.Ketika Nonat Sakit.

Standard

Minggu kemarin, poros hidup saya tergoncang dikit.

Ceritanya panjang, tapi kalo boleh diurut ke belakang, gw sama Dals akan menyebutnya dari kurang lebih dua minggu lalu. Tepatnya hari Kamis malam, dua minggu yang lalu.

Waktu itu kami pulang malem, karena abis nengok anak temen lahiran. Sampe rumah, tumbenan, si Nonat udah tidur padahal belum jam 9 malem. Besok paginya, Jumat, dia ikut bangun subuh pas kita siapsiap ngantor. Mungkin untuk “ngebayar” karena malemnya gak sempet ketemu kita, makanya dia gak mau tidur lagi sampe kita berangkat.

Jumat malem, udah niat nih pulang kantor langsung pulang biar bisa main sama Sabia. Apa daya jalan menuju rumah lagi perbaikan. Yang ada, lagilagi, gw sama Dals sampe rumah jam 9 kurang. Yang mana, lagilagi, dia tumbenan udah tidur lagi… (apa janganjangan dia kalo jam 8 lewat sebenernya udah ngantuk, tapi dimelekmelekin supaya bisa main sama kita ya? Hiks..)

Eniwey. Jumat malem itu, dia udah tidur. Ya udah kita pun bersiapsiap tidur. Tapi sekitar jam 1 pagi, si Nonat kebangun dan menyadari kita udah pulang. Maka bangunlah dia, dan gak bisa tidur lagi sampe jam 4 pagi.

Salah satu kebiasaan si bocil ini adalah kalo kurang tidur apa kurang makan, badannya bakalan sumengsumeng anget gitu. Makanya ketika dia gak tidurtidur sampe jam 4 pagi, gw merasa dia demam. Karena dia usrek aja gak bisa tidur, gw pikir gak enak bodi. Ya udah kasih penurun panas.

Hari Sabtu itu, jauhjauh hari emang gw sama Dals sudah membuat perjanjian bakalan ngeleyeh di rumah aja (tapi aku lupa kalo hari itu ada #FDGarageSale – yang mana jadi nyesek dikit deh..😛 ). Jadi, berhubung juga baca Twitter bahwa dimanamana macet pleus mengingat deket rumah ada perbaikan jalan, ya udah kita tetap stay di rumah aja seharian.

Jadilah seharian itu gw sama Sabia clekutek aja berdua. Bikin kalungkalungan, main PlayDoh, gambargambar, warnawarnain, narinari. Dia baikbaik aja walopun masih minum obat demam. Sorean, panasnya mulai turun. Siplah.

Eh, Minggu malem, dia demam lagi. Sampe gw insist dia harus pake Fever Patch. Tapi berhubung dia gak mau pake, terpaksa deh gw, si Dals dan Baby Belle (boneka kesayangannya) ikut pake “Fever Patch” palsu, alias label Tom and Jerry di jidat.. Baru dia mauk..

-__________-

(Ini sebenernya ngerjain apa gimana sik?)

😛

Sampe Senin pagi, gak ada tandatanda demam menurun. Udahlah, putuskan bawa ke dokter. Jadi, pagipagi boyongan, gw, Dals, Sabia, dan Mbak pergi ke dokter. Sampe dokter diputuskan cek darah dulu.

Si Bocil sebenernya masih pecicilan tapi yang bikin gak tega adalah matanya sayu anak sakit gitu.

Tes darah pertama, Sabia cuma mencericit dikit. Lebih karena bingung ini lagi diapain. Tapi karena gw dan Dals adalah bapak ibu rabid, kita bangga abis deh karena Sabia gak nangis pas ambil darah.

Tapi, hasil tes darah membuat gw pengen nangis, karena trombosit turun. Dokter pun memutuskan antibiotik dan besok harus tes darah lagi, karena dicurigai DB atau Tipes. Apabila besoknya trombosit tetap turun, artinya harus dirawat.

