.puzzle Dora.

Standard

Sabia itu anak yang manis.

Tapi……….., panasnya lama. Maksudnya, kalo ketemu orang, di luar orang rumah, dia pasti butuh waktu yang lumayan lama untuk bisa adaptasi dengan suasana itu. Jangankan sama orang baru, sama eyangeyang dan om tantenya yang udah sering ketemu pun kadang pake ngadat dulu. Dia cuma bisa langsung ‘on‘ kalo ketemu sama sepupusepupunya – dalam hal ini Naga sama Caya.

Belakangan ini, Sabia lagi suka main puzzle. Pertamanya dibeliin hadiah Natal sama nyokap gw, puzzle bentuk anak perempuan gitu. Lamalama dia suka puzzle di iPod. Kemudian, gw perkenalkan dengan puzzle beneran yang 9 pcs aja, supaya sekalian melatih motoriknya kan. Nah dia suka. Pertamatama, beli yang Barney, kemudian dia minta yang Dora.

Suatu hari, gw lagi ke toko buku, terus punya ide beliin puzzle lagi. Karena inget dia maunya yang Dora, makanya pas itu gw gak beliin yang Dora. Supaya, lain kali pas bareng, dia bisa milih sendiri Dora yang mana yang dia mau. Tapi, karena satu dan lain hal, sampe sekarang itu si Dora belom kebelibeli.

Sabtu kemaren, kita mau ketemuan sama Naniet. Berhubung gw inget si Dora belom dibeli, sekalian aja ntar beli abis ketemu Naniet. Dasar ibu oportunis, sekalian aja gw gunakan momen ini untuk mengajarkan masalah reward ke Sabia. Jadi, gw bilang, kalau dia manis dan mau salaman tanpa dipaksapaksa, kita beli Doranya dua, satu karena udah janji, satu karena dia pintar.

(Sebenernya sih metode ini juga gak bener ya, karena takut nantinyaย dia minta reward untuk segalanya. Tapi ya udah, cek ombak aja..๐Ÿ˜› )

Sabia anaknya berkomitmen tinggi sih. Jadi, walo masih ngadat dikit, dia tetep salaman sama Naniet dan Eyangti. Lumayanlaaaah… Kemudian setelah ketemu sama Naniet dan Eyangti, kita pun jalanjalan lagi. Nyari kado, liatliat PIM 3, terus pulang.

Di perjalanan mau bayar parkir, tibatiba Sabia bilang,

“Babem lupa ya, mau beli Dowa..”

MASYA AMPUUUUUUUUUUUN!!!! Gw pun langsung tepok jidat dan merasa bersalaaaaaaah banget. Dia udah nepatin janjinya, eh gw malah lupa! Karena udah gak memungkinkan balik lagi, terus kita pun bilang, besok belinya. Dan dia okeoke aja.

Kebetulan, besoknya ada acara keluarga besar si Dals. Ya udah kita pun mengaplikasikan hal yang sama, dan berhasil lagi. Sabia bisa salaman seputeran tanpa dipaksapaksa. Di sini, gw udah yakin banget di kepalanya ada bayangan Dora-Dora-Dora, karena pas kita pamitan mau pulang, dia gak mau bilang, “Sabia pulang dulu ya… “. Alasannya:

“Bukan pulang! Mau belanja! Beli Dowa!”

๐Ÿ˜›

Ya udahlah, pulang dari situ, kita pun pergi mencari puzzle Dora.

SAYANGNYA…………… Udah mutermuter, (1) gak ketemu puzzle yang bergambar Dora, (2) adanya puzzle yang lebih dari 9 Pcs. Gagal maning, soooonnn!

Gw: “Yaaaaaa, Bi, maaf ya, gak ada yang gambar Dora..”

Sabia: “Itu aja yang Nemo!”

Dals: “Tapi ini banyak puzzle-nya. Kalo liat ini, Sabia kirakira udah bisa belom?”

Sabia: “Ga bisa.”

Gw: “Belom bisa ya? Gimana dong…? Kalo besok Babem Ayah cariin abis pulang kantor boleh gak?”

Sabia *mikir dulu*: “He-eh deh. Sabia belom bisa yang itu. Tapi gak usah Dowa deh, Nemo aja..”

Dals dan Gw: “Maaf ya Sabia.. Makasih yaaa..”

Jadilah kita kembali pulang dengan tangan hampa (dan hati menyesal karena gak enak sama anak).

Sampe rumah, Sabia tidur siang, bangun, mandi, main seperti biasa. Sebelom tidur, gw temenin dia main. Ngeliatin dia main, gw gak enak lagi deh inget perihal puzzle Dora. Tapi, kayanya anaknya udah lupa tuh… Iseng aja, gw ajak omong lagi..

Gw: “Bi, makasih ya…”

Sabia: “He-eh.”

Gw: “Ih, emang makasih apaan?”

Sabia: Puzzle Dowa kan?”

DUAAAAAAAAAAAAANG!!!! Ternyata masih ingeeeeeeeeeeeet!๐Ÿ˜†

Dengan demikian, pulang kantor, aku akan menunaikan tugas mencari puzzle Dora sampai dapat!!!!!

DOAKAN SAYA YA!๐Ÿ˜†

ALAFYU, SABIA!๐Ÿ˜€

 

21 responses »

  1. Sabtu malam, Tara bongkar2 playdoh-nya, mau bikin kue uyang taun katanya. karena ibunya udah males beres2, dijanjikanlah besoknya main bareng, dan anaknya nurut. Ndilalah, minggu pagi ibunya harus pergi sebentar barang 1-2 jam. Pas pamit donggg, “Ibu, katanya mau bikin kue uyang taun ama adek…” trus dia bawa2 playdohnya dan pasang muka manyun. Aduh, patah hati bangettt.. Pulangnya langsung ajak main sampe lama…

    Intinya, anak segitu udah bisa inget sama janji kita ya.. T______T

  2. Sabia makasih lhoooo ikutan ketemuan sama aku dan Eyangti. Semoga Babem segera nemuin ya, puzzle Dora-nyaaa… Eyangti juga senang ketemu Sabia lagi, walau Sabianya masih malu-malu. (baca: lirik-lirik dari balik ipod) :* :*

  3. Makanya Babem jangan makan terus, jadi lupa : )))))))
    Bi itu super manis yaaaaa, nggak tau kaya siapa.

    Eh, kan Bi udah bilang “gak usah Dowa, Nemo aja”
    Kok kamu masih mau cari Dowa?

  4. aduh ini anak manis bgt kayak siapaaaa???? pasti bukan elo, bukan putra!!
    btw, ntar sabi ketemu chacha apakah harus dipanasin dulu????? *siap2 puzzle dora, atau buku gloria*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s