.days of mini compo, mixtapes and round hair brush.

Standard

Waktu gw SD, bokap gw pernah ngajak gw keliling Blok M (atau Mayestik atau Glodok ya? Lupa..) untuk nyari yang namanya mini compo buat ditaro di kamar gw. Karena saat itu gw udah punya walkman dan lebih seneng denger kaset, gw bilang sama bokap kalo gak perlulah punya yang gede dan ada radionya.

Tapi, bokap gw keukeuh bilang, “Suatu saat, kamu perlu dengerin radio.”

Dan, karena kalimat itulah, siang itu gw punya mini compo.

Gak perlu waktu lama untuk membuktikan ucapan bokap gw itu benar. Karena dalam waktu singkat, gw pun menjadi pendengar radio yang setia. Gw denger radio di mobil, di kamar, sebelum tidur, sambil makan bahkan kadangkadang ikutan nelfon ke radio itu untuk ikutan kuis dan/atau request lagu.

Pada jaman itu, jauh sebelom punya tementemen penyiar hits di radio heits, bisa berhasil masuk buat request lagu itu udah kesempatan yang lumayan langka. Makin menggembirakan lagi kalo lagunya diputerin. Kalo enggak, ya rada sedih aja sih.. Gantung gitu rasanya.. Hahahah! Tapi tetep, kapankapan nyoba lagi.😛

Makanya yah, jaman itu kalo ada yang request lagu buat kita itu geernya bisa selangit. Soalnya tau kalo dese usaha banget.

Sedangkan ya, pada saat itu kan belom ada henpon, jadinya pas lagu diputer, buruburu nelfon ke rumah yang dikirimin. Kemudian dalam durasi lagu yang sekitar 3-5 menit, mesti degdegan nunggu dering telfon, terus iya kalo kebetulan langsung diangkat sama yang mau dikasih lagu. Kalo diangkat sama orang rumah yang lain, berapa detik terbuang lagi buat nunggu doi dipanggilin. Iya, kalo orangnya bisa dipanggil cepet. Kalo ternyata lagi mandi? PUPUS. Kalo ternyata ada tapi datengnya lama, cuma bisa bilang, “Dengerin radio X sekarang!!!!!” Sukursukur masih dapet buntut lagunya. Kalo dia abis itu dipanggil emaknya? PUPUS. Skenario ini masih mending karena itu berarti pas ditelfon, orangnya ada di rumah. Kalo misalnya udah telfon degdegan, diangkat sama mbaknya, terus dijawab, “Lagi pergi dari siang, mas..” PUPUS.

NAH KAN KURANG USAHA APA COBA?😆 Karena itu, maaf ya, buat yang dulu pernah kirimin gw lagu lewat radio terus gw gak denger… #eaaaa #humblebrag

Eniwey. Dari radio itu, gw dapet banyak referensi lagu. Tentunya ada yang gw suka ada yang gak suka. Ada yang biasa aja, ada yang suka bangeeeeeeeeeeeet sampe harus punya walopun kasetnya belom keluar di toko. Gimana caranya deh ih, sementara donlot MP3 belom jaman? Ya tentunya ngerekam dari radio!

Kala itu, componya kakak gw lebih keren. Dia punya yang tempat kasetnya ada dua. Jadi, selain bisa ngerekam dari radio ke kaset, bisa juga dari kaset ke kaset. Ini tentunya berguna banget buat bikin mixtape yang sangat mumpuni pada masanya.

kurleb kaya gini -- tapi bukan (pic from internet)

kurleb kaya gini — tapi bukan (pic from internet)

Berhubung compo gw tempat kasetnya cuma satu, jadi yang bisa gw lakukan hanya ngerekam dari radio. Salah satu teknik merekam dari radio, yang paling gampil itu rekam pas malemmalem. Karena ada radioradio yang kalo malem ga ada penyiar. Laguuuuu mulu. Itu paling gampang. Seapesapesnya dapet lagu yang kita kurang suka doang.