Semalaman galau berdua Dals, karena ngebayangin anak bakalan diinfus. Tapi, di sudut hati kecil tau kalo emang harus dirawat di rumah sakit segalanya akan lebih terkontrol. Jadi ya gimana dong..😦

Maka, Selasa pagi, kembali kita ke rumah sakit untuk tes darah. Tidak seperti kemarin yang lumayan smooth, hari itu Sabia udah tau kalo di ruangan “itu” ya akhirnya akan disuntik. Jadi, histerislah dia. Sejam kemudian, hasilnya keluar. Dan trombosit turun lagi dan dokter langsung, “Oke ya, masuk aja deh hari ini..

Blar.

Ya udah dengan hati peyotpeyot, bergegaslah gw dan si Dals ngurusin admin rawat inap. Lalu, Akung datang dengan muka berharap cucu sudah sembuh dan bisa dibawa main kereta api di Lotte Mart, tapi langsung nelongso ketika tau Nonat mesti dirawat.😦

Di sini, berasa banget deh jadi Ibu.. Bahwa sesedih apapun, setakut apapun, kita gak boleh menunjukkan depan anak bahwa kita gentar. Bahwa sebenernya pengen mewek di depan Dals. Bahwa sebenernya pengen meraungraung ngadu sama bokap. I. Just. Can’t. Do. That. Not now. Not anymore.

Terutama, tidak di depan anak yang  still pecicil.

Kalau dia kuat, gw harus kuat. Atau gw harus kuat, supaya dia kuat?

Udah gak ngertilah gimana logic-nya.

Tapi, ya itu. Ketika dia harus dipegangin gw dan tiga orang suster untuk masukin infus di hari pertama (“karena tenaganya kuat sekali” – kata suster), ketika dia harus bangun super pagi terus nyawa belom ngumpul udah di-ncus ambil darah selama 3 hari berikutnya (thus langsung sirine nangis kejer terdengar di telinga), ketika karena kebanyakan gerak maka infus di tangan kanannya lepas dan darah bercucuran, ketika kembali harus dipegangin gw dan tiga orang suster untuk mindahin infus ke tangan kiri dan suster bilang ke si Dals yang udah bawa mainan, “Bapak di luar aja..” padahal gw berharap si Dals ada di situ untuk gak hanya menenangkan Sabia tapi juga menenangkan gw…..

….. yang gw bisa lakukan hanyalah senyum lemes.😛

Beda banget deh dengan yang Sabia lakukan.

Yang dia lakukan setelah beberapa kali jejeritan pasca suntik dan setiap kali liat suster adalah…….. protes karena baju dari rumah sakit kegedean.

😆

ASLI LOH!

Abis dimasukin infus hari pertama, yang dia jeritjerit dan membuat hati bapak gw yang nunggu di luar langsung retakretak karena denger “UDAAAAAAAAH!! UDAAAAAAAAAAAHHH!!!” dari ruang tindakan, segera setelah infus terpasang, dia bilang,

“Bajunya yang kecil ajah!!”

HELOH!?!?!?!

😆😆

*unyel Sabia*

Tapi ya, walopun capek dan hati cekotcekot, terutama ketika hari berganti dan dinyatakan DB positif (sehingga kepulangan diundur dan menyebabkan emaknya kekurangan kolor – terpaksa beli kolor kertas – kenapa perlu ditulis??), yang harus disyukuri adalah betapa si anak tetap ceria dan semangat dan tentunya betapa banyak perhatian, penghiburan, sayang dan doa dari seluruh keluarga besar serta temanteman buat kesembuhan Sabia.

Sehingga pada hari keempat, yaitu hari Jumat, KAMI BISA PULANG! HOREHHHHH!!!!!!!!!!

\(^o^)/ \(^o^)/ \(^o^)/ \(^o^)/ \(^o^)/

Terima kasih ya semua!!!

*peluk cium satusatu*

*colongan pijit pinggang yang udah pegel abis*

Terkabulkanlah doa kita Kamis malam, setelah Sabia bilang, “Babem, aku mau tidur di rumah“. Ihiy..

Jadi, Jumat siang, setelah dokter berkunjung dan konfirmasi bahwa trombosit udah naik dari 110 rebu menjadi 150 rebu, gw dan Sabia ribut berhorehore karena udah boleh pulang! Berhubung Sabia masih terikat infus, maka tarian kemenangan diwakilkan oleh ibunya ajah.. Sementara si bocil duduk sambil lonjaklonjak dan bilang, “yeay.. yeay.. yeay!”😆

Yang mana, lagi tengahtengah kebahagiaan, terdengar suara geledek.

