.Les Miserables.

Standard

Kemaren itu gw nonton Les Miserables sama si Dals. Ceritanya kentjan yes. Hihihi. Tadinya maju mundur karena gentar sama film musikal 2 jam lebih. Tapi, akhirnya beli juga, walopun penuh dilema.

Sebenernya kan gw emang suka film kolosal gitu. Tapi di sisi lain, entah kenapa, kalo film setting abad 19 gitu, suka gak nyaman. Kaya serem, takut, asing gitulah. Mana kayanya muka kan seremserem amat, terus gigi pada gigis semuah.. Aku takut loh.

Tapi, kemudian nonton, meresapi adegan demi adegan, lagu demi lagu….. Ya ampun, ya ampun……

AKU SUKA SEKALI FILM INI!!!!!!!!!!

Udah pada tau gak sih sebenernya garis besar cerita Les Miserables? Tanpa bermaksud spoiler, gw ceritain dikit ya.. Yang berminat nonton dan gak mau tau ceritanya, silakan skip!😀

Berhubung gak pernah baca buku dan/atau nonton versi film/teater terdahulu, maap kalo salahsalah dikit..😛

 

borrowed from impawards.com

borrowed from impawards.com

Ini tentang suatu cerita yang terjadi di abad 19.

Ada seorang bernama Jean Valjean (bukan orang Sunda) yang mencuri roti. Dia kemudian dihukum dan menjalani masa percobaan, yang mana dia menjadi wajib lapor. Kemudian dia kabur dan akhirnya ditawari bermalam di sebuah gereja gitu.

Nah, malemnya, alihalih tidur, dia malah mencuri barangbarang perak dari gereja itu dan kabur dari sana. Dia ditangkap oleh petugas dan dikembalikan ke gereja. Tapi, Pasturnya malah bilang kalau barangbarang itu dikasih oleh gereja — agar si Valjean ini gak dihukum. Kemudian, dia bilang kalo ada rencana di balik semua kejadian ini.

Garagara denger perkataan Pastur baik hati itu, terketuklah hati si Valjean. Dia kemudian bertobat, gak mau lagi jadi orang jahat. Pendek kata, hidupnya berubah. Beberapa tahun kemudian dia ketemu sama Fantine, seorang single mom, yang bekerja buat anaknya yang bernama Cosette. Anak ini dititipin ke The Thenardiers, pemilik penginapan, yang juga punya anak bernama Eponine.

Karena beberapa insiden, akhirnya si Valjean berjanji sama Fantine yang udah sekarat bahwa dia akan mengurus dan membesarkan Cosette. 

Dari sini akan bergulirlah cerita pertemuan Valjean dengan Cosette. Kemudian cerita Valjean yang diburu sama Javert, polisi yang dulu menghukum dia. Kemudian ada juga cerita revolusi Perancis dan tentu saja juga ada kisah cinta segitiga antara Eponine, Marius (diduga kependekan dari “MAs-mas yang miRIp DariUS..” – bener loh! Sumpret!) , dan Cosette.

Kurang lebih gitulah cerita filmnya.

Nah, sekarang cerita nonton filmnya.

Jadi, pertama dateng agak telat — karena gw kebanyakan makan, jadi mesti nunggu bentar biar bisa berdiri. Hihihihi.

Tapi di awalawal aja udah takjub liat Hugh Jackman yang jadi Jean Valjean bisa jelek banget. Abis gitu bagian Fantine, beuh… Liat penderitaannya, gw nangis. Meresapi lagunya yang I Dreamed To Dream makin nangis lagi.. :( Anne Hathaway itu menurut gw salah satu orang yang cantiknya gak pernah salah banget, ini di film ini benerbener rela banget keliatan jelek. HEBATTTT.. *nangis lagi*

Pokoknya nangis terus sampe bagian penginapannya The Thenardiers. Di sini mayan deh ambil napas dikit. Cekakakcekikik. Helena Bonham Carter dan Sacha Baron Cohen, benerbener pasangan yang sempurna dan paripurna….. genggesnya! Tapi jadi lucuk! Dan lagu Master of The House is just soooo fun, it’s addictive! 😀

