.rumah impian a la Warna Impian.

Standard

Ini namanya pucuk dicinta, ulam tiba!

 Baru pindahan kurang lebih tiga minggu lalu, tautau dapet info bahwa Female Daily ngadain acara talk show “Meet and Greet with Warna Impian Expert Corner” mengenai info dekorasi interior rumah dan Feng Shui! Horeeeeh!

 Sebagai new housezilla on the block, gw pun langsung semangat untuk dateng ke acara itu. Bukan saja karena rumah gw masih kosong baru dihuni sehingga isinya belum lengkap, tapi tentunya juga supaya kalo gw mau masukin barang, gw melakukannya secara tepat dengan barangbarang yang dipilih secara cermat. Terutama kalo melihat topiknya, yaitu “Smart Solutions for Small Spaces”, tentunya gw merasa gw akan banyak dapat masukan yang baik untuk diaplikasikan di mini-but-mine. 🙂

 Berhubung si Dals sepertinya berhalangan hadir pada hari H, maka gw pun mencari pasangan kencan lain buat diajak dateng ke acara itu. Gak pake mikir, langsung hubungin Mel. Gak pake lama, dia langsung setuju. Yeaay!😀

 Jadilah pada hari Sabtu tanggal 29 September kemarin, pagipagi gw udah nyampe di Hong Kong Café. Yang mana ternyata gw kepagian aja doooong… Gw kira acaranya jam 9 pagi, gak taunya jam setengah 10 aja…. *keluh*

 Lagi mikirmikir mau ngapain sambil nunggu jam, tibatiba pintu HKC dibuka dan masuklah @jengcikim alias Puspita bersama Lituhayu dan eyang dan susternya.. Aaaaakkk.. Gak jadi mati gaya deh gw! Hihihi. Terus gak lama di belakangnya Puspi, dateng juga Kak Amel. Kak Amel ini kakaknya temen SMA gw gitu – sekaligus kakak kelas gw juga jaman SMA.. Gak nyangka ketemu di acara ini juga😀

 Sambil nunggu jam acara mulai, aku pun cekakakcekikik sama Puspi sambil gemesgemesin Adek Litu. Kemudian Mel akhirnya dateng jugak.. Kemudian tibatiba ada Dhita dan Ira juga.. Loooohh.. Ternyata banyak ya temen blog yang dateng. Aku jadi senang, akhirnya beneran bisa ketemu muka sama tementemen yang selama ini cuma baru dikenal lewat tulisannya doang (Halo, Darina dan Indah..) Oh, terus, ternyata ada Ste jugak! Akkkk… Gembira!😀

Eniwey, setelah ngobrolngobrol sambil makan snack, akhirnya acara pun dimulai.

Di sesi pertama, Mas Ary Indra cerita banyak mengenai arsitektur rumah kecil. Dari penjelasan sesi pertama, gw menyimpulkan bahwa apabila kita memiliki rumah kecil, kita mesti pintarpintar menyiasati agar rumah kita itu bisa berfungsi dengan maksimal. Dan maksimalnya itu baik dari segi pencahayaan, penyimpanan, pokoknya segalanya jangan sampe ada yang terbuang siasia.

 Lalu kita dikasih lihat gambargambar yang brilian banget deh sama Mas Ary ini. Salah satu yang membuat gw tercengang itu waktu dikasih lihat rumah yang pencahayaannya bagus banget, sampe konon bisa jemur kerupuk dari ruang tamu..😆

 Tapi emang deh yeee, kalo otak arsitek pasti lebih canggih daripada otak manusia biasa seperti aku. Ternyata bisa loh membuat suatu hal menjadi multifungsi seperti ini. Liat aja contoh Bath-Tub di bawah ini.. Sampingsampingnya bisa dibuat rak penyimpan sabun, shampoo sampe segala cairan pembersih kamar mandi kali ya?

Atau yang seperti ini…….

Rak buku di plafon ajah!!!!!

 Buat yang ngerti banget gimana gw terobsesi pengen bikin rak buku di rumah pasti ngerti banget juga betapa gw sampe rumah langsung melirik (dan berniat meng-abuse) plafonplafon mini-but-mine… 😆

 Aduuuh.. Pokoknya banyak banget ternyata gagasangagasan pemanfaatan ruang yang gak kepikiran sama sekali yang disampaikan dengan sangat menarik. Selain itu, penggunaan warna juga dianggap baik untuk memberi karakter buat rumah kita. Tuh kan, bener!!!😀

 Asli deh, sesinya Mas Ary sungguh membuat pengen sok kreatif. *komatkamit, tiup buku tabungan*😛

 Sesi kedua dibawain oleh BundaFira dan SiOom Lurry — praktisi Feng Shui dari Geomancy Elements. Sesi ini sebenernya membuat gw kebatkebit setengah mati yee.. Karena gw kan parno kalo misalnya si mini gak sesuai Feng Shui gimanaaa… Hiks.. Itu kalo dapur gw yang baru jadi itu gak sesuai Feng Shui gimanaaaa… *nangis*

 Tapi, daripada panik duluan, akhirnya gw memilih untuk mendengarkan dulu dengan seksama. Tentunya sambil membuat mental check mengenai apa yang udah oke di mini-but-mine, sama yang……. masih harus diperbaiki.

