.{blast from the past} belagak SPONTAN.

Standard

Kalo ingetinget jaman kuliah, ada banyaaaaaaaaak banget kenangan lucu yang masih bikin ngakak kalo diinget lagi. Salah satu yang gak terlupakan adalah tugas kelas Psikologi Sosial.

Gw gak inget itu tepatnya semester berapa. Tapi gw inget itu bukan tugas kelas gw. Jadi, waktu itu, gw gak sekelas sama Mel, Ren, Vic, Jup dan Len. Kelas gw kebagian tugasnya biasabiasa aja, tapi kelas mereka kebagian tugas yang seru.

Tugasnya adalah (semacam) melakukan perbuatan menyimpang dari kebiasaan umum dan mencatat gimana perilaku orang yang melihat perbuatan itu. Kurang lebih gitulah.

Sebenernya, perbuatan menyimpang itu bisa sesimpel pake baju kebalik ke kampus. Lalu jalanjalan sepanjang kampus dengan tementemen kelompok yang lain jalan di belakang lo, sambil mengamati orangorang yang berpapasan dan nyadar kalo baju lo kebalik.

Tapi, karena kamikami ini terlalu menghayati, kita pun berencana untuk eskalasi tugas yang sebenernya harmless menjadi agak kaya acara SPONTAN!๐Ÿ˜† Jadilah, gwย sama Dan ikutan jadi tim penggembira buat kelompok Mel, Ren, Vic, Jup, dan Len.

Kalo kelompok lain kebanyakan cuma suruh satu anggotanya doang berbuat aneh di kampus, kelompok Mel seluruh anggotanya kudu berbuat aneh di kampus DAN di……….. Plaza Senayan!๐Ÿ˜† Selain itu, karena gw sama Danti gak diterima kalo jadi tim hore doang, kami berdua juga harus berbuat anehaneh.

(Ini sekarang baru nyesel karena gak ada fotonya… Jadi dibayangin aja ya.. )

Hari yang ditunggu tiba. Coba sebelumnya, tolong dibayangkan bahwa waktu itu awal tahun 2000-an, dimana belom in lagi deh pake sabuk lebar bagaikan juara tinju dipadu dengan kemeja yang pernah hits di tahun 1980-an.

Namun, pagi yang murni itu dirusak oleh Mel yang masuk kantin pake kemeja dan sabuk yang lebarnya hampir sebadan PLEUS kacamata item dan dengan muka datar seolah dandanannya wajar. Gw masih inget muka orangorang melongo ngeliatin Mel, sedangkan tementemen yang nongkrong di Kantin Padang, tempat anakanak Psiko bermukim antara melongo sama ngakak histeris.๐Ÿ˜†

Ulah kedua dilakukan oleh Ren. Ren yang kece didandanin sedemikian rupa pake kacamata super tebel, baju kaos dimasukin dalam celana jins, dikasih tas super gede dan dibekalin diktat super tebel lalu dibawa ke gedung Ekonomi. Dia disuruh naik lift yang penuh dan bertingkah awkward. Orangorang yang masuk lift langsung senyamsenyum mencibir gitu ngeliatin Ren. Terus Ren yang kaya ingusan gitu, jadi makin pada males. Saking menghayati perannya, si Ren pake ngejatohin bukunya yang setebel dosa di lift. Itu bikin dia nggak hanya dipelototin orangorang yang dijadiin subjek observasi tapi juga sama kita, yang satu tim. LIFT UDAH REYOT KALO TAUTAU JEBOL KARENA KEJATOHAN TEXT BOOK STATISTIK GIMANA COBA?!?!๐Ÿ˜†

Karena Mel masih asik fashion show di kantin dengan baju hitsnya, dia gak ikutan sesi lift. Berhubung Ren dan Mel adalah sohib sejak SMU, makanya mereka punya ide dadakan untuk jadi duo aneh di lift gedung Ekonomi. Kembalilah kita ke lift. Orangorang kembali bingung karena ada Mama Hengky dan geek gak jelas di dalam lift. Lebih bingung lagi dalam perjalanan ke lantai 12, tibatiba dua orang ini nyanyi “Tanah Airku Indoneeeesssiaaaaaaa….” pake suara satu dan dua..๐Ÿ˜†

LEMAS AKU LEMASSSSS!!!๐Ÿ˜†

Selesai sesi kampus, kita pun mau melanjutkan ke PS. Di sini ada dua skenario, yaitu Vic sebagai cewekย kurus yangย makannya banyak banget karena stress, sama Len yang bakalan olahraga di mall.

Berhubung pas makan siang, ya udah kita pilih di fudkort. Di sini, Vic purapuranya janjian sama pacarnya tapi kemudian pacarnya gak dateng. Lalu, karena stress, dia makannya banyak. Berhubung di food court, jadinya targetnya cuma observasi orang yang duduk sebelahnya. Karena itu, kita pilih tempat duduk di sebelah orang yangย kirakira disinyalir bakalanย kepo. Muahahahaha..๐Ÿ˜›

Jadi, duduklahย dia di sebelah ibuibu yang kelihatannya baik dan perhatian. Ibu itu sama keluarganya. Vic duduk sendirian tapi makanan banyak. Kami, sebagai observer, duduk beberapa meja jauhnya. Yang penting ibuibu itu gak ngelihat kita.๐Ÿ˜› Pertamatamanya, si Vic soksok nelfon cowoknya, bilang, “Ini aku udah pesenin makanan kamu ya..” dengan gembira.