Oh iya, berhubung ini film musikal, jadi hampir sepanjang film semua dialog dilakukan dengan bernyanyi. Gw sempet mikir bakalan bosen abis. Tapi ternyata enggak loh. Beberapa lagu dinyanyikan dengan bersahutsahutan, yang sejujurnya, kalo gak ada teksnya gw pasti bingung siapa ngomong apa..😆

Kemudian sampe ke bagian Revolusi Perancis, itu lagunya menggelora banget loh! Di sini nangis lumayan bengek. Terharu banget deh. Gw aja kayanya pengen ikut turun ke jalan *ciyeee… ngapain, Mbak? Nyetop angkot?*. Tapi, serius, semangat berjuangnya dapet banget.

Di bagian Revolusi Perancis ini, ceritanya si Cosette udah besar. Tanpa dia sadari, dia ada di lingkungan yang sama dengan The Thenardiers, bapak ibu dan anak mereka, Eponine. Eponine seumuran kan sama si Cosette. Dia naksir sama Marius – masmas aktivis gitu. Tapi, si Marius kaya love at first sight gitu sama Cosette.

Si Eponine nyadar kalo Cosette itu yang dulu tinggal di rumahnya. Dasar Marius lakilaki gak peka, dia bukannya nyadar Eponine naksir dia malah minta tolong Eponine buat nyariin alamat rumah Cosette. HIH! *pukpuk Eponine, baru abad 19 aje udah kena frenjon*.

Tapi si Eponine baik. Atau mungkin….. gw bisa simpati karena, berdasarkan begitu banyaknya #TeamEponine di luar sana, gw jadi yakin bahwa di dalam hati setiap perempuan pernah hidup seorang Eponine. Yaitu perempuanperempuan yang rela jadi bodoh dan siap melakukan apa saja supaya cowok yang dia suka naksir balik. Rela sakit hati terusterusan kala si lakilaki cerita tentang perempuan yang dia suka, rela bilang “yah mungkin elo emang belom nemu cewek yang cocok” di mulut padahal dalam hati menjerit “LIAT GUE NYETTTTT!!! BUTA NGANA!??!” …… dan berharap suatu hari nanti si cowok membuka mata dan melihat bahwa selama ini sebenernya perempuan yang paling tepat adalah yang ada di depan mata, yang selama ini cuma dianggap adik.. #eaaaaaaaaaaaaaak

Oke, sebelum kita lanjutkan, mohon maafkan Smita-di-tahun-2003  yang tibatiba turun gunung dan asikasik ngelantur nulis paragraf di atas.😛

Tapi justru karena sekarang udah 2013, dan gw udah lebih dewasa (ciyeh!) realistis, makanya gw bisa simpati sama Eponine. Makanya pengen bilangin, “Poooon, Pooon… udah cari cowok lain aja, daripada sakit hati mulu!” Makanya gw ikut nangis kejer deh pas Eponine nyanyi On My Own. Sedih bangeeeeeeeeeeet paraaaaaaaaaaaaahhhh………………. *nangis seember*

Abis itu nangis lagi pas revolusi dimulai dan pada nyanyi Do You Hear The People Sing? . Epic abis! Setelah itu kejer lagi saat lagu A Little Fall of Rain. Abis itu pengen nangis meraungraung gelesotan di lantai pas adegan Marius nyanyi Empty Chairs at Empty Tables.  *langsung cari lagunya di iTunes*

ITU PADA PINTERPINTER BANGET SIH NYANYI DAN AKTINGNYAAAAA?!?!?!

Berhubung ini film musikal, ada yang nulis tentang pendapatnya mengenai lagulagu Les Miserables di sini. Hampir semua gw setuju. Hanya saja, menurut gw, Russell Crowe emang bisa nyanyi juga kok..

