.#Day 1: Life Before vs After 30.

Standard

Mungkin gw pernah cerita bahwa di film 3 Hari Untuk Selamanya, ada dialog yang kurang lebih seperti ini:

“Pas lo umur 27, lo akan mengambil sebuah keputusan yang bakal ngerubah hidup lo.”

Gw gak tau apakah gw ngepaspasin doang atau kalimat itu benar atau gimana. Tapi, saat ini, mungkin bisa dibilang bahwa hidup gw dimulai pada umur 27.

Sebenernya, sebagai ratu drama, gw emang sering kebanyakan mikir dan soksok meresapi sesuatu. Apalagi di umur dua puluhan. Kayanya saat itu gw punya begitu banyak waktu untuk berpikir.

Banyak banget yang ada di pikiran gw saat itu. Kalo mesti dirinci sekarang, pastinya gw udah lupa. Tapi, gw inget, salah satu isu terbesar yang gw pikirin saat itu adalah gw gak ngerti kenapa begitu banyak temen kampus gw yang begitu lulus, gak lama kemudian langsung nikah.

Tentu saja hal ini personal banget. Dan gw sama sekali enggak bilang bahwa itu gak baik atau gimana. Yang ada di kepala gw saat itu hanya murni pertanyaan, “Hei, lo baru lulus, baru bisa punya kesempatan cari duit sendiri, punya waktu sendiri…. kenapa gitu pengen langsung nikah?

Berhubung gw percaya bahwa semua orang punya alasan sendirisendiri dan gak pengen menyinggung orang lain, pertanyaan itu gw simpen sendiri aja. Gw cuma tau bahwa itu bukan pilihan gw saat itu. Maka, gw pun memilih untuk ngurusin urusan gw sendiri aja. Yang mana saat itu mayoritas ya kerja, nyalon, belanja, pacaran, manjain bonyoks, main sama tementemen dan bengongbengong gak jelas. Hihihihi.

Tapi, bukan gw namanya kalo gak drama. Jelang 25 tahun, gw pun terkena krisis. Untungnya gw punya crisis buddy, yaitu si Mel. Tiap Sabtu pagi kita saling mencurahkan kegalauan masingmasing. Kadang cuma berbuntut saling menertawakan kebodohan masingmasing, tapi saat itu udah lebih dari cukup sih…

Umur 26, gw ingat ada suatu malam dimana gw merasa ada yang gak beres sama gw karena udah seumur gitu gw masih galau kaya anak SMP. Secara spesifik, gw lupa ngegalauin apaan. Tapi, kurang lebih kayanya, karena hidup gw kok gitugitu aja dan gak majumaju. Gw kaya muak sama diri gw sendiri. Di sini gw kayanya mulai nyarinyari cara terbaik untuk escape.

Lalu disadarkan sama Jup, salah satu sahabat gw, bahwa itulah salahnya hidup gw. Gw hanya mencari jalan untuk kabur dari masalah gw, dan bukannya mencari jalan untuk memecahkan masalah. Dia juga bilang, kalo gitu terus, mau gw pindah ke ujung dunia pun, gw gak bakalan hepi. Karena itu artinya gw cuma mengulur waktu dan menghasilkan masalah baru.

Nah, gw tuh orangnya kalo dapet pencerahan kaya gitu, biasanya anteng sejenak. Zen selama beberapa waktu, sebelum kemudian tiba saatnya kumat lagi. Gw inget, masih di umur 26, gw bikin janji bahwa selama tahun itu gw gak mau ribet lagi. Mau senengseneng aja. And I did🙂

…. for a while.😛

Karena kemudian di penghujung 26, gw kembali kena sindrom mikirmikir lagi. Gw merasa kalo gw pengen hepi, gw mesti berani membuat keputusankeputusan penting. Apapun yang membuat gw gak move on, harus gw lepas. Susah pasti, tapi harus berani. Karena, kebahagiaan kita itu tanggung jawab kita sendiri (jaman dulu, hasil bengongbengong gw itu seringkali membuahkan jargonjargon kaya gini.. Hihihihi…).

Long story short, gw membuat dua keputusan penting berkaitan dengan dua hal yang penting dalam hidup gw saat itu; relationship dan kerjaan. Putus karena tujuan gak jelas dan pindah divisi.

Kalo yang dulunya sebelom gw membuat keputusan itu gw merasa madesu, ketika akhirnya gw berani memutuskan untuk move on dari dua hal itu membuat gw merasa……………. dua kali lebih madesu daripada sebelumnya..😆

YAABESSSSSSSSSSSSSSSSS…😆

Tapi ya sudahlah kita bermainmain saja.. Untungnya (atau sialnya sih ya?), tementemen deket juga banyak yang lagi bumi gonjangganjing sama pacarpacarnya saat itu.. Nyahahaha.. Dan ketika ngana jomblo, ngana terima jomblo lain dengan tangan terbuka.. Hihihihihi… Dan ketika el homblo lain punya pacar baru, ngana liriklirik apakah ada temennya yang bisa diprospek….

