.{late post} 21 Des 2012: Si Bolang.

Standard

Berhubung udah lama bener gak apdet blog, padahal banyak banget yang mau diceritain, maka untuk beberapa tulisan ke depan akan ada “{late post}”. Dimana tulisan yang judulnya ada katakata itu maksudnya menceritakan kejadian yang udah lewat🙂

Okeh? Okein aja, biar cepet..

Nah, rangkaian {late post} gw akan dimulai dari tanggal 21 Desember 2012. Kenapa? Karenaaaaaaaa itu hari pertama libur panjang akhir tahun. Hihihi..

Jadi gini, seumurumur, kantor gw enggak pernah ngasih yang namanya libur akhir tahun. Meskipun gw hampir selalu cuti beberapa hari sebelum Natal dan 31 Desember, tapi tetep aja kan rasanya beda kalo bisa libur panjang secara resmi (dan ga dipotong cuti).

Tapi, tahun 2012 kemarin beda. Kantor gw libur panjang dari tanggal 24 Des 2012 sampe 01 Jan 2013. Nah, karena gw anaknya gak puaspuas, gw pun nambah cuti 21 Des dan tanggal 02 Jan, simply karena….. seneng aja kalo orang masih/udah kerja tapi kita udah/masih libur. Nyahahahahah.

Maka, Jumat 21 Des 2012 menjadi hari yang sangat gw tunggutunggu. Dan ketika gw bilang “sangat gw tunggutunggu” artinya gw benerbener kaya anak SD mau karya wisata gitu.. Yang malemnya degdegan gak bisa tidur, terus begitu tidur kebangun jam 3 pagi yang mikir, “Iiiih, kok paginya lama amat sihh?

Hampir menjurus ke pathetic, I know.. Tapi ya gimana dong.. Udah lama gak me-time dan udah lebih lama lagi gak me-time sambil belanja Natal😀

Ketika akhirnya pagi datang, gw pun langsung semangat siapsiap. Pagi itu dimulai dengan sarapan bareng sama si Dals di Key Ef Si. Kemudian dari situ, gw naik feeder sampe Ratu Plaza, sebab tinerary belanja Natal hari itu akan dilakukan di daerah sekitaran sana… Tepatnya di fX, Plaza Semanggi, Senayan City🙂

Jadilah sebelom jam 10, gw udah kelayapan di mol yang belom sepenuhnya buka. Zzzzz..

Eniwey, berhubung tema hari ini adalah belanja Natal, gw udah bertekad bahwa hari itu gw gak mau naik taksi. Selain karena antar mall masih bisa dijangkau pake bis juga supaya………. budget belanja gak berkurang! Hahahaha! Terus gw berusaha menjalankan perburuan seefektif mungkin – sampe pake waktu loh, di satu mall hanya boleh berapa jam kemudian pindah ke mall berikutnya.

(Emang dah gw kalo hal gak penting begini lebih bisa serius dalam berkomitmen.)

Tapi, dasar gw itu orangnya gak bisa belanja Natal jauhjauh hari, jadi di mall pertama, yaitu fX, gak dapet apaapa. Kenapa? Karena mikir.. “Ah liat di situ dulu deh, ntar kali ada yang lebih bagus.. Kalo gak ada ya balik lagi ke sini kan gampang..

Jadilah walopun gw sesuai jadwal masuk dan keluar fX, gw tetep gak dapet apaapa. Dari situ, gw ke Plaza Semanggi. Sebenernya sih ke Plaza Semanggi random aja, yaitu karena gw pengen liat lampu meja di Centro. Jadi bukan buat beli kado Natal. Yang terjadi akhirnya, lampu meja gak ada tapi gw beli baju buat…………….. diri sendiri. Elah.. Gimana sik!!?!

Meskipun begitu, keluar Plaza Semanggi tetap sesuai jadwal. Kenapa gw strict banget menentukan waktu belanja? Karena hari itu Jumat sebelum libur, yang mana gw rencananya jam 3 sore udah jalan pulang ke rumah — demi menghindari macet.

