.#Day 4: The Boys.

Standard

Berhubung udah pernah nulis tentang nyokap, then it’s only fair to write a post on the boys, sesuai permintaan Ibeth yang minta gw nulis tentang Bokap, Kakak gw, dan Si Dals dalam satu postingan.

Baiklah. Dari mana mulainya? Hehehe….

Bokap.

Meskipun gw deket juga sama nyokap, waktu kuliah gw baru menyadari bahwa sedikit banyak, gw itu “anak papah“. Kesadaran ini terutama dipicu karena dari satu geng yang isinya 6 orang, 4 di antaranya bungsu dan mayoritas “anak papah“. Artinya sih kurang lebih mengandalkan si bokap di berbagai situasi.

Dalam kasus gw, bokap adalah salah satu orang pertama yang gw cari. Dari masalah gw salah jalan, lulus kuliah dan macammacam hal lainnya. Mungkin kedekatan gw sama bokap ini emang dikarenakan oleh banyaknya waktu yang gw sama dia jalanin barengbareng.

Kaya dari kecil, bokap kan selalu nganter gw sekolah sebelom dia ngantor. Waktu SD iya, SMP enggak karena kakak gw mulai bawa mobil, SMA anter lagi karena kakak gw jam kuliahnya suka gak bareng. Nah, di perjalanan itulah kita jadi suka ngobrol. Dan berhubung pada masa itu gw lagi jadi ababil, jadi aja dia kelimpahan ceritacerita gw yang gak penting. Baik yang berhubungan soal sekolah sampe soal gebetan. Budaya ceritacerita ini masih berlanjut sampe sekarang, cuma ya beda topik aja🙂

Nah, kalo lagi nganternganter ini, gw kadang suka iseng dan “mengkambinghitamkan” bapakku kalo gw lagi males sekolah. Hehehe. Gak sih, gak pernah sampe ngajak bolos. Tapi, pernah pas SMA, ada guru yang galak banget dan akyu takyuttt.. Jadi, modus gw yang pemalas ini adalah, berangkat sekolah rada telat dikit sehingga macet dan gak nyampe tepat jam tujuh.

Trikku berhasil. Sampe deket sekolah, udah jam 7.10. Mulai deh gw alasan, “Percuma, Paaah, gak bakal bisa masuk juga. Mending cari sarapan dulu..” Luluh deh bapak gw. Sarapan deh kita di Dunkin. Sambil doi baca koran, akik harapharap cemas supaya dia gak liat jam. Akhirnya sadarsadar udah jam setengah sembilan.

LOH DEK! INI UDAH JAM SETENGAH SEMBILAN!”

“Oh, iya ya.. Aku baru nyadar..

Tapi, tentu saja Bapak pun punya insting kalo anaknya licik. Dia langsung memberi tatapan menusuk, “Ngawur kamu!

Nyahahahahahaha… Baru deh di jalanan ke sekolah gw mengaku kalo males ikut pelajaran pertama dan kedua, jadinya emang kudu masuk sekolah jam setengah sembilan lewat biar pelajarannya udah kelar. Hihihihi.. Maaf ya, Papah!😛

Pernah juga waktu dia nganterin gw kuliah, gw beralasan kepagian biar dia muternya jauh. Padahal pas hari itu, aku mau janjian sama gebetan dan rute muternya itu biar gw punya ancerancer nanti naik bisnya lewat mana.. MAAF YA, PAAAAAAAH.. *sungkem*😛

Walaupun gitu, gw selalu ngaku sih sama bokap gw, selepas melakukan kegiatan azas manfaat seperti ini. Ya, walopun ngakunya pas udah kejadian sih..😛 Karena gw takut durhaka aja ngibulin ortu. Huehehee.. *tapi udah ngibul baru ngaku*😆

Meskipun gitu, gw tetep menghargai bokap gw. Semua nasihat dan wejangannya masih tersimpan dalam hati. Bahkan beberapa ajarannya juga gw terapkan saat ini. Dan gw masih selalu bangga kalo mengucapkan kalimat yang diawali dengan, “Kata bokap gw ya….”🙂

Eniwey. Berhubung topik “Bapak” ini juga diminta secara khusus sama Mas Agus yang kangen Bapaknya, jadi segini aja ya cerita tentang bokap gw untuk saat ini. More to come! 😛

Kakak.

Buat tementemen yang kebetulan udah baca blog ini agak lama, tentu kadang suka baca ceritacerita tentang kakak gw. Kakak gw ini cowok, kita kurang lebih satu generasilah. Jadi, di satu sisi, perihal becandaan masih nyambung sehingga bisa rukun, tapi di sisi lain, perihal kesoktauan juga beda tipis sehingga sering berantem.

Kakak gw, atau yang kini kusebut Konda, pada jamannya adalah satusatunya orang yang mau gw dengarkan dari keluarga gw. Jadi, ada deh saatsaat bonyok udah ampe berbusa ngomongin gw tentang sesuatu dan gw cuekcuek aja, tapi kalo kakak gw udah sampe ngomongin hal yang sama, baru gw akan mulai mikirin. Contohnya kaya, Boleh aja ortu gw gak suka sama pacar gw, tapi kalo kakak gw yang gak suka, baru deh gw mikir masakmasak apakah si pacar ini pantas dipertahankan/gak.

