.{late post} Christmas!.

Standard

Setelah usaha belanja Natal di 21 Desember, dan ternyata (lagilagi, karena lebih seru jadi last minute shopper) baru kebeli semua kado di tanggal 24 Desember, maka pada tanggal 25 Desember pun kita merayakan Natal. Hooraaaaaay!😀

Sebelomnya, gw mau cerita dulu bahwa tradisi membeli dan memberi kado Natal di keluarga gw itu sudah berjalan lamaaaaa sekali. Kalo gak salah, mungkin dari waktu gw SD (atau SMP ya?)… Pokoknya dari jaman gw udah ngerti duit dan bisa belanja sendirilah.

Pada jaman itu, sekitar tanggal 20-an Desember, bokap ngasih gw dan kakak gw masingmasing seratus ribu. Terus, biasanya, kita diajak ke Blok M Plaza buat berpisah, ngiterngiterin 6 lantai cari kado buat nyokap, bokap, kakak.🙂

As much as I know this would be an age revealing post, but I have to say that… dulu duit seratus ribu mayan gede juga loh. Bisa buat beli barangbarang yang lumayan bagusbagus buat kadokado. Mungkin gak bermerek banget sih, tapi ya kalo beli sesuai fungsi ya kebeli gitu kemeja kerja buat bokap, jam tangan buat nyokap dan mainan buat kakak.

Ada satu hal yang gw gak pernah lupa ya.. Ini diceritain dari bokap gw. Pernah gw beliin dia kemeja kerja yang kemudian dia pake di kantor. Nah, kantornya saat itu nampaknya isinya orangorang yang merek minded gitu, pokoknya status simbol abis. Beberapa malahan tipetipe yang bisa ngintip merk baju di belakang leher.

Nah, orang itu tibatiba ngintip merk baju kantor bokap, yang saat itu pake kemeja yang gw beliin buat dia yang mana harganya cuma 1/3 dari seratus rebu — ini awal tahun 90-an. Dan dia KETAWAIN loh! Dia ngenyek gitu merk baju bokap di depan orangorang kantor. Karena  ya iyalah, mungkin merknya gak jelas yah.. (tapi motifnya bagus kok, sumpah!)

Tapi, bokap gw, alihalih malu dia cuma bilang, di depan tementemen kantornya..

“Kenapa emang? Ini dibeliin anak gw dan gw bangga pakenya.”

Lalu orangnya langsung diem.

Aw. My father the hero abis.🙂

Eniwey. Balik ke masa kini. Akhirnya tukertukeran kado itu menjadi tradisi. Dan berhubung keluarga bokap gw yang dulunya cuma empat orang sekarang udah berubah menjadi keluarga besar, jadi sekarang belanja kadonya makin seru. Hihihihi.

Jadi, Natal kemarin, setelah misa anakanak sama Baba dan Mbak Caya, kami pun lanjut ke rumah bonyok gw untuk ketemu dan buka kado bersama Akung, Uti, Baba, Bubu, Mas Naga, Mbak Caya, Eyang Koko, Eyang Ani, Om Aga dan Om Agi.

Kenyaaaaaaaaaaaaaaang makannyaaaaaaaa.. Ada macaroni dan saladnya mamah, ada roast beefnya Inyi yang mana saosnya ingin kukokop seumur hidup. Ada bakso, kuekue.. GEMBIRA DEH!😀

Setelah dari rumah Akung Uti, kita bertiga pun melanjutkan perjalanan ke rumah Eyang Mama, Eyang Bapak dan Taden untuk kasih kado dan selamat Natal. Kemudian, Natal dilanjutkan dengan acara berkunjung ke rumah ketiga yaitu PIM.😆

Di PIM jalanjalan dan Christmas Dinner sama Taden dan Eyang Mama di Marzano.. Ihiiiiy..😀 LAGI-LAGI GUMBIRA😀

Demikianlah kisah Natal 2012. Biarpun sudah berlalu tapi semoga damai Natal menyertai sepanjang tahun.

Amiiiiiiiiiiiin😀

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s