Eniwey, keluar Plaza Semanggi liat jalanan basah. Oh, abis ujan nih. Lalu melompatlah aku ke Kopaja yang lewat. Turun depan Summitmas mau jalan kaki ke SenCi. Lagi enakenak jalan, eh lah kok terasa tik……….tik……….tik……… bunyi hujan..

Langsung jalan cepet. Tik… tik… tik…

Jalan makin cepet. Tik. Tik. Tik.

Sprint. Tiktiktiktiktiktiktik.

MAMAAAAAAAAAAAAAAAA… AKU KEUJANANNNN!!!! MANA SENCI MASIH JAOOOHH DAN GA BAWA PAYUNG!!!!

Ndilalah kok di tikungan depan bunderan patung Senayan itu, lagi ada dua orang satpol PP dan ada meja berpayung punya mereka. Maka tanpa basabasi aku pun numpang neduh di situ.

Itu asli tengsin deh. Tapi ya tak ada pilihan lain.

Tapi Bapak-bapaknya baik gitu. Dia nanya, “Neng, gak bawa payung?” Gw bilang gak bawa dan gw cuma mau ke Senayan City — tinggal nyebrang doang deket kalo ujan udah reda. Trus dia nawarin ngasih jas ujannya untuk gw pake supaya baju gak basah.

Gw yang gak usah-gak usah gitu. Selain karena masa-gw-ambil-jas-ujan-orang, itu kan SenCi udah dekeeeeeeeeet banget. Koprol juga kelewatan (yakale!). Tapi dia maksa, katanya dia punya dua – dan walopun udah gak ujan, disuruh bawa aja. Sampe diomelin gitu gw, katanya biar gak basah.

Maka, setelah ujan reda dikit, gw pun pamitan sama dua bapak itu (sambil membawa jas ujannya) dan jalan kaki ke arah SenCi. Pas nyebrang di depan Carakaloka ke arah STC, tibatiba turun hujan lagi.

Lebih parahnya, hujan plus angin yang tibatiba kenceng banget sampe payung orangorang ngejeblak semua. Mateeeek…

Saat itu posisi gw udah tinggal nyebrang doang tuh nyampe ke SenCi. Tapi jadi gak bisa karena badai. Tadinya gw melipir neduh di depan bengkel, tapi anginnya ampun dehhh.. Basah langsung, walopun akhirnya jas ujan dari si Bapak udah gw bentangin di depan gw, tetep basah. Akhirnya gw dipayungin tukang parkir ke SevEl depan SenCi.

Di situ udah jam setengah 3 sore. Hati gw miris deh. Gak jadi pulang cepet. SenCi udah di depan mata. Coba kalo tadi gw sempet masuk situ sebelom ujan, kan gak terkatungkatung di SevEl gituuuuh..

Udah deh, di SevEl, bengongbengong aja sambil mulai mikir, Kalo kiamat beneran  gimana?  #eaaaaakkk

Akhirnya jam 4-an, kelar juga tuh badai. Ujannya reda dikit. Gw pun masuk SevEl buat beli tissue dan payung. Lalu dari situ gw nyebrang ke SenCi.

Oh, buat yang wondering jas ujannya dimana, layaknya pay it forward, gw kasih tukang parkir. Hihihi.

Sampe di SenCi udah mayan kucluk. Touch up dulu baru ke The Hall buat liat sale. Eh tak ada yang cucok di hati. Huuuuuuuuuuuuhh.. Penonton kuciwa.