Melalui kakak gw, gw belajar banyak hal. Dia gak mengajarkan gimana cewek yang baik menurut cowok, tapi dia nyeritain gimana cewek yang dianggap gak banget sama cowok. Dan, pada saat itu, tentunya gw manut karena gw ogah dianggap gak banget. Selain itu, kita punya aturan tak tertulis kalo dia gak boleh naksir dan pacaran sama temen gw, tapi gw boleh sama temen dia. Haahahahaahah.

Kalau alesan gw, karena gw males ajeeee kalo misalnya dia pacaran terus berantem ama temen gw, pasti gw ikut repot. Sementara, walopun dia bolehin gw naksir temen dia, dia suka yang ceritain tu orang apa adanya, dengan imbuhan, “ya gw sih udah kasih tau tuh orang kaya gimana.. Terserah elu…” TAPIIII.. kalo menurut dia sebenernya gak oke, ada tambahannya lagi, “….. kalo elo masih mau juga, ya berarti gw cukup tau aja lo cuma segitu doang..”😆

Tapi, terlepas dari alasan yang berkaitan dengan pacarpacaran gitu, kakak gw itu “kakak” banget deh. Dia pernah ngejemput gw pulang kuliah naik bis dari rumah, karena nyokap gw bertitah suruh jemput karena bakal ada demo yang bikin nyokap gw parno. Dia memastikan kalo gak pernah ada yang nyakitin gw secara mental maupun fisik. Dia memastikan gw tau, bahwa even ketika gw gak punya tempat untuk cerita, gw boleh bohong ke semua orang kecuali ke dia. On our lighter days, we spent long hours for so-called discussions about life and our so-called expectations. Dan gw bisa kapan saja menceritakan kebrengsekan gw tanpa takut dihakimi, selain emang untuk mendapatkan kata “ah taek banget lu..” sebagai konfirmasi..😆

Tentu saja sebagai saudara, we had our moments of “can’t live with ’em / can’t live without them”. Dan kami berdua mengalami saatsaat tegang dimana kami pikir, salah satu dari kami bakal pergi selamalamanya. Dia; waktu gw ilang di gunung. Gw; waktu kerusuhan Trisakti beberapa belas tahun lalu.

In a way, I will ALWAYS cherish and remember my brother as my childhood / teenage hero. Dia pernah dan mungkin selamanya menjadi salah satu pagar hidup gw. Bahkan meskipun sekarang kita tidak bertemu dan bercengkrama sesering dulu, I love him just the same 🙂

Suami.

Waktu kuliah, ada beberapa temen cowok yang dikenal baik dan perhatian dengan tementemennya. Dalam arti beneran baik dan perhatian yang bukan modus gitu.. Inget temen saya yang suatu pagi rela bawabawa gitar demi nyanyi buat gw sepanjang pagi karena gw baru putus di cerita ini?  Apa yang dia lakukan itu kan baik lohhh… Nah, temen gw itu adalah temen baik Dals juga. Pada saat itu, ada beberapa cowok yang emang naturally baik. Tipetipe yang misalnya kita udah mau pulang semua tapi masih ada temen yang belum dijemput dan sendirian di kantin, bisa dimintain tolong buat nemenin temen kita sampe dijemput.. Hihihi. Dals adalah salah satu di antaranya.

Gw kenal dan mulai main sama si Dals itu, lupa… mulai semester berapa. Gak pernah sih yang benerbener main sampe pergi bareng gitu, tapi karena satu tongkrongan ya jadi banyak berinteraksi. Walopun interaksinya ramean sih sama yang lain, tapi ya kadang makan bareng, nyanyinyanyi bareng, gosipgosip, tebaktebakan, tawatiwi.

Kelar kuliah, hampir gak pernah ketemu dan ngobrol lagi. Suatu hari, ada yang iseng bikin group chat di YM dan dari situ mulai ngobrol lagi sama si Dals. Yang tadinya telfontelfonan biasa aja, lamalama jadi ngarep kalo udah jamnya belom ditelfon.. *ajjjiiieeeehh*😛 Tapi, hati labil sih, karena inget dia termasuk tipe yang naturally baik.. Jadi ya udah deh, daripada salah ngarep, gw mencoba merasionalisasi bahwa ini tuh temenan doang deng..

Gak taunya, di pergi berikutnya dia ngomong. Udah gitu ngomongnya udah di penghujung pergi. Off guard abis. Tapi seneng #eaaaa . Terus gak bisa tidur abis itu. Udah kegeeran di ujung sana dia gak bisa tidur juga, taunya tetep molor begitu sampe rumah. Katanya, “Profesional dong. Jam tidur ya tidur..” HIH.

