw juga masih berteman baik dengan beberapa temanteman baiknya. Malahan, berhubung orang ini juga udah lama kenal sama si Dals, bahkan sejak sebelum Dals kenal sama gw, ya sekarang dia juga jadi teman baik keluarga kami.🙂

Demikianlah ceritaku tentang seseorang yang pernah barengbareng itu. Cerita ini juga diceritakan untuk Passy, yang minta cerita tentang mantan.

Buat yang sampe sekarang masih suka galaugalau (dan melakukan sesuatu yang) dodol, aku doakan semoga apapun itu, gak sememalukan yang gw lakukan di atas!

Cheers! 🙂

8 responses »

  1. :))))))))) dia betah juga ya dengerin satu lagu baru nanya ahahaha
    anyway soal pacar pertama, gw sih nggak percaya “first love never dies” tapi pacar pertama gw juga akhirnya jadi family friend sih, sampai-sampai kalau nikahan kakak dia keluarga gw diundang, pas nikahan gw pun keluarga besar dia dateng mulai dari ibunya, kakaknya sampai pacarnya
    mungkin karena pertama kali naksir2an sama orang itu pas tahap perkembangan yang rada penting ya, sehingga jadi bagian yang membentuk kita juga? *sok teoritis deh

    • hihihihi… ini juga menceritakan tentang pacar pertama aku sih, yang kemudian dengan baik hatinya menawarkan diri untuk jadi orang yang mengabadikan momenmomen kawinan gw dengan pacar terakhir🙂

  2. udah beberapa kali denger cerita yang lo nyanyi di telpon ini tapi entah kenapa gw masih ngakak-ngakak. : )))))))) *sungkem*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s