Sedangkan, kalo teknik merekam lagu dari radio yang paling sulit-tapi-kalo-berhasil-bikin-bangga itu di jam Prime Time. Pagi atau sore. Kenapa? Karena kemungkinannya besar untuk kepotong ama celotehan penyiarnya. Apalagi kadangkadang kan ada tuh lagu yang klimaksnya di akhirakhir. Kita udah nunggunungguin, tautau pas bagian itu kepotong sama suara penyiar. IDIH ASLI KESEL. Terpaksa deh terbuang tiga menit yang amat sakral dan khusyuk. Untung gw gak pernah ngerekam dari radio dangdut. Kebayang gak keselnya gimana, kalo di tengahtengah lagu penyiarnya suka ikut nyanyi?😆

Tapi, di jam prime time, kemungkinan lagu baru yang kita suka diputer itu lebih besar. Makanya kalo lagi beruntung dapet yang bebas gangguan tuh seneng banget. Gw paling seneng ngerekam lagu setelah jingle si radio diputer. Karena biasanya lagu yang diputer setelah jingle itu diputer penuh. Makanya jari udah siap di tombol rec, sehingga pas jingle kelar langsung pencet. Syukursyukur kalo lagunya suka atau kategori ‘bolehlah‘. Kalo ternyata lagunya gak suka, ya pencet stop lagi. Apus dulu. Terus siapsiap buat rekam lagu berikutnya.

Makanya jaman dulu, anakanak sekamikami ini suka banget beli kaset kosong. Dulu, gw punya kaset kosong yang isinya acak adul lagulagu macemmacem yang gw rekam dari radio. Istilahnya kaya barang mentah gitu. Karena untuk membuatnya menjadi mixtape yang isinya enak semua, tentunya mesti dimasak lagi. Dimana? Di componya kakak gw yang double cassette itu dooong…😆

pic from shotfromguns.wordpress.com

nih.. buat dedekdedek yang gak tau namanya kaset kosong..😛 (pic from shotfromguns.wordpress.com)

Biasanya, sebelum gw hijrah ke kamar kakak gw dan bertengger di situ sesiangan, selain bawa bekal kasetkaset isi lagu rekaman dari radio dan kasetkaset yang lagunya mau direkam, kadang juga bawa bekal kaset pinjeman dari temen. Di kamar kakak gw, semua ditebar beserta sampul kasetnya. Kemudian mulai deh bikin daftar lagulagu yang mau dikumpulin dalam satu kaset. Ribet abis disusun berdasarkan mood. Ngebayangin ending satu lagu tertentu, dan nyocokin dengan awal lagu berikutnya. Kirakira cocok gak? “Mati” gak? RIBET YA MAK..😆

Berhubung kaset rekaman alias mixtape yang udah jadi itu biasanya kita pamerin dengan cara taro di mobil atau suruh temen dengerin, jangan sampe kaset yang mood lagulagunya udah terjaga sendu tibatiba di lagu terakhir mendadak rock and roll, hanya karena cuma lagu itu doang yang durasinya pas sama sisa pita kaset. Bisa dihina abissss.. (apa ini tementemen gw doang ya?)😆

Tahap selanjutnya ketika mixtape udah matang adalah tahap yang gw suka. Yaitu……. nulisnulis cover kaset rekamannya! Biasanya ditulis sebagus dan serapih mungkin dengan spidol warnawarni. Kalo lagi niat, tempel gambargambar dan hurufhuruf dari majalah. Kalo lebih niat lagi, bikin di komputer.😀

Setelah itu…………………. bahagia deh! Kenyataan bahwa kita bisa mengatur dan mengendalikan 90 menit dengan diiringi soundtrack yang kita pilih sendiri itu rasanya…….. semacam prestasi kecil!😆

Berhubung setiap prestasi harus dirayakan, maka tiba saatnyalah kita masukkan kaset berisi lagulagu racikan kita itu supaya bisa kita dengarkan sendiri secara utuh untuk pertama kali (sambil nyari mana yang mendem). So, please welcomeeeeeeee………..

THE INFAMOUS ROUND HAIR BRUSH!!!!!!!!!!!!!!!!!