Dan Sabia langsung bilang,

“Ey, jangan ujan dulu! Aku mau pulang dulu dong!”

MWAHAHAHAHAHAHAHAHA..😆

Maka, Jumat sore, kami pun pulang ke rumah. Disambut oleh panitia penyambutan yaitu para mbak yang sudah rindu. Ditemani oleh Taden, Eyang Mama dan Eyang Bapak sebagai kloter pertama. Setelah kloter pertama pulang, maleman datang kloter kedua yaitu Uti, Mas Naga, Mbak Caya, Baba dan Bubu diiringi sorak sorai Akung yang lagi di Medan. Hihihihi.

Sekarang si Nonat sudah sembuh. Semoga ini adalah pengalaman pertama dan terakhirmu ya Nak.. Sehat terus selamanya dan tidak lagi perlu nginep di rumah sakit sampai saatnya kamu melahirkan anakmu sendiri kelak. Itu pun gak usah lamalama yah..

Amiiiiiiiiin..😀

23 responses »

  1. sehat selalu ya Sabia…
    Jadi inget waktu Tara muntah2 hebat sampe harus masuk UGD, patah hati banget rasanya. Tapi ya udah ga bisa nangis. Lebih tepatnya ga boleh kali ya. Salah satu proses ibunya jadi dewasa gak sih?😀

  2. Duh semoga sabia gak sakit-sakit yang mematahkan hati lagi ya smit, gw pun waktu anak masuk rumah sakit karena diare rasanya dunia gelap semua deh. Untungnya *cih, indonesia banget selalu ada untungnya* waktu itu masih di awal tahun dan emaknya masih punya cuti setumpuk.
    Dan teriakan anak waktu mau diinfus itu emang bikin hali mencelos ya, gw gak sanggup dengernya sampe lari ke kamar mandi😦

  3. Alhamdulillah si genduk cantik dah sembuh..
    aku suka baca2 postingannya..suka bikin kaya orang setres ketawa2 ndiri
    btw.. Sabia emang beneran ngmng semua itu ya?ya ollohh kaya orang dewasa ajaa diahhhhh..#uyel2#

  4. Smitaaa…aku tau yg kamu rasain..hiks..anak sakit sampe dirawat itu..ah..klo bisa ibunya aja yang gantiin ya..
    Anak kembarku pernah kena DB pas umur 4th, dirawat dikamar yang sama sebelah-sebelahan..gimana gak hancur tuuu. Untung mereka gak rewel..cuma sedia banyak majalah bobo minta dibacain sepanjang hari hehe.
    Sabia pinter ya…tetep ceria mesti bobok di RS. Sehat terus ya Sabia…#hugs

  5. waaaah, ternyata Sabia kemarin2 itu sakit ya? (*soalnya tiap mampir ke blog sini ga diupdate2 gitu) I feel you, pasti cemas banget waktu Sabia sakit:'( Mudah2an mulai sekarang sehat2 terus yaaa..🙂

  6. waaah kasian sabia ampe DB..alhamdulillah skrg dah sembuh ya..smg sehat selalu ya..

    dulu Nara juga pernah panas ampe 5 hari akhirnya tes darah tapi pas disuntik itu ama dokternya langsung dipasang alat yg buat masukin selang infus jadi kata si dokter klo hasil tes darahnya menandakan DB atau typus n harus dirawat ga perlu dua kali suntik..tinggal masukin selang infusnya aja..huhu..alhamdulillah waktu itu cuma virus, dokternya siy insist dirawat, tapi gue lebih kekeuh rawat di rumah aja..hehe..jadi dilepas lagi deh tuh alat infusnya..

    tapi emang bener anak sakit itu moment yg paling bikin sedih..*hugs*

  7. Aku di bagian Sabia mau di infus ikutan sedih mosok mbak …. ini anak orang aja aku udah sedih apalagi kalo punya anak sendiri bisa mewek … Semoga Sabia sehat teruuusss gak masuk RS lagi. Amin Ya Tuhan Amin …

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s