Walopun efek negatif dari putus disambi dapet kerjaan baru menyebabkan tipes, ternyata ada efek positif juga. Yaitu, gw jadi lebih tau sebenernya ekspektasi gw terhadap hidup gw tuh apa. Dan gw jadi tau apa dan bagaimana cara memperjuangkan keinginan gw.

Eniwey. Tak pernah disangka, malah umur 27 akik malah lagi nyiapin mau nikahan..😛 Hihihi.

Ya udahlah. Daripada kelamaan glorifikasi masa lalu, mari kita fast forward ke ultah ke-30 gw.

Hal tercetek: ketika gw ultah ke-30, yang pertama gw sedihin adalah, gw ga bisa lagi ngeklaim bahwa gw masih kaum twentysomething.😆

Tapi, di perenungan malam sebelum ulang tahun, gw menyadari bahwa semakin bertambah umur, belom tentu masalah makin bertambah atau berkurang. Masalah bakalan tetep ada, tapi beda lagi. Contohnya, di umur 30, kalo gw flashback ke jamanjaman dulu, gw mikir lagi, “Ih, dulu kok bisa ya garagara begitu aja depresi abis..“. Padahal waktu ngalamin itu ya, berasa emang kalo masalahnya berat.

Bukan berarti gw sekarang mengecilkan masalah yang duludulu, karena gw percaya bahwa masa lalu kita berperan besar dalam membentuk diri kita sekarang. Hanya aja, prioritas yang berbeda bikin pandangan kita juga berbeda. Pandangan beda juga mempengaruhi gimana cara kita menyikapi halhal yang kita sebut masalah.

Nah, karena pandangan beda itu kayanya kita jadi bisa lebih gak begitu ambil pusing untuk halhal printilan atau bisa juga malah lebih pusing karena kita melihat hal yang lebih besar di balik yang dianggap orang cuma ‘printilan’. Hehehe, atau ini gw doang yang pada dasarnya ribet.

Yang jelas, ketika umur menginjak 30, gw berusaha lebih menghargai apa yang gw miliki. Keluarga, teman, pekerjaan, sampai halhal duniawi lainnya sih. Pada saat yang sama, gw juga lebih bisa memilih halhal apa yang nyebelin tapi buat diketawain doang dan halhal apa yang nyebelin dan cukup penting untuk dijadiin bahan ribut. Huehehe..😛

Jadi, sementara ini, hanya ini yang bisa saya ceritakan untuk kamu, ninarahmaizar :) Berhubung masih early 30, ya belom bisa ngomong banyak juga.. Intinya sih barangkali umur cuma angka doang.. Jangan panik atau parno ketika akan melewati milestone baru.. Semoga seiring waktu, kita semua bisa jadi lebih baik, lebih bijaksana dan berguna juga sih buat orangorang terdekat🙂

Amin.

8 responses »

  1. Bukannya umur 27 kamu sangat indah krn kamu udah punya…….*batuk2 dibuat* *sok2 angkat kerah baju*

  2. Wuaaaah… thx u mbak buat sharingnya, hhhmm tau banget itu rasa gundah gulana karena lagi ngalamin itu sekarang, berasa hidup aku tuh gini2 aja gk maju2 dan masih gk rela ada dipenghujung umur 20an :p

  3. Bicara soal umur 27, jangan-jangan itu sebabnya ada 27 Club ya. Live big or die young!
    huhu thankfully we chose to live.
    pas dipikir-pikir tahun ke-27 gue juga salah satu titik nadir dalam hidup loh apalagi terkait relationship. tapi di tahun itu juga belajar yang namanya berpasrah dan berserah. thanks for sharing smituun

  4. relate banget baca postingan ini hahahaha.. gw pun di umur 21 berjanji didalam hati that I will not follow the foot steps of those who marry young and solemnly swear that I will travel the world and find myself (bak hippie2 yang soul searching gitu deh). Belum masuk umur 25, putus cintaa, maak aku kesepian, pengen kawin aja deh rasanya, kenapa temen2 aku udah pada kawin semuaa, makan tuh cita-cita hidup ala hippie.. 26 mulai zen (baca:denial), 27 kumat lagi, kenapa temen2 aku pada punya anak lucu2..T.T eh akhirnya 29 kewong. Tapi alhamdulillah kewongnya bukan hasil desperado dan dipertemukan dengan jodoh yang terbaik. Labil ya masa-masa 20an, bukan masalah pasangan hidupnya aja sih sebetulnya, tapi yang paling drama emang tentang itu.. hihihihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s