Mari bernyanyi dan berimajinasi bikin video klip sendiri😆

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAH..😆

Tak lama dari jaman itu, akan hadir masamasa bisa pesen CD Mp3 di abangabang atau di bazaar kampus. Setelahnya hadir masamasa dimana musik bisa di-download secara digital dan mudah. Lalu juga hadir masamasa dimana musik di-download secara digital dan murah.

Walau begitu, tetap selalu terkenang di hati gimana kita pernah berusaha segitunya untuk menghibur diri sendiri, untuk memberikan sentuhan personal melalui mixtapes yang pernah kita hadiahkan pada orangorang yang kita kenal. 🙂

pic from the Internet

pic from the Internet

Thank you, the 90s… I had a great time 🙂

68 responses »

  1. Huahahahaha.

    Asli, nostal-gila banget sih ini!

    Jadi inget, pas jaman SMP, sekolah gue deket ama stasiun radio. Begitu pulang sekolah, ada yang bagiin kertas kecil2 buat nulis “Dari, Untuk, Pesan, Lagu Yang Direquest”. :))

    Oh, dan tentang mixtape, jangan salah: tiap kali pe-de-ka-te, pasti bikinin mixtape!
    Ini berlanjut sampe jaman CD.
    Sekarang?
    Cukup dalam hati (read: bikin playlist di iPod dong :D)

  2. Gw biasa pake Sony 60′. Soalnya kalo yg 90′ suka kelamaan dan kalo lagu yg bagus ada di awal2 suka sayang mau di rewind. Osolnya takut pitanya rusak dan suaranya mbleyot pas diputer. Eh yang awet pitanya tuh apa sih? Sony apa BASF ya? Gw lupa. Pokoknya ada yg tahan diputer berkali2.

    Oh, I love 90s.

    Btw, pernah gak ngerekam dari CD ke kaset. Pake boombox yg canggih gitu. Gw pernah krn gw belum punya CD player/boombox, jd ngebajak dr boombox sodara gw. Hehehe

    • Gw pake 60′ kerasanya terlalu singkat. Kalo 90′ mayan deh, kalo 120′ MATGAY ABAAAAYSSSS….😆 Kadangkadang kalo kepaksa, pake kaset yang udah ga didengerin lagi.. RIP kaset AQUA..😆

      Eish, paling bening ya dari CD ke kaset. Trus kalo mau pamerin ke orang, PEDE gitu karena gak mendem.. Hahahahahahha…

  3. gatau kenapa, terlepas dari level coolness saya yang diatas ambang rata-rata…#DataPrimer

    kok saya berkaca-kaca ya baca ini…

    dulu itu pemujaan terhadap lagu dan koneksi sosial itu begitu besar, sehingga rasanya jauh lebih berharga dan kudu usahaaaa

  4. gue dulu pernah diblacklist di suatu radio abege beken pada jamannya karena keseringan nelpon buat request! :)))

    Oh dan gue sok2 nyanyinya bukan pakai sisir kayak gitu. Ada sih tapi itu dipakai Eyangti buat sisiran sehari2. Gue pakai botol parfum yg bentuknya kayak mic. Kemarin banjir untungnya botol parfum itu nggak hilang dan langsung gue cuci bersih taruh di tempat aman.

    …….osolnya masih suka gue pake buat pura2 jadi Beyonce kalau nyanyi di kamar. :))

  5. Bwihihihihi… Aku dulu selalu beli kartu telp chip atau magnetic terus nyari telp umum yang sepi supaya bisa live-request!!!! Hahahahahaha rasanya banggaaaaa gitu suaraku didenger satu semarang

    • ya kaaaaaaaaaaaaan… jaman dulu halhal kaya gitu bikin kita bahagia dengan mudahnya.

      terus kalo masuk radio, kuping sebelahnya pengen denger suara di radio, akibatnya feedback!😆

  6. “Dengerin radio X sekarang!!!!!” Sukursukur masih dapet buntut lagunya. Kalo dia abis itu dipanggil emaknya? PUPUS.
    Untung gw gak pernah ngerekam dari radio dangdut. Kebayang gak keselnya gimana, kalo di tengahtengah lagu penyiarnya suka ikut nyanyi?

