.1+1=4.

Standard

Mungkin, karena belom banyak terkontaminasi halhal yang duniawi, anak kecil itu masih ditemani oleh para malaikat. Makanya seringkali mereka lebih sensitif terhadap berbagai macam hal, dibandingkan kita yang udah jauh lebih tua dan banyak kekurangan ini. Hihihi.

Sehari sebelum liburan kami ke Singapur, bulan Maret lalu, gw sama Dals udah ribut dan euphoria bilang,

“Bee, besok kita liburan ya… Bertiga: Ayah, Babem, Sabia! Horeeeeey!”


Adapun, hal itu ditanggapi secara kalem oleh si anak,

“Berempat dong!”

“Berempat sama siapa?”

“Sama adeknya Sabialah!”

Saat itu, gw sama Dals sempet liatliatan. Tapi, karena mikir Sabia asal ngomong aja, karena mau bawa bonekanya atau apa, ya kita gak mikirin lagi.

Nyatanya, konon saat kita di Singgepes, di ujung sana, Caya ribut bilang sama kakak gw dan Inyi bahwa, “Sabia mau punya adik.”

Hayo lhoooo….😛

Beberapa minggu setelah Sincapo,  mulai soksok berasa badan bloated banget. Iseng deh ngetes pagipagi. Langsung tes dua kali, dan duaduanya………………………………………………..

…….dua strip!

(kali ini gak ada fotonya yah… 😛 )

HUWOOOWWWWW….

Langsung geret Dals buat liat barbuknya dan……. bagaikan deja vu, terjadilah kembali pembicaraan: “Kamu sudah menghamili aku!” yang kedua kalinya, lengkap dengan senyumsenyum awkward. Heheehehehe.

Abis gitu, sama seperti waktu pertama kali hamidun, gw kembali deh obsesif mau daftar dokter hari itu juga. Yang mana ternyata dokter kita dulu sudah menjadi begitu heits sehingga kalo mau konsultasi sama dia minimal mesti janjian H-1. HIIIKKKS.😦

Ya udah, sementara menunggu jadwal dokter, gw sama Dals bagaikan punya rahasia kecil gitu. Karena sekarang udah tau bahwa pertama kali liat kemungkinannya baru bakal ada kantung janin, kita sepakat untuk diemdiem sampe kita denger detak jantung. Benerbener cuma berdua doang yang tau, bahkan Sabia belum dibilangin…🙂

Yang mana……………. SUUUSSSAAAAHHHHH YA MAAAAK, jaga rahasia kaya gitu… Hihihihi..

Apalagi dalam rentang waktu antara cek pertama dan kedua itu banyaaaaaak banget ketemuan, baik sama keluarga atau sama tementemen.

Apalagi kemudian tibatiba Louie, sahabat gw dari SMA, cerita kalo dia hamil. Benerbener usia kehamilannya cuma beda minggu gitu sama gw. Langsung keinget jaman dulu, kita suka ngayalngayal hamil bareng, dan ternyata beberapa tahun kemudian kesampean itu rasanya seneng banget loh!😛 Tapi, berusaha sekuat tenaga tutup mulut. Huehehehe.

Berhubung lamalama gw mulai gatel pengen ngomong kalo dipikirpikir, ini adalah berita gembira dan butuh banyak doa, akhirnya sekitar seminggu sebelum konsultasi yang kedua, kita ngomong sama keluarga inti gw dan Dals. Kocak deh, begitu pada tau kan abis itu Sabia diberi banyak selamat karena mau punya adik. Tapi, karena masih bingung, pas diselametin dia senyumsenyum ajah..

Baru deh pas udah balik ke rumah, sebelum tidur, dia nanya ke gw,

“Babem, emang di dalam pelutnya ada adek?”

“Adeknya siapa?”

“Adeknya Sabia?”

Gw pun nganggukngangguk.

Ngeliat jawaban gw, dia langsung nutupin mukanya sambil senyumsenyum sampe badannya geter gituuuuuuuuuu… Akkkkkk!!!!  Pricelessssssss!! Aku terharu deh.. *peluk Sabia*🙂

Lalu, tibalah hari yang ditunggutunggu. Yaitu, hari dimana kita mau konsultasi ke dokter untuk kedua kalinya. Berhubung waktu itu si Dals cuti, Sabia kita ajak juga. Lucu deh, pas di ruang praktek, keliatan dia bingung gitu karena belom ngerti yang mana yang harus dilihat dari monitor USG.😛

Di situ, di kamar praktek yang sama, kita denger lagi detak jantung jedangjedung kaya waktu Sabia dulu. Ternyata rasanya tetep sama takjubnya😛

So, it’s been 3 months now..

Tiga bulan kita ngobrol dan doain si adek sebelum tidur. Tiga bulan gw dan Dals selalu memantau perkembangannya lewat apps. Tiga bulan gw mulai ribet nabung nama bayi… Hihihi..

Now, I guess it’s official…….

IMG_2597[1]

….. and I’m gonna be a mother of two! 😀

Mohon doanya yah, agar selalu sehat selamanya🙂

28 responses »

  1. Ini kenapa baca blogpagi-pagi ceritanya pada hamil semua yah, seneng banget jadi ikutan bahagia😀.

    Alhamdulillah, selamat yah mba smita, atas kehamilan keduanya, semoga dedeknya sabia sehat terus dan dimudahkan sampai kelahirannya.

    *Pagi-pagi happy*😀

  2. aaaaaaaaakkkkk.. slamattttttttt..😀
    itu sabia hepi bgt yaa kayanya mau punya adik..🙂
    *peluk sabia..

    smoga bumil sehat-sehat hepi-hepi slaluu..🙂

  3. Pingback: Cerita gado-gado | naNINAnuneno

  4. “Kamu sudah menghamili Aku” pake TAMPAR gak Smit…?🙂 — kalo gak sini, saya tampar-kan (tampar-in?).. SELAMAT ya kalian berdua… dan berdiri gak sih bulu roma pas tau Sabia yang tahu duluan?

  5. Whoaaa tadi baru baca Bebe juga hamil, selamat yaaaa…selaluuuu seneng denger cerita soal hamil. Sabia peka sekaliii dan gayanya girlie banget *ikut terharu*

  6. aku pun mau hamil huhu
    met kenal ya mbaknya, kita sbnrnya pnah komunikasi via twitter kantorku😀
    aku pun jd follow mbaknya krn liat twitternya teppy, ira, dan shasya
    anyway, congratulations on your pregnancy🙂

  7. waaaah, selamat yaaaaa…ikutan seneng ngebayangin sabia bakal jadi kakak yang bijak *walow slama ini cuma kenal lwt blog aja, tapi kabar gembira yang ini bikin gw senyum2 sendiri sambil ngayal pengen juga nih Bhima punya ade’*😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s