.on mother-daughter relationships.

Standard

Kemarin, abis baca buku The Wedding Girl dan terpekur sejenak di bagian di mana tokoh ibunya menyesalkan kenapa anakanaknya tidak bisa percaya sama dia untuk menceritakan halhal yang sifatnya rahasia.

Lalu, tanpa bisa dikontrol, pikiran melayang ke hubungan gw sama nyokap. True, I love her sooooooo dearly. Tapi, gw inget banget ada masanya gw berpikir bahwa apabila saat itu gw kenapanapa (untungnya enggak), nyokap gw bukanlah orang yang bisa tau pasti gw kenapa. Karena, jelas pada saat itu, meskipun gw sayang banget sama orangtua gw,  mereka bukanlah orang yang akan gw datangi ketika gw punya cerita, apalagi rahasia.

Meskipun begitu, gak jauh dari masa itu, ada juga suatu waktu dimana hubungan gw sama nyokap benerbener kaya temen. Saling menunggu dan menyiapkan waktu untuk pergi bareng sepulang gw sekolah/kuliah saat dia kerja setengah hari, makan siang bareng sambil gosipgosip.

Gw masih inget jaman gw kuliah, pernah tibatiba nyokap nelfon siangsiang;

“Dek, lagi dimana?”

“Mau masuk kelas nih..”

“Mama lagi di PS. Gak mau ke sini?”

“Ya nanti dua jam lagi kali..”

“Yaah, lama banget.. Kelas apa sih?”

“Psikologi Diagnostik.”

“Ooooo.. Penting gak sih tuh?”

“YAILAH MAH, MAMA KAN DULU ANAK PSIKOLOGI JUGA. PSIKOLOGI. DIAGNOSTIK. YA PENTING KALI!”

“Ooooo.. ya udah, aku pulang sendiri aja..”

“Emang gak bisa nunggu dua jam lagi?”

“Ya keburu capek sih..”

“Ooooo…”

“Ya udahlah..”

“YA UDAH DEH AKU KE PS AJAH!”

Kikikikikikikik… Kan aku takut durhaka menolak ajakan mamah..😛 Sampe PS, cekikikan karena bolos kuliah yang udah jelasjelas penting. Sampe rumah, pas cerita ke bokap, beliau langsung ngeloyor dengan muka males..😛

Di masa itu juga, gw bisa cerita apa aja sama nyokap (sama bokap juga bisa sih, tapi inti postingannya lagi bukan itu..😛 ). Dari cerita naksir orang, jurusjurus yang dilancarkan #eaaaa, sampe betebetenya. Dan, hebatnya, nyokap gak hanya dengerin dan ikut ngetawain tapi juga memberi masukanmasukan. Dan ketika dia gak sreg dengan orang yang saat itu menjadi pilihan gw, dia gak menunjukkan ke si orang tersebut, tapi langsung ngomong ke gw.

Gw inget, dia pernah malemmalem ke kamar gw untuk bilang dia gak sreg sama seseorang. Sebagai anak, ya gw nature-nya ngeyel hanyakarena pengen ngebuktiin gw yang bener, dia yang salah. Yang gw gak sadari pada saat itu adalah, sebagai ibu, dia punya pengalaman yang lebih banyak dari gw. Itu DAN feeling seorang ibu yang, konon, jarang banget salah. Hanya beberapa hari atau minggu setelah obrolan malemmalem itu, terbuktilah omongan nyokap gw. Halo, patah hati pertama kali..🙂

Balik ke masa kini, ketika membaca hubungan ibu dan anak dari sebuah artikel atau buku atau mengingat hubungan gw sama nyokap, gak bisa dihindari pasti akan membuat gw berpikir panjang mengenai hubungan gw sama Sabia kelak.

Meskipun menurut cerita di atas secara umum hubungan gw sama nyokap manismanis aja, tapi tentu saja ada juga saatsaat berantem dan cemberutan. Setiap mengingat bagian yang ini, gw selalu mengernyit, karena….. gw tau bahwa itu juga akan terjadi sama Sabia nantinya.

Saat ini, Sabia adalah anak yang manissssss banget dan super pemaaf. Di usianya dua tahun ini, gw masih bisa menjadi satu figur yang dia cari dan dia inginkan untuk ada sama dia. ‘Babem begini, Babem begitu. Mau sama Babem.. Cerita sama Babem..‘ Tapi gw tau bahwa fase itu gak akan berlangsung selamanya.