Untuk mengobati perasaan dan kelelahan si Bolang, akhirnya gw makan aja. Selesai makan, udah hampir jam 5 – eh ketemu sama Arin Panji dan Linka, yang ternyata abis makan di Pancious jugak. Tau gitu kan bareeeeng…

Abis hahahehe bentar, gw pun mulai mikir mau pulangnya gimana. Tapi liat ke jalanan, macettttt.. Gw langsung mikir, apa di sini aja yah sampe malem, toh percuma balik sekarang sampe rumah tetep malem. Lagi mikirmikir gitu, ketemu sama Natha – yang juga lagi bingung pulangnya. Akhirnya kita sepakat pulangnya entar aja.. (aneh abis, rumahnya aja beda😆 )

Tapi, akhirnya jam 5 lewat gw keluar juga dari SenCi. Nyebrang sampe depan PS. Pilihannya adalah masuk PS atau balik ke fX lagi buat cari kado Natal. Nah, berhubung kayanya di fX gw udah tau barang yang mau diambil, gw pun jalan lagi ke fX. Masih di bawah gerimis. Catet.

Eh di tikungan depan SenCi, terlihat feeder bus. Tanpa pikir panjang, aku pun melompat ke dalamnya. Ke fXnya besok aja deh..

Setelah insiden tangan kejepit pintu bis (yang untungnya kena karet pintu jadi gak gitu sakit), akhirnya si Bolang duduk manis di dalam bis, udah kaya judul buku Lupus. Pengen tidur tapi ya gak bisa juga.

Berhubung penumpang cuma 4, ditambah supir dan kenek jadi totalnya 6 orang, bis pun mulai jalan gak sesuai rutenya. Intinya kali yang penting sampe aja gitu ya. Gw sih senengseneng aja, dan masih dengan naif berharap bisa cepet sampe rumah.

Harapan gw pupus ketika Mayestik macet ngejegrek. Ngelewatin Taman Puring lamaaaaaaa banget. Begitu mau masuk arteri PI, nyaris gak gerak. OH TUHAN… VVHY?!?!?!

Gw mulai asikasik atur rute jalan bus.. NGAHAHAHAHAHA.. Tapi mereka bilang, mereka mesti lewat Lb Bulus supaya bisa laporan. OH TIDAK…

Ya udahlah,dengan pertimbangan bahwa nyampe rumah bakalan malem banget, akhirnya aku memutuskan untuk……………………………… turun aja di Gandaria City. MWAHAHAHAHAHAHA.. Not.

Udah capek banget gw. Di GanCit, gw bertekad harus dapet kado setidaknya buat satu orang. Akhirnya dapet sih, buat Nagacu. Tapi udah, abis itu gak selera lagi mau ngapangapain. Cuma pengen pulang aja. Udah capek banget.

(Tapi tentu saja saat udah capek dan kumel begitu, tibatiba ketemu aja sama tementemen yang udah rapi dan udah mandi.. *dadahdadah sama Victor Ain dan Omar n fam*)

Jam 9 malem, keluar dari GanCit, dengan pikiran jalanan udah kosong. Hati agak meloncat ngeliat pemandangan motormotor jalan sliweran di depan GanCit.. Tapi kemudian, melorot lagi karena ternyata gw keluar dari pintu yang salah dan Arteri PI masih aja macet. Untung udah gak ujan.

Di keadaan yang seperti ini, udahlah, andalan gw cuma satu nama: OJEK.

Langsung manggil ojek dan cussssssssssssss….. setengah jam kemudian sampe rumah.

*tepar di garasi*

Si Nonat ternyata masih bangun. Ikut bukain pintu dalam gendongan si Dals.

Horeeee… Sampe rumah!

Horeeee… Gak jadi kiamat!

Abis mandi langsung tidur besar.

Sungguh hari yang panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang dan melelahkan buat si Bolang. For the record, pegelnya gak ilang sampe Minggu sore.😆

Meskipun demikian, 21 Desember 2012 membukakan mata gw dan membuat gw bersyukur karena hari itu banyak dipertemukan dengan orangorang yang baik hati.

Serta memberikan satu pelajaran yaitu….. kalo gak perluperlu banget, gak mau masih di sekitaran Sudirman di Jumat malam. Hihihihi.

Ciao!

3 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s