Eniwey. Balik ke filmnya. Emang sih 2 jam lebihnya kadangkadang kerasa. Terutama karena hampir seluruh dialog dinyanyikan. Ada saatsaat capeknya, tapi kalo menurut gw masih bisa dinikmati. Soalnya semuanya mainnya bagussss.

Selain tokohtokoh yang udah gw ceritain di atas, juga ada Gavroche, anak kecil yang ikutan Revolusi Perancis. Ini anak keren banget… Terus juga banyak cowokcowok aktivis yang juga kecekece dan bermuka familiar (tapi ketika ditanya ke si Dals, dia dengan gampilnya jawab, “Mukamuka Hobbit..” Itu karena bajubajunya kaliii ah! *jitak*), juga ada Lovely Ladies, alias PSK gitu yang seremserem yet comical at the same time.😛

All in all, hampir semua karakternya bisa disayang. Bahkan Russell Crowe yang meranin Javert, walo ngeselin juga kalo dipikir lagi, bisa simpati juga sama pergulatan batinnya.. *pinter banget nih bahasa gw.. 😛 *

Pokoknya keluar bioskop, tengsin deh sama masmas dan mbakmbaknya, berhubung mata bengkak tak terkira. Hihihihi. Tapi, biar 2 jam lebih, gw mau banget loh disuruh nonton lagi sekalian karaoke.

Yuk?😀

20 responses »

  1. Les Mis ini berkesan banget buat gue smiwh, karena pertama kalinya nonton opera live ya si Les Mis ini. Waktu itu masih SD dan akibat opera itu jugalah gw seterusnya jatuh cinta sama dunia teater & musical.
    Dan mungkin karena Les Mis ini jugalah gw menjadi seorang #TeamEponine garis keras. Saking kerasnya sehingga nggak kapok berkali-kali merasakan jadi Eponine dalam kehidupan nyata. Saking seringnya sampe mungkin gw bisa jadi Lurah di area berjudul Friend Zone.
    Ahahaha… aku tak sabar pengen menontonnya juga. Tapi ya gimana dong namapun tinggal di Kampung Melayu, jadi kebanjiran.*brb nyanyi On My Own sambil nyusurin Ciliwung*

    • Nyahahahhaa.. Semua perempuan nampaknya pernah jadi Eponine yes.. Tapi kalo kamu mengaku sampe bisa jadi Lurah Friend Zone, ya udah deh aku mengaku kalah… *kasih deh, kasihhh…* Hhhihihihihi.. Mijon yes, frenjon nooooooo!😆

      Kalo gitu, lo pasti udah hafal ya lagulagunya.. makanya w a j i b tontooon!😀

  2. Hidup team Eponine!! Untung yang meranin Eponine cewe itu ya, kalo Lea Michele yg main aku ga bakal turut simpati, kalo Scarjo itu jadinya Marius nya yang bloon.

  3. belum berani nonton kalo belom bisa melafalkan les miserables dengan benar. *takut malu sama mbak2nya* Btw epic bgt sih “Jean Valjean (bukan orang Sunda)” – nya. Gw jadi ngebayang nyebut namanya pake logat sunda nih ah.

  4. Ada saat dimana:
    – kagum sama akting mereka2
    – bosen, kok apa2 dinyanyiin, lgs ngomong aja knape
    – terlalu ingat sama karakter Wolverine, Maximus, Catwoman, n Borat
    – dll

    Tapi secara keseluruhan, film musikal yang bagus..
    Petualangan Sherina perlu belajar banyak kalo mau dibikin sekuel-nya..
    Hehehe..!

    • si Teppy ada benernya sih, bagaikan Misa Jumat Agung😆😆😆

      TAPI AKU SUKAK!!!!

      Mungkin perlu dipertimbangkan deh masukin Hugh Jackman, Anne Hathaway dan Samantha Barks di Misa Jumat Agung.

      *salah pokus*

  5. jadi pas gue nonton, ada mbak2 ketawa stiap mereka nyanyi.. seolah pengen bilang, “nyanyi muluk”. Rasanya pengen gue dudukin mulutnya.. ya namanya kan juga drama musikal.. ya lagu mulu dong..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s