    *ngakak guling2*

    sebagai kelahiran 86 yang masih sempet merasakan hal2 kayak begini, ini postingan bikin nostalgia banget =)). makasih lohhhh

  7. ngakak liat foto yang terakhir Smit. Anak jaman sekarang juga kayaknya nggak tau bahwa dahulu pensil/bolpen/spidol adalah benda yang perlu selalu sedia deket mini compo ahahah…

  8. dengan bangga menyatakah bahwa, I WENT THROUGH ALL OF THIS! Bahkan gue inget, lagu terakhir yg berhasil gue rikues via telp adalah “Beautiful Ones”nya Suede. Abis itu kok gagal mulu. Dulu jg hobi bikin mixtape, tapi ga pernah berani ngasih, modusnya cuma ‘minjemin’ berharap yg dipinjemin ngerti. Bok masa mixtape udah isinya “Forever Love” Gary Barlow sama “Tearin’ Up My Heart” N’SYNC ga ngerti jugak maksudnya. HIH!

    Sangking berkesannya sama pengalaman mixtape ini, di 27 days of heartbreak pun diselipin cerita mixtape. Ihik.

    Thanks, Smich for making my day. :*

    • anak jaman abiiitsss ya kita Ste…😆 gw seneng deh berteman dengan orangorang yang tepat..😆

      gw juga gak pernah ngasih dengan alasan gak pede, takut mendem — dan pelit ajah..😆

  9. Jadi inget, pas sma lagi ulang tahun, dikadoin mixtape sama temen.. Terharu banget ama usahanya. Mana lagunya bagus-bagus semua… Covernya dibikinin dari kertas daur ulang (yg pada masa itu lebih hits buat isi organizer).

  10. Duit jajan ditabung buat beli kaset kosong 60″ / 90″. Kalo ga punya duit ngelindes kaset gending kebo giro lama punya bokap. Mixtape-nya didengerin di mobil, dan berperan sbg mic adalah tongkat persneling mobil bokap yg emang suka coplok..

  11. bner2 80-90an banget, kl gua sih males rekam2, krn hasilnya gk bagus jg gk ada budget buat beli kaset kosong😛 … kl lg pengen denger satu lagu, ya pantengin bbrp stasiun, syukur2 lagu itu banyak yg request, jd bs dengar berulang2 … berkat radio secara gk langsung jg telah mengasah musikalitas gua cieeeeeee, gua jd tahu berbagai macam genre musik & bisa cepat nangkep lagu2 baru

  12. 90′ pastinya. Kalo takut rusak rewind-nya pake pensil tersebut diatas yang bukan cuma buat nulis tapi juga buat puter balik. Trus kalo gak sengaja kerekam suara sendiri (sambil mencet ‘rec’ gak sengaja bilang ‘anjing’).. ditimpa beberapa kali ATAU pake cara McGyver alias digunting dan lem balik pake kuteks putih (agak loncat dikit tapi berhasil, sumpah)..

    BASF udah megang pada saatnya kayaknya tuh, seinget gue juga lebih mahal daripada SONY ya nek…jangan lupa kaset2 jumawa ini jangan sampe kelupaan tarok di Dash-Board.. bisa keriting tentunya.

    Trus jadi inget kalo di mobil harus ada AMS (Automatic Music sensor / Search) yang bisa skip lagu yang dari mellow tiba2 jadi punk-rock itu.. dan AMS ini tentunya sering disebut sebagai Automatic Mandeg Sendiri (itu singkatan diatas baru di-google)…

    Terima kasih, anda menceriakan hari saya yang super panas ini..

    • OMGGGGGGGGGGGGGGGGGGG…. Aslik kamo anak jaman abissss…

      Iyaaa, gw juga suka kerekam terus kelepasan merutukkkk!😆

      Gw sampe lupa tuh trik MacGyver kutek putih😆 Gw lupa sih suka belinya kaset apa. Tapi gw paling suka bungkus kasetnya MAXWELL ataau apa gitu, soalnya beningbening gelap gitu.

      AMSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSSS….. bisa jadi super gangguk kalo lagunya emang dari sononya ada skip di tengahtengah.. keliwatan!😆

  13. eya ya ampuuun…inget masah-masah request lagu2 tempo dulu…berhubung dulu itu gak punya telepon dan selalu semangat pengen ikutan acara Dari dan Untuk.. jadilah bawa2 radio transistor bokap ke telepon umun koin…

  14. saya salah! kirain tuh sisir bulet itu ada hubungannya sama mendem, jadi kalau ada yang mendem, pitanya entar disikat2 pake sisir bulu (pede abis asumsinya) ternyata maksudnya buat nyanyi???

    ternyata gak segaol itu =))

    • KAGAAAAAAAAAAAAAAAKKK ITU BUAT NYANYIII…

      Eh terus ya, gw suka nyanyi sok duet gitu.. Terus sambil kedipkedip penuh cinta ke pasangan nyanyi imajiner gitu… *terus aja buka aib sendiri*😆

      • ini malu banget deh, apalah gunanya baca postingan ahli mixtape kalau pada akhirnya ga nyambung juga

        kalau sambil kedip2 penuh cinta tuh kaya videoklip dangdut gak sih? tapi gak ngejudge kok, soalnya dulu diam2 demen joget2 goyang leher karena dengerin ost Kuch Kuch Hotta Hai sama Kabhi Kushi Kabhie Gham sampe kasetnya rusak.

        kenapa blog ini kerjaannya memancing orang ikut buka aib…. =))

      • HUAHAUHUAHUAHUAAHAHAHA KAMPRETTTT!!!!

        Kamu jangan beraniberaninga ngejudge yah kalo ternyata diamdiam pernah joget goyang leher😆

        Aduh paraaaaaaaaaah!

  15. Mesti nahan ketawa ini karena lagi kuliah pas bacanya
    terkenang masa-masa bekerja keras untuk mendapatkan master piece kaset isinya lagu-lagu yang gw banget :))

    • Aku puuuuuuuuuuuuuun…

      Terakhir mixtapenya dibuat jadi diary bareng temen, untuk didengerin 10 tahun lagi, kisahnya pilu tentang cintacinta tak berbalas..

      KETIKA KEMUDIAN AKU SADAR, LANGSUNG KUMUSNAHKAN BARBUK HINA TERSEBUT SEBELOM KEDENGERAN LAGI SAMA BABA DAN DIUNGKIT SAMPE KIAMAT..😆

  16. Kalo rekam dari radio udah pasti gw mantengin AMKM-nya Sonora. Nggak bakal dipotong-potong dan kualitas suara stabil, 1 lagu 1 iklan, jadi gw tau kapan jegrekinya.

    Terus lama2 tau, kalau nggak mau jelek jarak antara 1 lagu, pencetnya pause ya, jangan stop : ))

    Gw kalo bikin mixtape, ujung kotak kecilnya dipatahin pake pulpen, kan biar nggak bisa ditiban yaaaa, terus belakangan diajarin ganjel kertas aja tetep bisa = )))))) Jadi kl dikasih mixtape dan gak suka, ditiban aja :p *jahat*

  17. aduuuuh makasih ya mba sudah menulis ini, asli saya terharu bacanya..jadi inget jaman smp, gue punya compo yang persis seperti di gambar itu yg bs rekam kaset ke kaset.. tapi pelajaran berharga saya masa itu adalah : JANGAN PERNAH MEREKAM LAGU DI KALA MUSIM MUDIK LEBARAN…lagu saya di tengah2 kepotong suara penyiarnya “Para pecinta radio X, mari kita dengarkan siaran langsung mudik lebaran dari jalur pantura” doeeeeng *tekan pause kemudian rewind delete*

  18. Pingback: “Salamnya: Salam Kompak!” | extraordinary blablabla

  19. NYET PENGALAMAN HIDUP INIIIH!😆 akik juga dulu rajin rekam lagu dari tape, merasa sungguh jenius ketika tau bisa ngerekam. padahal baru ngeh aja kalo ada tombol REC : ))))