Dia akan jadi mandiri juga. Dan, sesulitsulitnya, akan tiba saatnya dia harus punya dunia di luar rumah, punya temanteman, punya masalahmasalah yang harus dia hadapi karena itu akan membuat dia dewasa.

Bisa gak sih gw tetap menjadi orang yang dia cari dan inginkan pada saat dia menghadapi sesuatu?

Bisa gak sih kita tetep ketawa bareng saat dia bertumbuh kembang, menertawakan diri sendiri samasama dan/atau kekonyolan yang kita temukan di perjalanan?

Bisa gak sih dia tetap menangis di depan gw, saat dia kesel ngadepin sesuatu? Bisa gak sih pelukan gw membuat tangisnya reda lagi, seperti sekarang?

Bisa gak sih dia memilih gw, untuk jadi orang yang diceritakan segala hal yang membuatnya resah atau gembira?

Bisa gak sih gw cukup bijaksana untuk tidak menghakimi/mengecilkan masalah yang dia hadapi? Bisa gak sih dia dan gw tetap bilang ‘I love youand really mean it meskipun kita habis samasama marah?

Bisa gak sih gw cukup pantas untuk jadi orang yang tidak akan ditinggalkan anak(anak) gw kelak saat mereka bertumbuh dewasa?

Nyokap gw (dan bokap gw) mungkin bukanlah orangtua yang sempurna, dan gw JELAS bukan anak yang sempurna buat mereka. Tapi, mereka selalu menjadi pagar yang sempurna seiring perjalanan hidup gw. Dan itu semua, ketika gw pikir lagi sekarang, sebenernya udah jauh lebih dari cukup.

Gw juga bukan orangtua yang sempurna tapi, di mata gw, sepertinya anak(anak) gw akan terlihat sempurna dengan caranya sendiri.

(Sedangkan, kali sebagai ortu, walaupun kita udah berusaha belajar menyempurnakan diri, bakalan tetep aja ada flaws-nya di mata anak sendiri. Huhuhuhu..)

Aku jadi semakin ingin nangis deh😦

Pedih ya, Cyin, siklus hidup..😛

Semoga yah, diberi kelapangan hati buat terus belajar menjadi lebih baik dan bisa menjadi sosok yang mudahmudahan selalu dicintai oleh anak(anak) yang akan selalu aku cintai.

AAAAAAAAAAAAAAMINNNNNNNNNNNN……

 

27 responses »

  1. *nangisssss*
    seperti biasa post nya bikin ngembeng….sukaaaaa
    mba penulis wedding girl siapa?
    *akhirnyaaa ketemu jg d lotte penulis favorit akuh iniii
    hihi

    • aiiih kamuuu.. aku kaget loh berjumpa di Lotte hihihihi..

      Penulis Wedding Girl si Madeileine Wickham, biasanya dia nulis pake nama Sophie Kinsella. Tapi kalo pake nama Sophie Kinsella lucu gitu kan bukunya, kalo pas dia pake nama Madeileine ini serius semi gloomy gimanaaa gitu..

  2. (Sedangkan, kali sebagai ortu, walaupun kita udah berusaha belajar menyempurnakan diri, bakalan tetep aja ada flaws-nya di mata anak sendiri. Huhuhuhu..)
    Huhuhuhu…apalagi yang macam akuh inih.But at least we are he better version of ourselves lah ya sejak jadi ortu.
    Aku ikutan mengaminkan. Aaamiiiin! *doaku juga ya, Dear God*

  3. *nangis kejerrrr*

    waktu putus kemaren dia sampe sakit lohh. sakit mikirin aku, knapa aku mau happy ending aja kok dipersulitt. that’s why klo aku curhat berusahaa banget untuk gak nangis depan dia.

    aku tau sih dia lebih sakit daripada aku huuhuhuhuh..

    • aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaw, exactly. Ini kenapa gw jarang cerita sebab musabab gw kalo sakit hati karena (1) aku ga mau nyokap mikir gw jadi perempuan kok ya dodol amaaat, (2) ya karena diem2 mungkin tau kalo saat kita sakit hati dia sebenernya juga pusing mikirin anaknya kok kasian, tapi kan ga bisa bilang kasian karena nanti kita marah / tersinggung dan malah jadi jauh dari dia… HIKSSSSSSSSSSSSSSSSSSS..😦

      eh kamu, semoga segera ditunjukkan jalannya dan dapat yang terbaik yaaa🙂 amin!