 Konon, pintu rumah yang baik tuh jangan terhalang oleh apapun. Misalnya pohon atau apa. Bisa menghalangi chi baik yang mau masuk. Tapi juga sebaiknya jangan tusuk sate.. Penjelasan logisnya tuh ya, kalo tusuk sate, kalo misalnya ada orang niat jahat, gampang larinya. Jadi sebaiknya agak berkelok dikit, kaya yang di bawah ini:

Okelah, pintu rumah gw udah mayan oke. Lanjuttt…

Posisi tempat tidur, konon, gak boleh deket pintu dan jendela. Selain ada alasan Feng Shui-nya, menurut gw, penjelasan lainnya juga logis sih.. Kalo kita tidur deket pintu atau pas di bawah jendela, bisa kemungkinan lebih sering sakit. Lha iya, kan banyak angin.

 Ketiga adalah ruang makan. Menurut Feng Shui, keberadaan ruang makan itu ternyata amat penting buat rumah. Kabarnya, lebih baik gak ada ruang keluarga daripada gak ada ruang makan. Karena toh ruang makan juga bisa berfungsi ganda menjadi ruang keluarga.

 Nah, gw jadi inget deh, waktu masih kecil emang pusat kegiatan keluarga gw tuh berkisar di ruang makan.. (ini apakah tandatanda rakus?) Tapi, maksudnya, pada jamannya, emang gw, kakak gw, nyokap dan bokap itu memang terbiasa makan malam samasama dan saling menceritakan harinya masingmasing di sekeliling meja makan. Itu adalah memori yang sampe sekarang masih gw inget – dan bahkan ada topiktopik yang juga masih terekam sampe sekarang. Alasan ini yang, ketika disebutkan bahwa ”ruang makan juga bisa berfungsi ganda menjadi ruang keluarga”, membuat gw mengamini ide itu.😛

 Selain itu, meja makan yang baik juga konon yang bentuk atau ujungnya bulat. Supaya rejeki berputar. NAH. Sebagai orang yang saat ini makannya masih lesehan (belon punya meja makan), tentunya hal ini akan kupegang eraterat😆

 Gak terasa akhirnya sampe juga di ujung acara.

Ketika ada acara door prize, mulai deh gw mengintimidasi Mel supaya kalo dia dapet, hadiahnya tetep untuk gw. Hahahahahaha.. Tapi tentu saja Mel yang kompetitif gak maok. Nomer dia 45 sedangkan gw nomer 37. Ketika kemudian disebut pemenangnya adalah nomer….

 ”Empaaaaaaat……………”

 Gw sama Mel udah heboh dorongdorongan. Soalnya si Mel ini pernah jadi Juara Satu Kuis Siapa Berani – dapet TV. Jadi gw cukup percaya dia hoki dan gw tentunya gak hokiiii…

 ”…… delapan!”

 Yaaaah, yang menang nomer 48! Gagal deh gw malak sohib gw sendiri. Huh.

 Kemudian disebutkan nomer berikut…

 ”Tigaaaaaaaa……… tujuh!

 Sempet bloon bentar sebelum kemudian nyadar kalo itu nomer guaaaaah! Ihiyhiiiyy!

 Berhubung jarangjarang menang ye, akik langsung rada kamse’, secara tak sadar berdiri ajah.. *malu*

Hadiahnya voucher Carrefour!!!!! Sungguh amat bermanfaat bagi kemaslahatan ibuibu masa kini.. YA KANNN?! Hihihihi..

 Langsung pengen speech ala terima Oscar.. Terima kasih FemaleDaily, Jotun, Carrefour,Warnapedia dan tentunya Mel yang sudah menemaniku..

I had a lovely Saturday afternoon.. 🙂

11 responses »

  1. yang rak buku di plafon itu pun aku pernah melihatnya di salah satu majalah arsitektur..dan yepp,, pengen bgt lsg di copy-paste.

    haduuh pengen deh ikutan acaranya… bisa malakin voucher carrefour😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s