    DAN KENAPA DULU GUE MESTI SOK2 REKAMAN SENDIRI TRUS KASETNYA DIPUTER DI MOBIL SAMA BOKAP GUEEEEEEEEEEEEEEEE : ))))

  20. Postingan ini…. GUE BANGGEEETTTT!!!!!
    Ahahahaha… bahkan dengan bangga akan kukatakan bahwa, semua mixtapes yang pernah kubuat masih tersimpan rapi di laci kamar :’}

  21. aihhh gilaak ini ibarat lagunya ruth sahanaya mah judulnya “memorriiiii…..” hahahhaha duh nyet dulu ini dari smp mixedtape itu ibarat diary ya, media curahan hati banget.. rasanya emang kalo bisa ngerekam sempurna tuh lo udah happening bgt anaknya..

    dulu pas kuliah gebetan gue ceritanya janji mau beliin kaset sting terus dateng kerumah bawa mixedtape kan, terus gue cuma “loh katanya mau beliin sting?” (rese), terus dia bilang, “ah ini lebih enak lah dari sting..”. taiknya ya covernya tuh diambil dari komik jepang gitu, cewek rambut pendek (sayangnya pirang) menatap galau di tepi jendela. hahahha.. isinya… bikin meleleeehhh!! untung gak jadi dibeliin sting :p

    eh btw, dulu temen sma gue suka dibikinin mixedtape sama mantannya, yang isinya lagu keith martin, i’ll never find someone like you.. begitu lagunya kelar.. KELUAR SUARA COWOKNYAAAA.. MONOLOG BOOOOO!!! horor abisss dan ini didengerin cewek2 sekelas.. duh itu nilai si cowok udah sekecil semut hahahahha

  22. Waaah, salah satu tulisan cihui dr istri tercinta..
    Klo gw, puluhan kaset Maxell, Sony, BASF, TDK, dll terisi rekaman bermacam lagu n bermacam genre masih tersimpan di kamar gw, di rumah bonyok, sbg dokumentasi jaman..
    1 tape double deck merk Goldstar dan 1 vcd hi fi set merk Sony punya bonyok sudah “tewas” menjadi pahlawan berjasa..
    Burn CD n copy media card masa kini tidak ada apa2nya dibandingkan effort merekam ke kaset..
    Ada saatnya ampe bawa stopwatch segala buat itung durasi..
    Pokoke hidup tahun 90an lah..!

  23. Pingback: Selera Musik Luar Biasa. | Racauan Manda

  24. Baca ini jadi inget jaman-jaman suka dengerin radio dulu pas SMP, SMA sampe awal kuliah. Untung jaman gue udah bisa request lagu lewat sms jadi ga perlu ribet-ribet telepon ke radionya langsung. Selain request lagu gue suka juga tuch dengerin acara curhat di radio. Seru aja gitu, dengerin curhatan orang di radio soalnya suka ada yg senasib juga.

    Sayang sekarang radio ga se-hits dulu.

    Salam kenal ya Mbak🙂

  25. hehe asli nostalgia.
    paling sering sih ngeborong kaset tape kosong merek maxell.
    konon kabarnya hasil rekamannya gak gampang rusak (ngayun, istilahnya)😀
    selain ngerekam lagu di radio dan segala kerepotannya, juga sering dapet masalah “pengen hapalin lirik lagu luar” tapi gak punya liriknya. paling inget waktu lg heboh2nya don’t look back in anger nya oasis.
    sekarang sih, selain mudah download mp3 juga mudah dapetin liriknya. selain dari cd original tentunya😀

  26. Aselik, postingan yg ini bikin senyum2 sendiri, yuk mari ber-nostalgia. dulu klo beli kaset kosong merknya yg basf atow sony tp yg 1jam☺ …dan skrgpun msh nyimpen 1 kaset hsl rekam dr radio😁