  4. *apus air mata* ini semalem abis episode berantem ama Tara huhuhu.. dan dia bobok dalam keadaan masih mewek dan mojok ke dinding ga mau pelukan ama aku hiks.. Makanya galau ini berangkat kerjanya hahahaha..

    by the way, iya kayanya udah jadi kode etik emak-emak ya untuk ga nunjukkin kalo ga suka sama cemceman (Eyaampun cemceman!) ngomongnya ke kita, tapi sama orangnya bakal baik bangetttt. Jadi kalo kita udah ilfil trus make alasan, “nyokap gw ga suka sama elo, jadi kita putus ya” ga bakal manjur yah hahahaha

    • udah baikan kan sekarang sama Tara? hihihi, emang paling galau deh kalo abis gitu..😦

      EMBYEEEEEEEEEEEEEEEER.. nyokap gw kalo depan orang yg dia ga suka tetep manis gitu untuk menjaga muke gw kan. Kemudian ketika dia ngomong ga suka, kita ngeyel, eh beneran brengsek.. Malunya dobeldobel.. Hihihihi.. ALAFYULAH MAMAH!😀

  5. belum punya anak tapi berkaca2 bacanya T-T.

    kalau aku bilang sih semuanya itu ada fasenya. Ada kalanya mereka deket banget ama emaknya, ada kalanya lagi solid2nya sama temen, ada kalanya ga bisa dibilangin, ada juga beberapa hal yang sampai kapanpun mereka gak bisa cerita karena mungkin gak kepengen ibunya sedih/kecewa/kawatir.

    Ada yang pernah bilang, jaga seseorang itu gak bisa sendirian. Meski sebagai ibu kita pengen semua2nya kita yang urus, tapi ada juga beberapa hal yang hanya bisa dihandle sama sahabatnya, pacarnya, dll dsb.

    Tapi apapun itu kalau kitanya terus memberikan yang terbaik, gak berhenti mencoba mengerti dan berkomunikasi, semua akan baik2 aja. Gak perlu sempurna, yang penting tetap bersama🙂.

    • MANDAAAAAAAAAAAAAAAAA sumpah gw ngembeng bacanya.. Bener ya, it takes a village to raise a child. Iya, kalo gitu, berdoanya harus ditambah kali ya agar supaya dalam perjalanan hidupnya, semua orang yang kita sayang dipertemukan sama orangorang yang baik hati supaya selalu terjaga dengan baik. AMIN. Huhuhu.

  6. mba smitaaa,udah lama jadi silent reader dan posting ini yang berhasil membuatku untuk komen.. uuu baguuuuus sekali posting nyaaa,mata sembab di kalimat2 terakhir.

  7. Smita,

    AAAAMINNNNN!!

    TFS yaaahhh. I totally agree with Manda. Tuhan maha adil. Semua orang pasti sudah punya porsinya masing-masing.

    No matter how much we wanted to be that “cool bestie” for our angels and regardless the repeated mantra we keep saying to ourselves and the rest of the world how we are our daughter’s best friend, it doesn’t change the simple fact that you are the Mom. You will forever have the Mom veto-card and that you will one day go through that phase when you’re no longer the one person they wanted to be with when they’re sad or happy.

    So dear Smita, let us enjoy this parenthood journey, the one ride where there’s no map nor manuals, countless of trials and errors, and pray that we all go through each phase with grace, with lots and lots and lots of patience and with unwavering, unconditional love. Let us godforsaken hope that along the process we all become a little wiser, kinder, and happier; because for once – we were in their shoes
    🙂

  8. oh my God… aku asli berkacakaca baca komen ini. Terima kasih ya sudah menyuarakan kebenaran, yang walaupun bacanya nyesek, tapi entah kenapa ya tetep bisa diterima dengan tidak terlalu ngenes. Hehehe..

    Thank you. Thank you. Thank you. Wishing you a happy and memorable journey too, Sally🙂

  9. Pingback: .Day 4: The Boys. | . love . laugh . life .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s