Dari pacaran sampe sekarang, gak selalu mulus sih.. Ada momen hampir gagal kawin garagara film Transformers, ada. Ada momen salah satu putus asa karena pasangannya gak ngerti jalan, ada. Ada momen berantem besar terus pengen baikan karena denger lagu N’Sync yang “I Want You Back“, ada *90s geeelaaaa..*. Tapi seneng karena menjalaninya sama dia. Bisa menjadi diri sendiri. Bisa bodohbodohan bersama. Punya penyaluran buat becandaanbecandaan kampungan yang kali cuma kita doang yang ketawa.

Dari temenan sampe sekarang, harus gw akui bahwa Dals emang naturally baik dan perhatian sama orang. Selain itu, dia dan kerasionalannya benerbener bisa membuat gw yang seringkali emosional ini tetap waras. Walopun si Dals sering aku jadiin topik ledekan di blog ini, tapi sebenernya emang karena dia yang minta sebenernya gw bersyukur banget bahwa kita dipertemukan lagi dan sekarang dia ada dalam hidup gw🙂

Terima kasih ya Dals… Semoga kita bisa samasama selamanya ya🙂

Begitulah cerita tentang, mengutip kata Ibeth, “Three Musketeers dalam hidup Smita”. Kalo diliat lagi, kayanya persamaan di antara mereka adalah karena mereka bisa selalu membuat gw tenang dengan mengeluarkan katakata atau perilaku yang tepat di saat yang tepat.

Semoga gw pun bisa memberi arti buat hidup mereka sebanyak mereka memberi arti buat hidup gw.. Aku sayang kalian🙂

11 responses »

  1. Terima kasih, Sayang!

    Aku seneng sekali bacanya, bikin hati hangat.
    *iri-sedikit-karena-aku-tak-punya-threee-musketeers-seperti-kamu*

    Terus, terus, menurut lo adakah kesamaan diantara mereka bertiga? Selain baik tentunya🙂
    Apakah Konda dan Dals akan mengikuti jejak menjadi kandidat Ketua RW nantinya = ))

  2. Bok..itu tentang suami..ga pernah sampe pegi2 bareng gimana enggak secara Dari taun 2000-2003 tuh anak2 ngrayain ultah barengan..peginya ya sekantin..mksdnya seangkatan…ya termasuk donk elo dan suami si pria baik hati ituh….

    Trus ya..gue lupa posting yg mana tapi inget bokap lo bilang kalo baru pacaran ga boleh pergi/ wisata bareng dulu,bukan takut kenapa2 tapi takut klo putus nanti susah lupa kenangannya..aihh..itu gue masih Suka bilang sama adek2 / ponakan ababil (anjis tua banget kita bok…) – “mnurut bokapnya temen gue….” Jadi bukan lo doang..makasih ya si om…

    • Iyaaaa tapi kayanya kalo dia ada, gw gak ada dan sebaliknya… Kayanya baru ada bareng pas Putri Duyung deh, tapi itu juga dia di luar dan kita di dalem, nontonin temen lo striptease…😆 KANGEN ABIS GUEEEEEEEE JAMAN KULIAAAAAAAAAAH!

      Hahahahaah, masuk akal ya Lin… Makasih looohh udah mewartakan sabda bokap gw😆

      • Eh..coba reply ini jgn di posting secara gue mo klo lo nulis telaah lagu donk.. Yg terakhir benang biru dan lesu darah itu..bikin gue punya earworm mimpi manis or khayalan anak perawan dewi persik bok.

        Trus Ide laennya ttg kuliah tapi specific : pelajaran mata kuliah apa sih di psikologi yg sesungguhnya bener2 bermanfaat dan knp?

        Laennya- gmn lo mo gede in Sabia dan adeknya di Jaman anak umur 3 Taon dah pegang iPad tapi lo pgn bgt klo anak lo ngrasa in maen petak umpet or ompimpa allaium gambreng- unyil kucing…?

        Tar klo inget gue usulkan lagi….

        Bok ini kok ga Ada ‘contact me’ gitu sih di website lo? Lo tuh udah artis Lokal loh itungannya klo fans pengen japri gmn? Hehehe

  3. Ini bacanya yg bagian kakak tuh sampe ngembeng dijalan loh. Mungkin krn lg jauh dr rumah terus kena topik yg begini ditambah gaya nulis yang hangat menyenangkan jadi cemen deh.

  4. aku ngembeng baca tulisan kamu soal Mas Aryan, langsung kangen adekku. hik.
    pasti senang ya Smit, 3 orang laki-laki yang paling penting dalam hidup kamu adalah orang-orang yang baik banget. Semoga nanti Sabia pun mengalami hal yang sama ya🙂

  5. ya kalo nggak sayang mah ya, gue gak bakalan ngajarin lo nyimeng harus kalo ada gue
    ya kalo nggak sayang mah ya, males nyuruh penguasa pasar jumat buat nyari yang nyolek elu
    ya kalo nggak sayang mah ya, males juga ikutan naek nyariin elu di gunung putri
    ya kalo nggak sayang mah ya, males juga suruh jemput beberapa jam sebelon kampus lu diserbu
    ya kalo nggak sayang mah ya, gua gak bakal ngasih tau lu,”cewe yang ngerespon pertama kali kalo digangguin geng laki-laki itu yang paling jelek!”

    listnya bisa lebih panjang lagi sih😀

    less to say, i love you🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s