.short-term commitment.

Standard

Awalnya karena Gemma post ini di Path:

IMG_2200[1]

…..dan gw sebagai emakemak yang kalo mau tidur malem selalu ‘berantem’ dulu sama anaknya yang ‘banyak upacara’ demi mengulur waktu tidur (mimi putih, nyanyi ratusan lagu, minta bersihin idung, dan sejuta alasan lainnya) langsung tertampar keraskeras.

Hati langsung mencelosssssssss, bolong sebolongbolongnya. Lalu sepanjang siang pun gloomy dan pengen pulang.😦

I won’t always cry, Mummy, when you leave the room…” terngiang lama banget buat gw. Terutama karena sekarangsekarang ini, Sabia lagi separation anxiety banget, yang langsung sensi kalo emak bapaknya atau siapa pun jauh dari dia. Gw langsung nyesel, kenapa selama ini malah jumawa karena ngerasa dibutuhin. Kenapa fokusnya ke perasaan gw dan bukannya ke perasaan dia.

Hampir setiap hari ada momenmomen dimana gw mikir, Sabia udah gede aja ya… Hampir setiap saat Sabia ngakakngakak untuk lelucon yang gak begitu lucu, gw sama Dals saling mengingatkan untuk nikmati masa ini, karena sepuluh atau belasan tahun lagi, mungkin dia gak akan begitu mudahnya tertawa untuk lelucon kita (dan kita ngebayangin dia ngetwit lawakan kita dengan hestek #jokebapakbapak atau #jokeemakemak.. PERIH gak tuh?!)

Tapi, ketika ngebaca “one day, mummy, I won’t be this small..” rasanya kaya pengen marah sama diri sendiri — entah karena apa. Mungkin karena gw takut dia akan tumbuh besar dan apa yang gw kasih sekarang tidak cukup. Dan gw gak akan punya kesempatan kedua untuk mengulang masa ini sama dia😦

Galau siang itu dilanjutkan dengan curhat sama Puspit. Akhirnya malah galau berdua deh.. Terutama, kalo gw, dengan kenyataan bahwa kalo siang kangen tapi begitu sampe rumah suka malah sibuk sendiri.

Lalu, akhirnya Puspita bilang, “Smiw, kita bikin short term commitment yuk..

Apa?

Kalo kita lagi di rumah, aku gak boleh BBM kamu, kamu gak boleh BBM aku.

Idenya simpel tapi jadi brilian buat gw. Karena dengan ngejalanin berdua, jadi kaya ada yang ‘saling membantu’.

Malam pertama, sampe rumah langsung taro BB jauhjauh. Full main. Dari masakmasakan, kejarkejaran, purapura berenang, purapura lemparlemparan salju… Segala deh. Terus tidur malem juga berjanji sama diri sendiri untuk gak marahmarah. Ikutin aja dia maunya apa aja. Kemudian takjub karena dengan gw gak uringuringan, ternyata malah bikin dia tidurnya lebih gampang dari biasanya.

Besok paginya, saling menyelamati sama Puspit. Hebaaaaaat kita!😆

Hari kedua pun berhasil lagi. Hari ketiga agak kurang sempurna karena……………….. ada yang seru banget di wasap.😆 Hari keempat mencoba lagi lanjut sampe sekarang.

Dan sampe sekarang ini, gak ada drama ‘banyak upacara sebelum tidur’ lagi. Banyak upacaranya sih tetep, tapi karena dijalanin aja, jadi gak ada yang ngomel dan gak ada yang nangis. *tepuk bahu sendiri* *colongan pijetpijet*

Gw jadi mikir, apa sebelumnya sebenernya Sabia banyak mau sebelum tidur itu adalah upaya dia untuk ngajak kita main lebih lama yah.. Buktinya ketika diladenin main, setelah itu dia lebih mudah tidur.

Gak tau, gak pengen sok beranalisa. Yang jelas, langsung terasa kalo sejak mulainya short term commitment itu, semua pihak jadi lebih hepi.

Terus terang aja, gw juga gak yang 100% gak cek HP kalo di rumah. Cuma sekarang harus diusahakan biar gak dikitdikit ngecek. Sebisa mungkin diusahakan ngecek harus ada periode tertentu, misalnya tiap setengah jam doang atau pas bocil udah tidur atau pas dia udah main sama bapaknya. Sisanya main.

Terima kasih ya, Gemma, udah membantu ‘menampar’ gw dengan kenyataan.. Dan juga Puspit dengan ide briliannya. Gw tau gw gak akan pernah mampu jadi tiger mom atau apalah.. Tapi, apa pun tipe emakemak yang nantinya gw aplikasikan, semoga gw selalu bisa inget untuk jangan pernah menjadi emakemak yang menelantarkan anaknya karena sibuk sendiri.

AAAAAAAAAAMINNNNNNN….. *doa sungguhsungguh*

19 responses »

  1. “:sebagai emakemak yang kalo mau tidur malem selalu ‘berantem’ dulu sama anaknya yang ‘banyak upacara’ demi mengulur waktu tidur (mimi putih, nyanyi ratusan lagu, minta bersihin idung, dan sejuta alasan lainnya)”

    Ini kok Tara banget ya. Penuh upacara :)))) Mulai dari bersiin idung, mimik air berpuluh2 kali bangun duduk, madep sini-madep sana, selimut dipake-selimut dilepas.

  2. Semoga sakseus ya Smitaaa, aku pun kemarin sempet mencelos liat tulisan di atas jadi profpic bbm kamu, padahal belon punya anak huhuhu… apalagi para mamah-mamah sedunia pasti sedih ya bacanya. Anyway, makasih ya smiw, dengan adanya dirimu dan blogger mamah2 lainnya, niscaya membuat aku punya banyak “persiapan” kalau suatu hari nanti dikasi kepercayaan mengasuh seorang mini-me.
    Semangat Smit!

    • amiiiiiiiiiiiiiiiiin.. doakan yah berhasil terus, gak musiman.. hehe.. ya ini kan berbagi biar nantinya orang ga melakukan kesalahan yang sama supaya anakanaknya bahagia bersama🙂

      kamu juga semangat terus.. hihihihihi..

  3. ooww…so sweet ya…emang bener nanti tau2 sabia udah sekolah aja loh..hehe..
    Jadi inget dulu bibir sampe ndower bacain buku cerita si anak gak merem2..ganti bobo gak merem2 juga. Eh sekarang anaknya udah bisa baca sendiri..kayaknya baru kemaren tu minta di bacain. Selamat menikmati jeng…one day you will miss that moments..

  4. aww Sabia anak yang beruntung🙂, tergoda topik whatsapp 1-2 kali gapapalah :)). Gue dulu waktu tidur mintanya alisnya dielus2, masalahnya adalah kuku emak gue tipe2 panjang dikikir tajem terus dikuteks, jadi sering kecolok…
    ….
    tapi tetep aja minta dialis-alis besoknya, agak masokis gitu ya =)).

    Nice post!

  5. ya ampun. Bagus sekali ini. Hiks. Subuh subuh jadi bikin semangat. Nanti aku mau link ke sini sekalian pinjem quotesnya ya.
    Bagus banget banget banget *semuanya ngingetin sama kejadian sehari-hari*

  6. sama banget deh ini kejadiannya mba. udah coba HP nya di silent aja? klo aku sih nada dering HP nya dibunyiin, pasti tergoda. klo silent agak2 jarang tergoda😀

  7. Pingback: Tak Ajak Ke Mana-Mana | Let Love and Faithfulness Never Leave Us

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s