  27. aih… itu gambar radio gw… *terkenang-kenang masa lalu* emang asik banget tuh radio model gitu, modal minjem kaset aja trus bisa bikin kaset lagu-lagu fave🙂

  28. Beuh beuh beuh… jadi inget pernah rikues ke Prambors… telponnya kan susah banget tuh, pas berhasil nyambung, malah ngomongnya jadi gugup… trus gegap gempita pas nama akiks disebut ama lagunya diputer *norakgaspolllllll*
    Mana lagi aib anak 90an yang mau kau buka mbak? hayuklah…
    Pager? Telp umum pake koin bertali? you name it :))))

  29. ANJRIT. Masih langsung spontan ber-senandung (dengan irama yang pas) – Satu menit S’KALI seminggu Vi O faiv.. ini salah satu brainwash jaman kita-kah, Smeeet?? (tepok jidat)

  30. mo ikutan buka aib sendiri ya :p
    merasakan hal yang sama justru sejak taun 2001! pas kelas 1 sma tuh. pagi siang malem dengerin radio bahkan buat pengantar tidur.
    request lagu tentu sering, buat… direkam dan kaset nya DIJUAL ke temen! ahahahaaaa asli ketawa baca tulisan yg bilang pada bikin mixtape buat ngasi gebetan. lha gue buat dijual :)))))))) kalo ga salah 1 lagu gue jual 1000 deh, jadi 1 kaset sekitar 10 lagu dijual 10rb. lagu nya sesuai permintaan yg beli. nah! PR banget tuh request dan nungguin lagu2 itu diputer :p
    later on gue baru nyadar kalo apa yg gue lakukan adalah piracy😥 *merasa bersalah*

  31. baca ini jadi inget jaman dulu pernah pas mau ngrekam, nggak punya kaset kosong. akhirnya ngambil punya bapak yg mana isinya itu rekaman ceramah kakek aku di radio (waktu itu kakkku ustad di kota kami). ketahuan sama bapak, murkalah dia. soalnya waktu itu kakek udah almarhum dan kaset itu salah satu kenang2an. hiks, nulis ini berasa jadi penjahat banget ya. heheee..
    btw, salam kenal🙂

  32. aaahh nostalgia banget ini mah postingannya😀
    aku punya compo kaya gituuuu masih awet sampe sekarang. seneng kalo berhasil bikin mixtape tanpa ada yang mendelep suaranya. trus iya banget bikin cover pake spidol warna warni! hihihi

    hidup 90s!

    salam kenal ya mbak😀

  33. lawasss!!! berhubung gue gak punya double deck, jadi semuanya diserahkan pada kecepatan jari pencet2 record dikala ada lagu bagus diputer di radio. abis itu kesel kalo lagunya belum selesai, terus penyiarnya udah ngomong hahaha

  34. Pingback: Gara-gara Janet | The Sun is Getting High, We're Moving on

  35. Gue pernah tuh Smiw sok ngerekam suara sendiri lagi nyanyi di kaset kosong. Pas pacar dateng, tiba-tiba emak gue nyetel itu kaset kenceng-kenceng sampe si pacar denger. Aduh Masya Allah, Innalillahiii…. Maluuu bener!

    Emak gue sih alibinya salah pasang kaset tapi gue yakin dese pengen melonco si pacar. Apakah si pacar sanggup macarin gue yang doyan ngerekam suara sendiri pas lagi nyanyi ini *sebar-sebar aib pribadi*

  36. ya ampun,, aku banget ini. wlopun jaman kaset hanya sempet kerasa bentaran setelahnya digantiin cd *sok muda. tapi i feel u. request lagu di radio. kirim2an lagu sm cem-ceman sambil titip pesan centil. trus semaleman galau dengerin lagu hasil rekaman yg isinya ga jauh2 dari n sync, bsb sm boyzone. abis itu bete karena hasil mixtaped dirusakin sm temen😦

  37. Baca postingan ini jadi inget klo ada drama Korea yang judulnya Reply 1997. Ceritanya tentang nostalgia tahun 90an, klop banget sama postingannya. BTW, salam kenal mba!😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s