Kemudian waktu berlalu, muka Vic yang tadinya cerah ceria mulai suntuk karena cowoknya gak datengdateng. Dia mulai marahmarah di telfon dan makan semua makanannya yang tersebar di satu meja. Ibuibu yang tadinya duduk manis sama keluarganya mulai liriklirik cemas takut makanannya diembat juga . Ya wajar aja sih, secara Vic pada saat itu super ceking. Hihihihihi..

Karena perhatian si ibu dari keluarganya mulai beralih ke ababil nggragas yang duduk di meja sebelah, jadinya si ibu gak kelarkelar makannya. Sementara Vic mukanya udah mulai bega’ makan dan makanan di meja observer udah habis dari kapan tau (TENTU SAJA!). Hihihihi.

Akhirnya setelah beberapa lama, si ibu dan keluarganya cabut juga sih. Dengan lirikan terakhir yang bersambung dengan bisikbisik ke suaminya. Cieeeee, gosip nih yeee..๐Ÿ˜›

Pas si ibu cabut, Vic langsung muka lega. Dan kami para observer pindah meja demi ngabisin makanannya.. HIHIHIHIHI..๐Ÿ˜†

Setelah kenyang makan, masih ada satu oknum yang harus bertugas sebagai crew SPONTAN uhuy (kalo jaman sekarang, SUPERTRAP). Yaitu Len. Of all people, tugas Len sebenernya paling berat. YA GAK NGERTI KENAPA DIA MAU AMBIL BAGIAN YANG INI..๐Ÿ˜†

Emang tugasnya apa sih?

Olahraga di mol.

Literally.

๐Ÿ˜†

Jadi ya, pada masanya, gym di mol belon adeeeeee… Jadi, saat itu, pemandangan orang ke mall pake celana training, kaos oblong, sepatu dan kaus kaki olah raga PLEUS anduk di leher bukan pemandangan yang umum. Apalagi di PS.

Karenanya, Len adalah PIONIR.

๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Berhubung kita takut digeret satpam, maka untuk tugas terakhir ini cari tempatnya yang rada terpencil. Yaitu deket Levi’s. Dulu di situ ada kaya bench kecil, gak terlalu banyak orang lewat dan yang paling penting jarang ada satpam.

Di sini, Len duduk di bench itu — dan mengeluarkan segala perlengkapan olahraganya. TERMASUK DUMBBELLS LOH..๐Ÿ˜† Sementara observer nyebar, ngasih kode kalo mau ada orang lewat atau satpam.

Nah, kalo mau ada orang lewat, baru deh si Len olahraga di situ. Olahraganya asli niat..๐Ÿ˜† Dari yang stretching, puterputer kepala, tiduran ala putri duyung sambil angkatangkat kaki… Dan muka lempeeeeeeeeeeng joniiii, walopun observer udah hampir ngompol nahan ketawa.

YAย BAYANGIN AJA…ย KALO LAGI ASIK PACARAN ATAU MALAH LAGI PACARAN TAPI BERANTEM DI MOL TIBATIBA LIAT MBAKMBAK PAKE ANDUK DI LEHER, DUA TANGAN DI PINGGANG, SAMBIL PUTERPUTER PALA!!!

Distracted abis!

๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Paling sukses emang bagian Len. Kalo sebelumsebelumnya orang cuma ngelirik dikit sambil kasakkusuk, di sini, orang yang lewat noleh sampe leher hampir keplintir.๐Ÿ˜†

Terus, dasar jiwa artis. Semakin diliatin orang, semakin maksimal. Sampe naro dumbbells di pergelangan kaki segala. Tapi ini langsung menimbulkan histeria dari observer karena takut jatoh, mecahin kaca…๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Berhubung diย  spot ini orang lewatnya gak banyak, kita jadi sedikit bosan dan menganggap kegiatan ini kurang memancing perhatian.

Sampe kemudian, ada salah satu dari kami gak sengaja mendongak ke atas. Di situlah baru semua menyadari bahwa…………………………………………

………………………………… BANYAK ORANG NONTONIN DARI BALKON ATASSSSS!!!

๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Setelah puas ngakak sampe bengek, ditutuplah tugas ini dengan sukses.

(Dan karena mereka gak terima gwย + Dan cuma sebagai observer gak bikin malu apaapa, akhirnya kita berdua disuruh jalanjalan di PS pake rol dan rambut palsu kribo warna biru *keluh*)

Konon, setelahnya, kelompok MelRenJupVicLen tentunya passed with flying colors saking dosennya aja sampe bingung kenapa ada yang seniat itu.. Hihihihi.

Tapi kalo dipikir lagi, emang jaman dulu tuh segala macem niat yah.. Dari yang penting, apalagi yang gak penting. Hihihi. Makin gak penting, malah makin niat.

Ini sekedar cerita nostalgila masa lalu karena mendadak kangeeeen sama tementemen dan jaman kuliah๐Ÿ™‚

Moral dari cerita ini: Kalo liat perilaku aneh orang sebelah, jangan keliatan kepokepo banget soalnya mending kalo sebenernya dikerjain sama acara TV dan masuk TV terus dapet duit deh.. Takutnya situ apes danย cuma dijadiin subyek penelitian sama mahasiswa Psikologi yang pada berobat jalan..๐Ÿ˜›

Ciao!

24 responses »

  1. Boook, gue aslik spicles bacanya. Hahaha.. Dodooolll.. Ampe ngep sendiri ketawa… Gue inget, dulu itu gue bergaya ala 80’s. Tapi sumprit itu gak ada keren2nya. Kalo kayak Club 80’s gitu kan keren ya, ini lebih tepatnya anak 80-an yang nerd. Hahaha.. Selain yg lo bilang itu smit, gue juga pake celana bahan warna kaki, yang gombrong abis. Itu kemeja gue warna ungu.. Sungguh ga ada keren2nya. LOL. Bagus gue ga disuruh pake bicycle pans jeans gue! Bwahahahaha… Nah, kalo si Renty dibikin ala Betty LaVea (hahaha.. jaman itu lagi ngeheitz!). Paling juara emang Ellen. Dan gue inget banget, jaman itu, si Ellen emang lagi diet2nya (gara2 disuruh B**i!! –> gosip internal ga penting… LOL). Makanya dia faseh banget olah raganya. Orang pas selesai, komentar dia bukannya “malu banget gue”, tapi malah “lumayan juga, keringetan nih gue”. Hahahha.. Ngehek banget…!

    Dan memang bottom line-nya adalah sebenernya tugas ini GAK HARUS SEHEBOH itu. Emang jiwa ‘drama’ ga bisa dipungkiri udah mendarah daging loh jinawi ya neng…

    • Gw ngetiknya aja ngikikngikik ngebayangin lagi.. NIAT ABISSSSSSS! Gw ingeeeeeeeeet kemeja lo warnanya ungu.. trus lo di- “woy, woy!” sama anak Hukum.. Ngakakakakakakakakk!๐Ÿ˜†

      Trus di PS pake wig kribo didatengin anak kecil “Om Badut.. Om Badut…”๐Ÿ˜†

      Sampe sekarang gw masih bersyukur gak mecahin kaca dan digeret satpam..๐Ÿ˜†

  2. Ngebaca cerita ini aja udah bikin aku senyum2 sendiri diruangan kantor, pengen ngakak sih sebenarnya tapi gk enak dgn yg lain hahhaa… Apa kabar kalo ada fotonya yah :)))))))))))))

  3. Aaaaaaaah seandainya waktu itu aku udah masuk atma, dijamin aku pasti ngikik sembunyi-sembunyi di kantin deh (tetep takut dimarahin sama geng kamu) wakakakakakaka….

  4. LEMAS. Mel — elo emang bikin gue SAKIT MATA dengan baju yang super gak mecing plus muka songong (halah) berat jalan pede anjis ke kantin Padang..Senangnya di kelas mbak.. (siapa tuh yang kurus, baek, pake kacamata dan tinggi..) — ya??๐Ÿ™‚

  5. Eh seriusan, kita reunian ih Gank Senggol sama Gangster… Berani ga kalo kita bikin beginian lagi di usia kita yang semakin lanjut. Hahaha… Gue berani! Yuk!!!

  6. astagaaa ngakak luar binasa..

    eh jd teringet dulu ada juga kelompok temen2ku tugas serupa, tapi kuliahnya psikologi eksperimen. jadi ceritanya pengen studi eksperimen kalo ke butik2 PI/ PS tapi pake baju gembel kira2 bakal dilayanin apa ga ama mbak2 nya. trus kita observer juga. baca ini jadi inget itu aduuuh tulisan ini sangat menghibur hariku hahahaa

    • yahahahahahhahaha samaaaakk!

      kadang gw pikir tuh sebenernya kali dosendosennya juga pada iseng ngasih tugas yang ngerjain dan malumaluin mahasiswanya.. hihihihihi..

  7. hahahahahaha..MAMA HENGKY!! hanya anak 90an itu yang tau siapa dia.Where is she or he now btw? *dibahas* kocak banget sih ceritanya??paling gokil dan bikin ketawa tentunya yang bagian olahraga di PS, secara dulu tahun segitu itu ke PS dilarang keras berpakaian seadanya…harus dandan sekeren mungkin. lha ini malah pake training..hahahaha asli PDOD temen lo mba, salam ya semoga skrg masih tetep PD.

    • hahahahahaha… embyeeerrr dulu ke PS kudu HEITSSS..๐Ÿ˜†

      iya nanti disampaikan.. dia udah hidup bahagia dengan dua anak. Kayanya aku bakal dijitak deh kalo ketauan buka aibnya di sini๐Ÿ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s